Senin, 23 Mei 2011

Persaingan tidak sehat antara mama, anak dan cucu

Memang aneh dan sangat tidak patut. Sudah berhari-hari persaingan tidak sehat ini terjadi. Kita kayak yang musuhan. Mama mengurung diri dikamarnya, cuma keluar untuk ke toilet dan ma'em. Diam-diaman. Nggak ada ngobrol sambil cekikikan lagi. Nggak negor diriku yang memandangnya wira-wiri dengan tatapan bingung. Mau negor, ntar kena sumpah serapah, nggak mo negor kok kesannya musuhan banget sama emak sendiri. Rumah kami jadi sepi jali.

Duh, bener-bener tidak menyenangkan.

Papa Valeska bukannya nggak tau suasana mencekam ini. Sebagai menantu dia lebih milih liat-liat sikon dulu. Pernah dia tanya ke mama, tapi jawaban mama singkat dan pedas:

"Ma, kenapa?" Mama njawab: "Aku panas, nih" tanpa senyum. Matanya juga sembab.

Bingung si Papa.

Valeska juga diam aja, nggak peduli dengan dunia gonjang-ganjing ini. Berbaring dikasur tipis didepan tipi dengan mata kriyep-kriyep. Kadang berontak nangis-nangis kalo aku pegang. Kadang minta gendong dan nggak mau turun-turun hingga pinggang mamanya terasa nak patah hancur berderai.

Aku lebih bingung. Mama mogok jagain Vales. Artinya aku kudu cuti kerja dan nongkrong dirumah. Mama juga mogok masak. Inilah bagian yang paling menyiksa batinku. Bangun subuh-subuh, liat didapur cuma ada ikan tak dikenal 4 ekor, cabe kribo 10 buah, bawang merah merana 4 biji, bawang putih lumayan banyak dan seikat bayam. Itu doang. Benda-benda itu memandangku dengan tatapan melecehkan. Tau apa kau?Sebagai pemula, benda-benda itu memang sangat menyiksa batinku.

Uh..uh..uh... Mau diapain benda-benda ini? Aku benci ngeliat ulekan, ulekan juga kayaknya ogah deket-deket sama aku. Kami sama-sama tau bahwa kami sama-sama tidak saling menyukai. Tapi aku harus ngulek, biz mama nggak suka kalo cabe di siksa dalam blender. Katanya rasanya nggak maknyos, enakan diulek, katanya. Terpaksalah aku dengan hati menderita ngulek cabe subuh-subuh gulita. Akhirnya setelah satu jam-an, ngulek cabe kelar juga, dari matahari masih bobok hingga matahari bersinar gegap gempita, barulah tu cabai sukses dilumat.

Lalu ikan yang dari subuh tadi memandang diriku dengan tatapan minta dibelas kasihani agar diantar kembali masuk laut, pulang ke rumah engkongnya, ku masukkan ke minyak panas dengan perasaan haru biru. Maaf yah, Kan... Kemudian kumandikan dia dengan cabe hasil lumatan amatiranku yang membuat tampang si ikan tadi terlihat makin mengenaskan.

Korban selanjutnya tentulah bayam. Tumis bawang merah putih masukin bayam, jadi deh. Masakan ala Chef Dewi (nggak di jamin bakal nyaman di lidah, nyaman dihati. Tidak diijinkan mencicipi masakanku tanpa didampingi Pak Polisi atau Pakdhe nan bijak cendekia, karena dikhawatirkan orang yang mencicipi bakal kalap dan menyerang Chef Dewi dengan membabi buta saking kacaunya rasa masakannya)

Mama melintas ketika aku lagi berjibaku dengan perjuanganku didapur, belok ke kamar mandi tanpa bicara. Tapi aku tau beliau pasti bangga melihat 4 ekor ikan malang itu tergeletak bermandikan cabe semrawut diatas piring. Akhirnya putriku bisa (mau) juga masak......

Dua hari aku nggak masuk kerja selama mama bertapa dikamar. Nyari wangsit apa nyari pangsit, ntahlah! Yang jelas pada hari ke-3, mama keluar dari tempat persembunyiannya. Saat itu mataku mulai berair, tenggorokan sepet, hidung tersumbat. Mama duduk tak jauh dariku yang lagi nemenin Valeska tiduran.

Semua kekacauan ini bermula ketika sepasukan virus menyerang pertahanan Valeska dengan membabi buta (kenapa kita selalu menyalahkan babi yang nggak tau apa-apa ini?) Badannya mendadak panas tengah malam buta (malam dan babi kenapa selalu di tuduh buta? Pitnah emang kejam...) Sehari kemudian Vales batuk dan pilek. Tiga hari kemudian, mama nggak mau kalah. Ikutan panas dan batuk pilek. Karena itulah dia bertapa dikamar dan nggak mau keluar. Empat hari setelah mama diserang, aku ikut kena getahnya.

Hari ini kami gantian, sebentar-sebentar ke toilet, membuang lendir di hidung dan tenggorokan. Sambil duduk-duduk lesehan di ruang tengah, kami gantian nyedot ing*s.

Mama: "srrooot....srooot..."

Sepi

Aku : "sroot.. srooot..."

Sepi

Valeska : "sroott..sroottttt.."

Sepi

Sesekali nyedot bareng : "Srrrrooooottt...srrroooottt......." Heboh!

Papa Vales yang cuma terkena batuk tanpa meler, melengking dari dalam kamar:

"Sedot teruuusss.............!! Sedddhhoot...sedddhhhooooottt..." dengan suara di bindeng-bindengin. 

Keluarga kami bersaing tidak sehat minggu ini. hhhh.................

Semoga Anda semua dan keluarga sehat-sehat sentosa hari ini, Temans...

Salam Sayang...

27 komentar:

  1. Hahahahah...sama kak Wi , Dini juga lagi batuk ,pilek..tadinya kupikir karna kebanyakan makan Es Krim sehingga amandelnya kumat jadi batuk dech..
    tetapi ternyata Ibunya aja yg kurang perhatian...anak main sepeda panas2 dibiarin jadi sakit dah...kesian..kesian kalau malam tak bisa napas dari hidung karna sumbat.
    Moga persaingan yng tidak sehat ini bisa cepat selesai ya kak Wi...biar aman dunia penjagaan anak, aman dunia dapur dan aman utk istrirahat.

    BalasHapus
  2. semoga cepat sembuh semuanya bu....minum madu atau multivitamin untuk menambah stamina agar cepat fit

    BalasHapus
  3. emang rasa masakannya mbak se ga enak itukah? haahaha

    BalasHapus
  4. @ IbuDini:
    Bener Mul, yang namanya tidak sehat emang tidak enak. Moga Dini segera sembuh, hingga persaingan tidak sehat ini berkurang :D

    @ Necky:
    Amin, Pak. Sip! Semoga keluarga sehat semua ya, Pak. Tidak dalam persaingan tidak sehat seperti kami ini.

    @ Noeel:
    :D :D Mudah-mudahan sih enggak, Noeel.. wkwkwk..

    BalasHapus
  5. hihi.. kompak banget, sakit semua.. semoga cepat sembuh ya semuanya..

    salam sayang dari umi buat valeska, lucu banget liat fotonya..

    BalasHapus
  6. hihi...sakit semua 1 keluarga. biasa ini.
    cepat sembuh yah!

    BalasHapus
  7. huhahahaha kirain persaingan apa gitu eh ternyata saingan nyedot ingus

    BalasHapus
  8. Adduuuhhhh ...

    Semoga lekas sembuh semuanya ya Bu

    Srrrooottt
    (kalo ini lagi nyruput es dawet)
    hehehe

    salam saya

    BalasHapus
  9. Yang damai donk, biar tenang dan rukun gitu lho..?

    BalasHapus
  10. semoga lekas sembuh mbak, sakit masal ya dirumah kasihan sekali ya

    BalasHapus
  11. Hihihi, sakitnya berjamaah yah Jeng. Semoga cepet sembuh semuanya :-)

    BalasHapus
  12. Cepat sembuh ya mbak, he..he.. paling gak ada hikmahnya, jd bs masak untuk keluarga :)

    BalasHapus
  13. Kelihatan kalau keluarga kompak , sehati sejiwa ya seperti ini kak Wi...sakitnya bareng, senengnya juga bareng.
    Cepet sembuh ya Cha-Cha...kakak Dini juga lagi batuk , pilek

    BalasHapus
  14. Hahhaa..sroot..srooot..es dawegan enak nih..!1

    Cepet sembuh ya buat semuanya..
    biar aku maen sini ga terkena virusnya..
    kabuur..takut ahh..!!

    BalasHapus
  15. @ Umiabie:
    Kata Valeska: salam kembali Umi, salam sayang dari jauh. Semoga Umi sekeluarga enggak sakit berjamaah seperti kami... :D

    @ herman:
    Kompak, Bang. Tetangga juga pada flu. Si virus emang nyerang nggak nanggung-nanggung.
    Insya Allah, amiin..

    @ warsito:
    sssttt....pelan-pelan, Mas ngomongnya. Ada yang lagi lunch, tuh... :D

    @ Om NH18:
    Iya nih, Om. Tega banget si virus sama kami yang manis2 ini.

    Amiin..amin... Valeska udah sembuh, tinggal nenek dan emaknya nih, Om.

    Srrrooot...(nyedot es buah, Om :D )

    Salam hangat, Om

    @ kamal hayat:
    Siapa itu, Pak?

    @ lidya:
    iya nih... SEmua ketularan Valeska, bis anak lagi sakit tetap di ciumin..hihi... Neneknya paling parah, sampe demam tinggi. Aku masih sebatas ikutan nyedot doang..hehehe...
    Makasih tips kemarin ya, Say...

    @ Jeng Susan:
    ho-oh... Shalat jamaah jarang-jarang, sekali sakit malah jamaah-an. Kemane aje, Say? Zahia udah sembuh kan?

    @ nita:
    Iya ya... Tuhan memang selalu memberi yang terbaik. Kalo nggak gitu, kapan aku latihan masaknya.heheh..
    Makasih doanya, Sist. Amiin...

    @ Mulyani:
    hahahaha... kompak dalam susah senang yah, Mul.. Masak apa nih hari ini?

    @ Nchie:
    Aku es buah aja, bungkus satu yah Jeng... wkwkwk..

    Amiiinnn....
    Don wori bi hepi, virusnya udah tak pites! :D

    BalasHapus
  16. persaingan? Jah..
    semoga cepat sembuh ya Uni :)

    BalasHapus
  17. Kirain persaingan apaan... ternyata.... Udah serius dan diulang-ulang bacanya supaya ngerti seluruhnya jalan cerita....

    Alhamdulillah keluarga sehat.....

    BalasHapus
  18. Whuahahaha....kirain saingan apaan mba Dew :P
    Tapi penasaran deh sama ikan bumbu cabe kribo en sayur bayam ituh!

    Semoga cepat sembuh ya mbaaa ;)

    BalasHapus
  19. oalahh...kirain lagi marahan sm mama......smoga cepat sembuh semuanya.....biar mama bisa masak lagi...valeska bisa main lagi...emaknya bisa kerja lagi.......bener2 keluarga yang kompak hehehe

    BalasHapus
  20. serumah-rumah pada pilek? udah kebayang sroott.. sroott... saling bersahutan :D semoga persaingan tidak sehat itu segera diakhiri ya... hehehe masih ketawa ngebayangi masak ala chef Dewi

    BalasHapus
  21. @ Rian:
    Makasih, Rian :)

    @ Blog Keluarga:
    Harus diulang biar paham ya, Mas :D

    Alhamdulillah...

    @ Orin:
    duh, ndak usah penasaran Rriiiiinn... Malyu akyu...

    Malah makin parah nih, Rin... But tengkyu udah di doain :D

    @ Nia:
    Betul..betul.. Amin! Amiin..!
    Itulah indahnya berkeluarga, Jeng. KOMPAK. hahaha...

    Moga disana kompak sehat semua ya...

    @ Mamah Aline:
    SEmoga cepat berakhir, Mah.. Mbok ya jangan diketawain dong Mah, wanita malang ini. Akyu kan jadi malyu.. Ntar mogok masak lagi... Mamah yang tanggung jawab loh :D

    BalasHapus
  22. hhahahaa...sedot teruuusss..pantang mundur...

    BalasHapus
  23. situasi kayak gitu kan bisa dimanfaatkan untuk melakukan kerjsama dan menyenangkan semuanya.
    Misalnya, papanya Vales jadi dirijen. Lalu Oma, Dewi dan Valeska duduk rapi sambil srot.srot..srot..srooooooooooot........
    Konser the SrotSrot

    Semoga cepat sembuh nduk
    Salam saang selalu srot..srot..srot

    BalasHapus
  24. @ Opi:
    Kadang mundor juga, Sob. Kalo ada yang srot di sambi buang angin buang angin. :D

    @ Pakdhe:
    hahahahaha....pasti heboh dan super seru ya Pakdhe. Sekalian ngundang tetangga yang lagi srot juga biar lebih merdu koor nya...hahahaha...

    Insya Allah, Pakdhe
    Salam sayank kembali
    Sroot..sroot.. :D

    BalasHapus
  25. Gimana kalo kau gantian bertapa, jadi gak usah berjibaku lagi di dapur :mrgreen:

    BalasHapus
  26. @ Choco Vanilla:
    Daku sudah dikantor lagi hari ini, sudah kutinggalkan dapur itu..hah..hak.. Emakku pun sudah kembali menguasai dapur hingga tiba giliranku Sabtu nanti. :(

    BalasHapus
  27. hahaha. sroottt sroott.. tariik terus. :D

    BalasHapus

Yang cakep pasti komen, yang komen pasti cakep..

Tapi maaf ya, komentar nggak nyambung akan dihapus :)
Terima kasih...