Selasa, 31 Januari 2012

[Bukan] Galau Nite dan Award

Harusnya aku senang, karena perhelatan Saweran Kecebong berjalan sukses luar biasa dan kami juga sudah selesai memilih para jawara. Tinggallah kesibukan di tangan Jeng Nia karena doi bertugas di bagian pengumuman. 

Harusnya aku juga senang karena blog baru Valeska yang bikinnya sambil nguli, sambil kontes dan sambil mbabu akhirnya jadi juga dan udah didaftarin, juga udah dapat stempel terdaftar dari Shohibul Kontes.





Tapi kenapa aku tetap mengalami galau nite tingkat dewa? Soalnya, hari ini my husby terakhir kerja dimari, beliau di-PHK berjamaah karena downsizing perusahaan. Perusahaan ini akan pindah ke negeri jiran. Hanya meninggalkan sebagian kecil sisa-sisa pabrik dimari. Untungnya aku nggak ikut dalam jamaah PHK itu. Mungkin nyusul ya... *mringis* 

Bersama husby juga di PHK beberapa orang karyawan dan termasuklah disitu sahabat maya dan nyata-ku sesama perintis perusahaan yang juga blogger; Ibu Dini a.k.a Mulyani. Aku dan Jeng Mul kerja di sini semenjak perusahaan ini masih tertatih-tatih berjalan dengan jumlah karyawan yang nggak nyampe 200 orang. Hingga perusahaan ini kemudian membesar dan memiliki hampir 1000 karyawan. Dari punya satu gedung hingga punya 5 gedung pabrik.

Hatiku sedih campur senang. Sedih karena akan kehilangan teman-teman yang telah bekerja sama selama bertahun-tahun. Sedih karena kalau suamiku akan kerja ditempat yang baru, maka hari-hari berikutnya aku akan berangkat kerja sendiri, makan siang ke pujasera sendiri, pulang kerja sendiri. Sedih, karena perusahaan yang dulu rame hiruk pikuk, kini senyap bak kuburan tua.

Tapi juga senang karena pesangon dibayar..hehehe (teuteup, maniak duit..)

Maka dari itu, untuk menghibur hati nan lara dan penuh kegalauan, kami bertiga (papa, mama dan Vales) pergi ke gunung Bintan. Katanya di sana ada air terjun.

Sumber

Aku berencana akan bertapa di bawahnya untuk mendinginkan otak. Sebenarnya sih, dokter melarang aku melakukan itu. Karena katanya otakku yang beku akan semakin beku kalau didinginkan lagi. Harusnya otakku agak dipanasin dikit biar encer :)

Yaudah, yang penting berangkat dulu, menempuh jarak jauh dalam panasnya sinar matahari.... Menaiki tangga demi tangga. Dilarang bertanya, kenapa di gunung ada tangga begini. Ini gunung bukan sembarang gunung. Gunung ini hanya ada di Bintan. Namanya aja gunung Bintan. Jadi simpan saja pertanyaan itu.

Valeska, mendaki tangga dgn semangat milenium

Papa Vales, ngos-ngosan...

Setelah menempuh jalan panjang bermandikan sinar matahari nan menyengat dan menaiki tangga sampai teler, sampailah kami di tempat air terjun. Eh, ternyata penampakan air terjun agak berbeda:

Air terjun a.k.a air mengalir di tebing.. :D

Kegalauankupun semakin menjadi. Gimana mau bertapa kalau begini keadaannya??
Akhirnya...aku menenangkan diri di bawah pohon 'sesuatu' (nggak tau namanya). Berusaha keras untuk tidak foto-foto. Namun dikau sesama penganut ajaran narsisme kan tau; berusaha keras melawan nafsu narsisme yang menggebu-gebu emang nggak ada gunanya... Siah-siah... Beginilah akhirnya penampakan emak-emak galau karena suaminya di PHK:


Kok malah senyummmm..

mikir, mending manjat pohon apa bertapa...

Saat bernaung di bawah pohon itulah aku teringat akan sebuah award yang belum kupajang. ASTAGA!!! Aku dikasih sejak awal tahun, tapi ini sudah hari terakhir Januari... Oh My God! Maafkan kekhilafan saya, Sob... Kebenaran hanyalah milik Allah, kekhilafan adalah milikku.. *migreen:*

Inilah awardnya....:

2 Years of Blogging Award Penghuni 60


Terima kasih untuk Sobat Penghuni 60 yang selalu setiap tahun memberiku award. :D
Buat semua sahabat blogger, peserta saweran K3W,  Penghuni 60 dan emak-emak galau di luar sana, sukses selalu untukmu, Sob...:)

Merdeka!!

64 komentar:

  1. Merdeka!!! itu kok suami PHK senang kayaknya :lol:

    BalasHapus
    Balasan
    1. Hahaha... Kan pesangonnya eyke yang pegang, Bli.. :)

      Hapus
  2. nggak tau ini termasuk postingan lucu atau bukan. yang penting semangat ya mba. :D

    BalasHapus
    Balasan
    1. Aku kan nggak sedang melucu, jadi pasti bukan postingan lucu :)

      Hapus
  3. fotonya sekseh abis deh Tante :D
    resikonya kerja di orang emang gitu ya.. bersiap PHK2an. kalo kerja sendiri bersiap bangkrut. wkwk.. memang inilah hidup.

    BalasHapus
  4. wah pHK -__-
    mbak itu pose berpotonya gitu amat :D

    BalasHapus
    Balasan
    1. 'gitu amat' itu maksudnya jelek atau bagus?

      Hapus
  5. ah, wis, nda pa2 bu, rezeki mah sudah ada yg ngatur, ga harus di sini,, siapa tau di sana nanti malah dikasi lebih sama Allah. Yang penting tetep inget pesan bang Haji, "Perjuangan (usaha) & Do'a" heheh

    semangat-semangat,,,
    salam buat vales... :D

    BalasHapus
    Balasan
    1. ho-oh.. aku selalu ingat kok semua pesan Bang Haji. Salah satunya; "Begadang jangan begadang, kalau tiada duitnyaaaa..."

      Tengkyu, Mab..

      Salam kembali dari Vales :)

      Hapus
  6. wah...saya minta diphk aka pensiun dini malah ga dikasih...hiks hiks hiks....tapi tenang aja, rizqi sudah ada yg ngatur kewajiban kita adalah derikhtiar semampu dan sekuat kita....

    BalasHapus
    Balasan
    1. sebenernya saya juga minta di PHK Mas, biar pesangonnya banyak gitu :D.. Tapi kata si Boss ntar aja, kamu masih di perlukan disini untuk ngeblog..hahaha...

      Bener, Mas.. Rejeki ada di mana-mana ya asal kita nggak lelah berusaha. Insya allah...

      Hapus
  7. aihhh itu posenya ga nahan deh hihiihhi
    jadi pengen .... apa gitu deh hahaha
    ups...
    ini lagi sedih ya karena lagi di PHK
    maaf abis fotonya itu sangat mengganggu mimik sedih yg udah saya stel hehehe

    jadi dapet pesangon berapa? hahaha *teuteup*

    BalasHapus
    Balasan
    1. hahaha.. *ppsst.. posenya norak ya?*
      nanti dihapus aja deh..

      ceritanya sih sedih, tapi kayaknya nggak ada yang sedih..
      jadi sedih...

      pesangonnya lumayaaaaan.. cukuplah kalo cuma untuk beli ferrari buat Vales yang keccccciiiiillll ituu.. :D

      Hapus
  8. halah pas ke sini tadi, masih pertamax dah, eh gegara disambi ngelayani pelanggan dah ketinggalan jauh aje hiks ...

    BalasHapus
    Balasan
    1. maklum, Jeng.. Pertamax kan mahal..
      Saya aja pake minyak jelantah...

      Hapus
  9. Saya yakin seperti Mbak Dewi juga yakin, bahwa ini sudah jalannya, dan ini adalah jalan terbaik yang disiapkan Tuhan buat kita.
    Tak ada sesuatu yg tak ada hikmahnya, meski kadang kita tak merasa, karena yang namanya hikmah itu datang belakangan

    BalasHapus
    Balasan
    1. Bener, Pak.. Tengkyu..

      Siapa tau setelah dipecat rejekinya malah lebih lancar gojrog..gojrog.. ya, Pak..

      amiin..

      Hapus
  10. Postingan ini aman terbaca dari sini. Saya test komentar dulu ya Mbak :)

    BalasHapus
    Balasan
    1. yang ini aman, Masbro.. Yang ono nggak.. :(

      Hapus
  11. say...dirimu lagi sedih tapi postingannya lucu bener hhihihi......mo nangis jd ketawa dech..apalagi lihat fotonya...dirimu msh seperti gadis yach...apalagi kalo jalan sendirian pasti banyak yg godain hihihi.......

    mudah2an si ayah dapat kerjaan yg baru yachh....mudah2an uang pesangonnya bisa dipergunakan dgn sebaik2nya......

    wah mbak mul udah di PHK juga? mudah2an bisa secepatnya dapat pekerjaan pengganti.....

    yakin aja...rejeki sdh ada yg mengatur....smoga semua baik2 saja....

    BalasHapus
    Balasan
    1. Kan sedihnya campur senang, Say. Sedih di PHK tapi senang dikasih duit (walaupun blom bisa cair) hihk..hiks..

      Ahh...yang beneeer... Dirimu pinter memuji deh ya...

      Amiinnn..

      Iya, Jeng Mul malah senang, coz lagi hamdun kan? Jadi bisa istirohat dia di rumah..

      Hapus
    2. Hiks hiks ternyata begituh yah penampakan emak2 konglomerat kalo lg galau. Untung dikau & Mas Bambang ga pake acara joged2 India Say :-)

      Insya Allah rezeki mah ga kemana Cyiiinnn. Yang pasti sandal baru siap dikirim hehehe

      Kiss untuk si Cantik *Vales, bukan emaknya!!*

      Hapus
    3. azzzziiikk.. dapet sendal dari malaysia..

      ee..eehh.. mau kiss maknya juga boleh kok. Nih... *nyodorin jidat*

      Hapus
  12. iya nih mba.. aku padahal udah berhasil nyiapin wajah sedih dan tissue tadi tuh pas baca husby di PHK... eh giliran mataku turun ke paragraf dan bawah serta foto2nya.... ealah.... tak berhasil kutahankan senyuman ini..... maafken Jeung..... :)

    jangan sedih Jeung... percaya deh, rezeki tak hanya disitu... Allah tentu punya rencana lain...btw diriku juga sebentar lagi akan pensiun lho.... alias habis kontrak, hehe... asyik...asyik... tapi sayang, kami tak mengenal pesangon, hiks..hiks...

    tetap semangat yaaaa

    BalasHapus
    Balasan
    1. yaudah, pesangonku kita bagi dua aja, Mba..



      *tapi bohong* :D

      Hapus
  13. waduh mba, isi postingannya campur aduk sih mba, ada rasa sedih karena PHK, tp ada senyum difotonya, eh ada jg yg ngos-2an...
    aku sih cm bs doain agar nanti kedepannya akan lbh baik lg ya mba..
    salam bwt keluarga ya..

    makasih dah mau psting awardnya, gak ada kata terlambat bagi saya.

    BalasHapus
    Balasan
    1. Amiiin... Makasih doanya, Sob..

      hehe..sama-sama. Masa' dikasih award nggak mau majang. Sayang dong ah...

      Hapus
  14. Ada rahasia dibalik rahasia mbak. Mungkin tempat yang baru jauh lebih asyik dan menyenangkan. Berpikiran positif aja. Kalau kita sudah membayangkan hal yang nggak enaknya, maka hal yang menyenangkan pun akan menjadi nggak menyenangkan.

    Keep positive thinking !

    BalasHapus
  15. yang penting tetep semangat yahhh...

    BalasHapus
  16. ikut berduka ya mbak DEw..tapi teteup aja si mbak cantik jelita meski bertapa ratusan tahun pun :) hehehe

    BalasHapus
  17. Duhhh mama Vales..terlihat lemes lemah gemulai di batang pohon.

    Iya kak Wi....dari sepi sampai sepi lagi di pt itu, tapi ape nak di kate...
    Awalnya seneng, di tambah lagi dapet uang pesangon, tapi terakhir semalam begitu nutup pintu terakhir rasanya kok sedih sekali ya...pokonya jadi sedih lah.

    Wee DC SPI aja sampai nangis, sampai2 dia kirim email ke yahoo mul, ngasih no telp dan alamat kalau2 diriku nyasar di spore....

    Hari ini pertama aku di rumah kak Wi...kalau gitu selamat bekerja utk kak Dewi ya.
    Ngomong2 sapa nich yg menang di saweran jadi ngak sabar

    BalasHapus
    Balasan
    1. Kemarin sebelum pulang aku sempatkan mengintip mantan ruanganmu, Mul.. Kosong melompong. Tinggal meja doang. Sedih liatnya..

      Pengumuman saweran besok, Mul.. :)

      Hapus
  18. hahaha,,galau sangat kayaknya,,sampe-sampe mau bertapa,,hahaha,,,semoga bisa segera sembuh ya,,,,dan jangan sampai mbak kena phk juga,,hehe

    BalasHapus
    Balasan
    1. Kayaknya bakal di PHK juga, tapi masih lama. mungkin tahun depan :)

      Hapus
  19. Itu salah satu buku terbitan valeska bukan mbak..
    tentang vales semua kayanya, sukses terus ya mbak!!

    BalasHapus
  20. Balasan
    1. hehehe.. ceria di luar sedih di dalam, Kang :D

      Hapus
  21. Inilah yang bikin aku betah di blog Jeng Dewi. Biar kata sedih, isi postingannya tetap menghibur dan positif :)
    Semangat ya Jeng, pasti ada hikmahnya kok dari setiap kejadian ;)

    BalasHapus
    Balasan
    1. teteup semangat, terutama saat malam menjelang :D

      Hapus
  22. Cemuunngguutt mbak dewi... bahasa yang selalu bikin orang ketawa walau menceritakan kisah sedih...

    Cemuungguutt... :)

    BalasHapus
  23. mb Dew, berhubung di awalnya tulisanmu menggalau, sampai ke foto juga jadi terbawa suasana galau.. Aih, fotonya galau pisan... Hihihi....

    BalasHapus
    Balasan
    1. kelihatannya pohon di ebelahku itu juga galau.....
      air terjun ikutan galau...

      Hapus
  24. Gunung Bintan.. serius, saya baru denger lho. :D

    BalasHapus
    Balasan
    1. yaiyalah... nggak pernah ke Bintan sih...

      Gunung Sahari tau kan? :D

      Hapus
  25. Selalu geli baca tulisannya Mbak DF, hehe... bukan bermaksud menertawai kegalaunmu Mak, tapi gaya bahasamu itu lho, khas kocaknya ;)

    Pasti dikau percaya, semua ada hikmahnya ;)

    BalasHapus
    Balasan
    1. Insya Allah...
      Tp aku tetep menyesal karena nggak lulus jadi dokter, Mbak.. :(

      Hapus
  26. Hebat mbak dew, lagi galau tapi tetep senyum...
    semangat terus mbak walau misua di PHK, pasti ada hikmannya :)

    BalasHapus
    Balasan
    1. bukan berarti aku harus nyari suami baru khan? :P

      Hapus
  27. sabar ya mba dewi , ,,, semoga di balik semua ini ada kemudahan,,,

    BalasHapus
    Balasan
    1. Insya Allah..

      Janji Tuhan memang begitu, dibalik kesulitan ada kemudahan :)

      Hapus
  28. segala sesuatu pasti ada jalan keluarnya mbak yang terpenting kita harus sabar dan tawakal,hmMmz seru juga pemandangan air terjunnya jadi kepengen ikut gabung.bisa gak ya???salam kenal semoga diberikan kelancaran amin...

    BalasHapus
    Balasan
    1. Amiiinnn..

      Salam kenal kembali.. :)

      Hapus
  29. Ada air, ada tiang, tinggal kamu pake baju sari, jadi deh... nehi nehiiiii

    BalasHapus
    Balasan
    1. hahahahaha... Sayang nggak ada Shahrukh Khan.. :P

      Hapus
  30. mungkin sekarang di PHK Mbak
    tapi sebentar lagi pasti dapet kerjaan yang lebih bagus lagi
    baik dari gaji, lingkungan kerja, dan lain lain
    amiiiiiiin

    BalasHapus

Yang cakep pasti komen, yang komen pasti cakep..

Tapi maaf ya, komentar nggak nyambung akan dihapus :)
Terima kasih...