Senin, 14 Mei 2012

Tukang Urut vs Suami muda

Haaaiiiiiiiii... Aku datang lagiiii... Doh, kangeeennn.. Kemana aja aku slama iniiii..?? 

Maaf ya, Teman-teman yang belom sempat kukunjungi dan teman-teman yang kontesnya aku lewatkan. Buat Jeng Nchie Hanie, aku absen lagi Cuy.. Kemarin lagi banyak borongan. Buat Jeng Yuni juga, aku minta maaf gak ikut kontesnya, padahal udah diancam bakal dipanggilin auditor segala ya..hahaha... Belom tau ya, Jeng. Auditor kan keder liat taringku..hihihi...


Yowis, aku yakin, mereka telah memaafkan aku *pede*, kalo nggak ntar amal ibadahnya nggak diterima loh, Jeng *ngancam* :D

Eh, eh, eh.. Ceritain tukang urut yuukk.. Selama hiatus kemarin kan aku mengadakan penelitian tentang tukang urut-tukang urut tempat aku sering memasrahkan diri untuk disakiti sejenak. Mereka itu ibu-ibu sebaya emakku. Ada yang lebih tua, ada yang sedikit lebih muda dari emak. 

Tukang Urut


Waktu kecil, aku beberapa kali diantar emak ke tukang urut karena badanku yang gampang dihampiri penyakit. Tapi dari kecil, aku sudah emoh sama tukang urut pria. Pernah sekali aku diantar mama ke tukang urut laki-laki. Kakek-kakek pula. Dan nggak ada mirip-miripnya dengan Tom Cruise atau Keanu Reeves. Ogah dong, kite. Aku komplen sama emak. Nggak mau lagi dipijitin kakek-kakek. Bukan malah sehat. Lahir batin aku sakit.

Setelah remaja dan dewasa, aku jarang diurut lagi. Udah sehat ini. Tapi ketika nganter teman ke tukang urut dan ngeliat si temen merem-melek diurutin, aku jadi kepengen diurut lagi. Apalagi tukang urutnya ibu-ibu. Enak dong, kayak dipijit ibu sendiri jadinya. Jadilah kami berlangganan dengan ibu itu. Kita sebut aja Ibu A.

Ibu A ini udah 50 tahun-an umurnya. Tapi tenanganya masih kuat. Pijitannya emang enak. Apalagi waktu itu aku pusing karena masuk angin. Sebelum diurut dikerokin dulu sama dia. Malamnya aku tidur nyenyak sambil mimpiin Bang Keanu lagi berantem sama Bang Tom gara-gara rebutan tukang urut. 

Ibu A punya ciri khas; yakni selalu bicara selama proses pengurutan. Adaaaaa..aja yang diomongin. Dari ngomongin diri sendiri sampe ngomongin orang. Udah gitu dia nggak berhenti sendawa. Haak...hooookkk..hhaaaakk..hooookkk.. Geli dengernya. Apalagi sendawanya pake mangap. Mbokya mingkem gitu lho, Bu.. Katanya sih, kalo ngurutin orang yang lagi masuk angin, anginnya pindah ke orang yang mijit. Tapi pas nggak lagi masuk angin dan aku minta diurut sama dia, dia tetep aja konsisten dengan sendawanya..hihi.. Trus fakta serunya, ibu ini bersuamikan pria muda. Yang lebih muda dari dialah. Kayaknya sekitar 40 tahunan gitu deh umurnya. 

Lanjoot..!

Sehabis ngelahirin Valeska, lagi-lagi aku disuruh urut sama emak yang dikompori sama tetangga. Tukang urutnya khusus ngurut orang yang habis ngelahirin. Sebut aja Ibu B. Ngurutnya juga enak. Hampir sama dengan Ibu A. Kesamaan lainnya adalah suka ngobrol selama ngurut. Nggak cape apa ya? Ngomongnya kemana-mana. Aku suka bingung nanggepinnya. Paling aku cuma: .oooo,.. oyaaa.., hmmm..., oooo gitu... Aku yang diurut aja capek. Enaknya, ibu ini nggak hobi sendawa kayak Ibu A yang selalu sendawa dengan durasi panjang dan volume tinggi. Kenyataanya lagi, suami ibu ini juga muda, lho. Ibu ini sebaya Ibu A. Suaminya lebih muda 15 tahun. Keyen yahhh..? :D

Terakhir aku diurut ketika menderita sakit malaria. Sepulang dari nginap di RS, emak untuk kesekian kalinya nyuruh aku sowan ke tukang urut. Soalnya aku seperti orang yang hidup segan mati ogah. Badan kurus dan pucat. Malas makan, malas dandan, malas kerja, malas ngeblog *nggak nyambung*. Padahal aku selalu rajin minum obat dari dokter dan menggasak multivitamin. Tapi emak bertitah, disamping obat dokter, urut juga perlu dicoba. 

Yaudin, aku pergilah ke tukang urut. Sebut aja beliau Ibu C. Ibu C ini lebih muda dari dua ibu sebelumnya. Aku rasa dia sekitar 45-an lah umurnya. Masih dibawah 50 lah pokoke. Ibu ini agak aneh. Mijitnya nggak berasa. Kayak nggak bertenaga. Cocoknya mijit anak-anak, deh. *Kata temanku, ibu ini memang nggak memuaskan ditahap pertama, tapi begitu kita kasih uang agak gede, urut tahap kedua pasti lebih maknyos. Aya-aya wae.. Napa gak jujur aja ngasih tarip premium?* Tapi hobi ngobrolnya sama dengan ibu-ibu tukang urut sebelumnya. Dia suka ngomongin suaminya yang pemalas lah, manja lah.. Emang sih, aku lihat dia sama suaminya kayak ibu sama anaknya. Soalnya, begitu selesai urut, kami duduk sebentar di ruang tamu rumahnya. Basa-basi dikitlah sebelum pulang. Waktu itu, suaminya lagi nonton tipi. Dia ngomong sesuatu sama suaminya sambil belai-belai kepala suaminya. Suaminya malu-malu gitu sama kami. Udah bisa nebak kan? Suaminya lebih muda, jauuuuuhhhh..lebih muda dari dia. :D

Suatu kali, aku sharing sama emak tentang penemuanku ini: ibu-ibu tukang urut yang suaminya muda-muda itu. Kata emak, emang iya. Di kampung kami ada tukang urut yang udah tua. Jauh lebih tua dari emak. Tapi suaminya juga muda dan gress. Nyaris seumur dengan anak tertua si tukang urut dari suami sebelumnya.

Aku sampe jadi takjub *bah, lebay nan aluih*. Kok ibu-ibu tukang urut itu keren banget ya sampai pria-pria muda tergila-gila sama mereka. Padahal rata-rata mereka menikahi suami-suami muda mereka itu setelah mereka menjanda alias pisah dengan suami terdahulu. Apa mereka semakin tua semakin menarik? Apa mereka semakin sekseh setelah jadi janda? 

Para ibu tukang pijit itu pernah bercerita, bahwa suami muda mereka awalnya adalah langganan urut mereka. Ibu A selalu bercerita tentang pria-pria muda yang berminat menyuntingnya. Ada bos-bos muda dari S'pore nan guanteng-guanteng *katanya*, ada bule dan banyak juga dari pribumi. Dari bos-bos sampe tukang ojek *katanya*

Tapi ada satu lagi persamaan mereka. Suami-suami muda itu rata-rata menggantungkan hidup pada istrinya alias nggak punya penghasilan tetap. Mereka lebih suka ngantar istrinya ngurut kesana-kemari ketimbang punya pekerjaan sendiri. Mungkin karena itu juga bos-bos muda dari S'pore itu didiskualifikasi. Coz, nggak bakalan bisa nganter-nganter, kan? Kan sibuk ngantor... :P

Hmmm... jadi mikir. Kalo nanti papa Vales pengen urut, kasih ijin nggak yaaa.... :D :P


100 komentar:

  1. Ya diurut sendiri nduk
    Pasti gak lama ngurutnya ha ha ha ha
    gak ku ku deh

    BalasHapus
    Balasan
    1. hahaha.. bener juga tuh, Pakdhe.. :D

      Hapus
  2. walah walah mbak dewi ini ada2 aja , ngelakuin riset soal tukang urut .
    tapi emang bener juga sih tukang urut rata2 suami nya itu berondong semua...

    BalasHapus
    Balasan
    1. Karena servicenya mungkin Kak hahaha

      Hapus
    2. hahaha... mungkin, Sof.. :D

      Hapus
  3. Udah gitu dia nggak berhenti sendawa. Haak...hooookkk..hhaaaakk..hooookkk..<----intermezo mbak, saya heran juga loh,, sepertinya semua tukang urut selalu bersendawa kalo nangani pasiennya,,beberapa kali juga selalu menyakskan seperti itu,,iseng2 saya tanya,,ya itulah mungkin angin2 yg dari tubuh pasien urut pindah ketubuhnya ,, nah loh..

    BalasHapus
    Balasan
    1. Iya, katanya anginnya pindah. Kok iso sih?

      Hapus
    2. Kok ya sama ya, ibu mertuaku juga kalo ngurut anak-anaknya suka sendawa sendawa sendiri gitu..ada penjelasan ilmiah ato hanya suggesti aja ya :D

      Hapus
  4. Kunjungan pertama , Salam kenal yaaa

    BalasHapus
  5. haha...observasi tukang urut...
    lucu juga tingkahmu ini, mbak...

    BalasHapus
    Balasan
    1. aku memang sedang lucu-lucunya...

      Hapus
  6. Hahaha,,ternyata didalam ceriata ini ada kekhwatiran Kak Dewi sama Ayah dik Vales ya,,gmana kalau yang mijet Kak Dewi aja :)

    Eh ya kenapa ya rata² tukang urut itu banyak bicara, apa itu juga termasuk dopping supaya gak capek ya hehe

    BalasHapus
    Balasan
    1. Aku kan nggak bisa mijit, Sof.. Bisanya membelai..hahaha..

      Apa bukannya makin capek kerja sambil ngomong? :D

      Hapus
  7. Wah, tukang urut yang model A, B, dan C kek gitu keknya gak ada deh di sini. Saya kenal sama dua tukang urut ibu-ibu, suaminya masih tetap suami pertama mereka. Apa lantaran belum, ya?.

    BalasHapus
    Balasan
    1. Belum, kali.. Dan nggak usah diminta ninggalin suaminya demi berondong, Kang.. hahaha...

      Hapus
  8. Dari sononya kali Mbak, syarat untuk jadi tukang urut sukses adalah menikah sama brondong hihi

    BalasHapus
    Balasan
    1. hahaha.. persaratan yang aduhai..hahaha..

      Hapus
  9. heeh pada ngrumpi aje....tukang urut lagi....bagian mana yg mau diurut..sini!

    BalasHapus
    Balasan
    1. Pak Guru bisa ngurut? Mending misuaku suruh urut sama Pak Guru aja yaaaa... :D :D

      Hapus
  10. berbagi Kata Kata Bijak Nabi Muhammad SAW gan
    Pahlawan bukanlah orang yang berani meletakkan pedangnya ke pundak lawan, tetapi pahlawan sebenarnya ialah orang yang sanggup menguasai dirinya dikala ia marah.

    semoga dapat di terima yah

    BalasHapus
    Balasan
    1. Diterima, Gan..

      Terima kasih..
      Itu teguran buat saya. Suka nggak bisa menahan marah..

      Hapus
  11. jangen kasih ijin deh mbak dew si papa vales, mending nganterin mbak ajah ketimbang nganterin si ibu2 tukang urut :p

    BalasHapus
    Balasan
    1. Nggak bakal. Apalagi kalo tukang urutnya semanis Niar. Ku haramkan urut untuknya.. :D :D

      Hapus
    2. hahahahahahhaa niar ndka pinter mijetin kok untung nya mbak dew, ndak jadi tukang urut :D

      Hapus
  12. Wadouh ...
    ini pengetahuan yang amat sangat baru bagi saya ...
    apa iya sih ... Ibu-ibu itu pada umumnya dapat suami muda ...

    Tetapi kalau di logikakan ...
    mmmm ... bener juga sih ...
    Siapa yang tidak mau ... kapanpun perlu di pijit ... tinggal toel sang istri...

    salam saya Dewi

    BalasHapus
    Balasan
    1. Waduuh.. Berarti Om ketinggalan ilmu pengetahuan, dong :P

      Kenyataannya sih begitu, Om.. Kebanyakan dari mereka suaminya muda-muda :D

      Bener, Om.. Ketimbang punya istri tukang akunting, uang kurang satu sen dicariin. Reffhooott..

      Salam hangat dari Bintan, Om..

      Hapus
  13. saya kira gambarnya mau sepasang suami istri. oh ternyata tidak.,,.

    BalasHapus
    Balasan
    1. Itu gambar suami istri, lho... Suami istri kucing..hihihi..

      Hapus
  14. [besok kudu cari kursus pijit]

    lama hiatus kirain banyak kerjaan di kantor,
    taunya ngamatin suami tukang urut.. hedehh.

    BalasHapus
    Balasan
    1. Hahahaha... ini kerjaan sambilan, Bund.. Bosan ngeliat angka-angka ya ngeliat suami orang... huahuahahahaha.....

      Hapus
  15. Ikutan Kompetisi Blog Mama Cake yuk. Ada hadiah 2 buah Galaxy Tab dan hadiah hiburan lainnya...

    BalasHapus
    Balasan
    1. ke TKP dulu ahhh...

      Terima kasih undangannya...

      Hapus
  16. kalau aku yang ngurut suami aja mbak hehehe

    BalasHapus
    Balasan
    1. Ngurut suami sendiri kan, Jeng? :P

      Hapus
  17. Wahihihihi, boljug nih risetnya...
    Aku gk pernah urut jadi gak bisa ikutan riset :P

    BalasHapus
    Balasan
    1. Urut dong, Na. Maknyos, kok! Bisa bikin merem melek sekaligus mringis...

      Hapus
  18. "Suami-suami muda itu rata-rata menggantungkan hidup pada istrinya alias nggak punya penghasilan tetap. Mereka lebih suka ngantar istrinya ngurut kesana-kemari ketimbang punya pekerjaan sendiri."

    ini kesimpulan sendiri atau berdasarkan wawancara para suami yang masih muda itu mbak?

    BalasHapus
    Balasan
    1. Hasil pengamatan sepihak dan kesimpulan semena-mena dariku, Jeng.. Aku nggak wawancara sama mereka. Habis, takut tergoda... :D

      Hapus
  19. Hihihi, saya tertarik dengan paragraf terakhir

    "Tapi ada satu lagi persamaan mereka. Suami-suami muda itu rata-rata menggantungkan hidup pada istrinya alias nggak punya penghasilan tetap. Mereka lebih suka ngantar istrinya ngurut kesana-kemari ketimbang punya pekerjaan sendiri. Mungkin karena itu juga bos-bos muda dari S'pore itu didiskualifikasi. Coz, nggak bakalan bisa nganter-nganter, kan? Kan sibuk ngantor... :P"

    Budhe saya tukang urut, tukang bantu membantu orang2 melahirkan juga. Alhamdulilah suaminya gak berondong, soale suaminya kekal sejak dulu kala, sih hehehe...

    BalasHapus
    Balasan
    1. Berarti hasil observasiku hanya bisa diterapkan untuk daerah Bintan aja kali yaa... Kayaknya perlu studi banding keluar Bintan nih.. :D Dana dari mana yah?

      Hapus
  20. mba dwe, ha..ha.. ada2 aja yo hasil observasimu. tp stelah ngebaca aku jd pengen urut, hmmm enak pegel2 iso ilang. hmm papanya vales ndak usah diurut diibu2 itu mbak, mending cari yg tukang pijitnya laki2 aja. biar aman ha..ha..

    BalasHapus
    Balasan
    1. hahaha... ide yang bagus. Tapi di sini jarang ada tukang urut cowok, Nit. Mayoritas ibu-ibu. Nampaknya perlu buka kursus pijit untuk pria ya... :D

      Hapus
  21. bwhuahahahaha...aya2 wae si mba Dew :P
    jadi inget tukang urut di rumahku di kampuang nan jauh di mato. Ga suka bersendawa, ga cerewet jg sebetulnya, tapi ngantukan (mungkin krn udah sepuh), jadi harus diajak ngobrol biar tetep konsen mijit hihihihi

    BalasHapus
    Balasan
    1. hmm.. masuk akal juga, Rin :)

      Hapus
  22. wahahaha,, manteb nih :D

    mau juga deh di urut :D

    BalasHapus
  23. Huehehehehehe.... aku paling ndak suka dipijit. Rasanya sakit dan geli, pernah dipijet sambil di lakban mulutku ama tukang pijetnya. Abis protes mulu :P

    Jangan, Jeng! Jangan kau biarkan suamimu diurut mereka, atau kau akan menyesal di kemudian hari! :mrgreen: :mj

    BalasHapus
    Balasan
    1. hahahaha... kejam banget tuh tukang urut. Pasti selalu tersedia lakban dikantong ajaibnya..hahaha

      Hapus
  24. hmmm...Mba Dewi iki,Kreatip tenan yo!ngomong-ngomong soal pijat alias urut nih, saya ampe ketawa ngakak dan akhirnya nangis plus tereak yang kenceng.Yang bikin tambah sedih, Tukang pijatnya ngga mau ngasi ampun. Hiks..Hiks..

    BalasHapus
    Balasan
    1. Kenapa sampe dipijit, Mas? Kan mending minum obat tradisional :D

      Hapus
  25. Wah aku suka urut sama pijat urat, bisa ngilangin capek-capek mbak...

    BalasHapus
    Balasan
    1. Betul, Mbah. Habis itu mandi air anget dan tidur...

      Hapus
  26. kunjungan pertama..:D
    lucu..lucu...
    ceritanya hampir sama, ma yg ditempatku..
    tukang pijetnya suka hoakkk2 sma ngomong kesana kemari...
    yah..mungkin hoak sama banyak ngobrol masuk kurukulum nasional sekulah perurutan x ya..heheheh

    BalasHapus
    Balasan
    1. apa hoak hoak itu wajib hukumnya bagi tukang pijit ya?

      Hapus
  27. aku paling anti sama tukang urut Mbak...
    bukan kenapa kenapa sih...
    alasannya cuma satu, GELI
    hahahhahaaa

    BalasHapus
    Balasan
    1. Aku dulu juga gitu. Lama-lama nggak tuh.. :D

      Hapus
  28. beuh mbakkk langgannannya kok ampe bos bos ke tukang ojek hahahhaha. tapi aku juga doyan pijat sih tapi levelku udah level tinggi, alias tukang urut bertenaga gede hehehe...eniwe salam kenal yaaa :)

    BalasHapus
    Balasan
    1. Iya, ceritanya sih begitu. Benar pa enggak nggak tau juga..heheh..

      Salam kenal kembali.

      Hapus
  29. Aku mengerti...mengerti...mengerti..
    *angguk angguk*
    Dapet borongan? wah..langsung liburan ke BAndung donk!!

    Ngakak abis lihat memeng gi di urut..

    Hah..Papa Vales mau di urut?

    BalasHapus
    Balasan
    1. Kubayangkan dirimu mengangguk-angguk dengan poni melambai-lambai :D

      Doohh.. pengen banget!! Aku lagi nabung buat liburan nih.. Doain bisa ke Bandung yaaaa...

      Hapus
  30. kunjungan gan .,.
    bagi" motivasi .,.
    lakukanlah segala hal dengan keikhlasn .,.
    di tunggu kunjungan balik.na gan.,.

    BalasHapus
    Balasan
    1. Saya udah berkunjung balik, gan.. Tapi bingung mau komen apa :P

      Hapus
  31. Hahaha aku juga agak deg2an kalo pas suami pengen pijet mbk
    Kalo aku biasanya kutungguin sampe selesai waktu pemijatan

    salam kenal mbak :)

    BalasHapus
    Balasan
    1. Misuaku blom pernah sih di pijat. Kalo capek paling dia tidur telungkup trus anaknya di suruh nginjak-injak punggungnya :D

      Hapus
  32. jadi pengen diurut... btw mba, gambar kucing tukang urutnya lucuuuu bangeeetttt :D

    BalasHapus
    Balasan
    1. Lucu yaa... Aku juga suka.

      Itu gambar pinjaman :)

      Hapus
  33. semuanya orang pasti suka urut karena merupakan warisan dari Nusantaraku

    BalasHapus
    Balasan
    1. Nggak semua. Bapak saya nggak suak tuuhh.. :D

      Hapus
  34. ooo.., jadi Para Suami brondong itu merasa lebih nyaman jika bersembunyi di balik Punggung tukang urut,ya?

    BalasHapus
  35. wewww, ternyata sama, hiatuss berminggu-minggu juga, haha
    saya aja terakhir posting tgl 23 april, dan ini baru buka blog lagi.. qkqkqkq

    urutt?? paling seneng kalau diurut sama mbah saya.. hahah, tpi kalau orang lain saya gak mau diurut.. :D

    BalasHapus
    Balasan
    1. Kalo aku paling senang diurut sama misua, kalo misua orang aku nggak mau...bwhahahaha...

      Emang kemarin kemana aja, Mab? Kok hiatus juga?

      Hapus
  36. salam kenal
    hehehehe diurut memang membuat ketagihan
    tapi...........
    makaci

    BalasHapus
  37. huaaaaaaaaaaaa kangen juga sama mbak dewi >,<

    BalasHapus
  38. berbagi Kata Kata Motivasi gan
    Orang slalu bilang km perlu melakukan ini dan itu, tp km tahu yg terbaik ttg dirimu dan apa yg perlu km lakukan.

    Tulus dalam menggali potensi diri. Meniru hanya membuatmu menjadi orang lain, tak ada yg bisa dibanggakan. Jadi dirimu sendiri.

    Keikhlasan hati dan ketegasan sikap, akan menjadikan kamu lebih siap dan lebih berani dalam menyelesaikan setiap masalah.

    Apapun yang kamu rencanakan, apapun yang kamu ingin lakukan, awalilah dengan doa.

    Doaku hari ini: Tuhan, berikan aku keberanian, kesabaran dan keikhlasan untuk menghadapi sulitnya kehidupan.

    semoga dapat di terima yah :D salam kenal dan sukses selalu :D

    BalasHapus
  39. itu kucing niat amat diurut, udah pake handuk penutup kepala segala, hehehe...luccu juga.
    Kaya'nya para tukang urut itu pada punya ilmu kanuragan,ya? suaminya Para Brondong Cucho!

    BalasHapus
  40. berbagi Kata Kata Bijak Mario Teguh gan
    Semua waktu adalah waktu yang tepat untuk melakukan sesuatu yang baik. Jangan menjadi orang tua yang masih melakukan sesuatu yang seharusnya dilakukan saat muda. semoga bermanfaat dah

    BalasHapus
  41. untung saya nda pernah urut sama tukang urut ibu-ibu ( ini keberuntungan apa malah sebuah kemalangan ya, Mbak? ) Tolong jangan kenalkan saya dengan tukang urut langgananmu, Mbak Dewi. hahahah....komentar ngaco untuk postingan yang sukses bikin saya cekikikan. ya

    BalasHapus
    Balasan
    1. Itu kemalangan, Abi.. hahaha... Enak lho diurut sama mereka! Ntr ku kenalin deh..hihihi..

      Hapus
  42. salam kenal mbak..

    kalo punya waktu baca postku yang ini ya mbak.. http://gartenparadise.blogspot.com/2012/05/lets-be-changemaker.html atau mau bantu share juga boleh banget..

    xoxo
    kelimutu

    BalasHapus
  43. hihihi...
    Go...... Tukang urut !!!
    ternyata mereka jauh lebih ngeksis daripada anak muda zaman sekarang. Buktinya, Para Brondong pada nempellllll...

    BalasHapus
  44. berbagi kata-kata motivasi gan
    Jangan memulai sesuatu yang tak ingin kamu selesaikan. Jangan menghentikan sesuatu yang belum kamu selesaikan.

    Percaya pd Tuhan saat semua terasa mudah, itu biasa. Percaya pd Tuhan saat semua terasa susah, itu luar biasa.

    Hal pertama yg perlu diingat untuk menjadi sukses: lakukan segala sesuatu dari hati.

    Org menyebut "Karma itu jalang". Kau menyebutku "Jalang". Mungkinkah itu berarti aku adl Karma-mu? :)

    Terkadang cinta memang begitu menyakitkan, tapi karena cinta juga, kamu selalu temukan dirimu tersenyum tanpa alasan.

    Semua akan baik baik saja bila anda yakin terhadap tujuan anda.

    salam kenal, dan semoga dapat di terima yah :D

    BalasHapus
  45. riset yg bagus bih mbak , menarik banget lg .
    tapi emang bener sih rata2 tukang urut itu suka nya brondong :)

    BalasHapus
  46. hahahahah jangan diijinin mbak...bukannya ngak percaya, mending mbak belajar cara urut ama emak itu, kan bisa urut sendiri di rumah heeee

    BalasHapus
  47. aq saja yg cowok juga ga mau diurut lelaki...
    soalnya mereka kasar.......
    :P

    kalo wanita kan lebih pengertian dan lembut...
    :)

    BalasHapus
  48. waduh penemuannya keren bgt nih mba dewi... aku jd biasa pake jasa tukang urut, tp dr beberapa langganan aku sih ga ada yg pny suami muda gitu deh. gmn kabarnya valeska? maaf yah br sempet mampir kesinih... :)

    BalasHapus
  49. itu di sengeja digituin apa gak sengaja. hahahahah

    BalasHapus
  50. berbagi Kata Kata Mutiara Mario Teguh gan
    Orang-orang yang berhenti belajar akan menjadi pemilik masa lalu. Orang-orang yang masih terus belajar, akan menjadi pemilik masa depan .
    semoga dapat di terima dan bermanfaat yah :D salam kenal dan sukses selalu

    BalasHapus
  51. terpesona lah oleh urutannya
    persis kaya temen aku dulu pernah pengen punya istri penyanyi
    yang dibayangin tuh tiap malem menjelang tidur dininaboboin nyanyian istrinya
    eh begitu dah nikah
    nyanyinya merdu kalo tanggal muda doang
    begitu tanggal tua, nyanyian pengantar tidurnya beras abis, gas abis...
    hehe

    BalasHapus
  52. jangan kasi ijin mba ... nanti bisa merem melek.hiks trus kecantol deh ...

    orang aku aja pernah diurut ama ibu2..waduw.... ga jadi cerita deh...ckkckck

    BalasHapus
  53. doyan berondong amat yah ibu2 tukang urut?? Kalau yang jadi tukang urutnya berondong....apa pasiennya ibu2 yah??

    BalasHapus
    Balasan
    1. hagh..hagh..hagh.. itu bukan berondong tuh Mas, ge*m0

      Hapus
  54. jhahaha,,kalo gituh enak jadi tukang urut lakuu,,eh....
    tapi kalau punya suami brondong gak kerja si sama aja boong,hehe

    BalasHapus
    Balasan
    1. ngk papa, yang penting dapet brondong.. :P

      Hapus
  55. hahahaa ada2 aja si mbak ini :D

    BalasHapus

Yang cakep pasti komen, yang komen pasti cakep..

Tapi maaf ya, komentar nggak nyambung akan dihapus :)
Terima kasih...