Selasa, 16 Desember 2008

Bahlul, Capres 2009

Sebenarnya Pak Bahlul kerjaanya jualan baso keliling komplek. Tapi udah seminggu ini Pa Bahlul nggak jualan. Denger-denger Pak Bahlul lagi kebingungan; mau masak bakso pake apa? Pasalnya gas elpiji lagi langka. Di agen kagak ada, nyari di toko yang biasa jual juga kagak ada. Katanya emang ngga ada pasokan dari Pertamina.

Lah, kok bisa?

Di tipi Pak Wakil Presiden malah minta maap, padahal belon lagi hari raya.

Katanya (kurang lebih kayak gini nih, bunyinya..):
“ Kami minta maaf pada rakyat yang kesulitan memperoleh gas elpiji, kami akui memang infrastruktur pengisian gas elpiji masih kurang….”

Pak Bahlul nggak ngerti tuh, apaan inprastruktur ntuh.. Dia cuman manggut-manggut aje… bukan karena ngerti, tapi karena bingung, napaaa….dulu disuruh pindah pake elpiji. Padahal udah akrab tujuh turunan sama minyak tanah, sekarang setelah dipaksa “bercerai” dengan minyak tanah, eh, malah elpiji juga ikutan “menjauh”…..

Pak Bahlul pengen balikan lagi ma minyak tanah, tapi ternyata nyari minyak tanah juga sama susahnya…. Sama langkanya. Soalnya toke yang dulu jual minyak tanah udah pada pindah jualan elpiji. Elpiji langka, minyak tanah ikut-ikutan langka. Bisa kompak, gitu. Kalopun ada yang jual, harus antri dulu berhari-hari, pake kupon lagi. Udah gitu antrinya panjaaaangg…….banget. Malahan di tipi katanya ada anak bayi yang ikut ngantri (karena digendong Mak-nya) kegencet ma orang-orang…

Duh, hidup segini susahnya…. Pak Bahlul risau.

Tapi Pak Bahlul ngga mau putus asa, kata Pak Ustad putus asa itu harooom….

Jadi, ya udahlah… Agar tetap bisa jualan untuk kasih makan anak istri, akhirnya Pak Bahlul memutusan untuk masak pake kayu bakar aja.
Iyalah… kenapa nggak, gitu loh?

Cuman masalahnya, mo nyari kayu bakar dimana hari gini? Kalo nyari kau bakar kan, harus ke hutan, ya? Nggak mungkin ke tengah kota nyari kayu bakar (iyalah...se-Indonesia juga tau!).

Maka itu Pak Bahlul bingung (bingung mulu… :) )
Hutannya dimana? Hutan kan, udah pada digunduli dan kayunya udah dijual ke luar negeri. Kalaupun masih tesisa sedikit hutan, itupun malah udah terbakar… Jadi, kayu bakar nya emang udah terbakar…(*nelongso..)

Hayyaiah…habislah sudah…

Okelah, berarti Pa Bahlul nggak bisa jualan baso lagi. Harus banting setir, nih.. Harus belajar cari rezeki lewat jalan lain…

Hmmm… Kerja apa ya? Mau kerja kantor, Pak Bahlul cuma tamat SD. Mission imposible tuh, namanya (eh, Pak Bahlul bisa boso londo....)
Mau ngajuin diri jadi calon Presiden, nggak punya modal untuk pasang iklan di tipi.….

Ntar kalah saing ma yang kaya, trus terbelit hutang, trus bunuh diri manjat tower…
Hiy…! Nggak mau, ah!

Kalau gitu, jadi petani aja gimana….? Kan Pa Bahlul hobi bercocok tanam… Lagian ada sawah sepetak dibelakang rumah, warisan Nyak-nya Pak Bahlul yang masih kosong, nggak ada yang urus.

Pak Bahlul pun minjam dulu duit dari tetangga. Buat beli pupuk sama benih. Ntar kalau udah panen kan bisa dibayar.

Besoknya Pak Bahlul pergi ke pasar dengan hati girang, mau beli pupuk dari uang hasil minjam tetangga.

Nyampe ditoko pupuk, eh, si toke malah bilang:
“Pak, pupuk lagi ngga ada. Udah hampir sebulan susah dapetnya. Pupuk lagi langka, Pak. Bapak nggak tau, ya…? Bapak saya kasih kupon antrian dulu, ya? Kalau nggak ada kupon, Bapak nanti nggak dapat pupuk”

"Kapan pupuknya datang?"
"Belom tau, Pak. Nanti kalau udah datang kita kasih tau."

Pak Bahlul berang, merasa dipermainkan oleh para toke. Ya toke gas, toke minyak tanah ama toke pupuk. Kok bisa-bisa nya sih gas, minyak tanah, kayu bakar dan pupuk pada susah dicari?

“Eh…gue Cuma mau beli pupuk untuk nanam padi, beli gas atao minya tanah untuk masak, bukan untuk gue timbun dan jual lagi… Untuk gue cari nafah, biar anak bini gue bisa makan. Gue bukannya mau nyaingin lu-lu pade untuk jadi toke! Gimana, sih….?” Pak Bahlul betul-betul murka sekarang.
“Betul, Pak… ngga ada… Lagi kosong, saya nggak bohong… Coba bapak cari di toko laen. Pasti juga pada kosong” kata si toke dengan muka seserius mungkin, biar nggak ditonjok sama Pak Bahlul yang kalap karena marah, kecewa, sedih, putus asa dan bingung (bingung nggak boleh tinggal.... :) )

Pa Bahlul pulang kerumah dengan hati bak teriris sembilu... (berlebihan nggak, sih?)
Berfikir (dalam kepala) dan berucap dalam hati:

kok susah bener ya, hidup dimari? Padahal kate orang-orang di tipi, Negara Indonesia tuh kaya raya. Tapi kok semua yang gue butuhin kagak ada disini. Yang ada Cuma kesusahaaaa…n mulu. Dari jaman Jepang, Belanda, merdeka, orde lama, orde baru, reformasi… hidup gue ini nggak pernaaaah…. ngga susah… (Pak Bahlul udah tua juga ya...?)

Kayaknya gue emang harus mencalonkan diri jadi presiden nih taon depan, kan bagus kalau yang jadi presiden itu orang yang pernah ngerasain susahnya hidup kayak gue, biar betul-betul berjuang untuk mensejahterakan rakyatnya. Biar betul-betul tau, susahnya jadi orang kecil yang selalu terhimpit dan kejepit.


Kalo gue jadi presiden, nggak akan ada elpiji langka, minyak tanah dan pupuk langka. Sumpe!

Cuman masalahnya,…. sebelum gue jadi presiden, mau gw kasih makan apa ya, anak bini gue…??????????


Ada nyang bisa jawab....?????????
Ada sumbang saran....????

12 komentar:

  1. Ya dikasih makan nasi dong
    hehe...
    Ntar kalo Pak Bahlul jadi presiden, mudah-2an bisa mensejahterkan rakyat

    BalasHapus
  2. Hallo Dewiiii ....
    Nyoba tulis komentar nih, mudah-mudahan bisa masuk ya ... (soalnyabiasanya gagal mulu).
    Tulisannya tentang Pa Bahlul yang mau jadi capres asyik banget. Iya, bingung ya jadi rakyat Indonesia. Minyak susah, gas susah, listrik susah ... hwalah.

    Gimana kalo kita ja yang jadi ...tukang minyak (lho, bukannya jadi presiden?) wakaka ...

    Tuti Nonka

    BalasHapus
  3. Salam kenal juga...
    blognya seru... monggo diLink...

    Oh ya saran buat Bahlul, mending konsentrasi nyari kerja dulu deh...apa aja....asal halal. misal loper koran..
    gak perlu jadi Presiden untuk ikut memperbaiki nasib rakyat. Mulailah jadi orang yang care terhadap sesama yang dekat....

    BalasHapus
  4. >humorbendol:
    tul, kalo pak bahlul jadi presiden aku jadi permaisurinya,:)

    >mbak tuti:
    hehehe..... tul juga,mbak. kalau kita jadi tukang minyak kan nggak perlu ngantri beli minyak...hihihi

    >prameswari:
    ho-oh, pak bahlul menghayalnya terlalu tinggi. mungkin stress kali ya mbak?
    makasih udah berkunjung mbak dokter.... :)

    BalasHapus
  5. heheheh ternyata hidup dinegara ini serba susah..mau ini susah mau itu susah..hhmm

    BalasHapus
  6. mungkin kita pindah negara aja, kali ya om... ;)

    BalasHapus
  7. Maaf ...
    Saya tidak bisa menjawab ...
    Tapi yang jelas saya tersenyum membaca postingan yang satu ini ...

    Salam kenal saya

    BalasHapus
  8. salam kenal Pak... Terimakasih dh mampir, senang deh kalu ternyata postingan jelek saya ini bisa membuat Pak Nh tersenyum.. :)

    doo...jadi malu plus senang dikunjungi senior. Saya sering ngunjungi blog Pak Nh18, tapi sungkan mau nulis komen... Akhirnya keduluan dikomentarin deh...

    BalasHapus
  9. Dikantor lagi sibuk tutup buku akhir tahun, Ndol...
    Nggak sempat mikirin postingan.. :)
    Tapi masih sempat blogwalking ke humorbendol... ;)

    BalasHapus
  10. let the best man, win.. and rule the country better..Seneng udh bisa mampir kesini, happy holidays - kind regards from West Africa.. :-)

    BalasHapus
  11. >Ksatrio:
    Saya juga seneng banget, ada kesatria yang mau mampir kesini. Sering-sering ya... Makasih.. :)

    BalasHapus

Yang cakep pasti komen, yang komen pasti cakep..

Tapi maaf ya, komentar nggak nyambung akan dihapus :)
Terima kasih...