Jumat, 07 Mei 2010

Menunggu Si Penjaga Dompet

Wanita muda itu berdiri didepan pintu rumahku, memakai jas hujan tanpa alas kaki. Tersenyum kikuk menatap wajahku yg berlepotan bedak yang belum selesai di rata-in. Wajahnya basah terbasuh hujan.

Pagi yang buram.

“Ng…hai! Maksuklah…,” aku menyapa sambil berusaha mengingat namanya dan berusaha memastikan bahwa aku pernah memasang iklan pengumuman alamat rumahku di koran.

Yang aku ingat, wanita itu pernah bekerja di perusahaan yang sama denganku tapi beda divisi. Kami juga tidak begitu akrab, hanya saling lempar senyum saat bertemu di area perusahaan.

“Kak Wi… Maaf ganggu.. Kakak nggak masuk kerja?” tanyanya. Kurasa dia membaca keheranan diwajahku dengan kedatangan mendadaknya pagi ini.
“Iya, ini lagi dandan…” aku mengelus pipi yang tadi baru ku teplokin bedak sambil nyengir.
“Kalau gitu, aku cepat aja Kak. Nggak usah masuk”

Aku tersenyum menyepakati ucapannya, 5 menit lagi dia menyita waktuku maka aku akan terlambat sampai di kantor.

“Aku mau minta tolong, Kak Wi…hnggg…”
“,……ya…?” aku melirik uniform yang sedikit menyembul dari jas hujan yang dia pakai.
“Aku…..mau pinjam uang, Kak. Boleh nggak Kak Wi…?”

Aku kaget, sejak kapan aku punya banyak uang untuk dipinjami? Dan sejak kapan dia mulai berfikir bahwa aku punya cukup uang untuk meminjaminya? Namanya saja bahkan aku belum ingat….

Bingung melandaku.. (halakh!)

Bagaimana cara paling tepat bagiku untuk mengatakan bahwa aku nggak punya uang? Dari tampang mirip selebriti gadungan begini, orang pasti takkan percaya kalau aku juga nggak ber-uang (mbacanya jangan digabung; pen) Lagian, dia pasti tau kalau minggu lalu perusahaan sudah mentransfer gaji milyaran-ku.

Oh! Iya, namanya kan Rini. Yah Rini!

Aku tersenyum, tapi pasti dia tau itu senyum penolakan. Soalnya begitu aku tersenyum taring gingsul sebelah kananku langsung nongol dibalik bibir tanpa menunggu diperintah.

“Duh…nggak ada uang di rumah Rin. Aku blom sempat ke ATM,” padahal siapa yang tau kalau di ATM ku juga nggak ada..kikikiki..
“Nggak banyak kok, Kak…” dia maksa dengan muka memelas dan senyum pilu,”tolonglah Kak Wi, aku juga udah ke rumah Kak Yanti di gang sebelah sana, dia juga nggak punya uang katanya.”

Hm…mengertilah aku, darimana dia tau alamat rumahku ini… Yang pasti bukan dari koran.

Aku terdiam.

“Tapi emang nggak ada Rin. Aku kemarin Cuma ngambil untuk belanja harian aja. Nggak ada sisa lagi tuh.. Kalau ada pun paling berapa…..”
“Kak, pinjamin aku untuk sekedar beli susu aja. Susu anakku habis. Aku baru seminggu ini masuk kerja, belum gajian. Suamiku udah nggak kerja lagi. Tolonglah Kak Wi. Cuma untuk beli susu, nggak banyak kok… Gajian bulan depan aku balikin. Nanti kuantar kesini, Kak”

Aku luruh. Sungguh mati aku sebenarnya juga nggak punya uang saat itu. Pas-pasan aja untuk penjaga dompet. Terpaksalah uang itu kurelakan demi rasa kemanusiaanku pada anaknya.

Itu tiga bulan yang lalu.

Hingga detik ini dia belum lagi datang kerumahku untuk mengembalikan uang yang dia pinjam, padahal aku tidak memberi bunga atas pinjaman amat sangat lunak dan tanpa agunan ini. Padahal lagi, aku bahkan nggak tau benarkah dia punya anak?

Rini, dimanakah kau? Masih ingatkah dikau akan daku yang menunggu? Kembalikanlah penjaga dompetku.
Please...



31 komentar:

  1. duuuuh Ibu Cantik ni.... pertama-tama baca sempat aku cekikikan sendiri tapi pas nyampai endingnya, koq jadi ikutan dongkol ya...

    uda dikasi hati masih juga minta jantung, paru, limpa, usus dsb, loh...

    tau gitu dulu nggak usah dikasih pinjem.

    Tapi ikhlasin aja deh Bu, Insya Allah ntar pasti dapet gantinya yg lebih banyak

    BalasHapus
  2. tu si saya uda komen, berarti saya cakep donk.... ayolah Bu... bilang saya cakep.
    kan udah komeeen...

    BalasHapus
  3. @Kang Sugeng Iya, Kang Sugeng. Awalnya kesian, lama-lama jadi kesel. Tapi saya berusaha ikhlas aja seperti kata Kang Sugeng. Anggap aja sedekah ya, Kang..

    E, iya... si Akang cakep banget... Baru diposting langsung dikomenin. Cakep deh, Kang Sugeng.. :-P

    BalasHapus
  4. hahaha..
    aja-aja ada ni mbak,,

    tulisannya bikin jadi ikut emosional..

    salam kenal mbak...

    BalasHapus
  5. yah, spt itulah kadang ketika kita baik sama orang, sering disalah gunakan. tapi sudahlah iklas kan saja ya...anggap aja sedang berderma.

    BalasHapus
  6. Itulah ya..coba kalau di balikin, pasti kalau pinjam di kasih lagi. Kalau gini caranya gak 2 kali pinjamin duit di pagi hari..

    BalasHapus
  7. @Awan salam kenal Wan, makasih udah berkunjung.. :P

    BalasHapus
  8. @Sang Cerpenis bercerita Yah, begitulah Mbak. Saya ikhlaskan penunggu dompet saya pergi..hiks..hiks..

    BalasHapus
  9. @Adhini Iya, Mul.. Kata orang sih nggak boleh minjamin duit pagi-pagi gitu. Bisa sial, katanya..hehe.. Tapi nggak tau, yang sial yang dipinjamin apa yang minjamin ya? :(

    BalasHapus
  10. amalan paling besar pahalanya adalah ketika kita memberi sesuatu disaat kita butuh..... terlepas nantinya dia mengembalikan atau tidak sebaiknya hilangkan kata minjam biar kelak ada tabungan akherat mba...

    Insya Allah

    BalasHapus
  11. @Mey *jadinggakbisangomong*
    hmm... Mudah-mudahan ini jadi tabungan akhiratku. Amin..

    Thank's, Ayah Memey...

    BalasHapus
  12. Ikhlasin aja, Mbak. kali aja uang itu bisa menjadi sumber pahala buat Embak.
    Sok nasehatin, lha wong nggak ikut ngerasain....

    BalasHapus
  13. aku juga pernah kaya gitu tuh mbak, tapi ya mo gimana lagi. kata mbahku di ikhlasin aja tar pasti dapet gantinya gt :)

    BalasHapus
  14. semoga dia cepet balik. tapi kalopun gag balik,belajar ikhlas aja..hehe;)

    BalasHapus
  15. mbak.. makasih sdh berkunjung ke blogku.. blog mbak isinya bagus2.. blog mbak fatma warnanya pink kayak punyaku.. tp aku blm bisa meng-add foto2 krn blm pny wkt buat belajar.. karena aku lg sibuk maka utk sementara blm sempat memposting tulisan2 terbaru.. paling2 buka trus liat2 postingan teman2..

    BalasHapus
  16. mbak.. kapan berkunjung ke Palembang.. Mbak, di Kepri kan bagus2 pemandangannya.. posting dong ke blognya biar aku yg di PLG bisa liat keindahannya..

    BalasHapus
  17. ckckc.. kemana tu orang ya mbak.. lupa kali ma utangnya..

    salam kenal mbak

    BalasHapus
  18. Si Sel** sampe situ juga? ckckck...

    sabar subur,,,mudah2an aje orang itu tobat...

    BalasHapus
  19. sama - sama mbak,,

    jangan lupa untuk berkunjung lagi ke blog saya yah..

    hehe,,

    BalasHapus
  20. @alamendah Amin..mudah-mudahan aja.
    Sok nasehatin Nggak dilarang ,kok..
    :)

    BalasHapus
  21. @richoyul Mbahku juga bilang gitu, Co.
    Eh, kok Mbah kita bisa sepakat yah?
    :-)

    BalasHapus
  22. @TUKANG COLONG Aku udah nggak ngarep dia balik lagi. Belajar ikhlas deh.. Kali emang bukan rejekinya aku. :)

    BalasHapus
  23. @rita asmaraningsih
    Iya, ya.. template blog kita sama persis. :) Ini saya baru ganti template dua minggu lalu. Biar nggak bossan gitu, jadi aku ganti template.

    Waduh, kapan ya saya bisa ke Palembang? Pengen sih... Kalau ada rejeki ntar ke sana deh..
    Posting tentang Kepri? Wah, Ide bagus tuh, Rit. Thank's, ya.. :P

    BalasHapus
  24. @fitrimelinda Entah, mungkin melarikan diri bersama Gayus.. :)

    Salam kenal kembali... :)

    BalasHapus
  25. kunjungan malem jumat,hehe;)

    BalasHapus
  26. mbak lama ga kunjungan
    cz gy sibuk di dunia nyata... hehhehe

    tenang aj mbak memberi bukan berarty rugi :)

    BalasHapus
  27. bertandang tuk jd follower...tp saiang g ketemu tempatnya...^^

    BalasHapus
  28. @daniel wahyu perbawa
    Sama Niel, aku juga lagi sibuk di dunia nyata, baru hari ini sempat buka blog..hehe.

    Tul banget tuh, Niel. Memberi bukan berarti rugi!
    Siip..!

    BalasHapus
  29. @Tour, Food, and Health
    hehehe.. itu, Mbak... tempat follower nya nyempil di bawah. Ntar saya naikin lagi deh, biar keliatan....... :) Jangan kapok berkunjung lagi ya, Mbak.. :)

    BalasHapus

Yang cakep pasti komen, yang komen pasti cakep..

Tapi maaf ya, komentar nggak nyambung akan dihapus :)
Terima kasih...