Rabu, 08 Agustus 2012

Cerita anak SMA: Hidup Bebas di Kost-an

Hidup bebas di kost-kost an itu emang bener banget dan nikmat banget. Tinggal dengan kakak itu ada enak nggak enaknya. Enaknya: tiap awal bulan nggak perlu cemas bakal ditagih uang kost, trus dikasih uang jajan pulak. Nggak enaknya, kita nggak sebebas saat nge-kost. 

Ya amppuuunn.. si Dewi sudah terlibat pergaulan bebas jaman masih sekolah???  Ya iyalah.. Enak tauuu..!
Dan inilah bukti betapa bebasnya hidupku di tempat kost:



  1. Pulang sekolah langsung tidur siang, nggak ada kewajiban ngapa-ngapain selain menyenangkan diri sendiri.
  2. Bisa seenaknya ngecengin cowok2 yang nge-kost di sebelah rumah tanpa takut ada yang mendelik
  3. Kalo malas nyuci, tumpuk aja tuh baju dibawah tempat tidur, bungkus kantong plastik biar nggk banyak nyamuk  tersenyum lebar  Nggak bakal ada yang ngomel.
  4. Kalo malas nyetrika, lipat aja tuh baju tarok dibawah bantal, tidurin semalaman. 
  5. Kalo malas masak, tungguin aja tukang bakso lewat di depan kost-kost an.
  6. Nggk perlu bangun pagi dan bantuin ngeberesin rumah
  7. Nggak perlu pergi belanja ke pasar yang bikin daku dipermalukan si jahe dan lengkuas
  8. Nggak perlu bantu nyapu rumah.
  9. Nggak perlu merasa nggak enak hati kalo nggak bantuin kakak masak.
  10. Nggak bakal diteriakin gegara menggoreng bawang pake minyak setengah kilo "lo mau nggoreng bawang apa nggoreng pisaaaaanggg...!!" dengan suara 7 oktaf, hingga tetangga 40 rumah kiri kanan depan belakang mendengar kebodohan lo dalam dunia masak memasak  frustasi
  11. Nggak akan kena marah bu guru karena suami kakak menghilangkan komik yang lo pinjam *dendam banget gw yang inih* 

Pasti pada bingung kan dengan yang nomer 11? Sini ku ceritain.

Di Bukittinggi di depan Jam Gadang, dulu ada tempat penyewaan buku-buku. Buku apa aja bisa disewa di situ. Kalo nggak punya duit buat beli, mending sewa aja kayak akyiu inih. 
Minjam

Nah, untuk sewa disitu, kita harus jadi anggota dulu. Ntar dikasih semacam kartu anggota gitu deh. Tiap kali nyewa buku, nomor keanggotaan kita yang dicatat sama si bapak yang punya buku. Di situ tertulis nomor anggota, nama, alamat sekolah dan nomor kelas. Kalo ada apa-apa, dia langsung mencari kita ke sekolah. Gawats kan, kalo macam-macam?

Si bapak juga punya catatan sendiri tentunya. Tiap kali kita minjam buku, do'i nyatat nomor anggota, judul2 buku yang dipinjam, tanggal minjam dan tanggal balikin serta pastinya nominal yang harus kita bayar. Kalo telat balikin ya, harus lapor dan nambahin bayaran dendanya. Jadi kalo buku itu blom selesai dibaca, biasanya aku balikin dulu. Beberapa hari kemudian baru aku pinjam lagi, biar nggak kena denda gitu...hehe.. Jenius kan? bangga diri

Nah, pada suatu hari, abang iparku itu minta tolong padaku untuk meminjam sebuah komik, pake kartu aku tentu saja. Awalnya aku udah nggak yakin. Soalnya kredibilitas dia sebagai peminjam buku di tempat bapak tua itu sudah tercoreng karena sering kena denda. Dan kartu keanggotaan dia udah dibumihanguskan sama si bapak. 

Tapi karena aku ini lebih banyak "nggak enak hati" nya, aku sanggupin pasang badan untuk dia sambil ngancam: "asal jangan telat aja balikinnya. Awas aja kalo telat!" 

Dan selama buku itu ditangan dia, selama itulah tidurku tak nyenyak makanku tak enak. Yang aku pikirin hanya buku ituuuuu..aja! Coz sama dia, bukunya dibawa kemana-mana. Ke tempat kerja dia, ke tempat nongkrong, ke pos ronda, ke toilet dan ke tempat-tempat aneh lainnya. Kekhawatirankupun terjadi.

Pada waktu yang telah ditetapkan, akupun meminta buku itu pada si abang ipar. Dia bilang, "besok aja, abang blom selesai baca. Nanti abang bayar denda deh!"

Beberapa hari berturut2, jawabannya selalu begitu. Hingga tiba batas toleransi keterlambatan yaitu 3 hari, aku minta buku itu dengan paksa. Dan si abang mengaku. Seperti yang sudah kalian duga: Buku itu hilang, Sodara-sodara!

Bisa lo bayangkan kemurkaan gw! Nama baik gw dipertaruhkan di sini! Si Bapak tua bakal muntab! Dan kesalahanku adalah, aku tak datang menemuinya untuk minta maaf, mengakui keteledoranku itu, lalu membayar denda. Harusnya selesai urusan sampai di situ. Tapi aku tak punya nyali untuk menemuinya.

Maka tibalah hari itu, di suatu siang yang terik, Ibu Wali kelas memanggilku ke kantor BP. Di tangannya ada sebuah kartu pos bertuliskan tulisan tegak bersambung menyambung menjadi satu. Melihat penampakan tulisan itu, perasaanku langsung tak enak. Pasti yang punya tulisan seperti itu anak SMA jaman Belanda, dan aku sudah bisa menduga siapa orangnya....

"Baca ini," katanya sambil menyodorkan kartu post itu.

Aku membaca dengan susah payah. Tapi intinya dapat aku mengerti, bahwa kartu post ini ditulis dan dikirim oleh Pak Tua pemilik persewaan buku. Beliau mengisahkan tentang bukunya yang hilang tak tentu rimbanya setelah berpindah ke tanganku, bahwa buku yang aku pinjam tidak dikembalikan pada waktunya dan beliau meminta tolong pada ibu Guru agar berkenan menasehati dan meminta agar aku menyelesaikan segala urusan penting ini dengan Pak Tua, dalam waktu yang sesingkat-singkatnya.

Aku jelaskan kronologi kejadiannya, lalu aku memandang ibu guru dengan rasa sedih, malu dan menyesal.  Berharap sangat agar beliau percaya dengan ceritaku. Ibu guru memandangku penuh selidik, bagai ingin menelanjangi diriku *tsahh.. Seolah yang aku katakan adalah bohong. Padahal aku ini orang yang jujur, berani dan setia...

Ternyata, hilangnya buku berdampak panjang; tidak hanya di tempat persewaan buku itu saja nama baikku tercoreng, di sekolah inipun kelihatannya nama baikku sebagai siswa yang patuh dan suka bermusyawarah, rela menolong dan tabah, sudah musnah gegara komik.

Sejak saat itu, aku tak pernah menyewa buku lagi di tempat Pak Tua. Meski si abang ipar sudah membayar semua denda buku, aku tetap tak berani lagi ke sana hingga aku menamatkan sekolah. Aku bahkan tak berani jajan bakso di tempat langganan yang terletak bersebelahan dengan kios Pak Tua. Aku bahkan melewati emperan tokonya dengan menutup wajahku pake tas. Aku malu. 

Itulah awal mula aku menjadi seorang pemaluuuu.................. wajah tanpa emosi


Berdasarkan titah eMak, judulnya musti ganti, biar zekzi getoh.. 
Pdhl gw kan ngekos waktu SMP..hihi.. 

126 komentar:

  1. wow efeknya wow banget yah.. Sewa di Perpustakaan Daerah aja mungkin ada tuh.. hehehehe

    BalasHapus
  2. Malu itu sifat para Nabi benar di kost paling santai :)

    BalasHapus
    Balasan
    1. tapi saya seringnya malu-maluin..

      Hapus
  3. Wi, nama persewaan bukunya "RISKA"
    sampai sekarang masih ada, tapi sepi..

    eMak usul judul direvisi, biar lebih mantabh

    "cerita anak SMA: hidup bebas di kost-an."

    :P

    BalasHapus
    Balasan
    1. Hah? Masih ada? Kok kemarin aku pulang udah nggak ada, Bun?
      Yang sebelah Simpang Raya kan? Aku lupa namanya, dulu yang jagain Pak Tua. Dulu tahun 90-an rame ya, Bun?

      hehe.. udah ku revisi, Bund.. Padahal aku SMA kan udah nggak di tanah Agam, Bund..hihihi..

      Hapus
    2. biarpun gak SMA di sini.. yg penting judulnya mantabh.. wkwkk..

      Riska pindah ke pasar wisata yang di blkg banget di tingkat atas.. udah bukan paktua.. dan sepi. tapi tetap bertahan utk para pembaca komik..

      Hapus
    3. hahaha.. boong dikit nggak papa ya, Bund..hahaha...

      ooo.. pantesss... duh, jadi kangen sama Pak Tua itu...
      Sepi lah, Bund.. Skrg Orang lebih suka sewa internet dibanding sewa buku. Sewa internet bisa download buku, sewa buku nggak bisa download internet.. :P

      Hapus
  4. pertama tama.. memang begitulah enaknya jadi anak kost.... jadi ingat masa sma dulu... semua tulisan diatas cocok kecuali no. 11.

    kalau nomor 11 ga ikut ikut... di marahin guru BP dan mendadak jadi pemalu... hehhehehe
    suka ceritanya lucu....

    BalasHapus
    Balasan
    1. Kalo sama semua, nggak seru doongg...

      Sebenarnya aku udah pemalu sejak masih orok, tapi sejak dipanggil guru BP, makin jadi deh..

      Hapus
  5. wah, ternyata kita sama mbak, saya sekarang juga anak kost yg sedikit banyak mirip sama mbak yang lumayan males, hehehe

    salam kenal mbak :D

    BalasHapus
    Balasan
    1. Eh, aku nggak males lho.. Cuma suka menundaaaa... :D

      Hapus
    2. wah, pinter ngales juga neh.... :D
      hehe

      Hapus
    3. wah, oke juga tuh nggak males tapi suka menundaaaaaaaaa...... :D

      Hapus
    4. @ Boll: keturunan kayaknya... :D

      @ krupukcair: aku emang wokkeehhh... :P

      Hapus
  6. wah ngenes banget ya kisah komik ini, buntutnya panjanggg banget... tapi emang enak koq ngekost... kek aku skrg ini lg ngekos dirumah hahaha (gara-gara ayahnya shishil lg ke bandung sekitar 3 minggu ini), serasa jd gadis lg boo...

    BalasHapus
    Balasan
    1. enak dong, gadis lagi... *Trus Shisil kemana?*

      Hapus
  7. Ikut nyimak aja dan membaca,

    BalasHapus
  8. kalau aku SMA masih sama ortu jadi gak bisa hidup bebas hehehe

    BalasHapus
    Balasan
    1. Aku akhirnya tinggal sama ortu juga, tapi aku masih diberi kebebasan bersyarat :D

      Hapus
  9. Pertama menginjakkakn kaki di ruangan ini ternyata mengasikkan..
    bakal sering2 mampir disini kayaknya


    Salam hangat dari Surabaya...
    Jiah... jadi kayak Pakdhe aja

    BalasHapus
    Balasan
    1. Boleh Mas, silahkan mampir sesering mungkin, tapi bawa cemilan sendiri ya... Kalo kopi, pesen aja di Warung Blogger. Uncle Lozz siap melayani, katanya...

      Salam hangat dari Bintan :D

      *Pakdheeee... aja yang ngebajak pesona Pakdhe niiihh... :D*

      Hapus
  10. ngekos itu syahdu, pustaka itu tempat bolos, buku itu buat dicoret-coret, PR itu buat dikerjakan pagi-pagi.

    BalasHapus
    Balasan
    1. aku dulu bolos nggak ke pustaka, Yan... Ke tukang bakso..hihihi...

      Hapus
  11. hahaha.. Emang sakit hati,
    Klo kepercayaan hilang karna orang lain. Wkwk
    Sabariin aja. tohh.. Sekarang Jadi pengalaman..

    BalasHapus
    Balasan
    1. ho oh, orang sabar jidatnya lebar... *ngelus jidat*

      Hapus
  12. Duh kah.. masa kecil sampeyan kok diwarnai tragedi terus sih Teh.. kemarin tragedi lengkuas, eh sekarang tragedi komik..

    bersabarlah Nak, kelak saat kau besar akan menemukan nikmat dunia dan mempunyai seorang bidadari kecil bernama Valeska. Itulah ganjaran untuk orang yang teraniaya saat kecil

    BalasHapus
    Balasan
    1. hahahahaha... masih banyak tragedi lain nih, Uncle.. Simak terus ya, dan ingat; selalulah berdoa untukku...wkwkwkwk...

      Hapus
    2. doaku selalu menyertaimu anakku.. doakan pula Romo mu ini segera nemu Ibu wkwkwk

      Hapus
  13. sekarang udah jarang orang yg punya usaha sewa buku...., dulu sering juga nyewa di dekat rumah ortu, tapi bukunya kebanyakan Barbara Cartland

    btw, gegara ini nggak bikin marahan sama abang ipar kan?

    BalasHapus
    Balasan
    1. marahannya lama, Mbak.. Tapi sekarang udah enggak sih..hehehe...

      Hapus
  14. hahaha bener bener. Pengalaman di kosan juga pernah saya rasakan waktu masih jaya (masih single) dan yang sudah pasti suka dan duka selalu menyertai dalam dunia persilatan KOS KOSAn>

    Dulu ya pernah ada rencana buat usaha sewa buku namun belum juga bisa direalisasikan. Ujung ujungnya malah buat sendiri koleksi perpustakaannya

    BalasHapus
    Balasan
    1. Sekarang udah nggak jaya lagi donk, Pak :D

      Saya juga punya banyak buku di rumah di kampung halaman. Dulu pengen disewain juga, tapi takut hilang. Akhirnya dikelonin sendiri aja. Labih puas :D

      Hapus
  15. bebas sih boleh aja, asal jangan kebablasan

    BalasHapus
    Balasan
    1. Pasti Mr Andry buru-buru mau tidur siang nih, jadi baca judulnya aja...

      Hapus
  16. Ach..gaya tulisanmu membuatku rindu..rindu..dan rindu amat.

    Baiklah akan daku ulas masalah diatas one by one, step by step.

    1. Kos memang lebih sip daripada tinggal ditempat famili karena saya juga mengalaminya. Saya dilarang emak tinggal di asrama tapi harus tinggal di rumah famili yang isi rumahnya terdiri dari angkatan yang berbeda.

    a. Pakde dan bude angkatan (pemilik rumah) angkatan STOVIA atau Boedi Oetomo alias sudah sepuh.
    b. Sepupu angkatan pra kemerdekaan
    c. Saya dan satu famili yang juga kos-angkatan paska kemerdekaan
    d. Satu anak kecil angkatan paska G.30.S/PKI

    Selain membayar beras 10 kg dan uang, saya harus melakukan pekerjaan sosial yaitu nyapu, ngangsu dan kulakan rokok karena bude jualan rokok ( busyeeeet dah). kadang juga jaga kios rokoknya

    Anehnya, walaupun sudah bayar beras 10 kg, makannya disulap nasi campur jagung. Lho kenapa...ya karena penghuninya banyak itulah sehingga berasku dibuat kroyokan...

    2. Soal komik saya juga penggemar beratz sehingga suka pinjam pinjam di kota.Nah komik saya ini dibaca oleh 3 orang yaitu saya, emak dan bapak. Lucunya, jika saya membaca komik lalu istirahat sejenak sambil agak merem2 gitzu..bapak langsung saja nyomot komik yang saya letakkan di dada. Sambil bilang " Lhooooo....lha kok tidur...". Yeeee...saya kan istirahat sebentar.

    Salam sayang selalu

    BalasHapus
    Balasan
    1. Waahh.. banyak angkatan ya Pakdhe. Seru tuh, ada yang dari jaman Belanda, jaman Jepang, jaman kemerdekaan dan jaman PKI.

      Yang bikin malas tinggal di rumah family yaitu Pakdhe, kerja sosialnya itu. Pas lagi pengen tidur eh, yang punya rumah nyapu. Kan jadi maluuuu...

      Emangnya yang bawa beras cuma Pakdhe seorang ya? Kok dibuat keroyokan?

      Ternyata emak doyan baca komik juga? Emak emang mantab euy!

      Salam sayank buat Pakdhe nan guanteng kokoh tak tertandingi

      Hapus
  17. Gegara komik hilang tho ternyata al kisah jadi putri pemalu-nya Mbak...whahahaha.

    Keren amat tuuh Mbak jd anak kost, enak full. Saat SMA saya gak bisa kost Mbak..sebelum Jam 6 hrs siap berangkat..sampai rumah sekitar jam 2, trs ke sawah deh...

    BalasHapus
    Balasan
    1. ho oh, kalo nggak gitu, saya mungkin nggak sepemalu ini :P

      Ke sawah enak lho, Rie.. Main becek-becekan sambil nangkap capung :D Udah gitu nggak perlu beli beras lagi.. Sayang aku nggak punya sawah :(

      Hapus
  18. hahha..hadeuh,,,pengalaman yang manarik mbak,,,saya juga pernah minjem buku dan lama gak dinalikin,,pas di kembaliin dengan rasa malu berlipat lipat dendanya,,fiuhhhh

    BalasHapus
    Balasan
    1. saya selalu ngembaliin... kecuali kalo khilaf :D

      Hapus
  19. kalo aku sih ga pernah ngekost , cape nih dengerin omelan nene tiap hari hehe :)

    BalasHapus
    Balasan
    1. tinggal di rumah nenek ya, Hen? Aku sempat tinggal di rumah kakak, ya ngomel juga... Mau pamit main aja susyah..

      Hapus
  20. Hahahahaha jadi inget waktu smp, kejadiannya sama bener ::: temen pinjem pake nama aku, eeh buku komikny di ilangin sama dia, walaupun habis itu dia gantiin buku komik itu. tapi aku dah ga punya muka buat balik kesana, yaaa, karena rasa "memiliki" yang btu besar, akhirnya sampe sekarang buku-buku komik itu bertengger manis di rak buku komik-ku dirumah mba :D *menggenaskan

    BalasHapus
    Balasan
    1. Emangnya nggak dikirimi kartu post ke sekolah sama pemilik persewaan buku? Wah, kalo di tempat aku Rumi udah masuk list guru BP tuh.. Soalnye si Pak Tua pemilik buku doyan ngirim kartu post ke sekolah. Tau kan? Kartu pos kan bisa dibaca oleh semua orang. Kita dipermalukan pokoknya. Nama baik rusak deh!

      Hapus
    2. ahahahaha, gak mba, ngapain ngirim kartu pos, lha wong tmpat sewaan bukuny aja depan SMP-ku. :D kalo dia niat, ya tinggal teriak-teriak aja kdengeran 1 skolah pasti
      *tutupmukapakeduitTHR :D

      Hapus
    3. hihihi.... pasti yang jagain tempat persewaan buku disana bukan jebolan SMA jaman Belanda :P

      *lempar duit THR*

      Hapus
  21. Duuh...yang pernah dapet kartu pos dari Meneer Belanda, pasti sangat senang rasanya. Hihih....#komen provokatif.
    Waktu SMP saya juga pernah terdaftas sebagai member sebuah taman bacaan. Dengan 10 - 300 rupiah saya bisa menyewa buku Lima Sekawan, Lupus dan aneka komik Petruk Gareng. Tapi saat SMEA saya sudah tidak memiliki keanggotaan lagi karena hampir semua buku sudah dibaca, tinggal novel-novel dewasa yang kata nenek, saya nda boleh membacanya.
    Maaf, saat komen pertama koneksi erore, jika ternyata double komen, hapus saja salah satunya, Mbak.

    BalasHapus
    Balasan
    1. Dapet kartu post nya senang, Bi. Yang bikin nggak senang akibat dari dapat kartu post itu.... #jahat nih si Abi

      Kalo ketahuan nenek emang nggk boleh, Bi. Kalo nggak ketahuan ya nggak papa.. Betul kan nek? *lirik nenek Abi*

      Nggak papa double juga, biar banyak komennya..bhuahahaha..

      Hapus
  22. Astagaaaa...
    kasihan sekali nasibmu ituh Dewiiii...
    Terbongkar lah sudah noda hitam dalam kehidupanmu...hihihi...*pukpuk Dewi*
    Yang tabah yaaaa...Tuhan akan selalu melindungimu :)

    BalasHapus
    Balasan
    1. yah, begitulah Bi..
      *eh yang atas Abi yang bawah Bibi :D)

      Nasibku ini sungguh memilukan hati. Betapa anak SMA jaman Belanda itu sudah menghancurkan nama baikku dengan brutal. Tapi aku rela, asalkan dia bahagia :P

      Terima kasih atas doamu, Bi.. Semoga kita selalu dalam lindungan Nya.. :)

      Hapus
  23. Hahahaha ...
    Itu tooohhh penyebab Dewi jadi amat pemalyu ...
    gegara Komik ...

    Penasaran judulnya apa sih kok bisa sampe hilang begitu ...

    hhmmm ...

    Yang jelas ... salut banget SMP - SMA udah kos-kosan ...

    Salam saya

    BalasHapus
    Balasan
    1. iya, Om.. Sesungguhnya itulah penyebabnya. Tapi sekarang udah nggka pemalu lagi Om, sudah lebih maju dikit, jadi sering malu-maluin gitu... :P

      Om nggak pernah jadi anak kost? Sungguh malang betul nasib Om... :D

      Hapus
  24. wah pergaulan bebas nya bebas banget.
    aq tambahin mbak.

    kentat ktntut kapan pun aja bebas.

    yang cerita nomer 11 nggak tak baca, males soalnya, panjang banget sih.

    hehehe.

    nggak2, tak baca kok mbak.
    tapi males koment.
    sukurin ditipu orang :p, makanya beli buku aja, dari pada pinjem..

    BalasHapus
    Balasan
    1. awas kalo nggak baca, tak lurusin rambutmu ntar...
      rasain deh! :P

      Eh, orang kismin kok disuruh beli buku. Mending minjem kalo ada yang minjemin. Gitu aja kok refffoott..

      Hapus
  25. Boleh baca n nyimak ya sis.. :)
    Salam knal :)

    BalasHapus
  26. huuuuu kirain cowok doang yang begonoh
    jebulnya cewek juga sama ya
    jadi ilang rasa malunya akan masa lalu sebagai anak kost
    haha

    BalasHapus
    Balasan
    1. sekarang jamannya emansipasi, bro.. :P

      Hapus
  27. wkwkkwkw.. crt jahe-lengkuas itu mengingatkan sy kalo dulu sy gak bs bedain merica sm ketumbar.. :p

    BalasHapus
    Balasan
    1. tos! soal merica sama ketumbar, aku juga masih agak puyeng tuuhh.. :D

      Hapus
    2. Lada ama merica yang sama aja.. Ak bingung mbak...

      Hapus
  28. nIKMATNYA JADI ANAK KOST JUGA KURASAKAN SAAT sma :)

    BalasHapus
    Balasan
    1. tuh, bener khan Mbak? Uennak'e pwol kok...

      Hapus
  29. Kunjungan sore sambil NgaBuburit nih mba. Saya ada pengalaman kamus Bahasa Inggris Hasan Sadilly- John MeEChol dipinjamin teman. Ditunggui berbulan bulan ujungnya malah hilang. Sampai sekarang jadi trauma minjemin buku lagi ke orang. Suebell eke

    BalasHapus
    Balasan
    1. eikeh juga benci yang kayak begitu itu.. Nyebelin banget tao gak sih! *sambil melambai*

      Hapus
    2. wah sama donk kita *toossssssssssssss

      Hapus
  30. eyampuuuun, beneran terasa dendamnya mba Dew hihihi..
    tapi emang ya, malu bgt kalo nama baik yg tercoreng *tsaaah*

    BalasHapus
    Balasan
    1. yo i dunk. Mau benerin lagi udah susah, Rin.. Terlanjur tercemar soalnyah.. *tutupmuka*

      Hapus
  31. Sejak awal kuliah sampai sudah bekerja saya tetap jadi anak kost, terhitung sudah enam tahun lebih hidup dikamar sederhana 3 x 3 meter, banyak pelajaran yang saya dapatkan ketika kost,mulai dari awalnya saya yang ngga pernah nyuci baju sendiri,nyetrika baju senditi mengatur pengeluarkan agar uang bisa cukup sampai akhir bulan dan lain-lain, sampai kapan saya akan ngekost, tidak tahu samapai kapan, saya hanya berdoa ketika berkeluarga nanti bisa segera mencicil rumah untuk ditinggali berdua dengan istri saya yang entah sekarang lagi dimana, hehehe

    BalasHapus
    Balasan
    1. 6 thn jadi anak kost itu suatu pengalaman yang emejing pastinya ye... Tenang, ntar kalo dah punya istri Insya Allah bisa beli rumah sendiri. Gak lucu ah kalao udah kawin masih kost, ntar diintipin ibu kost lagi..hihihi..

      Hapus
  32. Wow nikmat sekali jadi anak kost ya Dewi, penuh kebebasan. Dan satu lagi yg aku suka saat ngekost adalah bebas baca cerita silat, dari pagi sampai pagi lagi..Biar mata sampai belel, gak ada yg misuh2 ngintip ke kamar terus marah-marah nyuruh tidur..

    BalasHapus
    Balasan
    1. hahaha... iya bener, Uni. Yang ini juga sebuah kebebasan yang indah, bisa mbaca sambil tidur tanpa dimarahin, bisa mbaca sampe semalam suntuk tanpa diomelin... :)

      Top, Uni..! :D

      Hapus
  33. Tak selamanya bebas itu bahagia. Kadang kita bsa rugi sendiri krna kbebasan yg kita jalani.

    Kalo kebablasan, sulit ngeremnya. Lah wong gk ada remnya.
    Hehehehe...

    BalasHapus
    Balasan
    1. Kebebasan yang mana dulu, nih? Untuk kebebasan yang saya jalani di kost, saya nggak ngerasa rugi tuh.. Enjoy aja!

      Hapus
    2. betul mba. Sama donk kita. Wekekekekekeke. Selama dikosan dulu saya bebas wisata kuliner. Bebas makan apa saja yang saya sukai. Bebas memilih sepatu sendiri, bebas belanja sendiri, mumpung saat itu masih sendiri. Wekekekekekeke. Hidup kos

      Hapus
  34. ijin mnyimak, mslahnya aku blm pernah jd anak kost...

    BalasHapus
  35. belom pernah ngkost,,soalnya masih tinggal di kampung,,tpi sering ngiri kalo liat kaka di jkarta yang ngekost kayaknya bebas banget,,hehehe...(dalam arti positif ya mbak..)

    BalasHapus
  36. Malu sebagian dÀri iman hehehÉhe

    BalasHapus
  37. Salam kenal uni, kunjungan perdana nih.

    Dibukittinggi,dekat jam gadang, dimananya tu uni? sekarang yang ada Ramayana.

    BalasHapus
  38. emang aq harus bilang WOW gitchuuu, :p ahahaha...

    tadi baru liat ternyata ada tulisan komentar nggak nyambung akan dihapus, jadi silahkan dihapus deh mbak, cuma pingin berkunjung aja sambil ngelihat berita kehilangan komik lagi, xixixixi.. =))

    BalasHapus
  39. baru tahu kalau sejarahnya pemalu karena menghilangkan buku pinjaman...ternyata memang malu-maluin ya :)

    BalasHapus
  40. ikut membaca aja cerita nya ach ,,,,,,,,,
    soal nya aku blom pernah ngkos hehhehe,,,,,,,,,,,

    BalasHapus
  41. enak juga jadi anak kost ternyata..:D

    BalasHapus
  42. nge kost pertamanya doang enak, ampir bener semua point diatas....kecuali no 11 hehehe
    tapi lama kelamaan dongkol juga, abis semua hrs serba beli, mau makan indomie,beli ke warung....mau minum susu,beli lagi ke warung....abis beli nasi bungkus,eh kecapnya kurang,beli lagi ke warung....abis bulan gw memutuskan kembali ke ibu pertiwi...yg kalo mau makan dan minum,tinggal comot hehe

    BalasHapus
  43. yapzz bner bgt apa yg dbilang rizal..." kalo ngkost itu bner2 harus serba penghematan harus dipikir2 dahulu klo mau beli apa2. yaa lebih enakan makan di rumah dah. he..he,,,

    BalasHapus
  44. Jujur amat bu.. tapi emang bener sih (pernah juga jadi anak kost 7 tahun)

    BalasHapus
  45. salam kenal dewi....blognya keren PR 3 salut....hidup anak kos....

    BalasHapus
  46. 12. kalo gx ad duit pasti ngutang,..
    cerita kost pasti indah n ngangenin..

    BalasHapus
  47. 12. kalo boem dpet kiriman pasti ngutang..

    BalasHapus
  48. gak apa2 hidup bebas, yang penting jangan jadi nakal karena kebebasan tersebut

    BalasHapus
  49. Kalau ane sih nggk kost, cuma kenangan waktu sekolah dulu tuh suka UNIKO (Usaha Nipu Kolot: :D

    BalasHapus
  50. Wih, jadi ingt saat masa masa kost dulu xixixixixi

    BalasHapus
  51. persewaan buku Riska dah pindah mba ke plaza btc lantai 2(masih di bukittinggi) .tp sepi T_T

    BalasHapus
  52. Mbak, saya iseng mengetikkan kata kunci "Cerita Anak SMA", eh ketemu link ini di urutan paling atas pencarian Google. Tapi selebihnya minta ampun deh .. cerita2 asusila hiks .... RUpanya masih jauh lebih banyak ya cerita2 kayak gitu ....

    BalasHapus
  53. bebas,tapi tak menyenangkan sama sekali

    BalasHapus
  54. hehehe, pengen jadi anak kost lagi, tapi gak enaknya kalau sebelah kamar dipakai kumpul kebo sama penghuni kost, jadi mau muntah deh...:D
    Salam kenal (Toko Alat Bekam)

    BalasHapus
  55. biasanya aku balikin dulu. Beberapa hari kemudian baru aku pinjam lagi, biar nggak kena denda gitu...hehe.. Jenius kan?
    #banget... hehe

    BalasHapus
  56. dulu pernah kost walapun kuliah di kota sendiri, asli dari jogja... dan kost di jogja pula. Kalo ingat saat itu seru banget

    BalasHapus
  57. seru juga yaa pengalamannya, tp ngangenin juga suka duka saat kost

    BalasHapus
  58. Ibu saya punya kost2an di Yogya. Ulah anak kost memang ada-ada saja. Terima kasih sudah sharing cerita ini.

    BalasHapus
  59. yg jelas kalo libur bangun sampe siang....

    yuukkk gabung & sharing jg sputar Kost & Kontrakan di jejaring sosial ParaKOSTer – Komunitas Anak Kost Terbesar di Indonesia makasih....

    BalasHapus
  60. Enak gk enak sih ngekost, enaknya bebas mau ngapain juga
    gk enaknya suka kangen sama orang rumah :-)

    BalasHapus
  61. Hidup di kost memang bebas, tp gk ada yang senyaman si rumah kita sendiri
    salam knal ya mba

    BalasHapus
  62. walah itu emang sudah jadi kebiasaan anak sekolah kalo tinggal di kost.an maunya idup enak nyantai muluuuu :D

    BalasHapus
  63. jadi teringat masa lalu lagi nih.. pernah gak makan karena terlambat kiriman.

    BalasHapus
  64. artikel nya bagus, lucu, keren deh mba dewei :)

    BalasHapus
  65. Hidup di kost memang enak... apalagi bebas..

    BalasHapus
  66. mbak fatma bawa artikelnya mbak fatma di atas jadi berdebar debar rasa hati, tpi aku salut dengan artikelnya mbak,
    mbak sekali2 kunjungi web saya mbak, www.geraiobatnusantara.com
    aku sangat senang bila mbak kungjungi.

    BalasHapus
  67. mantep mbak, jadi kange SMA hehe
    aku juga ada cerita mbak coba dilihat bagus gak?
    http://petruspramono.blogspot.co.id/2016/02/kenangan-masa-sma-musikalisasi-puisi.html

    BalasHapus
  68. anak kos mana suaranya,ululululu :v

    BalasHapus
  69. wihhh , hampir sama nih kaya kehidupan ku sehari-hari , wkwkwkwkw

    BalasHapus
  70. ohh iya , boleh numpang promosi blog gk mbak?

    BalasHapus

Yang cakep pasti komen, yang komen pasti cakep..

Tapi maaf ya, komentar nggak nyambung akan dihapus :)
Terima kasih...