Senin, 29 November 2010

Anak SMP dan singkong rebus

Belum lama ini ada seseorang meninggalkan komen di blog-ku dan menyebut dirinya anak SMP. Awalnya bingung juga, kok anak SMP? Anak SMP mana?..hehehe.. Ternyata setelah di klik link-nya oalaaahhh..Kang Sugeng, toh. Kenapa Kang Sugeng berangan-angan kembali jadi anak SMP ?

Cari punya cari, ternyata ada hasutan berjamaah yang dilakukan oleh Bang Attayaya dan Manajemen Emosi untuk mendukung Gerakan SEO Positif buat ngelawan kiwot SMP yang berisikan situs-situs tak senonoh... Maka dari itu, diriku ini ingin ikut terlibat didalamnya meskipun nggak paham sedikitpun soal SEO-SEO an. Lagipula, karena blogku ini terletak di kampung paling pelosok disebuah pulau terpencil yang jarang dijamah manusia, aku nggak begitu yakin blog beginian bakal muncul dihalaman muka rumah Mbah Google, nggak bakal tergapai oleh kiwot-kiwotan. Namun biar begitu (sambil menghapus air mata haru) saya tetap berniat ikut walau jauh sudah hasutan Bang Atta berlalu. Nggak pa-pa kan, Bang Atta?

So, apa yang bisa kuceritakan tentang masa SMP ya? Hmmm... Masa SMP bagiku kurang menyenangkan. Aku menyesali diriku kenapa harus jadi wanita hanya karena kedatangan tamu bulanan pertama saat proses belajar mengajar sedang berlangsung. Aku memohon pada Tuhan agar jadi pria saja. Aku tak suka memakai pembalut, aku tak suka rasa tak nyaman pada fisik dan psikis ku saat tamu bulanan itu bertandang.

Tapi setelah kupikir-pikir, jika Tuhan menjadikanku pria, berarti aku harus bekerja seumur hidupku untuk mengidupi anak dan istriku kelak. Aku tak boleh bermalas-malasan, nggak bisa duduk-duduk dirumah sambil jaga anak. Aku hanya boleh istirahat saat sudah tak bertenaga lagi. Hhhh... aku juga tak suka ini. Baiklah, aku mau jadi wanita asal tidak ada tamu bulanan itu. Menjengkelkan sekali! (Kalau sekarang, nggak kedatangan si 'tamu' malah risau..xixixi..)

Yang paling memalukan dan memilukan, disaksikan seluruh penghuni kost-kostan dan tetangga, aku menangis meraung-raung saat menerima surat cinta dari seorang tetangga kost-kostan yang sekolah di SMP lain. Padahal yang aku taksir bukan dia, melainkan teman sekamarnya. Menyesali kenapa mesti dia yang ngirimin surat, kenapa bukan temannya? Gimana kalau temannya nggak mau jadi pacarku karena dia udah ngirim surat duluan? (Aku rasa yang ngirim surat itu malu banget kali ya? Secara aku lebay gitu hingga semua orang tau kalau dia ngirimin aku surat cinta. Ih..!)

Masa SMP juga masa paling mengharu biru dalam sejarah keluargaku. Papaku didepak dari tempat kerja dengan tidak hormat karena masalah politik waktu itu (papaku aktif disalah satu partai). Beliau dituduh korupsi oleh teman sejawatnya (yang Alhamdulillah tidak terbukti sama sekali). Masih ku ingat saat polisi datang ke rumah menjemput papa, dan aku lah yang mengantar polisi tersebut menjumpai papa di kebun belakang rumah. Seminggu papa mendekam ditahanan polisi.

Mulailah sejak hari itu Papa bekerja diladang di tanah peninggalan orang tuanya. Dan hidup semakin menyedihkan ketika toko yang dikelola mama juga ikut-ikutan bangkrut. You know, ortu pernah hanya makan singkong rebus doang. Ketika semua anaknya udah kenyang makan nasi dan berangkat ke sekolah masing-masing, papa dan mama mulai makan singkong rebus tanpa sepengetahuan kami. Aku mengetahuinya baru-baru ini, setelah papa tiada. 

Iya, kami mengetahuinya setelah Papa tiada. Saat itu kami tengah berkumpul dan bernostalgia tentang masa-masa kecil dulu, tentang masa-masa sulit yang pernah kami lalui. Dan mama tak sengaja bercerita tentang singkong itu, membuat kami semua terdiam, kelu. Mengenang ortu yang bersusah payah membesarkan kami dengan segala kepedihan yang mereka pendam sendiri..(semoga Allah membuka pintu sorgaNya untuk ortuku tercinta, Amiiinnn...)

Begitulah sekelumit kisah tentang masa SMP-ku. Tidak banyak hal menyenangkan, lebih banyak sedih dan susahnya.. Tapi inilah hidup. :) Toh hari ini hidupku jauh lebih indah! Thank's God.


25 komentar:

  1. Wah, menyentuh banget mba cerita orangtuanya, (semoga Allah membuka pintu sorgaNya untuk orangtua tercinta ya mba,,, Amiiinnn...)

    BalasHapus
  2. hmm,,bener2 perjuangan Ortu utk anak2nya yg tiada tandingannya,,,,makanya aQ suka nonton "JIKA AKU MENJADI",,,yah sekedar pelajaran aja bahwa perjuangan Ortu itu emang tidaklah ringan,,,kebanyang jg akan seperti apa aQ nantinya jika sudah berkeluarga...

    BalasHapus
  3. Kisah yang membuat saya tercenung dan serasa ingin menangis..ada sedikit kemiripan dengan kisah saya.

    BalasHapus
  4. susah senang bagian dari hidup, semoga apa yang pernah dialami akan memacu kearah yg lebih baik.begitulah orang tua,untuk anak2nya mereka rela berkorban. cinta kasih mereka tak lekang oleh tekanan apapun.semoga mendapat rahmat dan hidayah Nya. Amiiin....

    BalasHapus
  5. Pagi Kak Wi...jadi mengharu biru membacanya, jadi inget masa-masa dulu.., itulah mengapa para orang tua selalu menginginkan anaknya pinter dalam segala hal baik kerjaan, mengaji dan lainnya...paling tidak kesusahan orang tua tidak dialami sang anak dimasa mendatang, dan kita yang sudah menerima hasil wajib membahagiakan mereka....

    Mul pernah juga memposting dibulan agus kalau tak salah....

    BalasHapus
  6. jiahahahahaha kena hasut kang sugeng juga akhirnya

    ini daftarnya
    http://www.attayaya.net/2010/08/membersihkan-keyword-anak-smp.html

    liat nomor 283

    BalasHapus
  7. hahaha yang namanya masa2x smp memang hitam putih dan abu-abu ^_^

    ngomong2x boleh request tukar link gak? Link mba' sudah saya taruh di : Sahabat Link

    Dengan nama : Dewi Fatma's Story

    Semoga mbaa, mau bertukar link ^_^

    BalasHapus
  8. semoga para orang tua, orang tua mba'nya khususnya.. mendapat limpahan rahmat dari Allah swt.. :) amien :)

    BalasHapus
  9. Ortu itu emang manusia terhebat ya..

    BalasHapus
  10. Hiks... terharuuu bacanya... ortu itu emang the best laahh.. semoga Allah membuka pintu sorgaNya untuk ortuku tercinta, Amiiinnn... =)

    BalasHapus
  11. @ Arall:
    Bener banget, mereka rela melakukan apapun untuk kebaikan anaknya. Panteslah ridho Allah ada dalam keridhoan ortu ya... Jika suatu saat dirimu jadi ortu, semoga jadi ortu yang best of the best deh..
    Hidup para ortu!

    @ Ivan Kavalera:
    Betulkah? Bagian manakah yang mirip?

    @ Story song:
    Amiin..

    @ IbuDini:
    hehehe.. iya, Mul aku udah baca postingan2 ttg anak SMP yang di posting sobat2 blogger lain. Ini kan emang udah lama ajakannya oleh Bang Atta, karena postinganku udah terjadwal semua, makanya baru dapat giliran sekarang.. Malu juga sih sebenarnya mau posting, kemarin sempat mau di cancel, tapi ya udahlah, toh niat baik (ngeles.com)

    @ Bang Atta:
    hahaha..iya, Bang, sayang telat banget. Trus kayaknya nggak memenuhi persyaratan, tuh. Kan harus ngajakin bbrp teman untuk mosting ttg SMP, kan? Tapi saya bingung, mo ngajak siapa lagi, soalnya udah pada mosting duluan dari saya..hahahaha. Saya sendiri nggak ada yang ngajakin sih, pede aja ngikut..xixixi..

    @ Tutorial SEO:
    SMP mah putih biru, kalo putih abu-abu tuh SMA. Kalo hitam putih tuh salesmen...hahahaha.. (becanda, Sob)

    Wah, mau banget dong.. Segera ta' pasang link-nya! Thanks udah pasang link saya...ya..ya..ya..

    @ Genial:
    Amin, amin, ya Rabbal Alamiinn.. Thanks a lot!

    @ technozy:
    Asli hebat!

    @ Nuy:
    untuk para ortu: semoga tersedia sorga yang luas untuk mereka. Amiinn..

    BalasHapus
  12. sungguh sebuah kisah yg membuat kita merenung arti dari perjuangan Ortu yg penuh suka dan duka

    BalasHapus
  13. bener2 mebuat aQ jd terharu,,neh,,,,,
    kasih sayang orang tua emang tiada duanya,,,

    BalasHapus
  14. siiip
    ga harus ngajak temen kok
    ini masalah SEO Google yang membutuhkan tulisan untuk "ditendang" ke halaman depan.
    pokoke kerja selanjutnya adalah kerja temen2 lain yang ngerti SEO terhadap postingan ini. hehehehehehe....
    makasih untuk dewi atas partisipasinya

    salam blogger bertuah

    BalasHapus
  15. Attayaya memang tukang hasut, dia itu suka menghasut anak smp agar ngeblog juga. tapi bagus ada tukang hasut di dunia ini, soalnya saya sudah bosan dengan tukang kasut. hihi
    sip deh mbak posting anak smp-nya.

    BalasHapus
  16. @ Team musik radio:
    Betul, betul, betul... :D

    @ Catatan kecil Ardy:
    Bener, setelah jadi ortu, baru nyadar betapa besarnya cinta ortu pada anaknya hingga rela melakukan apapun untuk mereka. Rela makan singkong asal anaknya dapat makan nasi, rela cuman ngisap2 kepala ikan dan ngasih daging ikannya tuk anaknya (kalau ini mah kisah kakekku).

    @ Bang Atta:
    Siip dah...
    Salam kembali Bang Atta. :D

    @ Muhammad A Vip:
    hahahahaha.... kalo saya suka nyari tukang kasut kalau kasut dah minta renovasi..hihihi..
    Siiip deh komennya. Thanks udah mampir... :)

    BalasHapus
  17. iya sekarang memang lagi rame keyword anak smp...makanya banyak para blogger yang meletakkan keyword...

    BalasHapus
  18. wah mbak dulu saya juga pernah memerangi..keyword anak sma..tapi blog saya cuma mampu menembus urutan 14 di google..

    BalasHapus
  19. pastilah orang tua mbaa' di alam sana bahagia mengetahui anaknya seperti ini.. hebat :)

    BalasHapus
  20. masa SMP masa masih ingusan tapi maksa pengen ngelap ingus.hahhaha. kalo mba dewi pengen tau tentang anak smp. ketik aja "anak SMP" ntar keluar deh situs tak senonoh. kemarin saya baru ngecek. walahhh masih banyak lho yang masih nanggring di halaman depan mbah gugel

    BalasHapus
  21. sangat mengharukan !!!

    jdi ingat masa kecil.. hehehe

    salam kenal ya !

    BalasHapus
  22. Perjuangan yang dilalui oleh alm. Papa Mba beneran luar biasa deh. Semoga Beliau tenang 'disono' yah. Amien

    Btw Zahia ngirim duren tuh buat Ka Valeska & Mamanya. Tolong diambil yah Mba. Moga2 suka :-)

    BalasHapus
  23. @ Bintan news & k.o.s :
    Iya, namanya juga usaha. Kita usaha memerangi, gimana hasilnya, hanya Tuhanlah yang tau.

    @ Sang Cerpenis bercerita:
    Penuh rona dan penuh duka, Fan.

    @ Masjid Kita:
    Semoga saja begitu. Insya Allah..

    @ Bintangair:
    Nggak pernah nyoba tuh, Win.. Ntar kucoba yah.. Ayo, kita terus berusaha memerangi yang nggak senonoh ini...

    @ Kholist:
    Salam kenal kembali!

    @ Zulfadhli's Family:
    Amiiin..

    Betulkah? I love it! Pasti diambil deh! Segera melesat ke TKP.
    *grasakgrusuknyiapingerobak*

    BalasHapus

Yang cakep pasti komen, yang komen pasti cakep..

Tapi maaf ya, komentar nggak nyambung akan dihapus :)
Terima kasih...