Senin, 25 April 2011

Naluri Pembokat (1)

Mengajak aku ke dapur tingkat kesulitannya hampir sama dengan mengajak kambing mandi di sungai. Butuh perjuangan yang menguras tenaga dan kesabaran tingkat tinggi.

Begitulah yang dialami Emak-ku selama liburan kemarin. Tersiksa dia lahir batin dalam rangka menyuruh aku memikirkan apa yang bakal dimasak hari itu dan siapa yang akan belanja, secara kami nggak punya pembokat.


Sumpah, aku paling malas mikirin soal masak memasak dan segala hal yang berhubungan dengan dapur. Memang kedengaran tidak berbudi pekerti, secara aku udah punya anak dan suami yang kudu dimasakin tiap hari. Selama aku bekerja, mama nggak masalah jika harus ikutan turun tangan didapur. Paling enggak masak untuk dirinya sendiri dan cucunya yang cimilikiti itu. Tapi jika aku ada dirumah dan libur kerja, kewajiban itu mesti jatuh ke pundakku. Iya dong, masak kita ada dirumah tapi nyokap yang masak?

Jadi pagi itu, seperti biasa setelah sarapan setiap hari libur, naluri pembokatku selalu membara untuk bersih-bersih rumah hingga ke setiap pelosoknya. Aku udah siap dengan pakaian kebesaranku; masker penutup mulut dan idung, atasan make baju rombeng model yu ken si my keteks dan bawahan celana pendek bulukan, sapu di tangan kanan dan kain lap di tangan kiri.

Begitulah, dibanding masak 1 jam didapur, aku mending milih bersihin rumah seharian sampe ke kolong-kolong tempat tidur, kolong lemari, kolong meja dan kolong-kolong lainnya yang memungkinkan untuk di bersihin. (Meski kolong jembatan juga mestinya bisa aku bersihin, tapi hingga saat ini belum ada niat yang tulus dari hatiku untuk melakukannya). Naluri pembokatku belum sampai ke tingkat setinggi itu.

Lanjooott....

Lagi enak-enaknya ngelap kompor, emakku muncul berkacak pinggang dengan muka segalak macan yang baru diselingkuhi bini.

"Masak apa nih kita, hari ini ???" (nada suara 5 oktaf)

Aku nyengir
"Lauk semalam emang habis ya, Ma?"

Tanpa bicara, Mama balik kanan menuju meja makan dimana sepiring lauk semalam itu terkapar menyedihkan seorang diri nggak ada temannya.

"Ini! Tinggal segini," mama nyodorin si lauk (ikan goreng yang tinggal empat potong) dengan muka kesel yang berusaha ditunjukkan semaksimal mungkin agar aku paham sepaham pahamnya akan perasaan beliau saat itu.

Aku kembali nyengir
"Nyengir aja lu bisanya, pergi belanja sana," aku segera mingkem.

Mamaku kesel banget tampangnya. Mama tau aku paling nggak mau disuruh belanja.

"Nggak usah masak aja lah, Ma. Ntar aja lah..."

Mamaku menatap tajam," Kau ini...............," desisnya geram.

Kelakuanku emang sangat tidak patut ditiru. Ada emak-emak kayak aku ini kelakuannya? Ini satu-satunya di dunia, kurasa. Tapi jujur sejujur-jujurnya, aku masih belum bisa jatuh cinta pada dapur dan segala tetek bengeknya (kecuali bersih-bersihnya).

Entah kenapa setiap masakan yang kumasak rasanya jadi aneh. Padahal bumbunya sama dengan yang dipake mama. Kalo disuruh nyicipin, aku selalu bilang: "keknya kurang garam ya, Ma" lalu kutambahin lagi dan lagi. Hingga rasa masakanku persis rasa air laut. Pernah ku kasih hasil kreasiku itu pada anjing tetangga, eh, si anjing malah melengos sambil melangkah pergi. Keterlaluan, kan?

Kadang kuminta mama nyiapin bumbunya, lalu aku yang masak. Yang terjadi malah masakannya gosong. Kata mama, apinya terlalu besar, mau masak kayak mau bikin api unggun, katanya. Aku kecilinlah tuh api, eh, malah masakannya dibilang mama nggak mateng. Bego banget kan, gw? Itu membuat dirikyu ini malas berurusan lagi dengan dapur. Mungkin emang antara kami udah nggak ada jodohnya.

Seterusnya, soal belanja ke pasar. Menyuruh aku belanja bahan-bahan untuk dimasak, tingkat kesulitannya setingkat lebih tinggi diatas kesulitan mengajak kambing tadi mandi disungai. Nggak jelas itu kambing siapa. Soalnya kucing aja kami nggak punya, jangankan kambing. Mengenai hal ini, aku sedikit trauma karena ada hal buruk (setidaknya menurut akyu) menimpaku.


Nanti kuceritakan di postingan berikutnya ya?

28 komentar:

  1. aduh, samaan mbak, kadang aku juga suka malas ke dapur, tp bersih2 juga malas,hehhehe*ga tau diri:P

    tapi sekarang udah lumayan rajinlah...:D

    BalasHapus
  2. @ Nova Miladyarti:
    Kapan yah, aku bisa rajin... :)

    BalasHapus
  3. Ayo kak Wi..kalau gak rajin gimana Chaca mau makan.

    Emang sih masak itu pekerjaan yang gak disukai...soalnya ribet, tapi kalau udah dijalani dan hasilnya lumayan enak pasti jadi pengen terus.

    Kayak aku kak Wi..dulu gak bisa buat kue sekarang udah bisa jadi kalau hari minggu maunya buat kue aja sama Dini meskipun bahannya nguntang dulu di warung heheheh

    BalasHapus
  4. Meski na ada larangan bagi laki-laki untuk memasak,entah mengapa saya yang belum bisa memasak ( sampai masak air saja saya selalu keenceran, heheheh )tidak ada keinginan sdikitpun belajar memasak. Hal lain yang enggan saya lakukan adalah mencuci piring dan perabot dapur lainnya, jika boleh milih masih mending cuci baju dan cuci mata. Ups. Hehehehhe

    BalasHapus
  5. aduuuuhhh, ibu rumah tanggga koq ga bisa masak??? heehhe

    BalasHapus
  6. hahaha lucu baca komennya abi sabila.
    aku juga suka males masak,biasnya katering rumahan aja, tapi untuk anak2 tetap aku yg masak

    BalasHapus
  7. masak-memasak memang bukan keahlianku, untung saja miswa bukan org yang ribet soal makanan, kalo masak yg simpel-simpel aja kalo yg bumbunya banyak suka aneh rasanya, mending disuruh nyuci deh :)

    BalasHapus
  8. saya jug agak suka ke dapur. tapi seringkali say amesti ke dapur juga, terutama saat kakak saya tidak di rumah.
    setelah saya renungkan, saya gak bakat kok jadi pembokat :D

    BalasHapus
  9. padahal memasak itu paling seru lo mbak. aku malah lebih milih masak deh daripada beres-beres. soalnya alergi debu :P

    BalasHapus
  10. Huehhee, dulu ekye satu klub ama dirimyu Mba, tapi setelah ditraining sama Om Zul sekarang gw dah mantap surantapm bergelut di dapur. Mo nasi kuning? Nasi uduk? Kue bolu? Balado udang? Sup tulang? Kepiting asam manis? ekye siaaaappp :-)

    Makanya ga heran perut laki gw makin mancung ajah hehehe

    BalasHapus
  11. @ Ibu Dini:
    Nah tu dia Mul, setiap dicoba rasanya nggak pernah memuaskan, makanya jadi malas nyoba lagi..hihihi..

    @ Abi Sabila:
    hahahahaha...*ngakak pooll*
    Pernah nggak Bi, masak air jadi gosong?

    Kalo cuci mata mah, ane juga doyan, Bi...

    @ Noeeel Lubis:
    Ibu rumah tangga yang aneh... Ntar jangan milih istri yang kek gini ya, Dek?

    @ Lidya:
    Ho-oh, si Abi konyol juga... :D :D

    Sama, Sist. Aku juga pernah ikut katering, tapi ternyata Emakku nggak cocok, maklumlah beliau sakit maag, kalo masakan katering kan banyak bumbu, lambungnya kagak tahan. Jadi kami kembali masak sendiri :D

    @ Ladyonthemirror:
    huehehehe...senaaaaa...ng punya teman seperjuangan. Aku juga bisa masak yang simple2. Kalo numis-numis bayam sih, ane bisa...hihihi..
    Untungnya misua juga nurut aja mau dikasih makan apa :D :D

    @ Rian:
    Sama dong!

    @ Henny:
    Iya sih, saya kalo habis beres-beres, pasti langsung pilek. Hidung mampet, tenggorokan sakit, mata belekan. Makanya selalu make masker kalo beres-beres rumah.

    Kayaknya (menurut aku) masak itu cape banget, Sist. Makanya malas..hehehe..

    @ Jeng Susan:
    hhmmmm...keknya itu makanan kesukaan ane semua tuh..slruuuppp.. (pembokat sejati nih.. :D)

    Nah, ntu die nyang gw herman, Say. Gw nggak bisa masak (jarang masak), tapi ko perut laki gw juga makin mancung ye? Apa dia mencari pelampiasan hasrat perutnya diluar rumah, ye?
    *curigamembara*

    BalasHapus
  12. pebantuku juga baru pulang kemarin.
    Kalau sudah tua memang berat jadi pembantu ya wuk.

    Salam hangat dari surabaya

    BalasHapus
  13. harus berguru kayanya sama mba nchie mbak , kenal ga hehe...

    BalasHapus
  14. Samaan jeng...aku juga ngga bisa masak hihihihi....setiap hari yang masak kakak aku...aku cuma ngasih uang belanja aja utk sebulan...dan tiap hari terima beres...tinggal makan heheheh

    BalasHapus
  15. tingkat kesulitannya setingkat lebih tinggi diatas kesulitan mengajak kambing tadi mandi disungai <<<< wakakakaakakaaaaaaaaa....lucuuu...

    :)

    BalasHapus
  16. bedanya kambing sama wedhus apa yaaa????

    BalasHapus
  17. huuuft kok sama ya uni.. yanti juga gak bisa masak, tapi tetep berusaha walaupun hasilnya gak wenaaaak hihihihihi ^_^

    semangat uni ke dapurnya...... uni pasti bisa...

    BalasHapus
  18. I like this blog, saya suka cerita2nya mbak yang menarik, khas, lucunya juga khas, subjeknya juga khas, favorit deh pokonya. Salam kenal. Oya link mbak saya pasang di blog saya yang ini yah,

    www[dot]bukarasa[dot]co[dot]cc

    biar kalo mau meluncur kesini tinggal klik dari blog (hehe alesan). thanks

    BalasHapus
  19. hmm... dapur merindukan mbak fatma lho..
    hehheehh

    kalo saya sih malah lagi seneng nyoba-nyoba resep masakan mbak hehehhe

    bethewe, templatenya makin cakep aja deh

    BalasHapus
  20. itu mah masalah niat dan bakat aja wi. Kalau udh niat tapi rasanya ga karuan itu hanya karena jam terbang. Tapi niay nyoba sekali aja udh enak masakannya berarti di abakat jadi koki....:-)

    BalasHapus
  21. sama nih. akku lebih milih bersih2 ketimbang masak. secara aye gak suka deket kompor. panasss bo

    BalasHapus
  22. ....kerja pembokat itu sangat berat. :(

    BalasHapus
  23. ya begitulah pembokat makanya jangan semena-mena

    BalasHapus
  24. looh kan masak tuh kegiatan paling menyenangkan?.. saya aja yang cowok bisa masak, masak Mbak Dewi nggak bisa masakin buat suami siih?. hehehehe...

    aih, soal belanja emang nggak enak.. apalagi kalo pake nawar, beuh.. mending mandi deeh. *emang kambing?

    BalasHapus
  25. Walaaah...aku malah lumayan suka masak mba, enak ngga enak itu lain urusan lah ya hihihi. Tapi paling males cuci piring, sering minta suami tercintah untuk melakukannya :D

    BalasHapus
  26. @ Pakdhe:
    Pakdheeee...aku masih muda beliaaaa....

    @ dina:
    Kenal sih belom, tapi tau blognya.. :) Emang butuh trainer nih dirikyu...

    @ Nia:
    Jiaaaahhh...kita emang teman sejati kalo gitu! :)

    @ Nufri:
    Jadi bisa dibayangin kan, betapa sulitnya...? :(

    @ trafsilo:
    beda warganegara itu...

    @ Yhantee:
    Yup! smangaaaaaatt..!!

    @ Tip-trick blogger:
    Makasih, ntar aku pasang balik dimari yaaa..

    @ Bintangair:
    Tapi aku tidak merindukannya, Jenunk :(
    *baiklah, aku akan berusaha*

    Cantik ya? Padahal aku baru mau ganti lagi. Nggak jadilah kalo gitu.. :D

    @ Necky:
    Supaya ada niat dan bakat gimana caranya ya, Mas? :(

    @ Fanny:
    Deket kulkas juga panas loh, Say...

    @ Asop:
    Nih..pembokat lagi curhat.. :D

    @ Warsito:
    Saya nggak pernah semena-mena kok, Pak. Sumpah, Pak! Beneran, deh..

    @ Gaphe:
    Gaphe bisa masak yah? Masakin kita dooongg...

    @ Orin:
    Aku kebalikannya, masak ogah, nyuci piring oke. Berarti kita bisa jadi team yang hebat dong! Kapan kita bikin album bareng?
    *error.com*

    BalasHapus
  27. Hai haii...seru baca postingannya Dewi,salam kenal ya. Sekedar berbagi aja ni,Saya ibu rumah tangga, tau donk kalo irt ngapain aja tiap pagi, siang, malam hehehee.Rasanya ga abis2yg dikerjain,,hufff cape dee,,Lebih2 spt skrg sdg ga ada pembantu,rasanya pengennn..punya tangan lbh dr 2 hihihi.Yg paling membosankan salah satunya urusan masak memasak krn hrs di lakukan setiap hari. Udh gt bingung jg mau masak apa lg tiap harinya, mana hrs dikerjain sendiri. Kalo ada pembantu, saya tinggal bilang aja bumbu2 yg hrs di siapain trus nnt saya yg mengolahnya. Karena biarpun bumbunya sama tp klo pembantu yg mengolahnya pst rasanya beda dgn yg saya olah, tentunya olahan saya lbh enk hihihi. Saya jg bingung knp bisa gt ya. Mungkin itu jg yg buat saya 'terpaksa' masuk dapur setiap hari. Ga apalah demi ank2 dan suami. Suatu kepuasan tersendiri jg bagi saya kalo mrk lahap menyantap masakan saya. Izin follow ya ..plis follback.

    BalasHapus
  28. haha. sungguh. mudah"an istriku nanti ga males masa kayak mba dewi ini :P

    btw ditunggu ya cerita hal buruknya. :D

    BalasHapus

Yang cakep pasti komen, yang komen pasti cakep..

Tapi maaf ya, komentar nggak nyambung akan dihapus :)
Terima kasih...