Senin, 02 Mei 2011

Demo Kegantengan

Kantor masih sepi jali ketika aku tiba pagi ini. Lampu diruangan besar milik rame-rame antara PP&C dan Purchaser sudah dinyalain sama Mas Klining Servis :) Tapi diruangan yang lebih kecil milik officer, manager, presdir dan finance masih gelap gulita.

Tak ada seorang manusiapun disana. Membuka pintu, aku disambut mesin potocopy yang membisu, deretan meja yang mematung dan monitor2 komputer yang ingin segera di pelototin.



Sepertinya para penghuni kantor terhalang demo karyawan PT.XXX di jalan tadi.

Di pintu masuk Pos I area BIE, aku melihat 2 orang polisi berjaga-jaga. Semakin kedalam semakin banyak polisi. Ditengah jalan sebelum Pos Utama ada beberapa mobil polisi. Beberapa orang polisi muda memakai seragam dan baret sewarna milik Briptu Norman nampak berjaga-jaga. Ada apa ini?

Kami berkendara pelan-pelan.
"Ada demo PT. XXX," lapor suamiku.

Aku tidak tidak tertarik, para polisi muda itu lebih menarik perhatianku dibanding yang demo. Memakai seragam lengkap mereka terlihat guanteng-guanteng, tegap-tegap, seger-seger, krenyes-krenyes pokoke. Semriwing ngeliat mereka.

Aku pernah bercita-cita jadi polisi (memulai cerita yang tidak penting). Dulu jaman televisi cuman ada TVRI, aku suka sekali nonton acara Kamera Ria (kalo nggak salah). Acara itu mempertontonkan kegagahan para TNI dan Polisi. Itu acara yang paling aku tunggu -tunggu. Senang banget ngeliat, betapa gagahnya mereka.

Tapi cita-citaku itu kandas ditengah jalan, menguap bersama umur. Gimana mau jadi polisi, badan ceking nggak berisi, kerap sakit saban hari, gigi bolong bau t*i. Akhirnya, setelah melalui pertimbangan dan perenungan tujuh hari tujuh malam, cita-cita ku alihkan. Saat masih SD (aku lupa kelas berapa), aku selalu menjawab "INGIN NAIK HAJI" kalau ditanya tentang cita-cita :D

Papaku terkekeh-kekeh mendengarnya, lalu tersenyum mengacak rambutku *really, I miss his smile... :( *
"Naik haji itu bukan cita-cita, Nak. Itu ibadah, kalau kita mampu, wajib kita laksanakan, dosa kalau tidak dilakukan. Sama seperti shalat dan ibadah wajib lain."

Meski tidak mengerti dengan jalan pikiran Papa, sebagai anak yang baik dan mencintai ayahnya, aku manggut-manggut biar Papa senang.

Kembali ke cerita polisi ganteng tadi, Sodara-sodara.

Ketika aku masih terpukau melihat mereka, aku dikagetkan suara orang berteriak lewat pengeras suara:
"Terus jalan, Pak. Lewat kiri boleh, kanan boleh!" sepertinya aturan baru nih. Biasanya kalo lewat kanan langsung di tilang :D

Aku menoleh. Seorang polisi sudah agak berumur meneriaki kami yang ragu-ragu hendak lewat mana. Para pendomo memenuhi badan jalan. Duduk menjelepak di tengah jalan yang basah bekas hujan tadi malam. Akhirnya karena merasa aneh kalo lewat kanan, kami tetap lewat kiri jalan, masuk ke semak-semak berembun. 

Sebulan lalu, karyawan PT.XXX yang berjumlah sekitar 1000-an orang ini pernah demo juga. Mereka beriringan pake ratusan motor dan beberapa bis ke Tg. Pinang. Denger-denger sih ke kantor gubernur. Di jalan ini juga aku berselisih paham jalan dengan rombongan mereka ketika aku dan misua hendak berangkat kerja.

PT.XXX sudah tidak beroperasi sejak sekitar 2 bulan lalu. Sebagian besar karyawan sudah dibayarkan pesangonnya, sebagian kecil sekitar 200-300 orang masih terganjal jumlah pesangon yang menurut mereka tidak sesuai dengan aturan yang mereka yakini.

Menurut aku sih, PT.XXX ini masih lebih baik dibanding beberapa perusahaan sebelumnya yang tutup tanpa pesan dan kesan, hingga karyawannya tidak mendapatkan sepeserpun pesangon. Tapi tentu saja, mereka berhak menuntut dan menegakkan apa yang mereka yakini kebenarannya.

Kami sudah melewati para pendemo dan polisi-polisi muda nan guanteng itu. Didepan sana masih ada satu lagi truk polisi, namun hanya ada 2 polisi yang berdiri tegap disitu. Aku berharap barisan polisi ganteng masih panjang. Lumayan buat cuci mata pagi-pagi. Tapi itulah polisi terakhir yang kulihat pagi ini.

Sampai di Pos Utama, aku baru nyadar. Kenapa tadi nggak di poto aja! Uhhh.... begoo...begoo..!

24 komentar:

  1. Polisi sekarang memang ganteng-ganteng, Mbak Dewi. Kalah, deh jadinya saya yang sekarang makin gendut, kurang menarik karena dimakan umur.

    Sama juga kalau gitu. Saya kalau di toko (mall) seringkali tak mau berpaling aja kalau melihat customer muda-muda nan cantik, SPG dan BA kosmetik yang sekarang cantik dan kenes-kenes kalau lagi melakukan service melayani pelanggan toko saya. HaHaHa....

    BalasHapus
  2. Ad orang ganteng jg yg komeng ne kak....jihahahhaaa...Narsis mode bleng ing ong......jiehehehehee...


    KAk Dewi, orang demo ga tulungi teriak2 malah lihat pulisi ganteng...jiehhehee....

    BalasHapus
  3. ahhahaha.. bener juga mba Dewi, lumayan ya buat cuci mata di jalanan apalagi banyak yang demo gitu, mending liat polisi yang ganteng2 itu.... hahahaha

    BalasHapus
  4. wah polwannya juga manis-manis, cantik0cantik dan trendy juga lho...pokoknya beda2 dengan zaman dulu...polwannya sangar2...kayak preman pasar... liat aja di metro tv pas acara laporan lalu lintas....

    BalasHapus
  5. Hadeuh, Mbaak..senengnya yang ganteng-ganteng + pakai seragam + syukur-syukur bawa pistol..

    BalasHapus
  6. wah gw nih jadi pemenangnya hehehehehe

    BalasHapus
  7. aku kok susah ya kesengsem sama polisi :-D

    BalasHapus
  8. huahahaha... *ngakak

    kenapa ga sekalian ikut demo aja mba? di depan polisinya sambil TP2 gitu, heheee

    BalasHapus
  9. Gak ikut demo, kan dapat nasi bungkus nduk.
    Salam hangat dari Surabaya

    BalasHapus
  10. Jadi inget... daku pernah mengalami perusahaan yg tutup tapi daku tidak mendapat pesangon.

    BalasHapus
  11. wuahhh...lg musim demo yachhh...dsini juga banyak yg demo, tapi kayaknya meskipun demo percuma toh tuntutan mereka ngga pernah dipenuhi hehehe...

    btw polisinya gantengan mana sm Briptu Norman heheh....

    BalasHapus
  12. @ Mas Joko Sutarto:
    Gendutnya kan baru sekarang, Mas. Dulu-dulu kan udah pernah ganteng, sekarang kena giliran yang laen... Ntar yang ganteng hari ini beberapa tahun lagi juga bakal jadi gendut kok, Mas.. :D

    @ Mr Tm,
    Ya iyalah.. Kapan lagi bisa mlototin polisi ganteng. :)

    @ Nadia:
    Tul, Nad. Sebelum cuci mata dilarang... :D

    @ Necky:
    Wah...pemerhati polwan juga ya, Mas. Tapi emang iya sih... Skrg kayaknya yang direkrut yang cakep-cakep yah? :D

    @ Vicky:
    Kayaknya emang bawa pistol semua, Vick. :D

    @ Warsito:
    O, jadi kemarin itu lomba tho, Mas?

    @ Rian:
    Antara ada dan tiada.

    @ Lidya:
    Kalo kesengsem sih emang susah ya, Mbak. Soalnya nilai buruknya banyak :D Meskipun nggak semuanya begitu...

    @ Huda Tula:
    yahhh..pan ane lagi mo brgkt kerja, ntar ane dipecat kalo ketauan ikut-ikutan demo cuman mo ngecengin polisi :D

    @ Pakdhe Cholik:
    Gak ikut, Pakdhe. Kemarin itu disuruh beli nasi bungkus sendiri sih... :D

    @ Dewo:
    Waduh.... Jangan sampai hal itu menimpa diriku yang sudah kurus kering ini. Bisa mati berdiri, dah!

    @ Nia:
    Gantengan nyang ini, Say...

    BalasHapus
  13. waduuuuh mbak aku titip salam dong ke polisi muda yg krenyes krenyes itu hehe
    salam kenal juga deh buat mbaknya :)

    BalasHapus
  14. Dalam cerita ini yang saya ambil adalah ingin naik haji,hehe Amin, semoga bisa naik Haji secepatnya

    BalasHapus
  15. Wahhh iya, senin kemarin ya kak Wi, sempat takut juga kemarin mau lewatnya...tapi untungnya selamat sampai tujuan, padahal udah takut juga kemarin ...takut kendaraan melesat masuk ke tanah merah....

    BalasHapus
  16. Selamat pagi sahabat tercinta

    Saya datang untuk mengokoh-kuatkan tali silaturahmi sambil menyerap ilmu yang bermanfaat. Teriring doa semoga kesehatan,kesejahteraan,kesuksesan dan kebahagiaan senantiasa tercurahkan kepada anda .
    Semoga pula hari ini lebih baik dari kemarin.Amin

    Dengan bangga saya mengundang anda untuk menjadi penulis tamu pada blog pariwisata saya ( http://ourpicnik.info) dengan cara mengirimkan artikel pariwisata daerah anda yang menarik dan perlu dipromosikan. Atau mungkin anda pernah tamasya atau traveling ke suatu tempat yang indah dan menawan dan perlu di share kepada sahabat yang lainnya.

    Silahkan kirim artikel beserta foto-foto tempat wisata tersebut plus profile dan foto anda melalui email ke : decholik@gmail.com.

    Setiap artikel yang dimuat akan mendapatkan tali asih berupa sebuah buku atas pilihan penulisnya.

    Dengan menjadi penulis tamu di blog Plesiran anda juga turut membantu pemerintah dalam mempromosikan wisata negeri tercinta.

    Silahkan bergabung dengan para sahabat yang tulisannya telah mejeng di Blog Plesiran.

    Terima kasih.
    Salam hangat dari Markas BlogCamp Group Surabaya

    BalasHapus
  17. Saleum,
    Saya gak cakep kok mbak, tapi ikut berbagi komen juga, hehehe....
    salam kenal
    saleum

    BalasHapus
  18. @ Harga hotel Indonesia:
    Makasih udah mampir... Salam kenal kembali.

    @ Retno Novitha S:
    Salamnya udah disampein, Jeng. Katanya salam kembali.
    Salam kenal kembali..

    @ Kamal Hayat:
    Amiiin... Makasih udah didoa-in, Pak.. :)

    @ IbuDini:
    Iya, Mul. Kirain ada razia orang cakep, jadi takut mau lewat..hihi..

    @ Plesiran:
    Blog baru lagi nih, Pakdhe? Waaahhh..kalo begini caranya dolarnya cring..cring..tiap hari doooonggg... Gampang, Pakdhe. Ntar kalo ada tempat bagus pasti di share di "Plesiran"

    Makasih dan salam hangat kembali, Pakdhe!

    @ dmilano:
    Saya juga nggak cakep kok, tapi selalu komen dimari :D
    Salam kenal...

    BalasHapus
  19. kalau polwan juga cantik2 :D

    apalgi polwan yg masih umur 20 -an :D

    BalasHapus
  20. @ r10:
    yang 40-an emang nggak ada yang cantik? :D :D

    BalasHapus
  21. Masih ingat mau foto-foto ?

    astagaaaa ...

    (menghela nafas panjang)

    hehehe

    salam saya Bu

    BalasHapus
  22. Briptu Norman lewat kan Say?? Lewat gantengnya maksud ekye :-)

    BalasHapus

Yang cakep pasti komen, yang komen pasti cakep..

Tapi maaf ya, komentar nggak nyambung akan dihapus :)
Terima kasih...