Rabu, 22 Juni 2011

Peringatan Buat Orang Tua Bekerja

Peringatan pertama: berhati-hatilah mencari pengasuh anak!

Peringatan ini ku ajukan buat sesama orang tua bekerja yang menitipkan anak-anak mereka pada pengasuh yang (takutnya) tidak memperlakukan anak kita dengan manusiawi.

Tak jauh dari tempat tinggalku, beberapa bulan yang lalu tersiar kabar seorang bayi berusia sekitar 1 tahun meninggal karena terjatuh oleh pengasuhnya, tapi si pengasuh tidak menceritakan dengan jujur pada orang tua bayi ini kronologis kejadiannya. Setelah sekian lama berlalu dan tubuh si kecil semakin nampak tidak sehat, orang tua si bayi membawanya ke rumah sakit. Dokter bilang, dia pernah terjatuh. Ketika pengasuhnya di tanya, barulah dia mengakuinya. Tapi semua sudah terlambat, bayi itu tidak bisa lagi diselamatkan. Dan kejadian seperti ini tidak sekali ini terjadi disini.


Merujuk dari kejadian tersebut Temans, maka peringatan kedua dariku adalah: perhatikanlah hal-hal berikut ketika Anda terpaksa menitipkan anak pada pengasuh:
  • Saat pertama kali dia datang pada Anda untuk bekerja, tanyakan padanya tentang ‘kesungguhan bekerja’ jangan nanti dia asal bekerja dan mengecewakan Anda dan atau menyakiti si kecil.
  • Berikan dia daftar hal-hal dasar yang Temans ingin dia lakukan. Seperti jadwal tidur si kecil, jadwal makan, makanan apa yang nggak boleh diberikan (jika anak Anda alergi makanan), pakaian yang digunakan, tempat susu bayi, perhatikan kebersihan botol/gelas/peralatan makan si bayi dan lain-lain.
  • Tekankan kejujuran. Jangan sampai Anda mempekerjakan seorang pembohong. Dimana-mana orang pembohong nggak laku :). Jika dia melaporkan sesuatu, dengarkan dengan baik dan jangan di potong untuk menghargai dia dan menjaga dia tetap jujur pada Anda. Jangan sampai anak Anda jatuh tapi dia tidak bilang.
  • Sesekali coba lakukan inspeksi mendadak. Pulang ke rumah bukan pada waktunya dan lihat apa yang tengah dia perbuat pada buah hatimu, Temans.

Ciri-ciri pengasuh yang baik (mau tauuuuu…mau tauuuu?? Jamaahh…ooo jamaaahhh…)
  • Anak nampak senang dengan keberadaanya. Kalau anak Anda menangis meraung-raung ketika diserahkan ke pengasuh berarti dia tidak senang. Anak akan nyaman dengan pengasuh yang hangat dan sabar.
  • Anak tidak berhenti membicarakan kegiatannya selama bersama pengasuh. Jika keduanya menikmati kebersamaan mereka, anak akan tau.
  • Pengasuh juga memberikan masukan yang baik atau solusi kreatif jika ada masalah mengenai anak.
  • Pengasuh tetap menjaga hubungan dan mengupdate informasi pada Anda.
  • Pengasuh menunjukkan minat terhadap kreativitas anak. Anda bisa lihat dari kegiatan bermain baru, lagu baru, kata-kata baru atau cerita baru.
  • Anak terlihat bersih dan terawat.
  • Tidak sering terjadi kecelakaan. Pengasuh yang baik akan memastikan segalanya aman untuk anak asuhnya.

Ciri-ciri pengasuh yang tidak baik: adalah yang kebalikan dari yang baik diatas :D

Jika Anda ingin menelpon pengasuh dari tempat kerja, ini tips-nya (ingak..ingak..):
  • Ajukan pertanyaan terbuka, sehingga jawabannya tidak sekedar ya atau tidak saja.
  • Biarkan si pengasuh menceritakan keadaan dirumah sampai selesai tanpa interupsi dari Anda.
  • Bila pengasuh melakukan kesalahan, jangan langsung menyalahkannya, beritahulah dia apa yang seharusnya dia lakukan dengan bahasa yang tenang, jelas dan tidak menggurui.
  • Hindari menelpon pada jam yang sama agar pengasuh memberi jawaban spontan dan tidak memberi jawaban yang dikarang-karang sebelumnya.

Segitu aja dulu peringatan dan tips dariku, Temans. Semoga peringatan yang baik dengan maksud baik dariku ini berguna untuk kita semua.


Postingan ini diikut sertakan dalam pagelaran ASKAT di Blogcamp Pakdhe Cholik.

Sumber: Ayahbunda.co.id

43 komentar:

  1. bener banget mba.jaman sekarang harus hati2 milih pengasuh untuk anak.apalagi klo liat di tv soal penyiksaan anak oleh pengasuh.ih serem deh

    BalasHapus
  2. infonya top markotop.. makasi mbaak.. :D

    BalasHapus
  3. makanya di sini sulit meminta orang Jepang untuk menjaga anak-anak. Karena mereka tidak mau menjadi baby sitter tanpa sertifikat. As you know di Jepang, segalanya ada sertifikat sih. Dan, dengan adanya sertifikat tentu biayanya tinggi.

    EM

    BalasHapus
  4. @ Lenny:
    Saya pernah dapet email tentang penyiksaan anak. Aduh, mak! Aku nggak tidur mikirinnya. SEdddiiihh..banget liatnya. :(

    @ Nuel:
    Buat persiapan ya, Nuel. Kalo ntar punya anak. :)

    @ Mbak Imel:
    Bener Mbak. Tapi pelayanannya juga top markotop lah ya, Mbak. Secara mereka juga pasti nggak mau kredibilitas mereka jatoh. :)

    BalasHapus
  5. wuih jelas banget,,pasti nih orng HRD,,hehehe keterangannya jelas banget Kak..

    BalasHapus
  6. Saya sudah membaca artikel sahabat
    Dan sudah langsung saya catat
    Terima kasih atas partisipasi anda yang hebat
    Dari Surabaya saya kirim salam hangat

    BalasHapus
  7. peringatan yg berguna nih mbak. makin banyak baca beginian aku parno kalo ninggalin anak2 sendiri makanya aku ga ada orang yg bantu2 dirumah

    BalasHapus
  8. @ Sofyan:
    hehehe.. Salah! Ane di finance lagiii...

    @ Pakdhe:
    Tengkyu Pakdhe... :D

    BalasHapus
  9. @ Lidya:
    Emang iya, makanya aku rekrut emakku sendiri buat jagain Valeska. Takut ah yang beginian. :(

    BalasHapus
  10. Konsentrasi saya buyar seketika saat membaca "amaahh…ooo jamaaahhh…...!" hehehe...

    Tapi betul sekali yang Mbak Dewi sampaikan, jika menitipkan anak adalah hal yang tak bisa dihindari, maka pastikan bahwa anak akan merasa aman, nyaman dan terselamatkan baik fisik maupun mentalnya, jangan sampai anak merasa diasing dari keluarganya, masuk ke dalam dunia yang tak diinginkannya.

    BalasHapus
  11. peringatan yang bagus Mba Dew,,,, hmmm aku inget deh sampe nanti punya anak, *hamil aja belum...xixixixi doakan ya mba,,,

    BalasHapus
  12. wah makasih mbak postingannya ngebantu banget paling gak bwt persiapan nanti bila dedek dah lahir harus ditinggal ato dititipkan pd pengasuh saat krj.

    BalasHapus
  13. @ Nadia:
    Amiiin... Insya Allah, Nad. Yang penting berdoa dan tak lelah berusaha :D

    @ Nita:
    Sama-sama Nit. Moga bermanfaat ya...

    BalasHapus
  14. rada ngancem ni...peringatan....sy ga mau tau ah...

    BalasHapus
  15. Betul 3 x kata upin....

    Sebenarnya gak tega juga kalau buat ninggalin anak sama pengasuh baik itu tinggal dirumah maupun ditempat penitipan. Jangankan sama orang lain sama saudara sendiri juga tidak menjamin apakah dia dapat menjaga dengan baik anak kita tau tidak.
    Jalan satu2 nya emang kudu orang tuan sendiri yang menjaganya,...hanya saja ada alasan kembali kenapa ibu tidak bisa berada dirumah salah satunya tuntutan ekonomi yang mengharuskan ibu bekerja membantu suami.

    Tips melihat pengasuh tidak baik pernah aku lakukan dulu kak wi dan alhamdullilah Tuhan menunjukkan jalan untuk perkembangan anakku kedepan. Sehingga tidak telat untuk mengatasinya dan sekarang Dini bisa dengan baik berkomunikasi dan sebagainya.

    BalasHapus
  16. @ Abi Sabila:
    Hehehe... rajin nonton acaranya pasti ya, Bi?

    Betul sekali, saya jadi saksi mata atas seorang anak berumur 2 thn yang dititipkan pada seorang pengasuh yang si anak nampak sangat-sangat tertekan berada disitu. Sedih banget ngeliatnya. Masih bayi udah stres. :(

    BalasHapus
  17. @ Aryadevi:
    Kan saya ngancemnya baik-baik, Mas :)

    @ Ibu Dini:
    Iya, sedih juga dengar Mulyani dulu cerita ttg pengasuh Dini. Semoga Dini sekarang nyaman dg pengasuhnya ya Mul..

    BalasHapus
  18. Ya ampun bayinya kasian banget ya..

    BalasHapus
  19. wah kasian nasib bayinya, lagian kalau nggak sibuk2 amat kenapa mesti dititipin pengasuh, tentunya anak yang masih kecil lebih membutuhkan kasih sayang orang tuanya sendiri,

    BalasHapus
  20. Jamaah oooh jamaaah.. Alhamdulillah.. Infonya lengkap bangeeet.. Hehehe..
    Tapi untung aku nitip anak ke orangtuaku.. Alhamdulillah dpt kemudahan itu.. Hehe..
    Semoga sukses di ASKATnya Pakde yah Mba...

    BalasHapus
  21. Wah, informasinya berguna banget. Bang Pendi inget ada pengasuh yang menyiksa anak majikan dan ketahuan dari kamera cctv. Serem dah...!

    Makasih infonya, nanti Bang Pendi bilang enyak...klo nyari pengasuh buat Bang Pendi harus cocok dgn kriteria diatas, hehe...

    BalasHapus
  22. Semoga tante menang dalam kontes.
    salam kenal tante

    BalasHapus
  23. Wah info Penting yg Jempolan BGT Mbk!!!
    buat masa depan Ayas kalo udah punya Momongan...Hwehehee
    kalo pngen AMANnya siy,,dititipn ma ORTU aja.
    Betul..Betul...Betul....

    BalasHapus
  24. yang penting sebetulnya, jangan sampe anak menganggap pengasuh itu ibunya. kadang saking dekatnya si anak dengan pengasuh, malah sama ibunya sendiri nggak mau digendongin.

    dulu pas kecil ibu saya kerja, dan saya diasuh juga sama pengasuh. tapi karena nggak cuman pengasuh aja yang terlibat, eyang saya juga ikut ngontrol cucunya.

    well, tips yang komplit untuk ibu-ibu muda yang membutuhkan pengasuhan untuk anak-anaknya.

    BalasHapus
  25. Salam kenal dari rumah resep masakan Indonesia, ditunggu kunjungan baliknya :).

    BalasHapus
  26. Salam Takzim
    Saya catat peringatan ini mbak, buat si sulung nanti, makasih ya
    Salam Takzim batavusqu

    BalasHapus
  27. makane istriku ikhlas diam di rumah ngurus anak
    toh cari duit dah jadi tanggungjawab suami
    semua nyari, kebanyakan duit juga tetep terasa kurang...

    tapi emang cari pengasuh atau asisten rumah tagga sekarang susah...

    BalasHapus
  28. @ Budy:
    Ya kasihanlah, Bud... :(

    @ Arief:
    Kan kedua ortunya bekerja, Mas Arief. Disini kebanyakan ortu bekerja. Salahnya itu, mereka terlambat menyadari ada sesuatu yang salah pada anaknya.

    @ Lyliana Thia:
    Sama, Mba. Saya juga nitip ke orang tua saya. Lebih aman pastinya.

    Good luck juga buat Mba Thia :)

    @ Bang Pendi:
    Lah Bang Pendi kan udah diasuh sama Aura KAsih. UDah cocok banget dah tu Bang :D

    @ Grooming BAby:
    Makasih Baby....
    Salam kenal juga :)

    @ BAgibagio:
    Setuju!. Bersama orang tua segalanya serba aman yah, Bro? :)

    @ Gaphe:
    Bener, Phe. Kemarin ada anak tetangga dititipin ke mamaku, eh si anak itu malah jadinya lebih deket ke mamaku daripada ke ibunya sendiri..hihihi..

    @ resep masakan:
    Insya Allah, ntar kalo saya berkunjung masakin yang lezat-lezat ya?

    @ Batavusqu:
    Sama-sama, Kang. SEmoga berguna.
    Salam takzim! :)

    @ Rawins:
    Iya, aku ingat postingan sampeyan yang nyari asisten rumah tangga itu, Bro.. hihihi...

    BalasHapus
  29. iya mbak harus bener dengan pengasuh yang baik ya..saya juga blm dapet pengasuh anak nih..hiks...

    BalasHapus
  30. wah serem yachh liat anak yg disiksa sm pengasuhnya....

    tipsnya sgt bermanfaat bnget nech say....smoga sukses di askatnya Pakdhe

    BalasHapus
  31. Saleum
    tips yang sangat berguna mbak fatma...
    sukses buat askat nya :)
    saleum dmilano

    BalasHapus
  32. @ puteri amirilis:
    Seleksi dulu bener-bener, Jeng. Jangan sampai dapat yang jahat.

    @ Nia:
    Uhh...serem banget. Aku sempat parno juga waktu emakku bilang mau pulkam. Untung sekarang beliau udah membatalkan keinginannya pulkam dan memilih tinggal di Bintan bersamaku buat jagain Valeska. :)
    Tengkyu, Say. Sukses juga buat dirimyu yah...

    @ dmilano:
    Tengkyu, Bang. Alhamdulillah...

    Sukses juga buat Bang Dmilano.
    Salam :)

    BalasHapus
  33. alangkah baiknya sih diasuh sendiri aja...

    BalasHapus
  34. @ Penghuni 60:
    Sebaiknya sih begitu, Bro. Tapi kadang orang tak punya pilihan lain selain bekerja dan menitipkan anak pada pengasuh :(

    BalasHapus
  35. post yg menarik
    aku suka membacanya
    salam

    BalasHapus
  36. Tips nya bagus banget mba boleh dijadikan rujukan saya rasa, yg no 1."berhati-hatilah mencari pengasuh anak!" itu yg terpenting.
    Blog Mba makin kren saja....
    OO... ia saya perkenalkan blog saya yg baru mba semoga bisa melengkapi yg ada. Ditunggu ya kunjungan mba di blog saya.... saya tunggu updatenya ... jika ada silakan dikasih tahu kesaya... siip ya, thanks

    BalasHapus
  37. ternyata oh ternyata artikel kontes :D

    BalasHapus
  38. @ Kezedot:
    Syukurlah... :)
    Salam kembali :)

    @ TechSEga:
    Saya tadi berkunjung kesana, tapi pas mau komen, luaammmaaa..banget kolom komennya nongol. Karena nggak tega nunggu lama, saya pulang lagi. Maap ya... :)

    Thanks udah berkunjung, nanti kalo punya waktu luang cukup panjang, saya akan berkunjung balik dan ninggalin jejak pastinya :)

    @ Oen-Oen:
    Iya, Oen :)
    Ini juga lagi persiapan ikut sayembaramu, Oen. :)
    Moga aku dapet pulsa gratis nanti. :D

    @ Shudai:
    Emang... :)

    BalasHapus
  39. makasih tante, meskipun aku belum punya istri , tp tipsnya bisa buat bekal nanti :D , follow balik yah tante.

    BalasHapus
  40. Aku paling ngeri kalo dah urusan pengasuh anak ini. Bahkan dulu pengen anak cepet gede biar bisa mandiri :D

    Emang harus hati2, aku malah kalah sama pembantu tak pernah marahin, karena yang kutitipkan adalah buah hatiku. Jadi malah pembantu semena-mena, mo libur ya libur, mo pulkam ya pulkam :(

    BalasHapus
  41. aku pernah tuh Mbak
    dapet email tentant pengasuh yang sadis dan kurang ajar
    jadi si anak disiksa selama orangtuanya kerja
    ya allloooh tega bener deh
    ada videonya pula waktu itu

    bener bener gak tega ngeliatnya

    untung aku bisa cek Dija setiap saat aku mau....

    BalasHapus
  42. Anak tidak berhenti membicarakan kegiatannya selama bersama pengasuh

    Bu Dewi ...
    Ini bener banget ...
    ini adalah sinyalemen yang sangat sederhana untuk menggambarkan apakah Yang bersangkutan melakukan pekerjaannya dengan baik ...
    bukan saja dengan baik ... tetapi juga dengan cinta ...

    Sebab anak-anak itu adalah evaluator yang sangat jujur ... mereka sangat bisa merasakan apakah seorang pengasuh itu sayang dengan dia atau tidak ...

    (ini pengalaman pribadi saya juga)

    salam saya Bu Dewi

    BalasHapus

Yang cakep pasti komen, yang komen pasti cakep..

Tapi maaf ya, komentar nggak nyambung akan dihapus :)
Terima kasih...