Jumat, 22 November 2013

Mantan Preman Jadi Bos

Kadang aku berfikir bos baruku ini pasti mantan preman.. Biasanya bos kan jaim, ngomong dijaga, ketawa kalem tanpa suara, kentut ditahan biar kliatan wibawa winking.

Tapi boss ku ini enggak!

Pertama kali ketemu, dia pakai kaos oblong warna hitam dan bawahan celana jins. Harusnya kan keren, ya? Tapi ini jauh dari keren. Ujung kaos bagian depan masuk ke celana. Tapi bagian belakang dibiarin menjuntai dengan sembrono. Duh.. straight face


Lagi, suka ngomong jorok seperti kan*na. Memang ngomong joroknya dalam bhs china, tapi sebagaimana lazimnya di dunia fana ini, semua omongan jorok dalam bahasa apapun, orang-orang pada ngerti. Ya kan?

Trus, dia suka duduk seenaknya. Orang normal apalagi boss, apalagi di ruang meeting, apalagi meeting sama boss of the bosses, kalau duduk di kursi kan kakinya menjuntai atau dilipat ya? Ini nggak. Kakinya naik ke kursi, dua-duanya. Kayak duduk jongkok, tapi di kursi. Tambah lagi kalo manggil suka teriak-teriak kayak kondektur bus kota. Jangan-jangan emang mantan kondektur... thinking

Aku heran juga, kok para boss itu nggak mempermasalahkan sikap semau gue dia itu ya? Lama-lama, setelah melalui penyelidikan yang mendalam, aku baru tau, do'i ini punya otak yang briliant! Kayak gue dong..xixixi.. raised eyebrows

Emang ada enaknya juga. Dia nggak gila hormat, kita dianggap semacam teman. Nggak suka dipanggil "mister" atau "sir" atau "boss". Dia minta dipanggil namanya saja. Kita kan nggak biasa ya, manggil yang lebih tua pakai sebut nama aja. Jadi, aku membuat reformasi, di depan nama dia kuletakkan "Pak" sebagaimana umumnya orang kita.

"What is "Pak" "? tanya dia 
""Pak" is mister, mister..." kata para awak ruangan meeting kemarin siang
"Oh, ok..." nyengir kuda dia

Sepertinya cuma aku sendiri yang panggil dia dengan "Pak". Yang lain masih panggil mister. Terserahlah. Aku nggak peduli. Aku lebih senang panggil dia 'pak' daripada 'nak' *isshhh...

Lalu, gaya teriak-teriaknya itu lho... Aku pernah dibuat sport jantung. Pas waktu itu aku lagi ngobrol sama staff dari S'pore, ngobrolin kerja pastinya. Udahlah aku lagi ngos-ngosoan ngomong inglish, eehh...tiba-tiba si dia teriak memanggil sambil memukul punggungku dari belakang. Nggak keras, sih.. Wong mukulnya juga pake kertas. Tapi sungguh mati aku kaget. Untung latah jorokku macet di tenggorokan, kalau tidaaakkk...nggrrhhh... worried

"Ya, Paakkk... Bikin kaget deh ah! Pingsan akuuu..!!" teriakku kalap. Bener-bener sport jantung.

Yang nyakitin hati, dia malah balas teriak kayak tukang sol sepatu keliling, "I dont caaarree...! Saya hanya peduli dengan uang. Where's my money? Kamu janji akan ada petty cash setiap bulan, manaaaaa??? Ini sudah pertengahan bulan. Semua barang yang urgent dibeli pakai uang saya.." merepet dia, pake toa..

Terbata-bata aku jelasin: "Sudah saya request, Pak. Tapi belum di transfer dari kantor pusat. Kalau bapak tak percaya, nanti saya forwardkan email nya.."

"Saya tak butuh email kamu. Saya tak peduli apa yang kamu lakukan untuk mendapatkan uang itu. Saya tak peduli kamu di sini mau kerja atau hanya duduk-duduk saja. Saya hanya mau uang itu ada. Setiap bulan. Setiap kali saya butuh. Kalau tidak, pakai uang kamu. Saya tak mau tau.."

Mendidih darah akuangry. Apakah itu maksudnya aku ini nggak kerja apa-apa?? Duduk-duduk aja?? Tak liatkah kau betapa jerawatku sudah tumbuh membabi buta gegara stress melihat engkau?? 

Sebagai anak buah, aku hanya bisa pasrah. Gemetar menahan kentut kaget dan amarah membuat esok harinya jerawatku pun bertambah.

Terkadang, hidup ini memang susah...
Jalani ajah..
Tuhan itu Maha Pemurah...
Percayalah..
Percayalah...
thumbs up

33 komentar:

  1. ohh kayak yang itu mah kayaknya bosnya emank mantan preman sampai berkelakukan kayak gtu didepan anggotanya

    BalasHapus
    Balasan
    1. kayaknya begitu.... *manggut-manggut ngelus janggut*

      Hapus
  2. si boss belum tau klo mama vales pimpinannya preman pincuran puti.. hehhe, selalu semangat ya wii..

    BalasHapus
    Balasan
    1. Kalau saja dia tau, pasti dia gemetaran stiap kali melihat ku ya, Bund..

      Hapus
  3. Thank's atas infonya, http://goo.gl/bGXGCY

    BalasHapus
  4. sabar bosss :) eh ngomong2 bossnya bac agak nih mbak hehehe

    BalasHapus
  5. sabar... sabar.... :D Awas nanti ada yg lapor bos hehehehe

    BalasHapus
  6. lha trus, dimana letak contoh kebriliant-an otak bosnya itu?
    kok perasaanku belom dijelaskan yaaa

    BalasHapus
    Balasan
    1. lah, aku juga nggak tau kok Jeng, yang bilang dia brilian kan bukan akyuuu....

      Hapus
  7. punya bos yang nggak gila hormat malah enak. bisa dijadikan teman kak.

    BalasHapus
  8. Ntar kalau si Ibu jadi Bos, kayak gimana yah? :P

    BalasHapus
    Balasan
    1. kaleeeeeemmmm...banget pastinya... :P

      Hapus
  9. Bunuh aja boss kayak gitu mah ...
    nggak ada bagus-bagusnyaa

    hhahaha

    salam saya

    BalasHapus
    Balasan
    1. udah dibunuh...eee...idup lagi, Om... :(

      Hapus
  10. biasalah neng namanya bos.. lama2 jadi bossenn

    BalasHapus
    Balasan
    1. iya, bosen liat dia. eit.. tadi siang dia malah duduk bersila di atas meja...hwaduuuhh...

      Hapus
  11. semangat terus mba dewi...!!!

    BalasHapus
  12. sabar aja jeng....badai pasti berlalu...biasanya bos kayak gitu ngga bertahan lama hahahahha.....

    BalasHapus
    Balasan
    1. Betul banget, baru tadi dia bilang dia bosan...hahaha...

      Hapus
  13. Dewiiiiii...
    apa kabaaaar???
    Park Shi Hoo apa kabaaar...lho?...hihihi..
    aku rindu ih :)

    Ituh kenapa bos mu serem amaaaat...
    coba atuh apply ke perusahaan lain aja deeeh...
    cari yang bos nya gak error kayak gituh...

    BalasHapus
    Balasan
    1. hhaiii...
      kabar baiiikkk...
      Park Shi Hoo juga baik-baik aja, tadi lagi di rumah, aku suruh cuci baju..hihihi...
      Eh, dirimu rindu sama aku apa sama abang Shi Hoo?

      Duh, pokoknya Say, kalo ada dia aku jantungaaaan aja bawaannya. Pengen dia cepat out! Ntar biar kusuruh dia apply ke perusahaan lai.. *eehhh...

      Hapus
  14. Waduh, lama-lama bikin jantungan beneran tuh boss..hihi
    Jangan menyerah Mba Dewi, Lain kali bikin situasinya berbalik, bikin pak Boss kaget setengah mati abis itu mukanya jerawatan, ganti rugi ke Mba Dewi, setuju?
    Maaf, ikut esmosi.

    BalasHapus
    Balasan
    1. hahahahaha...iya, iya, iya.. gud aide... :D

      Hapus
  15. hai, boleh minta email untuk kerjasama?

    BalasHapus
  16. Yang sabar mbak. Kadang Bos yang ada di depan mata kita tak seperti yang kita pikirkan. hehehe

    BalasHapus
    Balasan
    1. bisa jadi lebih parah dari yang kita pikirkan... :D

      Hapus
  17. jangan2 artikel ni sdh dibaca ma boss nya...kan bisa tmbh angker tuh boss nya

    BalasHapus
  18. Klo menurut saya biasanya bos kaya gitu berkarir dari bawah, orangnya spontan, punya otak cerdas.

    Kalo saya biasaya ngikutin dulu apa maunya dia, nanti pas dia tau pentingnya keberadaan kita. dia baik sendirinya kok.

    Satu lagi.... Biasaya bos kaya gitu orangnya royal

    BalasHapus

Yang cakep pasti komen, yang komen pasti cakep..

Tapi maaf ya, komentar nggak nyambung akan dihapus :)
Terima kasih...