Rabu, 16 Juni 2010

Tawaran dari Pak Kumis

Beberapa hari yang lalu Pak Kumis nanyain apa gw mau ditarik ke kantor pusat di Singapore. Gw tertegun melongo. Nggak nyangka, kaget and surprise banget. Jujur, gw nggak pernah mimpi sampai sejauh itu. Gw nggak pernah mimpi kerja di LN. Walaupun LN-nya deket-deket aja. Dari Bintan hanya sekitar 45 menit ke S’pore. Tapi tetap aja itu bukan Negara gw dan gw nggak nyaman, gitu loh (kampungan amat nggak sih).

Saat itu, gw hanya ketawa, ngerasa Pak Kumis mungkin hanya bercanda. Tapi tadi pagi dia menanyakan hal yang sama kembali. Dan gw kembali tertawa.

“Why?” dia bertanya terheran,” kamu tak ingin grow up? Kamu ingin disini-sini saja sepanjang hidup kamu? Come on… “

“That’s not possible, Pak”

“Why?” kali ini dia memandangku.

Aku cengengesan,” Bapak hanya bercanda, kan?”

“No la…. Untuk apa saya bercanda. Kayak kecakepan aja kamu saya becandain. Kalau kamu mau tak apa, saya akan bicara dengan Finance Manager di sana. Kecuali jika kamu hanya ingin jadi orang ‘kecil’ dan tinggal di sini sepanjang hayat kamu dan membuang kesempatan ini.”

“I’m not confident,” hhhaa...akhirnya terucap jua…

“Why?”

(Alamaakkk…wai wai lagi.. Itu aja kosa kata yang dia punya kali ya?)

Ya iyalah, gw nggak confident, secara sekolah gw juga nggak tinggi-tinggi amat, nggak lebih tinggi dari Ucok Baba, dan rasa percaya diri gw emang kelewat rendah, hanya sedengkulnya Ucok Baba. Gimana gw mau pergi-pergi..? Ke luar negeri pulak! Kalau sekedar jalan-jalan sih nggak masalah, ini kerja di sana, bergaul dengan orang sana, bicara bahasa mereka, tinggal di sana, jauh dari keluarga gw tercinta. Apa gw mampu, gituh?

Kemudian Pak Kumis ceramah, tentang gw yang udah punya cukup banyak pengalaman di bidang gw, tentang umur gw yang masih muda dan punya banyak kesempatan untuk berkembang, tentang gw yang nikah dengan sesama karyawan di perusahaan dia yang sebenanarnya haram hukumnya menurut policy perusahaan. Maka dari itu dia ingin memindahkan gw dari sini.

“Kamu tau, orang finance itu memegang banyak hal yang bersifat rahasia sebuah perusahan, sebenarnya mereka tidak boleh menikah dengan sesama karyawan di tempat kerja yang sama, karena dikhawatirkan akan membocorkan rahasia perusahaan (perasaan, gw nggak pernah ngomongin masalah kerjaan ma suami gw di rumah, cos kita udah terlalu sibuk dengan 'kerjaan' lain :D ). Salah satu mesti keluar dan di sini kamu adalah pengecualian. Kamu dapat perlakuan istimewa, ha? Tapi konsekwensinya kamu tidak boleh mengetahui sesuatu yang sangat-sangat confidential, artinya kamu nggak bisa ke jabatan yang lebih tinggi. Nah, kalau kamu mampu, jadinya kamu yang rugi.”


Aku manggut-manggut.

“Tapi di sana kan, perusahaan ini juga Pak. Di sana induknya di sini anaknya. Artinya, saya tetap satu perusahaan dong, dengan suami saya meski beda negaranya. Emang boleh kayak gituh? Atau mungkin saya berhenti kerja aja kali, Pak,” jurus oon mode on.

“Kalau berhenti kerja kamu mau kemana? Ada planning yang lebih baik? Atau kamu ingin jadi ibu saja, duduk di rumah, menjaga bayi dan memasak? I don’t think so. Kalau kamu sudah terbiasa bekerja akan sulit bagi kamu menjadi ibu rumah tangga sejati. Lagian kalau kamu di sana, suami kamu tetap di sini, itu nggak masalah saya rasa.”

Begitukah? Saya merasa sebaliknya, Pak. Akan banyak masalah jika gw jauh dari suami gw. Kalau dia tersesat jadi Ariel, gimana?Kalo dia bikin video suparno dengan cewek lain, gimana? Siapa yang susah, gw atau bapak?
Jadi, gw pikirin dululah Pak, sembari berfikir, gw akan belajar dan berlatih lebih keras agar ilmu kanuragan yang gw miliki lebih digjaya sebelum gw turun gunung. Ciaat…!



“Dewi, mulai bulan depan kamu akan saya beri more responsibility, more important job. Kamu belajar yang keras, ha? “

Aku menatapnya, menunggu kata-kata seperti; more benefit atau more money atau more fulus.
Semenit.
Dua menit.
Tiga menit.

Kayaknya nggak bakalan ada, deh. Pak Kumis berjibaku melototin dokument yang gw sodorin beberapa menit yang lalu, kemudian dia tandatangan dibarengi bibir manyun-manyun mengikuti arah goresan penanya. Trus disodorin ke gw.

"Any more?"
Ada, Pak. More job it's mean more fulus, right?





21 komentar:

  1. Hahahaha, ampe lima menit ga ada juga tuh Mba terlontar kata2 more fulus dari Om Kumis? Sungguh ter....la.....lu. Tapi betul Mba, kalo udah merid mah ga segampang pas jaman perawan tingting dulu. Psti kalo tawarannya dateng pada saat itu ga perlu pikir panjang langsung diambil, coz sapa seh yang ga mau kariernya meningkat? tapi kalo udah berkeluarga, tentu karier ga lagi jadi fokus utama. Pasti anak dan misua yang kudu dipikirin.

    Cayo Mba!! Apapun keputusannya, gw mendukung. Karena hanya Mba lah yang tau apa yang terbaik untuk keluarga.

    MERDEKA!!!!

    BalasHapus
  2. Hahahaah..emang ya pak kumis itu, kalau soal fulus pura2 gak denger atau lupa ingatan kali ya.
    Jangan lah sampai kayak Aril kak Wi...
    Sebenarnya kesempatan emas ya kak Wi, tapi emang susah juga kalau udah berkeluarga..kadang kalau di pikir2 kenapa sih kita musti berkeluarga, meskipun hidup sendiri menyenagkan menurut aku tapi lebih menyenangkan jika hidup bersama dgn orang yang menyayangi kita..

    Apapun itu..pasti keputusan yang terbaik buat kak Wi sekeluarga..

    BalasHapus
  3. wajib more fulus
    harus itu
    yihaaaaaaaaaaaaa

    BalasHapus
  4. @ Bunda Zahia:
    Ampe hari ini belom terlontar kata-kata itu San. :) Gw menunggu dengan sabar.
    Betul, betul, btul. Masa gw disuruh misah ma misua. Jablay dong gw, trus ngapain kawin coba? Duh...napa ya nggak dari dulu ditawarin kek gini, huh..!

    @Mulyani:
    Sebenarnya yang ku sesali kenapa nggak nawarin dari dulu, gitu Mul..hahaha..
    Keluarga lebih pentinglah, Mul. Jangan gara-gara ngejar kurir, eh, karier keluarga jadi berantakan. :D

    @ Bang Atta:
    oh yes dong, Bang. Masa no more fulus. No more fulus no more job lah.. Emang kita karyawan apaan.. :)

    BalasHapus
  5. Aku cuman mikir aja, Mbak Dewi. Anggap aja Mbak Dewi sudah ditawarin pindah ke S'pore ini dari dulu-dulu, sebelum Mbak Dewi menikahi suami mbak. Apakah Mbak Dewi akan tetap menikahi suami Mbak ini?

    Coz kurasa, pernikahan bukan urusan jarak. Pernikahan itu urusan komunikasi dan komitmen, apa iya?

    BalasHapus
  6. pak kumis, aku ikutan dong he he...

    BalasHapus
  7. @ Secangkir teh dan sekerat roti:
    Hmm..sedap nih, ada teh dan roti. :) Maksudnya nggak bisa buka artikel tapi bisa komen ya, Sist? Eh, sist or bro ? Kok bise kek gitu ya? Aku juga nggak ngerti.. Maaf. :)

    @Vicky:
    Hore..! Jeng Vicky nongol dimari...
    Dapat pertanyaan kek gitu, aku jadi bingung deh. Tapi kayaknya mungkin aku justru nggak nikah sama sekali(..hahaha..), coz di kantor pusat sana banyak amoy-amoy yang pertu alias perawan tua karena keasyikan kerja. Mungkin aku ketularan kek gitu juga kali, ya.
    Tapi betul sih yang Vicky bilang, pernikahan adalah urusan komitmen, mungkin kita bisa terpisah jarak dengan suami, tapi tidak dengan anak yang masih batita. Aku sungguh tak sanggup..hik..hiks.. Gimana ini...?

    @ Joe:
    Pak Kumis lagi nggak ada, Joe. Udah pulkam ke S'pore. Ntar kalo dia balik ke sini aku bilangin kalo Joe mau ikut.. hahaha..

    BalasHapus
  8. udah terima aja..kapan lagi gitu lho....sekalian jalan2 ke luar negeri.

    BalasHapus
  9. klo gitu rekomenin aku ke pak kumis mbak, biar aku yang berangkat aja hehe

    BalasHapus
  10. hehehhehe bener tuh mbak. mestinya ada penambahan fulus di sesudah penjabaran kerja dsb.

    salam kenal dari bintang air....

    nyari kotak follow dulu ah...^^

    BalasHapus
  11. Yang penting bahagia jaa mba... menurut aku sih... aku juga pernah sih ditawarin begitu...

    BalasHapus
  12. Jalan -Jalan ke luar negeri klu pake via internet cepet Mb......., dengan sekejap muncul....he he he ......, sukses selalu ya..................

    BalasHapus
  13. diterima aja euy kalo banyak fulusnya
    masih ada kesempatan membangun negara melalui pajak yang dibayarkan kok:)

    BalasHapus
  14. haha..ga ada kelanjutannya yah? tapi biasanya kan kalo udah more responsibility or more important job,..more salary or fulus nya sih ngekorin. tul gak?

    BalasHapus
  15. @ Mbak Fanny:
    Jalan-jalannya wokeh, Mbak. Tapi kalu mo kerja disana masih dalam pertimbangan yang mendalam :D

    @Richo:
    Yang bener nih, Co. Ntar kubilangin dia deh.. :)

    @ Bintang Air:
    Harusnya begitu. Makasih udah follow, Wina. Aku juga udah follow blogmu tuh, skalian pasang link. :D

    @ Adhi:
    Bener banget..hehehe.. Dalam sekejap bisa keliling dunia yah.. dan ngga perlu keluar uang banyak. Siip!! Sukses kembali. :D

    @Deddy:
    Itulah masalahnya Ded, fulusnya blom dibahas.. :P

    @Desy:
    Iya juga sih, tapi kita kan perlu ketegasan dengan kata-kata juga..hehehe...

    BalasHapus
  16. link mba dewi dah terpajang juga
    makasihbanyak ya mba

    BalasHapus
  17. berkunjung di siang hari

    BalasHapus
  18. @ Blog keluarga:
    Betul, kayak iklan yach? Sing penting heppii..

    @ bintangwina:
    Thank's, Win.. :)

    @ Bang Atta:
    Silahkan Bang Atta...

    BalasHapus
  19. maaf kasih info sepertinya ada masalah dengan blog anda

    Warning: Visiting this site may harm your computer!
    The website at dewifatma.blogspot.com contains elements from the site remixmax.net, which appears to host malware – software that can hurt your computer or otherwise operate without your consent. Just visiting a site that contains malware can infect your computer.
    For detailed information about the problems with these elements, visit the Google Safe Browsing diagnostic page for remixmax.net.
    Learn more about how to protect yourself from harmful software online.

    saya juga pernah merasakannya. bisa di repair pada googlewegmastertools

    BalasHapus
  20. daLam persepsi saya, sebuah kesempatan bisa berarti keberkahan ataupun musibah. tergantung dari yg menyikapinya, karena tidak jarang justru orang Lain mengharapkan haL itu waLaupun kondisi sudah berkeLuarga. karena daLam persepsinya mereka (mungkin) tidak jauh berbeda dgn kondisi yang sekarang (masih bekerja), disamping itu waktu yg ditempuh pun tidak begitu Lam hanya beberapa persyaratan tertentu aja yg harus diLengkapi.

    kembaLi Lagi kepada persepsi masing2 untuk bisa mempertimbangkan haL itu dengan matang, adaLah Lebih duLu merasakan penyesaLan. karena penyesaLan yg datang beLakangan, itu sama saja sia2.

    BalasHapus

Yang cakep pasti komen, yang komen pasti cakep..

Tapi maaf ya, komentar nggak nyambung akan dihapus :)
Terima kasih...