Selasa, 05 Februari 2013

November Rain, Desember Kelabu dan Januari Biru

Sejak bulan November itu, hujan hobi banget turun ke bumi. Sejak bulan November, mama terkapar sakit dan tak pernah tersenyum. Sejak bulan November Valeska ditempa jadi anak sabar dan tabah, coz tiap hari harus ikut ke kantor, kadangkala kena hujan atau panas, kena angin kena debu, tidur siang di atas kursi atau di samping filing cabinet, atau kadang tak tidur siang sama sekali, lalu pulang kerja terkantuk-kantuk diatas motor, tak jarang sampai tertidur dengan kepala sering berkorban perasaan gegara kejeduk stang. Mama Vales mesti siapkan seat belt berupa sebuah kain jarik untuk mengikat tubuh Valeska biar nggak terlalu ndolosor jikalau mendadak tertidur tanpa terencana dan tak terlalu keras jikalau terpaksa terantuk stang menjulurkan lidah


Tidur dilantai beralaskan boks bekas
Tidur di kursi, aciaaaann..deh

Begitulah derita kami semenjak November bergerimis itu, Teman..

Awal-awal, kasihan banget liat Valeska yang keliatan super capek sepulang dari kantor. Bawaanya pengen nyium bantaaall.. aja. Padahal di kantor nggak disuruh bikin laporan apapun. Tugas utama Vales cuma 2:
1. main game  main game
2. menularkan nafsu nge-game ke karyawan lain tersenyum lebar (ini seringkali berhasil, coz kalau liat ada yang blom main game, Valeska akan mendatangi komputer yg bersangkutan dan mambantu membuka game yang menurut dia paling asyik berguling di lantai )

Tugas pendukung adalah:
~ menyuapkan roti dan aneka cemilan kedalam mulut mungilnya makan

Naahhhh... Kalau tugas tambahan buat emaknya adalaaaahhh... : Jikalau Vales BAB di tempat dengan cepat dan dalam tempo yang sangat singkat. Laporan BAB beserta kejadian dilakukan bebarengan. Kadang nggak ada laporan, tiba-tiba aja semerbak aroma lavender basi dari gas beracun itu telah serta merta menghiasi ruangan nan minus ventilasi ini. Emak'e Vales musti bertindak dengan sigap sebelum semua orang pingsan, menyeret Vales ke kamar mandi dan mengeksekusi sumber aroma lavender tadi dengan teliti dan seksama.

Kabar gembiranya, sekarang nenek Vales sudah mulai bisa tersenyum lagi. Sudah bisa jalan-jalan pagi tiga langkah ke kanan, tiga langkah ke kiri rumah. Lumayan kan? Malam-malam udah bisa diajak becanda. Rumah tak lagi terasa suram. Hati kamipun riang. Tapi Valeska udah nggak mau diasuh nenek di rumah, do'i udah terlanjur doyan ngantor dan nggak mau ditinggal. Kemanapun emaknya nan kece ini melangkah dia akan ikut dengan setia. Pernah aku lagi ke toilet, ehhh.. ditungguin di depan pintu sambil nangis-nangis dengan pilunya. Bikin diriku nggak konsen aja! Ngedannya jadi nggak fokus gitu... 

Lagian, mengenai keberadaan Valeska, akupun sudah tak punya pilihan. Mama akan pulang kampung minggu depan, Insya Allah. Dan pastinya Valeska hanya akan tinggal berdua denganku. Pastinya dia akan ikut kemanapun aku pergi. Karena hingga hari ini aku belum mampu menitipkan Valeska pada orang lain untuk diasuh. Mengasuh Valeska butuh kesabaran tingkat tinggi sekali. 

Pengasuh Valeska mustilah seorang yang hyperaktif juga. Minimal selevel sama dia. Kalo nggak bakal sering diserang encok karena harus mengimbangi pergerakan Vales yang nggak pernah bisa duduk diam meski hanya semenit.

Persyaratan kedua, musti sabar. Sabbaaarrrr...banget. Coz Vales nggak ngerti dilarang, nggak ngerti dimarahin. Dia mesti dilembutin. Manusia lelembut terlembut yang telah teruji secara klinis dalam menghadapi Valeska hanyalah emakku dan emaknya Vales sendiri. Selain papanya tentu saja. Karena papanya saat ini nggak ada dirumah, jadi nggak masuk hitungan.

Persyaratan ketiga, musti telaten sebelum membeli. Karena blom lancar bicara, Vales seringkali lupa ngasih sinyal untuk pipis atau BAB. Tiba-tiba udah brooott aja. Pengasuh musti pintar-pintar melihat kondisi dan situasi. Jika nggak ada sinyal, musti arif bijaksana menentukan dan memutuskan kapan sebaiknya mengajak dia ke toilet untuk membuang si hajat. Tapi kalau lapar, dia bisa nyari makanan sendiri ke dapur. Itu kalau di rumahnya sendiri, kalau dititip di rumah orang kan blom tentu dia bisa. Jadi kearif dan kebijaksanaan pengasuh itu perlu banget buat Vales. 

Jadi telah diputuskan, bahwa Valeska akan tetap ikut ngantor hingga detik-detik penghabisan masa pengabdian emaknya dimari. Vales akan tetap berkiprah sebagai pegawai paling seksih abad ini.. pipi memerah

Posisi menggodaaaahhh.......

Apa kata Pak Bos kalo pegawainya duduk kayak begini yah...?

Begitulah berita seputar Valeska and the Genk untuk hari ini. Lain waktu kita sambung lagi untuk cerita yang lebih sekseehhh dan menggodaahhh jiwaaahh... jatuh cinta

Fay..fay... ci yuuuu..!!


81 komentar:

  1. haduh tadi kasian tidurnya di bawah tapi tetep nyenyak kan vales??
    salam kenal mba, salam kenal juga valeska hehehheheh

    BalasHapus
    Balasan
    1. Hahaha.. nggak nyenyak, paling banter cuma tidur stengah jam. 'Kasur' nya keras sih.. :D

      Hapus
  2. Valessss .... itu pose2nya ...

    BalasHapus
  3. Ampyuuuun...
    Pantesan dirimu jarang apdet Wi..
    Ternyata lagi sibuk ngurus Vales di kantor yaaaah:-)
    Kebayang repotnya yah:-)

    Selamat berjuang yah Wiiiiii!
    Anyway, Vales emang posenya juwara deh:-)

    BalasHapus
    Balasan
    1. Begitulah perjuanganku, Ry. Nampaknya untuk menjadi seorang ibu yang baik, aku harus mengorbankan blog ini.. :P

      Hapus
  4. Balasan
    1. ehh..aku juga lagi pake baju kuning, aku lucu nggak ya...

      Hapus
  5. Nanti klo vales ud sekolah, mama sedih gak ada yg temenin ke kantor.. :)

    BalasHapus
    Balasan
    1. Kalo Vales udah sekolah, mama pensiun Bundo... :) Jadi ojek cantik aja kayak Mama Nchie Hanie :D

      Hapus
  6. wah seneng banget dapat kantor yang pengertian gitu. bisa bawa anaknya dan menerima harum lavender dari Valees....

    BalasHapus
    Balasan
    1. Sebenernya mah nggak boleh, Mas.. Tapi kan kantor udah mau pindah ke negeri jiran, ekspatriat udah ngk pernah masuk. Tinggal orang lokal aja, hajar aja lah.. :D

      Hapus
  7. makin tjantik sekali vales, vales rambutnya panjang bikin manies deh tjantik keliatan cewek banget :D

    eeh sering main game apaan neh :D

    BalasHapus
    Balasan
    1. Vales said: Makasih Mba Niar yang manis bak gula jawa..

      Banyak game yang pernah dicobain. Emaknya aja nggak paham kok.. :D

      Hapus
    2. hahaha sama2 dedek vales yg tjantik jelita, aah gula jawa manies legit :D

      cerdas kalau banyak game, asal ndak keterusan nge game nya yaa dedek :D

      Hapus
  8. lama ga liat valeska..ternyata cantik sekali ya...

    BalasHapus
    Balasan
    1. Valeska said: Om Cikgu kok baru tau sih.. Vales sejak orok udah cantik lho.. Enelan deh..

      Hapus
  9. Duhh kasihan kali adek Vales, kelihatan ya pules kali tidurnya emang bener2 capek.
    Ngak apalah kak Wi, anggap aja itu pt kita punya heheheh.

    Wahhh nenek vales mau pulang kampuny, kasihan lagi nich buat Vales...tambah sepi aja rumah ya kak Wi.

    Kalau dari ciri2 emang musti harus yang super2 sabara bener ya kak Wi...tapi dimana-mana emang ibu tiada duanya. Harus bisa dan siap dengan apapun itu buat anaknya.

    Untuk adek Vales ngak apa2 ikut ngator terus, apalagi nuralin pada main game kan jadi seru...bentar lagi kalau mama dirumah adek vales pasti seneng dan puas. Ada yang perhatiin 24 jam di rumah.

    Sun sayang utk Vales ya, kalau kakak Dini ngak punya adek bisa aja tinggal rumah kakak Dini kalau mama kerja, skg aja ibunya udah kerepotan karna adek ngak bisa diam.

    BalasHapus
    Balasan
    1. Nanti kalau sepi, kami main ke rumah kakak Dini aja ya.. :)

      Sun sayang juga buat Kak Dini dan adek Dika...

      Hapus
  10. waduh...ada pegawe seksi... :)
    tante diajarin maen game donk Vales...

    BalasHapus
    Balasan
    1. Gampang, Tante.. Ntar Vales aja yang ke Jepang buat ngajarin ya.. :D

      Hapus
  11. mbak dewi mau resign kerjanya? duh pegawainay seksi bener ya vales :)

    BalasHapus
    Balasan
    1. Bukan Jeng, kantornya mau pindah ke Malaysia. Yang di Bintan bakal tutup. Jadi daku bakal di PHK. Tapi PHK paling terakhir..hiks..hiks..

      Hapus
  12. wah, payah! sayang cuma valeska! coba sekretaris bos yang mejeng di poto!
    kerja valeska berat! kasian dia masih di bawah umur!!! hiks

    BalasHapus
    Balasan
    1. Sayang sekali Om Eksak, sekretaris bos udah resign, wong bosnya aja udah pulang ke S'pore..hihihi..

      Berat banget tuh, Om.. Apalagi kalo bawa aroma lavender basi itu..:D

      Hapus
  13. kl emaknya resign nanti vales gak bisa nebarin virus game lagi dong :D

    BalasHapus
    Balasan
    1. Bis, Tante.. Nebarin virus disekitar rumah aja..hihihi..

      Hapus
  14. emang jadi emak harus multitalenta yaaaa.... semoga selalu dimudahkan urusannya ya mba dewi...

    BalasHapus
    Balasan
    1. Amiiinnn.. Makasih Bunda Kanaya..

      Kanaya apa kabar? Pasti udah makin pinter..

      Hapus
  15. vales manis banget mbak....inge keponakanku jadinya,,hehe
    wasuh,,bos nya tau ngga tuh kalau ada anak kecil di kantornya,,hehe

    BalasHapus
    Balasan
    1. Manis dong, kan suka minum madu.. :D

      Dia nggak tau, kan dia udah pulang ke S'pore dan jarang kemari.. :)

      Hapus
  16. titipin di jogja aja gih...
    biar ketemu duo pecicilan ncit ncip
    bisa makin ancur seisi rumah, haha

    BalasHapus
    Balasan
    1. Mantab tu, biar stress emak'e Ncit :D

      Hapus
  17. wah ,kalo jadiibu harus segala bisa ya hhe

    BalasHapus
  18. Selagi kanak-kanak, maka nikmatilah setiap detik kebersamaan dengan anak-anak, Wi.. Kelak jika mereka sudah remaja,sudah punya dunianya sendiri, kita akan sangat sulit untuk selalu bersama mereka.

    Sebetulnya, dengan mengajak Vales selalu ke kantor, akan mengenalkan dengan baik kepadanya, seperti apa pekerjaan Mamanya untuk kemudian menghargainya.. :)

    BalasHapus
    Balasan
    1. Betul, Da. Kadang kalo lagi capek2nya aku selalu mengingat hal itu, biar nggak emosian sama Valeska :)

      Terima kasih, Uda :)

      Hapus
  19. Hati2, anak di bawah umur kok sudah harus cari nafkah? Meniti karir sejak kecil, dah 17 tahun jadi apa kali ya? Direktur ...? Mudah2an...

    BalasHapus
    Balasan
    1. Bukan cari nafkah, yang bener cari masalah..haha..

      Amiinn.. Mudah2an :)

      Hapus
  20. Waahhh ...
    Vales ikut ngantor ya Wi' ...
    Kalau dilihat kasihan juga ya ... sampe tidur dilantai beralaskan kardus ... tapi saya tau Dewi tak punya pilihan lain ...

    Vales jangan nakal di kantor mama ya Nak ...

    Salam saya

    BalasHapus
    Balasan
    1. Iya, Om.. Sejak neneknya sakit, Vales ikut. Sebulan pertama aku mewek terus kalo liat dia tidur, Om.. PAs pulang ujan-ujan mewek lagi.. Padahal anaknya sendiri keliatan ceria mandi hujan :D

      Ngk ada pilihan lain, Om. Susah nyari orang yang mau jagain anak hyperaktif. Tambah lagi sayanya juga ngk pede nitipin Vales ke orang. Ribet kan, Om..

      Salam hangat dari Bintan, Om :)

      Hapus
  21. posisi menggodah nya dedek vales memang yahuuut...kalo aku contohin ke pak boss kita-kita mempan ga yaa...buat minta kenaikan gaji ? :D

    BalasHapus
    Balasan
    1. hahahaha.. coba dulu, Pit. Siapa tau berhasil. Daripada demo dijalan kan panas. Mending demo ala Vales..hihihi.. Ntar difoto aneka gaya menggodahmu ya, Pit.. Trus kirim ke akyu..hahaha..

      Hapus
    2. ohmaigat mba :D semoga ga sakit mata liat gaya aku nan menggoda itu *kibasjilbab

      Hapus
    3. Gak lah, paling sakit jiwa..wkwkw..

      Hapus
  22. Januari saya sih Merah :D
    Apa kabar Uni Dewi?

    BalasHapus
    Balasan
    1. Februariku pink :D

      Kabar baik, Rian.. How about you? :)

      Hapus
  23. tetap semangat aja thanks atas infonya......!

    BalasHapus
  24. keren banget buat perjuangan ngurusin vales nya hehe,,

    BalasHapus
    Balasan
    1. ho oh, vales juga keren sih.. :P

      Hapus
  25. Kasihan dech ade manis..!!
    bobonya beralaskan kardus :d

    BalasHapus
  26. Valeeeeees sini sama tante nchie aja disini, nemenin ka Olive..
    wadooh itu kalo semua karyawan duduknya kaya gitu dan bajunya gitu, waah matanya bos langsung copot tuuh :P

    BalasHapus
    Balasan
    1. Bosnya nggk jadi kerja, Tante. Mlototin karyawan aja :P

      Mau dong nemenin Ka Olive, tapi nanti tante nchie jadi stres deh jagain vales :D

      Hapus
  27. Pengalaman pribadi yang di share, btw ayah nya kok gak di ceritain?

    BalasHapus
    Balasan
    1. Kan ini edisi khusus, Om/Tante..
      Cerita ttg papa di edisi lain deh

      Hapus
  28. knjungan perdana mbak. salam kenal...

    BalasHapus
  29. Valeeeeeeeeesss *kangen*

    BalasHapus
  30. aduh valeska makin lucu aja ya hhe

    BalasHapus
  31. pose dua foto terakhir itu lho, hehe....

    BalasHapus
  32. pengen punya komputernya deh......
    Tidur nya kasihan sekali, kerumahku lho ada kasur hahahaha....

    Salam kenal, please review pendapat anda di artikel saya ini....

    BalasHapus
    Balasan
    1. Di rumah Vales juga ada kasur kok, Om..

      Hapus
  33. kasian ya valeska sampe tidur diatas kardus, tapi tetep unyu kok hehe .

    BalasHapus
    Balasan
    1. yang penting bobo ciyang, Tante.. :D

      Hapus
  34. ikut mampir mba liat" blognya salam kenal thanks

    BalasHapus
  35. Vales pasti jadi keryawan paling cantik dan paling imut sekantor yaa...
    hehehehe... pasti deh banyak yang suka karena Vales menularkan virus nge game dan virus lucu!!! hehhehehhee....

    SEMANGAT Mbak Dewi....
    hari hari ke kantor dengan Vales pasti jadi semakin menyenangkan

    BalasHapus
    Balasan
    1. Vales said: Juga paling pecicilan, Tante...hehehe... duduk diam itu nggak enak! :D

      Always cemunguuuudhh.. :D

      Hapus
  36. Kak Vales enak banget ya bisa ke kantor...
    Dija belom pernah ke kantor loh...

    BalasHapus
    Balasan
    1. Ikut kakak aja dek... Asyik loohh...

      Hapus
  37. nih anak gedenya pasti jadi cantik banget......he"

    BalasHapus

Yang cakep pasti komen, yang komen pasti cakep..

Tapi maaf ya, komentar nggak nyambung akan dihapus :)
Terima kasih...