Senin, 08 November 2010

Adakah kini kita bahagia?

13 tahun yang lalu kita berjumpa, kita jatuh cinta..

7 tahun yang lalu kita planning untuk menikah, membentuk keluarga bahagia,
sakinah, mawaddah, warrahmah..
kita siapkan rumah mungil dan kendaraan
kita persiapkan dua nama untuk anak kita,
laki-laki dan perempuan,
seolah kitalah penentu kehidupan...

3 bulan sebelum menikah, engkau mulai berubah
membagi hatimu pada yang lain
mencampakkan cinta yang telah kutanamkam
bertahun sejak awal kita bersua
dan aku terkapar penuh luka
disekujur jiwa...

6 tahun yang lalu,
malam bergerimis menyamarkan air mata yang turun dipipiku
saat kita memutuskan membatalkan pernikahan,
tepat satu minggu sebelum tanggal yang telah ditetapkan
hati ku kuat-kan, untuk mengatakan perpisahan
dan aku melangkah menyeret hatiku yang rengkah, jiwaku yang lelah
membawa kecupan terakhir yang kau jatuhkan di keningku,
lalu kutinggalkan kau terdiam ditengah hujan, menatapku berkaca

diujung jalan aku menoleh, memandang bayangmu dikejauhan
kuucapkan pelan: selamat tinggal sayang...meski kau hancurkan hatiku, aku mencintaimu hingga tak terhitung waktu..

dan...
tadi pagi, disini,
tersiram mentari,
kurasakan jantungku berdentum dibelakang punggung kekar suamiku,
karena disana, kau tersenyum memandangku, dibelakang punggung kecil putrimu...

adakah kini kita berdua bahagia...???


Untuk seseorang, yang namanya tak bisa kuhapuskan
dari hatiku terdalam

Note: minjam gambar dari sini

20 komentar:

  1. jd ingat lagunya Nia Daniati hikz.. hikz.....

    BalasHapus
  2. Masa lalu emang sulit dibuang dari ingatan..meskipun bibir berkata tidak tapi hati berbicara lain..

    Yang pasti semua sudah saling berbahagia dengan kehidupannya masing-masing....hanya saja terkadang masa lalu yang tiba2 muncul jadi mengingatkan akan kita kepada masa dulu...

    BalasHapus
  3. @ Hanya seorang sahabat:
    Lagu yang mana tuh..?

    @ IbuDini:
    Iya, Mul. Kalau udah hampir lupa, eh, tiba-tiba ketemu lagi. Jadi ingat lagi deh.. Sedih lagi...hhhhh...

    BalasHapus
  4. kita nggak cakep, tapi komen. sesuatu yg indah patut dikenang, menyesali masa lalu = menghambat masa depan. he...he... se x lagi, kita nggak cakep tapi komen. salam persahabatan

    BalasHapus
  5. @ nothing is eternal:
    hehehe...tapi kalo udah komen dimari pasti jadi cakep...xixixixi..

    Betol betol betol, ini hanya sekedar mengenang kesedihan masa lalu, tidak menyesali tapi sedikit menangisi..hahahaha..*samimawon.com*
    Salam persahabatan!

    BalasHapus
  6. @ Sang cerpenis bercerita:
    ho-oh...nostalgia waktu patah hati .. :p

    BalasHapus
  7. :)

    Kenangan memang bagian dari hidup kita. Tapi jangan sampai mengatur kebahagiaan kita :)

    BalasHapus
  8. lg melow nih ceritanya? hehehehhe...... jgn yg sedih2 dong yg dinget.

    BalasHapus
  9. kalau menurut saya, sudah baghagia kok.

    BalasHapus
  10. bener2 menyentuh,,,nih,,,sempat terdiam, teringat seseorang,,,hehehe,,,

    BalasHapus
  11. Aku gak yakin perceraian itu mendatangkan kebahagiaan.... apalagi klo udah ada anak.... kasian sama anaknya... klo bisa mending berusaha lagi ... :P

    Semangat... oiya slam knal dlu.. aku Follow ya sekalian(DJ Site)... happy blogging

    BalasHapus
  12. kenangan itu seperti plester luka yang membalut hati.

    gak bisa ngejelasinnya mbak, yang gitu deh pokoknya.

    BalasHapus
  13. Salam kenal mba, puisinya beneran kisah nyata mba?

    aku udah follow Mba, Mohon follow balik ya mba..

    BalasHapus
  14. hmmm, ada yg lg terkenang nih critanya
    :)
    kenangan itu emang gak mdh dilupain, mending kita simpan rapih aja.
    buat sbuah tempat kcl dihati, lalu simpan disitu, trs dikunci rapat2..
    kalo kenangan itu bikin km sedih jika teringat mending kuncinya km buang saja.
    salam buat semuanya ya...

    BalasHapus
  15. Wadohhhh... saya gak pernah merasakan hal ini... Abis gak berani jatuh cinta sebelum menikah.. dan kejadian deh....

    Blog Keluarga's last blog Melihat Perkembangan Motorik Buah Hati

    BalasHapus
  16. Bagus banget Jeng curahatan hatinya. Dalem pisan. Serius, gw ga tau gimana rasanya coz ga pernah ngerasain. Tapi gw yakin masing2 dari kalian pasti sudah berbahagia sekarang :-)

    BalasHapus
  17. sepertinya ada kenangan yang indah..hehehe

    BalasHapus
  18. Sebelumnya minta maaf buat semua Sobat Blogger yang udah ninggalin komen dimari, maaf saya baru bisa BW lagi setelah hampir 2 minggu tersesat di buana antah berantah tanpa internet.. Pis ah!

    @ Zico Alviandri:
    Bener banget, thanks!

    @ Wahyu:
    Iya, jadi melow habis jumpa mantan..hiks..

    @ keseharia Ra-Koen:
    I hope so...

    @ Bontobahari:
    Teringat saya yah..??

    @ Ferdinand:
    hah ?! Syapa yang cerai, Om? Saya mah blom cere, baru juga nikah 3 tahun lebih.. Emang nggak bagus tuh cere-cere. :)

    @ Bintangair:
    Bukannya seperti pisau yang menusuk hati, Jeng?
    :(

    @ Nadia M:
    Ehem! Bener, ini kisah nyata.
    Makasih yah?
    Segera ke TKP untuk follow balik.

    @ Penghuni60:
    Saya udah coba membuang kuncinya, tapi anehnya ketemu terus itu kunci..hhhh!!! Cape, kan?

    @ Blog Keluarga:
    Sama, saya sebenarnya juga nggak berani. Tapi cintanya jatuh sendiri nggak pake disuruh. Kejadian kan? Patah hati deh!

    @ Zulfadhli's Family:
    Pokoke, sakiiiiittttttt..banggg..eeett.. dah! Nggak bisa diungkapin.
    Semoga keyakinanmu bener, Jeng. Amiin..!

    @ anak nelayan:
    Indah dan menyakitkan..

    BalasHapus
  19. tisu mana tisuuuuuuuuuuu

    BalasHapus

Yang cakep pasti komen, yang komen pasti cakep..

Tapi maaf ya, komentar nggak nyambung akan dihapus :)
Terima kasih...