Selasa, 29 Mei 2012

Aku di 3 Masa

*Tadi baru baca berita di FB-BlogcampGroup bahwa Sahabat kita Noorma (sang Shohibul Kontes), sedang dirawat di RS. Semoga cepat sembuh buat Jeng Noorma, yaa.. Amiinn.. * 

Masa Lalu
Kini aku menyadari, masa lalu tidak perlu disesali atau ditangisi. Padanya ada banyak pelajaran yang bisa kita petik. Aku adalah orang yang sangat menyukai mengenang segala hal dari masa lalu. Aku juga kadang berharap bisa kembali ke masa itu lagi. Merasakan sensasi-sensasinya, indahnya, bahagianya serta dukanya, tentu saja. Terutama bila terkenang akan rumah putih nan seksi itu.



Kamu tentu berfikir, pastilah masa laluku itu indah rupawan, cantik mempesona bak sinar matahari pagi menyisir pucuk-pucuk dedauanan yang masih berselimutkan embun.

Minjam

No! Sama seperti orang-orang lain, masa laluku juga berwarna. Ada suka dan dukanya. 

Semasa aku duduk di bangku SD, hidup kami berkecukupan. Kami tidak kaya tapi juga tidak miskin. Memasuki SMP, aku harus ngos-ngosan menyelesaikan sekolah. Bukan karena otak yang bebal, tapi karena uang di saku ayahku yang kadang ada kadang tidak. Saat menyeberang dari masa kanak-kanak menuju remaja yang seharusnya sangat indah dan ceria itu sangat banyak cobaan yang mendera keluarga kami. Aku pernah menyaksikan mamaku menangis melepaskan aku berangkat ke sekolah karena pertanyaan yang kuajukan tidak sanggup dijawabnya: "Uang SPP sudah ada, ma? Ini hari terakhir.." Mamaku hanya menangis sambil menggeleng. Aku tau bukannya mama tidak berusaha. Tapi nasib tidak berpihak padanya.

Seringkali juga aku harus batal berangkat sekolah karena tidak punya ongkos Rp.200 untuk naik bus. Seringkali melihat mama menjahit baju pesanan orang sampai tengah malam demi mendapatkan beras untuk dimasak hari itu. Seringkali melihat mama membuat aneka gorengan untuk dititip di warung-warung. Padahal sebelum hari itu, orang-oranglah yang menitipkan dagangan di warung mamaku. Dan kau tau, kawan, jarang sekali aku melihat mama tersenyum saat itu. Lihatlah, bagi Tuhan, mudah sekali memutarbalikkan kehidupan. So, bagiku tidak ada alasan untuk tidak mensyukuri hidup, sepahit apapun.

Cita-cita
Mungkin karena keseringan nonton Kamera Ria di TVRI jadul, aku pernah bercita-cita menjadi polwan. Tapi seiring berjalannya usia, cita-cita itu perlahan menguap begitu saja. Disamping aku juga menyadari, sebagai orang yang lemah lunglai, cengeng dan penyakitan begini, amat tidak pantas aku berharap bisa menjadi polwan yang bertubuh tegap, bersikap tegas dan tidak gampang menangis menghadapi apapun juga itu. 

Ketika SMA, karena menyenangi pelajaran sejarah, aku kepingin jadi sejarawan. Tapi pertanyaan kakekku yang berbunyi: "sejarawan itu kerja dimana, nak?" membuatku berfikir ulang :D *abegeh labil*

Okeh, aku juga senang pelajaran biologi, jadi papa mengusulkan gimana kalo aku jadi dokter saja. Bagaikan kayu terapung-apung ditengah lautan, terombang-ambing tak tau tujuan, akhirnya ketika ikut UMPTN, aku mengambil formulir IPC agar aku punya lebih banyak pilihan untuk dipertimbangkan. Ada 3 macam jurusan yang ku lingkari dengan pencil hitam saat itu, salah satunya kedokteran. Tapi tiga-tiganya gagal, salah satu sebabnya adalah karena Tuhan melihat, saat praktek biologi kelas 2 SMA aku antara geli dan gak tega ngeliat kodok dibelah perutnya. Tuhan tau, aku tak mampu. Maka hari ini terdamparlah aku di sini, dibelantara angka-angka. Akutansi.

Kehidupan sekarang
Meski harus tertatih-tatih menjalani hidup dalam kegetiran, susah payah mendaki jenjang pendidikan yang seharusnya bisa kuraih lebih tinggi, tapi aku tau, hari ini adalah kehidupan yang sepantasnya aku syukuri. Tuhan telah menganugerahkan rejeki yang cukup, kesehatan, suami yang baik, puteri yang cantik serta karir yang lumayan bagus kepadaku. Kini aku hanya wajib memelihara dan menjaga segala yang aku punya sebaik-baiknya. Terus-menerus berusaha untuk menjadi manusia yang lebih baik dalam menjalani berbagai fungsi kehidupan dalam hidupku.

Harapan masa depan
Aku berharap, Tuhan selalu memberikan yang terbaik buat kami sekeluarga, terutama buat puteriku.
Yang lebih penting, aku berharap; setiap hari yang akan kujalani dalam hidupku akan lebih baik dibanding hari sebelumnya. Amiinn...


"Selamat ulang tahun untuk Noorma FItriana M. Zain 



"Tulisan ini diikutsertakan dalam GiveAway Cah Kesesi AyuTea yang diselenggarakan oleh Noorma Fitriana M. Zain"


73 komentar:

  1. menyentuh sekali yang cerita di SD itu. saya juga pernah ngalami, Mbak.

    pasti lebih baik dari sebelumnya. sukses selalu.

    BalasHapus
    Balasan
    1. Masa SD mah hidupku cerah ceria, Bro.. Yang sedih itu jaman SMP dan SMA :D

      Hapus
  2. semoga cepat sehat untuk sang sohibul kontez...dan untuk sang empunya rumah...sukses aja untuk GA nya.....salam hangat dari saya ^__^

    BalasHapus
    Balasan
    1. Amiiin...

      salam hangat kembali Cik Guu.. :)

      Hapus
  3. mengaminkan semua doa.

    semua kita menjalani liku hidup masing-masing
    apapun itu sudah pasti kita dikuatkanNYA.

    sukses kontesnya ya Wi.

    BalasHapus
  4. Selamat mengikuti kontes. dan buat Sang Empu kontes moga cepet sembuh.

    BalasHapus
  5. sekrang adalah masa lalu di masa datang...
    masa lalu adalah yg kita kenang
    masa depan yg kita tatap..

    BalasHapus
  6. Pengalaman hidup ...
    membuat kita lebih matang arif dan bijaksana ...

    Bukan begitu Wi ...

    Salam saya

    BalasHapus
    Balasan
    1. Begitu sekali, Om...

      Salam kembali dari Bintan

      Hapus
  7. ngintip GAnya ahh :D
    good luck tante ^^

    BalasHapus
  8. Amin..., semoga masa depan lebih baik dari masa lalu ya mbak :)
    Tuk yang punya hajat GA semoga cepet sembuh..

    BalasHapus
  9. kirain ngalamin jamanpki, jaman jepang dan jaman kompeni
    hihihi

    BalasHapus
    Balasan
    1. haha... emang aku kliatan setua itu??? Tega, tega, tegaaaa..!!

      Hapus
  10. aku masih teringat tentang rumah putih ituu..

    Semoga selalu diberikan kebaikan buat Vales, Papa Gondrong dan Jenk Dewi..Amin.

    Sukses ngontesnya ya..

    Cepet sembuh buat sang penyelenggara..

    BalasHapus
    Balasan
    1. Aku juga msh ingat..

      Ammiiinn...

      Makasiy ya, Jeng..

      Hapus
  11. Jgn hitung brp kali org menyakiti & meninggalkanmu, tp brp kali kau menyakiti Tuhan & Ia tdk prnh meninggalkanmu

    BalasHapus
  12. Semoga selalu semangat menjalani hari dan tercapai semua harapan dan do'a juga untuk si cantik Valeska :)

    Sucses buat GAnya ya...

    BalasHapus
  13. hemh,,,kisah pilu masa lalu akan menjadi keangan yang berharga mbak,,^_^
    amin,,,moga semakin kita lama hidup semkin berguna juga ya,,,he

    BalasHapus
    Balasan
    1. betul skali, Jeng..

      Ammiin.. Tengkyu yaa..

      Hapus
  14. Dengan niat yang lurus, giat berusaha dan tak lupa berdoa Insya Allah kehidupan yang lebih baik akan terwujud. Amin
    Salam sayank selalu

    BalasHapus
    Balasan
    1. Amiiinn...
      Makasih, Pakdheku yang ganteng..

      Salam sayang selalu :)

      Hapus
  15. pedihnya kehidupan masa lalu yang pernah kita lalui,semoga menjadi motivasi bangkitnya diri kita untuk menjadi sosok yang lebih hebat dan luar biasa dibandingkan dengan sosok kita dulu di masa lalu.
    sukses terus ya Mba..

    BalasHapus
    Balasan
    1. Setuju! :)

      Amiiinn.. Sukses juga buat semua yang mampir dimari..

      Hapus
  16. masing-masing dari kita sudah dapat jatah skenario sendiri-sendiri ya Teh.. jadi kalau kita mau protes dengan masa lalu, lah terus mau protes sama siapa?

    semoga kedepan keberkahan senantiasa bersama keluarga sampean dan si cantik Valeska...

    BTW nih pertanyaan iseng Teh.. Valeska ora pingin punya adik tah? hahahaha

    BalasHapus
    Balasan
    1. Nggak mungkin protes sama Tuhan. Mana berani aku..

      Amiinn amiin.. ya Robb..

      hahahaha.. pertanyaan iseng banget. Eh, tapi aku kok jadi ikut mikir yaaa..hahahaa.. Perlu dikaji lebih mendalam nih ntar di rumah :D

      Hapus
    2. hahaha laksanakan anakku..

      Hapus
  17. Nggak akan ada Dewi Fatma yang sekarang kalau nggak ada masa lalunya :)
    Salam buat Vales, amien bagi segala doa ^_^

    BalasHapus
  18. semoga dengan masa lalu yg agak pahit semoga bisa ngebuat kita untuk ga lupa bersyukur kepada tuhan .
    sukses trus mbak :)

    BalasHapus
    Balasan
    1. Oh, tidak. Seingatku, aku seringkali menangis jika sedang diuji dengan hal-hal yang menyedihkan, tapi pada akhirnya aku selalu bersyukur, dan yang penting aku sangat percaya Tuhan tidak pernah bermaksud buruk :)

      Hapus
  19. setiap kita memiliki masa lalu, masa kini dan nanti yang berbeda, tapi apapun itu perbedaannya, semoga hanya satu yang dimau yaitu bahwa hari ini harus lebih baik dari kemarin dan esok harus lebih baik dari hari ini. Amin.

    Semoga sukses di kontes, Mbak. Insya Allah.

    BalasHapus
    Balasan
    1. Betul banget, Abi :)

      Insya Allah :)

      Hapus
  20. semoga cepat diberikan kesembuhan ya buat sohibul kontes

    aamiin

    BalasHapus
  21. pasti, Insya Allah, jalan di depan lebih gemilang dan indah. Ikut mendoakan. oh iya, ini hari terakhir lomba blognya ya? ahh enapa istilahnya lomba ya.. biarin deh, hehe

    BalasHapus
    Balasan
    1. Jangan pedulikan istilah, ikut aja! :)

      Hapus
  22. terimakasih, sudah terdaftar lho :D

    BalasHapus
    Balasan
    1. Makasih, Jeng... :)

      Udah sembuh, kan?

      Hapus
  23. Mantef artikelnya mba dewi..salut mba.

    BalasHapus
  24. lagi ngebayangin rumah putih nan seksi itu.

    seru juga ya sis

    BalasHapus
  25. apa yang harus kita lakukan sekarang..
    menunjukan masa depan kita yang akan datang..

    smga lekas sembuh ya ..

    BalasHapus
  26. Hik..pengalaman hidup akan menempa kita untuk lebih tahan lama mbak yach...saya suka artikelnya nyentuh banget dan mengena dengan diri saya...

    sebelum spt sekarang ini, SD jualan es tong-tong, hingga di bawa lari bus ke kecamatan lain, dan saya menangis...SD juga saya pernah jadi pemulung aluminium, SMP jualan koran dengan anak tetangga, SMU sibuk sekolah, tamat SMU saya jualan nasi goreng di kabupaten Gianyar-BAli, karena malu tinggal di rumah, teman2 pada kuliah dan kerja di denpasar, hingga kabur dari Gianyar karena mau dipinang anak bos..akhirnya kerja spt sekarang ini.

    Harapan saya, bagaimana saya diberi kesehatan untuk dapat melanjutkan hidup dan menafkahi keluarga itu aja mbak

    BalasHapus
    Balasan
    1. Sedih banget ya, Bli.. Aku lebih beruntung kalo gitu. Jaman SD, bapakku masih tajir.. Tahun terakhir di SD barulah terasa pailit perlahan-lahan melilit. Pas SMP sampe SMU, duh, parah banget! Sedih, pokoknya!

      Btw, mau dipinang anak bos kok malah kabur, Bli? :D

      Amiiin.. Semoga harapan kita semua dikabulkan..

      Hapus
    2. Alhamdulillah dari SD hingga sekarang hidup gw....ga pernah kekurangan dan ga kelebihan...alias pas2an aja deh. Yg penting masih bisa makan sehari 2-3 kali....

      Hapus
  27. Masa lalu ada sejarah, masa sekarang adalah perjuangan, dan masa depan adalah harapan... ^_^

    BalasHapus
  28. meski di beberapa masa yang sudah terlewati hidup kita terasa sangat getir, terus berusaha dan tetap yakin bahwa akhir dari Episode cerita hidup kita akan "Happy Ending".
    mari kita teriakan SEMANGAAAATTT!!

    BalasHapus
  29. so sweet n kiut mbak :p
    hehehe

    BalasHapus
  30. woh... judulnya Aku di 3 masa. keren banget. kukira bisa nyiptain alat mesin waktu. tulisanmu ini inspiratif banget. thanks ya dah share

    BalasHapus
  31. setiap orang pasti punya cerita pilu, dan hanya mereka yang tegarlah yang mampu bangkit dan tersenyum kembali... :)

    salam kenal ya mbak... :)

    BalasHapus
  32. Selalu... kesedihan yang dikemas dalam keceriaan, Mbak Dew paling jago.

    Saya sering mampir sini koq ya belum follow ya *tepok jidat*

    BalasHapus
    Balasan
    1. ...jadi maluuu akyu..

      Sini, tak bantuin tepok jidatnya :D

      Hapus
  33. Selamat mengikuti kontes. dan buat Sang Empu kontes moga cepet sembuh...")

    BalasHapus
  34. apa kabar mbak dewi? maaf baru bisa BW lagi

    BalasHapus
    Balasan
    1. Kabar baik, Jeng..

      Nggak papa.. Aku juga agak kesulitan bewe nih akhir-akhir ini.
      Santai aja, Jeng..

      Hapus
    2. sesama orang yg punya kesulitan bewe...dilarang saling menyalahkan ....hehehehe pis man....*gw juga punya masalah yang sama*

      Hapus
  35. ngaminin doa nya mbak dewi, dek vales yang cantik semuga bisa membanggakan orang tua dan orang disekitar yang mencintainya :D

    terharu daku membaca nya :D

    BalasHapus
    Balasan
    1. Amiiinn..

      Aku juga terharu baca komenmu, Dek :D

      Hapus
  36. Baru aja mau siap2...buat ikuta kontes....setelah baca tulisan elo bu...eh pas ngintip ke-empunya kontes ternyata eh ternyata sudah expired kontesnya.....hahahahaha....
    "gagal maing, gagal maning son, ....*dari sinetron Jin dan Jun*

    BalasHapus

Yang cakep pasti komen, yang komen pasti cakep..

Tapi maaf ya, komentar nggak nyambung akan dihapus :)
Terima kasih...