Jumat, 27 Mei 2011

Puisi BJ Habibie dan kerinduan kami

Hanya jika kututup kedua mataku, wajah, mata dan senyuman yang selalu memukau dan kurindukan kulihat.
Dengan menutup kedua mataku, dapat kuraba, kupegang tanpa menyentuh Ainun bahkan mendapat senyuman yang selalu kurindukan!
Jikalau mataku kubuka lagi, semuanya serentak hilang lenyap dan meninggalkan kekosongan jiwa, kecewa, sedih, dan perih!
Dengan menutup kedua mataku, kurayu dengan kata dan nada yang kami miliki dan kenal, tetapi tetap membisu, sunyi sepi!
Dimana Ainun? Bagaimana keadaan Ainun? Bagaimana mendapat kepastian mengenai Ainun yang selalu kurindukan sepanjang masa!


Bacharuddin Jusuf Habibie, 28.08.2010. 06:30


Aku nemu bait puisi itu ketika merayap-rayap di dunia maya. Sebait puisi dari Pak Habibie untuk almarhum Ibu Ainun, istri tercinta yang dibuat tepat pada 100 hari berpulangnya beliau ke pangkuan Illahi. Terlepas dari bener atau tidak itu hasil karya Pak Habibie, aku menemukan secarik kesamaan perasaan dengan penggalan puisi itu.

Bukan, bukan perasaan terhadap istriku, karena mustahil aku punya istri. Emang gw cewek apaan? Perasaan yang sama yang kurasakan terhadap almarhum ayahku tercinta, yang terganteng, yang pergi tanpa sempat kusapa dan menyapaku, tanpa sempat kutatap untuk yang terakhir kali, tanpa sempat saling mencium pipi, tanpa sempat meminta maaf atas selaksa dosa yang telah kulakukan padanya, sejuta luka yang mungkin telah ku torehkan dihatinya yang sepenuhnya mencintaiku.

Pa, hanya bila kupejamkan mataku, aku bisa melihat mancung hidungmu yang sering kau pakai untuk menghirup wangi ubun-ubunku ---- dulu.... dulu sekali...

Hanya bila kupejamkan mataku, Pa, kulihat senyuman dibibir tipismu, kurasakan desah nafasmu, kurasakan kuat tanganmu merengkuh tubuh kurusku...

Pa, hanya bila mataku terpejam, kurasakan lagi air matamu menetes membasahi lenganku, menyadarkan aku dari pingsan beberapa tahun lalu... Apakah Papa ingat saat itu? Itu yang pertama dan terakhir aku melihat Papa menangis... Bahkan telaknya cobaan menghantammu, tidak pernah membuat papa meneteskan air mata.. Mungkin Papa hanya menangis ketika shalat, seperti yang sering Papa bilang: 'Menangislah hanya pada Tuhanmu, hanya dihadapanNya'

Pa, bila rindu padamu, kuputar lagu-lagu tahun 70-80 an yang dulu sering mengalun memenuhi tiap sudut rumah kita, saat itu aku merasa kau ada disini mendengarkannya bersamaku, meski Diah bilang aku manusia purba jaman tandun yang tersesat ke dunia millenium, aku tak peduli. Karena dengan begitu kau ada disini bersamaku , memejamkan mata, menikmati alunan musik... seperti dulu... Aku rindu itu, Pa...

Pa, bagaimana keadaanmu kini disana? Bagaimana caraku memastikan keadaanmu baik-baik saja? Bahagiakah Papa disana? Terang-kah kamar baru Papa? Luaskah kamar tidur Papa? Semoga tidak sempit ya, Pa... Semoga Tuhan memberikan tempat yang indah untuk Papa, agar Papa nyaman menunggu kami menyusul Papa kesana... Aku berharap kita bertemu lagi, suatu masa nanti..

Papa, doaku bersamamu, selalu...
Papa, aku merindukanmu, selalu...
Ku rasa, rindu ini akan mati bersamaku....


"Dimana rumah-Mu Tuhan Maha Esa
Tempat papa tidur di samping-Mu Tuhan
Kata bunda aku bisa jumpa dia,

Papa di rumah Tuhan...

Kini tinggal kita yang masih terbangun
Baik buruk hidup masih terlewati
Hujanku berhenti sebentar saja

Ku mau bicara..."

*Lirik lagu Baim - Ratapanku (ratapan hatiku juga..)


Note: Untuk Papa-ku, di sorga - moga Papa bahagia disana.........



36 komentar:

  1. semoga orang2 yang kita sayangi & telah pergi mendahului kita selalu diberikan kebahagiaan disana

    BalasHapus
  2. @ Lidya:
    Amiiiinnnnn.....

    BalasHapus
  3. benar benar pingin nangis Mbak bacanyaa

    BalasHapus
  4. Dija juga rindu sama Ibu Noni, Tante...

    BalasHapus
  5. @ Sang Cerpenis bercerita:
    aku sedih nulisnya...

    @ Elsa:
    aku udah nangis...

    @ Dija:
    Ibu Noni sudah bahagia disana, Sayang...
    Kita doain yukkk...

    BalasHapus
  6. Amin...semoga Surga tempat orang tua kita ya Kak Wi...
    aku jadi sedih kak Wi...jadi keinget lagi sama Bapak dan Ibu.
    Puisinya juga menyentuh sekali...kapan ya bisa buat puisi indah kayak gitu...

    BalasHapus
  7. ada award buat kamu

    http://emmanuelthespecialone.blogspot.com/2010/10/tebak-tebakan-yang-tak-ada-ujungnya.html

    BalasHapus
  8. @ Ibu Dini:
    Amiiinn....amiin.. ya Allah...

    BalasHapus
  9. wah sedih banget bacanya, kehilangan seseorang yg kita sayangi itu berat sekali, tetapi itulah dunia, setiap yg bernyawa pasti akan mengalami kematian.. semoga Allah swt menempatkan ayah mba dewi di syurga nya Allah amiiin..

    BalasHapus
  10. Ahhh ...
    Ini sedih banget Bu ...
    ditulis dengan kerinduan dan kecintaan yang amat sangat ... dari seorang DewiFatma kepada Papanya

    Saya hanya bisa berdoa semoga beliau bahagia di sana

    BalasHapus
  11. Kerinduan kepada yang telah pergi untuk selamanya itu memang berat rasanya ya...
    Semoga Papa berbahagia bersama Sang Maha Segala di sana ya Dewi..

    Oya, berkaitan dengan "papa", saya akan mengadakan perhelatan di blog. Mampir-mampir ya... :)

    BalasHapus
  12. tumben postingan kali ini serius, td terharu dan terbawa suasana.

    BalasHapus
  13. Hujan turun di mataku
    Stelah mendung sempat menggelayut di kelopak
    Ketika aku menyimak baris-barismu
    Melintaskan pada memori kehilanganku....

    Tawa di subuh buta, ketika membaca coretanmu
    Berganti isakan di sore hari, ketika membaca torehan rasamu....

    Very very very very very very touching and inspiring, Mbak Dew....

    BalasHapus
  14. Hmm..semoga smua amal ibadah ayah Kak Dewi diterima disisinya dan d'berikan kamar yg luas lg terang amin

    BalasHapus
  15. Saya tidak bisa banyak berkomentar, hanya bisa berucap Aminn ..... !!! Salam kenal mbak

    BalasHapus
  16. terharu setelah membaca puisinya mba yang sabardan tabah ya mba semoga amal dan ibadahnya diterima disisiNya

    BalasHapus
  17. aaaaaaaaaaaaaaaaaaaaaaaaaaaaaaaaaaaaaaaaaammmmmmmmmmmmmmmmmmmmmmmmmmmmmmmmmmmmmmmiiiiiiiiiiiiiiiinnnnnnnnnnnnnnnnnnnnnnnnnnnnnnnnnnnnn....

    BalasHapus
  18. Amin,merinding bacanya...Hiks...

    BalasHapus
  19. terkadang aku takut kalau berpikir aku juga akan mati seperti lainnya

    BalasHapus
  20. mbak congrats, ada award buat mba, please check di http://buka-rahasia.blogspot.com. tq

    BalasHapus
  21. wah pak habbir puitis juga yah..

    BalasHapus
  22. bukan terharu baca puisinya, tapi terharu karna baca pengalamannya, benar-benar membuat hati gerimis

    BalasHapus
  23. @ Noeel:
    Thanks Noel, segera ke TKP!

    @ umiabie & Om NH:
    Amin, ya Rob! Terima kasih Umi dan Om atas doanya. SEmoga dikabulkan Allah...

    @ Vizon:
    Amiinnnn...
    Insya allah, nanti saya mampir Uda

    @ Rizaldy:
    eheheh.. iya, Zal. Kan lagi insap!

    @ Mas Azmee:
    Makasih, Mas. Tersandung dirikyu... :D

    @ Sofyan:
    Amiin.. amin.. Makasih, Sofyan

    @ Gadget terbaru:
    Salam kenal kembali. Terimakasih sudah berkunjung dan mengamini doaku... :)

    @ Warsito, Geafry, I-one:
    Amin.. (Thanks, Bro)

    @ r10:
    Memang menakutkan, tapi sayangnya kita memang akan mati..hiks..!

    @ Redants Production:
    Segera ke TKP. Tengkyu...

    @ herman:
    Puitis banget beliau, pan banyak juga puisinya.

    @ Oen-oen:
    Komennya juga bikin terharu, makasih ya... :)

    BalasHapus
  24. doa kami semua selalu menyertaimu dan papa mu sobat...
    sedih rasanya...
    aku jg jd inget emak bapak ku nih...
    smoga mreka tenang disurga.

    BalasHapus
  25. @ penghuni 60:
    Aminn... Thanks, Sob!

    BalasHapus
  26. aku nangis euuy...smoga papa bahagia disana, smoga dilapangkan kuburnya, di ampuni dosa2nya, diterima segala amal ibadahnya.....smoga hanya surga lah tempat terakhirnya...aamiin

    BalasHapus
  27. Semoga beliau diterima di sisi-NYA. Amin

    Salam hangat dari Surabaya

    BalasHapus
  28. @ Nia:
    Makasih, Say... Amiiiinn..amiin..amiiinn...

    Entah kenapa aku selalu rindu padanya...hiks... Selalu menangis bila ku sebut namanya...

    @ Pakdhe Cholik:
    Amiin..aminn..
    Makasih do'anya Pakdhe...

    Salam sayang selalu dari Bintan

    BalasHapus
  29. ditunggu postingan foto seksi konsumsinya.
    bikin judul menggiurkan untuk memancing pengunjung negatif. ketika mereka membaca ternyata hal yg diposting adalah hal positif.
    jiahahahaha...

    BalasHapus
  30. @ attayaya-mading:
    ini lagi nyari2 potonya Bang, entah nyelip dimana.

    Ayo, bersama-sama kita tipu mereka jiahahahaha.......

    BalasHapus
  31. Kirimkan selalu doa untuknya, karena itu akan memberi penghiburan, Jeng

    BalasHapus
  32. @ Choco Vanilla:
    Insya allah... Tengkyu, Sist!

    BalasHapus
  33. Ah mba Dew...kacamataku jd mengembun baca postinganmu inih, hiks..

    BalasHapus
  34. @ Orin:
    sinih aku lap....

    BalasHapus
  35. Semoga Papamu dan Papaku sama2 bahagia di surga yah Mba. Amien :-)

    BalasHapus

Yang cakep pasti komen, yang komen pasti cakep..

Tapi maaf ya, komentar nggak nyambung akan dihapus :)
Terima kasih...