Senin, 30 Mei 2011

Kunonya Rusia ditengah Jawa dan Minang


Valeska in action
Namanya: VALESKA SHAFURA, jangan disangka nggak ada artinya. Jangan disangka sok-sok keren pake nama antik begitu. Memang dijaman dahulu kala, ketika nenek-nenek masih pada perawan, ada sebuah lagu berjudul 'Apalah Arti Sebuah Nama', tapi judul lagu itu sudah pasti bukan bermaksud menyindir nama anakku. Karena pada waktu lagu itu diciptakan, jangankan anakku, aku aja belum sempurna kejadiannya (kayaknya ini terlalu lebay, jangan diambil hati ya? coz, lebay is my style lah)

Sekali lagi jangan kau pikir nama anakku itu nggak ada artinya, karena aku mencari nama itu selama 9 bulan. Bener lho. Begitu ku lihat ada 2 garis merah nongol di tespen, eh, tespack yang ku celupkan ke urin pagi beraroma kasturi, aku langsung grasak-grusuk menelusuri belantara internet, mbolak-balik buku, nanya sana-sini mencari nama untuk calon anakku terkaseh itu.

Loh, kok nggak pake bhs Arab, kan nama adalah doa. Lah iya. Tuhan kan nggak hanya ngerti bahasa Arab. Jika orang China berdoa juga Tuhan paham. Dan doa bisa lewat apa aja toh? Kata-kata sehari-hari juga bisa menjadi doa, kalo lu ngomong: "suamiku itu emang jangkrik", pada saat yang sama kebetulan seribu malaikat lewat disampingmu hendak ke Sidhratul Munthoha, mampir sejenak di Pulau Bintan dalam rangka perjalanan dinas, lalu mendengar 'doa' mu itu dan mengamininya, maka jangan kaget, begitu pulang ke rumah si jangkrik lah yang tengah menunggumu di tempat tidur.  

Jadi kata orang, nama adalah doa (iye..iye.. dari tadi ngemeng itu mulu), maka nama anakku itu juga adalah doaku; Pimpinan/panutan yang sangat baik; itulah kira-kira artinya kata Ngkong Google, kata-kata itu berasal dari Bhs Rusia kuno, (kuno tapi keren kan?) ketika kutanyakan padanya tentang arti nama anakku. Dan memang itulah harapanku (aminnn..).

Tapi kenyataan berkata lain, masalah mulai muncul ketika mertuaku yang orang Jawa asli original itu bertanya pada diriku ini dalam bahasa Jawa yang artinya (artinya ini hanya menurut penerawangan mata bathinku saja, karena aku gak iso omong Jawa):

"Siapa namanya, Nak?" waktu itu aku masih terkapar diatas tempat tidur dengan nafas ngos-ngosan dan badan basah kuyup bermandikan keringat sehabis mbrojolin makhluk mungil itu yang dgn ajaibnya keluar dari perutku. Si kecil Valeska terbaring tak jauh dariku, masih berlemotan darah emaknya karena blom dimandikan oleh bidan.

"Valeska Shafura, Bu," jawab suamiku dengan gegap gempita dan raut wajah cerah tiada terkira.
"Hah? Va... apa.. Singapura?" Ibu mertua mengulangi sambil nyengir. Iparku cekikikan.
Suamiku mengulangi, tapi si Mbah Uti tetap nggak bisa nyebutin.

"Nyari nama anak kok susah to, Le. Emak mu ini sudah nggak ada gigi. Susah nyebut nama begituan. Apa tadi, Nduk?" sambil menoleh padaku.
"Valeska, Mbah," jawabku.
"Oiya.." si Mbah kembali nyengir. Semakin pasrah.

Aku menatap suami kebingungan. Bagusnya panggilannya apa ya?

"Atau panggil Vasha aja, Mbah. Singkatan dari VAleska SHAfura."
"Vasha? Ah...nggak usah. Bagusan Vale...ska.. lah hihihi..." si Mbah tertawa senang sambil menggendong cucunya.

Lain lagi komplenan emakku yang orang Minang asli original tanpa tambahan darah darimanapun juga.
"Kalo nama anakmu Valeska, entar di kampung kita pasti dipanggil Paleh atau Paleka"

Suamiku bengong; "Kok gitu Ma?"

"Orang Minang emang begitu, ROS dipanggil ROEH, NAR dipanggil NAN, NUR dipanggil NUN, RIZAL dipanggil IJAN. Mungkin lidahnya susah nyebutin nama yang ada huruf R, L, S," mama tertawa, "apalagi kalo yang udah tua-tua, pasti manggilnya begitu," mama terus berkilah.

Kami terdiam cukup lama.

Akhirnya mamaku mengambil keputusan berani, memanggil anakku dengan panggilan sayangnya sendiri: Chacha. Hasil plesetan dari VASHA. Nama panggilan itu diikuti banyak peminatnya yaitu para tetangga kami. Tetapi mertuaku yang tinggal cukup jauh dari kami tetap memanggil anakku dengan nama VALESKA yang diikuti oleh keluarga besar suamiku dan para tetangga mereka :D Dua kelompok yang saling bertentangan tapi tetap bersatu padu dan cinta damai.

Dan cerita ini tidak berakhir sampai disitu, Temans, masalahnya orang yang bernama CHACA ada jutaan jumlahnya di Indonesia! Jadi hasratku untuk punya nama anak yang lain dari yang lain mulai terkikis sedikit demi sedikit. :( Oke, oke, nggak usah terlalu luas, kita lihat tetangga dan teman2 ku saja.

Mulai dari gang belakang rumah, nama anaknya Shasha, depan rumah agak jauh dikit nama panggilannya Ica (aslinya Aisyah), teman sekantor bagian HRD nama anaknya Sasa, mantan teman sekantor yang sekarang pindah ke Batam, nama anaknya juga Syasya (beda huruf 'Y' doang), tetangga di kampung setidaknya ada dua orang bernama panggilan Ica, walaupun nama aslinya yang satu Anisa dan yang satunya Lisa. Dan yang paling menyakitkan kepalaku, mantan calon suami yang batal menikah mendadak denganku itu, memberi nama anaknya Jessica, tapi panggilannya kok ya Chica sih?

Dunia memang tak selebar daun kelor. Tapi cerita yang sama selalu terulang, hanya berbeda aktrisnya saja.

Stres aku!
Any advice for me, Temans? Panggilan apa yang bagus untuk anakku yang cantik itu? Sukarela aja ya, nggak ada hadiahnya nih...bis bulan tua :D


29 komentar:

  1. sampe sekarang aku belom pernah tau, daun kelor itu kayak apa sih?
    Hehehheee

    BalasHapus
  2. kalo nama DIJA gak susah kan Tante??
    apalagi kata Tante Elsa, itu nama ndeso. Hihihihi...
    gak apa apa ya Tante, Dija dibilang ndeso

    BalasHapus
  3. setuju 1000 persen nama adalah doa, dan apalah arti sebuah nama.
    ada beberapa orang yang kurang enak komen mengenai nama anakku mbak.tapi ga enak ah curhat disini :)

    BalasHapus
  4. Tetangga mul yang anaknya dipanggil Ica ada 2, yang di panggil Chaca ada 1 kak Wi...
    Panggil Shafa aja kak Wi sapa tau diganti panggilan naman bisa lancar bicaranya....kata orang tua kan anak2 suka gak cocok sama namanya, kayak ponakan mul dipinang..bedanya dia suka sakit trus di ganti namanya gak sakit2 lagi...
    Aneh juga sih tapi selagi gak menyimpang apa salahnya....

    Kalau Dini dulu mau di panggil Putri tapi ada beberapa ponakan yg gak bisa menyebutkan Putri dgn baik karna R nya pelat jadi dipangil Dini alias Adi Mulyani..bukan pernikahan dini hehehehe...

    BalasHapus
  5. Vasha itu paling keren. asal jgn disangka Pasha nya Ungu aja. hehee

    BalasHapus
  6. valeska udah bagus juga koq mbak... hehehe

    BalasHapus
  7. keren tuh arti sebuah namanya, makasih banyak gan buat infonya

    BalasHapus
  8. apalah arti sebuah nama
    hmmm
    menurut saya nama itu memiliki arti yang penting
    so valeska emang nama yang unik ya mbak.. '

    BalasHapus
  9. emang kalo doa harus pake bahasa arab..?
    nama anaku malah gado gado ga pake arab blash...
    ngambil dari basa jawa campuran

    yang penting ada artinya dan gasusah mbahnya nyebut...

    BalasHapus
  10. Valeska udah keren say.....tapi emang utk anak kecil agak susah nyebutin nama itu yachhh.....

    kalo anak2ku, semuanya yg ngasih nama bapaknya.....aku mah pasrah aja dech, ngga nyumbang ide sedikitpun......semuanya pake nama dari daerahnya dia....NTT sono

    BalasHapus
  11. Panggil aja LESHA....dijamin gamoang walau gigi mbah Uti tiggal separo....

    Bella dulunya mau dipanggil ZAHRA...tapi yang tua2 juga keberatan karena setiap mengucapkan ZAHRA langsung lehernya muter0-muter kayak ayam makan karet. Nama kan Zahra Bellamy Matindas. Jadi lebih enak dipanggil Bella.

    Salam untuk LESHA cantik....kapan2 tak kirim buku ya nduuuuuuk

    Salam hangat dari mbahKung.

    BalasHapus
  12. chacha aja uni, chacha yang ini kan beda ama chacha yang lain..... ^___^

    jiaaaaaaaaaaaa klo diminang emang kayak gitu kle ya uni, dulu tetangga ada yang minta nyariin nama buat anaknya, trus yanti bilangin FAUZAN aja, e jawab neneknya siapo nti mijan hihihihihihi.... :P :P

    BalasHapus
  13. valeska aja mbak... cocok, soalnya chaca terlalu umum , leska terlalu asing, vales juga jangan ntar orang sunda manggilnya Pales :D

    BalasHapus
  14. kalo nama belakangnya gimana mbak Dewi, shafura. Keren juga kayanya, kalo itu kan bisa di ambil sha-nya. jadi chacha? shasha? haha, ga tau deh....
    O iya mbak, soal award, emang ada kesalahan kode, kemaren ada satu bagian kode yang lupa diketik. Sekarang udah beres. Silahkan di copy lagi kodenya ya mbak, n dipasang melaui edit html posting atau html//javascript kalo di widget. Soalnya kalo ga pake kode itu, gambarnya jadi ga ada efek bayangan, kan jadi kurang cantik. hehe. Selamat yah, sekali agi buat awardnya.... I love this blog very-very much. Hope you like the award.

    Salam.

    BalasHapus
  15. @ Elsa:
    Sama Jeng, aku juga nggak tau :D

    @ Dija:
    wah, nama Dija udah pas banget. Kata Mbahkung Cholik, pas di hati pas di lidah.
    Biar nama ndeso yang penting cantik luar dalem ya, Sayang...

    @ Lidya:
    Biarin aja, Sist. Anjing menggonggong kafilah berlalu :)

    @ IbuDini:
    Bener juga ya, Mul. Semalam cerita sama ibuku, katanya emang ada yang kek begitu.
    Baiklah, terima kasih usulnya, Say...

    @ Sang Cerpenis bercerita:
    Nah, itulah Sist. Tetangga bilang kayak nama cowok :D Mungkin karena dia mbayangin Pasha Ungu ya? hahahaha...

    @ Noeel:
    Makasih Noel :)

    @ Obat Kangker Payudara:
    Emang keren, Gan. Makasih juga...

    @ Bintang air:
    Unik dan cantik khan? :D *narsis*

    @ Rawin:
    Lah kan tadi juga ngomong begitu ane, Mas

    @ Nia:
    hihi..iya, susah. Pas nyari nama dulu aku nggak kepikiran nyari nama yang gampang di sebut :D

    Udah pernah ke NTT lom Say?

    BalasHapus
  16. @ Pakdhe:
    hahahahahaa.... justru makin ompong makin gampang nyebutnya ya Pakdhe :D
    Pakdhe emang selalu briliant.

    Waaahhh...nama Bella ternyata secakep orangnya *kebayang pipi montoqnya itu*

    Assyiiik.... Lesha tunggu tunggu ya, Mbahkung. Salam sayang buat Mbah Kung :)

    @ Yanthee:
    *ngakak baca komen yanti*
    Emang begitu ya Yan. Makanya nama orang Padang kebanyakan Yanti, Dewi, Susi, Eka..hihihi... Gampang nyebutnya dan nggak ada plesetannya. :D :D

    @ mamah Aline:
    ternyata orang Sunda lidahnya hampir sama ya dg orang Padang? Vales jadi Pales..hihihi...
    Makasih usulnya, Mah...

    @ Mas Azmee:
    Sound sweet, Mas. :D Kadang Papanya emang manggil Shafura.

    Ok Mas, segera ke TKP untuk menggondol award yang gagal di gondol kemarin :)

    Of course I love the award! Thank you very much!
    :) :)

    BalasHapus
  17. Salam kenal Mba Dewi... :-)

    mau ikutan nimbrung nih... kayaknya Vasha keren banget deh...
    ehya, aku baru mampir kemari... jd blm kenalan...
    Vasha umurnya brp skrg?

    BalasHapus
  18. Saleum,
    "Yang cakep pasti komen, yang komen pasti cakep.." entahlah.... :)
    btw, panggilah dgn nama yang baik, jangan memaksa manggil dgn nama si fulan atau si fulin.... cari yang terbaik. saya gak sarankan harus manggil apa, ikuti kata hatimu mbak. :)
    saleum dmilano

    BalasHapus
  19. Siang mbak :)
    dek vasha aja mbak bwt panggilannya, namanya bgs euy. aku malah blm punya 1pun nama untuk babyku nanti mbak, stiap nanya ke suami ntar aja msh lama, he..he.. pdhl wkt jln trs n ndak trasa dah msk bln ke 4.

    BalasHapus
  20. @ Lyliana Thia:
    Umurnya 3 tahun 3 bulan, Sist.
    Salam kenal yaaa...

    @ dmilano:
    hehehe.. kenapa, Mas? Apa merasa sangat cakep? hhihihi.. Percayalah padaku, setiap makhluk yang diciptakan Tuhan itu punya sisi cakepnya sendiri :)

    Baiklah, akan kuikuti kata hatiku. Yang penting baik, kan?

    @ nita:
    Kayaknya banyak yang vote Vasha deh... :) Makasih, Nita. Sehat kan?
    Ayo dicari nama untuk si dedek! tinggal 5 bulan lagi lo, sekejap aja tuh, Nit. :D

    BalasHapus
  21. Gimana kalo Rara? Tapi pasti berubah jadi Lala, ya :D

    Salam buat cantiknya yaaa....

    BalasHapus
  22. @ choco Vanilla:
    Rara juga bagus.... Kalo Mbah nya manggil ya jadi Lala..hihihi...

    Salam kembali, Tante....

    BalasHapus
  23. Ngakak baca soal kebiasaan orang minang yang seenaknya merubah nama orang. Kalau Dewi, bisa-bisa dipanggil "Iwi" tuh, hahaha... :D

    Mengingat umur Valeska sudah besar, dan nama panggilannya sudah melekat dengan erat di benak keluarga dan sekitarnya, agak susah juga menggantinya, Wi. Saya rasa, biarkanlah seperti apa yang dipanggilkan orang-orang kepadanya saat ini. Toh, doa yang sesungguhnya kan ada di spirit pemberian nama itu, meski apapun perlambangannya :)

    BalasHapus
  24. @ Uda Vizon:
    Hahaha..bener, Da. Aku dipanggil Iwi :D

    Thanks, Uda.

    BalasHapus
  25. gimana kalau dama panggilannya, dewi atau fatma gitu....biar ndak kerek...tapi narsis lah.....qiqiqiqiq

    sore mbak....

    BalasHapus
  26. nama bukan dama....xixixi salah ketik euy...

    BalasHapus
  27. Panggilannya "Kaka" aja mba, nanti Vasha mo punya adek toh? *wink...wink...*

    BalasHapus
  28. vasha -----> phasa -----> pasa

    setuju? :D

    BalasHapus
  29. Menurut gw mah Vales ajah Mba, coz kalo Udin ato Mahmud kan kurang asoy kedengerannya :-)

    BalasHapus

Yang cakep pasti komen, yang komen pasti cakep..

Tapi maaf ya, komentar nggak nyambung akan dihapus :)
Terima kasih...