Jumat, 01 Juli 2011

Akhirnya tumbang juga

Sejak hari Kamis seminggu yang lalu aku sudah merasakannya. Ada yang salah di saluran tenggorokan yang menembus ke rongga hidungku, seperti dijepit atau ditekan sesuatu, ya something like that lah... Sesungguhnya aku begitu menderita. Apalagi tengah malam buta. Saat semua orang terlelap dalam mimpi, aku masih saja sibuk mengurusi tenggorokan yang bermasalah ini. Bila tidur telentang, tenggorokanku seperti di gelitik undur-undur. Bila tidur miring, hidungku tak bisa menarik dan mengeluarkan udara karena ada sesuatu yang menghalanginya.

Tapi aku bertahan. Tetap masuk kerja seperti biasa dikarenakan hatiku ini yang luar biasa sayangnya dengan perusahaan yang tidak menyayangiku sama sekali. Cintaku pada pekerjaan dan kantor ini memang sudah lama bertepuk sebelah tangan. Aku sudah menyadari itu sejak jaman Nabi Nuh masih lagi nebangin pohon buat bikin kapal. Tapi dengan rela aku selalu datang ke kantor, saat sehat dan atau sakit.

Hari Senin lalu, dengan tambahan penyakit baru yaitu puyeng dan perut kembung, aku berjalan sempoyongan mendaki tangga kantor. Tapi penyakitku hari itu agak berkurang ketika bertandang ke blognya Pakdhe Cholik dan membaca pengumuman bahwa aku termasuk salah satu dari lima pemenang kontes ASKAT Rabu lalu. Syukur..syukur... Bakal dapat buku lagi dari Pakdhe. :D

Selasa pagi terjadi gempa dirumahku ketika aku sedang menadahkan gelas ke moncong dispenser. Kulihat dispenser terbalik. Dinding rumah berpindah-pindah, lantai bergoyang, lampu di atas plafon pindah kebawah beserta plafonnya sekalian. Tapi kulihat orang2 dirumah pada santai. Tetap duduk ditempat masing-masing sambil minum teh masing-masing dan bercakap-cakap sayup-sayup sampai, semkin lama suara mereka semakin hilang. Lalu sunyi. Sunyi sekali.

Lalu
Kudapati diriku tergeletak ditempat tidur dipandangi makhluk rupawan beraroma sabun mandi.
"Mama kenapa?" tanyanya.

Kurasakan kepalaku ringan, kurasa mungkin hanya angin yang mengisi rongganya.
"Pusing," jawabku.

Ketika badai dikepalaku reda, kukirim sms pada Mak Manager yang bertahta di S'pore dan Pak Direktur yang hari itu lagi duduk di Malaysia. Kukabarkan kejadian gempa tadi, kukatakan aku takkan berada di office hari ini, jangan coba-coba mencariku jika tak ingin ku kudeta.

Tak berselang lama, ku terima jawaban pendek dari Mak Manager: Ok. Take care

Tapi Pak Direktur entah lagi apa. Dia tak membalas smsku. Kuputuskan untuk mematikan hp. Soal apa yang akan terjadi nanti, akan kupikirkan nanti. Aku ingin tidur.

Malam hari, biar hati tenang dan tentram, ku aktifkan lagi si butut itu (lihatlah, betapa saat sakitpun aku masih memikirkan pekerjaan). Tak lama dia pun melengking mengabarkan sebuah pesan dari Pak Direktur nan berkuku pirang segede gaban itu: Dewi. Take care. How r you now?
Aku jawab dengan pendek dan cuek: Thanks, Sir. I'm not good. Udah tau orang lagi sakit, nanya kayak begitu, bikin esmosi jiwa membara aja.
Dia jawab lagi: Take care.
Ya ya ya.... mereka emang baik. Cukup perhatian dan care. Tapi kalo ngomongin gaji, baru amat sangat menjengkelkan. Beugh!

Hingga Rabu aku masih terkapar di tempat tidur. Tapi aku tau hari itu aku mesti menutup system kami di kantor. Hanya aku yang dikasih access untuk itu. Diah menelponku jam 3 sore, dengan tertatih aku berangkat juga diantar bodyguard berbadan kekar dan berambut gondrong tapi berhati lembut dan penyayang, ehem!

Sungguh, kadang aku ingin berhenti dari semua ini. Aku lelah sekali. Mungkin aku akan jadi full time blogger dan sarungan sepanjang hari seperti Pakdhe. Aku bisa libur kapanpun aku mau tanpa merasa terbebani tanggung jawab akan pekerjaan di kantor. Aku bisa liburan setiap saat tanpa perlu memikirkan siapa yang akan menutup system di akhir bulan jika aku tak ada.

Lebaran ini aku ingin sekali berada di kampung halamanku di ujung jari kaki gunung merapi di pedalaman Bukittinggi sana. Sudah bertahun-tahun aku lalui lebaran dirantau orang. Aku rindu kampungku. Diah sudah booking tiket pesawat untuk pulkam 3 hari menjelang lebaran. Dan aku masih saja berfikir-fikir: siapa yang handle tutup buku? Siapa yang closing system? Siapa yang input jurnal akhir bulan?

Betapa sedihnya.................................



Maaf Temans, ini hanya curhatan nggak penting dari orang demam. Maaf juga lom sempat membalas kunjungan. Doakan aye cepat sembuh ye...?

Bye...

30 komentar:

  1. Ok mba take care...^_^...semoga cepat sehat

    BalasHapus
  2. o ya ampe lupa...ini kalau juga ada produknya di kota mba...minum selalu Chlorofill...minuman berisi nutrisi hijau daun.....(produk dari MLM K-Link).

    BalasHapus
  3. mmm nambah komen lagi biar dapat gelas....(3 komen).
    yg diatas bukan promosi, bukan sok ahli tetapi sedikit empati ^__^

    BalasHapus
  4. dilema ya mbak, mudah2an bisa mudik ya lebaran nanti

    BalasHapus
  5. cepet sembuh dan tetep semangat

    BalasHapus
  6. ya ampun...koq kerja sampe segitunya sech jeng...untunglah kalo aku gak gitu2 amat...mau aku ngga masuk berapa hari juga ngga masalah....apalagis ekarang nech, bos lagi ke luar kota...aku ngantor bawa ina heheheh.....

    Jeng, emang kalo kantor lagi libur..itu sistem gak ikut libur juga?

    setahu aku libur lebaran kan seminggu...masih bisa lah dirimu pulang kampung......usul dong ke Bos....cari satu orang lagi yg dipercaya utk buka akses...jadi kalo dirimu ngga masuk kantor ada yg ganti-in.....kan lebaran juga bisa gantian ambil cutinya.....

    BalasHapus
  7. @ Aryadevi:
    Tengkyu... ^_*

    Ada. Ibuku minum itu juga. Aku lom pernah nyoba sih. Ntar nyoba punya ibuku dulu, kalo cocok baru beli *anakdurhakayangpelitkedekut*

    Tenang aja. Nanti kukasih gelas dari tanah liat..hihihi...

    @ Lidya:
    amin..amin... Kepengen banget pulang..hiks...

    @ Nuel:
    Thanks, Nuel....
    Semangat!!

    BalasHapus
  8. @ Nia:
    Enggak, Jeng. Disini produksi jalan terus, orang produksi kerja nonstop, karena mesin gak boleh mati. Kalo mati, ribet nyeting lagi. Lebaran aja mereka kerja lembur. Karena itulah, mereka mesti tetap apdet di system berapa produk yang keluar dan masuk di area mereka.

    Kalo akhir bulan, kita ada month end stock count yang di kontrol oleh finance langsung untuk keperluan laporan inventory bulanan.
    Selesai mereka itung aktual barang dan input si system, system langsung aku tutup dan dibuka lagi pada tgl 1. Yang bisa gantiin aku ya si Emak Manager itu.

    Jadi pas tengah bulan aja aku bisa cutinya. Awal dan akhir kagak bisa. hiks...
    Disini gak boleh bawa anak, Jeng. Kalopun boleh cuman sampe depan pos sekuriti.
    Enak ya tempatmu?

    Iya, sekarang lagi nyari karyawan nih, yang pengalaman megang Axapta, biar aku bisa pensiun. Pengen libur panjaaaaaaannggg...

    BalasHapus
  9. Cepet sehat ya mbak.....
    Karyawan mah ada aja gantinya, tapi blognya mbak ini cuma dikau yang bisa keep it running :D
    Semoga bisa cepet liburan panjaaaaaang....

    BalasHapus
  10. Salam
    wah hebat euy walau sakit masih bisa biuat posting segini hebatnya. Ya udah moga cepet sembuh aja mbak.
    Salam masjier

    BalasHapus
  11. @ vitta:
    ah, bisa aja, Jeng.

    Amin..aminn...

    @ Masjier:
    Hari ini udah mendingan, Masjier. Tinggal batuk ama mumetnya :D

    Salam kembali...

    BalasHapus
  12. Saat membaca komen ini,semoga kondisi mbak Fatma sudah jauh lebih baik, seperti saya yang merasa menemukan semangat ngeblog kembali, salah satunya seteleh membaca sepenggal kisah cinta bertepuk sebelah tangan mbak Fatma yang konon sejak nabi Nuh masih nebang pohon, saya yakin mbak Fatma bohong, tapi saya juga yakin mbak Fatma sedang berusaha menghibur diri ( meskipun kenyataannya saya dan pembaca lainnya yang justru terhibur ).

    Tetap sabar, sadar dan syukur mbak, konon ada beberapa jenis dosa yang tidak bisa dihapus kecuali dengan sakit, semoga setelah ini mbak Fatma terhapus dosa dan khilafnya. Amin.

    Selamat atas prestasi di ASKAT, saya belum sekalipun mendapatkan ( bagaimana mau dapat hadiah, ikut saja tidak. hehehhe )

    BalasHapus
  13. minum susu setiap hari dong biar ga gampang sakit :)

    BalasHapus
  14. Kamu cocok jadi orang Jepang Fatma :D
    Udah jangan pikir apa-apa dulu (tapi pasti tidak bisa hehehe).
    ssstttt. blog kan emang bisa jadi tempat ngedumel, semoga udah lebih baikan setelah ngedumel ya ;)

    EM

    BalasHapus
  15. Cepat sembuh ya Kak,,,dan semoga bisa bisa bercerita lagi

    BalasHapus
  16. calamelekum uni.... :))
    Uni sakit, cepet sembuh ya uni... ^__^
    pulkamnya tetep jadikan un...?? singgalang jo marapi maimbau uni untuak pulang :))

    BalasHapus
  17. Mba dew, cepetan sembuh seperti sedia kala ye.... moga sakitnya dapat membawa inspirasi tulisan baru lagi setelah sembuh, hehe... :D

    BalasHapus
  18. ya ampuun, jeng fatma sakit yah??.. hemm paling nggak enakin sih kalo kondisi badan lagi nggak enak gitu, demam, pusing... mau ngapa2in juga susah..

    untung diijinin sama mak manager.
    semoga cepet sembuh yaaa mbak, semoga bisa beraktivitas lagi seperti sedia kala.

    BalasHapus
  19. Salam Takzim
    Mohon izin menyampaikan Award disini semoga berkenan
    Salam Takzim Batavusqu

    BalasHapus
  20. kadang memang perlu ambruk juga
    aku sendiri kalo masih bisa bangun, jarang mikir kalo itu sakit
    hehe

    BalasHapus
  21. udah sembuh kan mbak, amiiinnn.

    btw jangan sarungan kayak pakdhe mbak, nanti APA KATA DUNIA !!!.. :p

    BalasHapus
  22. Selamat untuk ASKAT nya kak Wi, mul kemarin gak lihat soalnya internet lambreta jadi malas bukanya.
    Skg udah sembuh kan kak Wi....

    BalasHapus
  23. Mul akhinya bisa cuti juga kak Wi, ya meskipun NPL tapi tak apelah...
    Pak Tristannya udah di rayu gak bisa juga kak Wi.

    BalasHapus
  24. Duh, akunting emang kek gitu ya mba? temenku pernah lg sakit mata bengkak bgt teteup ngantor coz harus closing :(

    Semoga skrg udah baikan ya mba, maafken baru berkunjung lg. *kiss...kiss...*

    BalasHapus
  25. Alhamdulillaaaaah, mba dewi sudah sembuh hehe, emang disuruh istirahat kayanya mba. semoga bisa naik gaji yah mba dew, wiiiihihihihi...

    BalasHapus
  26. @ Dear All Friends....

    Makasih banget udah doakan aku sembuh. Alhamdulillah sekarang udah jauh lebih baik meski kelihatan semakin kurus :(
    Terimakasih tetap mampir kesini dan mendoakanku. Semoga Tuhan membalas kebaikan Temans semua.
    I love you full..!!

    Sungguh bersahabat dengan Anda membuat hidupku lebih berwarna-warni (niru Pakdhe Cholik)

    BalasHapus
  27. Mengapa....mengapa...mengapa..ada situasi yang gawat daruroth gini gak ada yang kasih tahu daku. Lali...sengaja atau sabotase. ?

    Aduh sayank..gimana..gimana..masih bumpet tenggorokanmu ? kepalamu dimana sekarang? menghadap kemana wajahmu nan cantik itu ?

    Oh...sahabat pada tega ya..aku gak dikasih tahu...

    Lemes aku......sarapan bubur gak nendang blas.

    Untungnya si kaos kuning itu tetap tersenyum..tanda masih odip.

    Take care lho yaaa...jangan main hujan2 lagi.

    Kalau ada apa2 jangan diam saja..just call 911. daruroh...!!!

    Salam sayank selalu

    BalasHapus
  28. @ tulisae (yang pasti Pakdhe):
    Pakdhe kemarin udah dikasih tau lewat telepati tapi Pakdhenya cuek aja..hiks..hiks.. Padahal udah ditungguin Pakdhe datang bawa buah2-an jeruk limau pisang...

    Sekarang udah menghadap monitor komputer lagi Pakdhe. Udah sembuh, tapi jadi cekiiinnngg...banget :(

    Thank you ya, Pakdhe....
    Salam sayang selalu... :)

    BalasHapus

Yang cakep pasti komen, yang komen pasti cakep..

Tapi maaf ya, komentar nggak nyambung akan dihapus :)
Terima kasih...