Rabu, 13 Juli 2011

Bokek? Pilih Saja Untaian Kata Sebagai Kado Pernikahan



Sejujurnya, dulu aku paling males nyari kado pernikahan buat sahabat, handai taulan, sanak saudara dan kenalan. Bukan apa-apa, sih. Nyampe di toko suka kebingungan sendiri. Apalagi disini kota keciiiiilll...banget. Mau nyari apa-apa susah. Coba aja liat kado pernikahan yang ku terima 4 tahun lalu dan masih tersimpan rapi dalam lemari (pasti pada nggak bisa liat, wong nggak pernah kerumahku, kok). 90% kado yang kuterima adalah perlengkapan makan. Dari perlengkapan makan itu, 99% adalah gelas petas, Sodara-sodara. Bahkan ada beberapa yang ngadoin aku pake amplop kosong. Nggak kreatif banget, kan?

Jadi, untuk mengurangi jumlah penghuni lemari dan jumlah gelas dirumahku, setiap ada undangan pernikahan, kado-kado itu ku kadoin lagi. Boleh kan? Boleh, dong, kan nggak ada undang-undang yang melarang ;)

Sekaran setelah kupikir-pikir (pikirannya baru datang hari ini ketika membaca postingan Pakdhe), nyari kado pernikahan itu kan nggak susah-susah amat ya? Apalagi kalau kita kenal dengan si pengantin calon penerima kado pernikahan itu, kita bisa tau barang yang disukainya, warna favoritnya, hobinya dan sebagainya. Dengan begitu akan lebih muda bagi kita untuk menentukan kado apa yang akan kita beli untuk dia.

Tapi meskipun begitu, sebaiknya kita membeli barang-barang yang memang dibutuhkan oleh sang pengantin dan kudu baik kualitasnya. Jangan asal beli aja, ntar mubazir lagi. Kata Bang Haji, mubazir itu temannya syeithaan. Enggak boleh....

Untuk mengurangi kebingungan Teman, ini ku kasih sedikit tips (tsaaahhh.. sok-sokan). Temans bisa beli peralatan makan, peralatan tidur (bed cover, baju tidur, lingerie dll), peralatan masak (kalo dia hobi masak), alat olah raga (kalo dia hobi olah raga), alat musik (kalo dia hobi musik), alat-alat kecantikan atau benda-benda yang memang sudah diimpikannya sejak lama (untuk hal ini, Temans harus tanya-tanya ke orang terdekatnya).

Atau kalau mau unik, kenapa nggak ngumpulin foto-foto sejak sang pengantin masih sekolah/kuliah, jaman dia pacaran putus-nyambung putus-nyambung hingga detik-detik lamaran. Tuh, kan! Mau lebih extrim lagi? Bikin aja film dokumenter pendek tentang sejarah hidup (yang singkat, ya!) sang pengantin dengan mewawancarai keluarga dan temen2 dekatnya. Tapi dua hal ini kusarankan hanya untuk pengantin yang cukup deket denganmu, Teman.

Ooo, lagi bokek? Nggak sanggup yang begituan? Siapa bilang kado pernikahan harus berbentuk barang? Kalau kita nggak mampu, agama aja memberi keringanan, apalagi tradisi yang dibuat oleh manusia. Nggak boleh dong memberatkan orang lain, apalagi manusia bokek yang sepatutnya dikasihani :D Kata Rasulullah, untuk mahar aja bagi yang nggak mampu, boleh hanya mengajarkan sepotong ayat, apalagi kado, Sodara-sodara. Nggak usah pusing, nggak usah mumet. Ntar rambut pada ubanan sebelum waktunya.

Jadi, buat para Temans yang dapet undangan nikah di bulan tua, bokek dan miskin papa, tulis aja untaian kata dan doa diselembar kartu manis yang kamu bikin sendiri atau beli jadi. Nih, contoh kata-kata manis untuk kado pernikahan yang udah ku intip dari celah-celah dinding rumah Mbah Google:

“Perkawinan yang bahagia merupakan penyatuan dua orang yang bersedia saling memaafkan. Dan tiada perkawinan yang bahagia tanpa pengorbanan tiada henti.”

“Pernikahan adalah upaya saling melengkapi antara dua orang yang tidak sempurna dan upaya saling memahami antara dua orang yang berakal.”

“Pernikahan adalah tempat berteduh bagi suami istri. Sebagai tempat berteduh, pernikahan melindungin mereka pada saat suka maupun duka.Jangan membangun rumah di atas sebidangtanah tapi bangunlah di atas pernikahan.”

"Cinta….
Ruh yang mengalir lembut, menyesakkan , berdera, jerih dan badai
tetapi dalam sebuah ikatan yang Allah halalkan.."

"Cinta sejati akan bepesan ….
Bukan kita tersenyum karena kita bahagia, tetapi kita bahagia karena kita tersenyum.”

"Laut ta' selamanya ramah hidup ta' selamanya nyaman
Tegarkanlah hati saat cobaan menerpa
Bersyukurlah atas apa-apa yang telah Allah berikan
Mungkin akan ada kerikil, manakala kita berjalan"

"Ingatlah cita-cita, harapan dan tujuan semula saat badai datang menerpa
Barokalloohu laka wabaroka 'alayka wajama'a baynakuma filkhairin
Hidup itu berirama, ada kalanya kita menangis, kadang kita tertawa bahagia
Sharing-lah apapun yang kita rasakan, sharing-lah...dengan suami juga sahabat"

Mungkin kartu dengan untaian kata yang Temans berikan dengan tulus ikhlas untuk kado pernikahan itu akan dilaminating oleh si pengantin, trus dipajang di kamar tidur, dipandangi dan dibaca berdua setiap malam. Kalau bertengkar, mereka akan ingat kata-kata indah yang kau tulis itu lalu kembali berdamai dan terus akur hingga aki-nini.

So sweet, kan? Jadi pengen nikah lagi... :D


” Artikel ini saya tulis sebagai Wedding Anniversary Gift bagi para sahabat yang mensyukuri hari ulang tahun pernikahannya pada bulan Juli 2011 ” .

Ikutan ADUK di blogcamp 13 Juli 2011, yuuuukkk....


Source: 4share.com & google

48 komentar:

  1. Wuidiiiihhh...mantabh contekan untaian kata buat kado pernikahannya ;) Eike msh nyari tukang pangsit nih mba, belom dapet mulu hehe...

    Sukses ngaduk-nya yaa ;)

    BalasHapus
  2. sudah selesai aja kak wi....mul masih keliling setelah beberapa hari cuti, jadi banyak sekali yang harus di sapa..hehehhe
    moga siang nanti dapat ide.

    BalasHapus
  3. hu..hu...jadi terharu...dibilang cakep...

    "Bokek? Pilih Saja Untaian Kata Sebagai Kado Pernikahan"...sangat tepat dan jenius....anda sangat cocok sebagai konsultan kado pernikahan...tips dan trik-nya sangat manusiawi.......

    sangat memberikan pencerahan untuk peserta undangan yang papa....lanjutkan semangatmu nak.

    BalasHapus
  4. berkeliling kemana-mana hari ini, ternyata banyak kado pernikahan ya... Sukses ya mbak....

    BalasHapus
  5. Saya telah membaca artikel diatas dengan cermat

    Link gambar kok bisa ndledek di bawah gambarnya sih nduk --GANTI !!!
    Akan langsung saya catat
    Terima kasih atas partisipasi sahabat
    Dari Surabaya saya kirim salam hangat

    BalasHapus
  6. diprint trus di kasih frame jadi kata mutiara yg unik mbak

    BalasHapus
  7. @ Orin:
    Tukang pangsit masih di Bintan, Rin. Mudah-mudahan cepet dapet penerbangan ke Bandung..hahaha...

    @ IbuDini:
    Bikin postingan aja dulu, baru ntar berkunjung :)

    @ aryadevi:
    Idihh...*nyesel*

    Ini dia kaum papa berkomentar..hihihi...
    Baiklah, Eyang. Kan kulanjutkan perjuanganku :D

    @ Blog keluarga:
    Thanks, Mba. Nggak ikutan? Seru, lho!

    @ Pakdhe:
    Maap, Pakdhe. Tadi nggak baca perintah dengan teliti. Saking semangatnya jadi lupa kalo link harus sembunyi..heheh..

    Udah diganti, Pakdhe sayang...
    Jangan dieliminasi diriku ini ya....

    BalasHapus
  8. @ Lidya:
    Bener, Jeng. Cukup untuk menenangkan hati yang membara (cieee...)

    BalasHapus
  9. tapi paling repot kalau di undangan ditulis: DENGAN TIDAK MENGURANGI RASA HORMAT PEMBERIAN KADO TIDAK BERUPA BARANG

    BalasHapus
  10. waahhh kadonya unik yachh....untaian kata mutiara.....smoga sukses di kontesnya Pakdhe

    BalasHapus
  11. Harus saya ingat, kalau nanti saya menikah ( lagi ) tak perlu mengundang Mbak Dewi, karena pasti dengan berbagai alasan hanya akan memberikan kado puisi. Hahahah.....sorry, Mbak. Hanya becanda. Insya Allah diundang kok,sekarang bantu cari calon pasangannya dulu. hehehe..

    BalasHapus
  12. Cakep dah postingannya...Nyontek kata-kata manis..kalo-kalo mau Ngado nanti

    BalasHapus
  13. kayaknya menang nih :D

    BalasHapus
  14. tetep nungguin amplop ah.. *cewe matre ke laut aja* ..hihi

    BalasHapus
  15. Hihi.... mbak dewi kreatif. Pastinya super ngirit ya? Yang jelas bisa ditiru dengan sedikit kombinasi. Untaian kata dalam frame kayu jati buatan sendiri kalo ntuk kami warga Jepara. hahaha
    Sayang, hanya bisa untuk kado pengantin luar kota. :D

    BalasHapus
  16. Wuih.... boleh juga tuh...
    Tapi saya lebih suka memberi amplop yang tentunya berisi uang, hehehe... lebih simpel dan insya Allah berguna...

    Dewi mau kado dari saya?
    Datang ke surau saya sekarang... :D

    BalasHapus
  17. looh. kok jd pengen nikah lagi?? hihi

    btw, kata2ny bs jg tuh jd contekan buat undangan.ngehehe

    BalasHapus
  18. untaian katanya manteb manteb banget

    oiya syiirnya sudah saya perbarui
    jadi sudah include bahasa indonesia

    BalasHapus
  19. wah, lengkap sangad itu pilihan2 kadonya mba, dari yang harganya lumayan ampe yang nyaris gratisan. klo nggak bisa bikin kata-katamutiara sendiri, trus ngintip di google, kan mesti bayar juga i-netnya mba, hehe

    sukses ADUKnya mba :)

    BalasHapus
  20. hihihi kata-kata aja kecut mbak, klo aq malah g bawa apa2 haha, tambah parahhh...


    klo suka jalan-jalan dikado tiket travelling
    klo suka mobil dikado mobil
    klo suka properti dikado rumah

    BalasHapus
  21. @ technual:
    Kalo udah dituliskan begitu, berarti nggak ada pilihan lain..hahaha...

    @ Nia:
    Iya, tapi bagusnya kado kayak gitu untuk yang kenal dekat aja. Kalo nggak begitu kenal aku nggak berani nyaranin. Takut mertua pengantin ngamuk :D

    Thanks, Jeng...

    @ Abi Sabila:
    Aku juga nggak mau ngasih Abi kado puisi. Tapi meridnya ntar pas aku lagi nggak bokek ya? :D

    Insya Allah, Bi. Aku bantu doa...

    @ riez:
    Yang komen juga cakep kan?

    @ @9ede:
    Mudah-mudahan.. Amiiin..

    @ hilsya:
    kliatan kok... :D :D

    @ Susindra:
    Wah, pasti lebih keren tuh, Mba... Nanti tulisannya diukir cantik kayak kaligrafi. Aku jadi mupeng nih....
    Bikin dong, Mba. Ntar kalo dikirim ke Bintan jadi berapaan? Beneran nih.. *napsu*

    BalasHapus
  22. @ Uda Vizon:
    Bener juga Uda. Apalagi kalo kadonya buku.

    Dengan senang hati, Uda. Nggak boleh dong nolak rejeki.. :)

    Segera ke TKP!

    @ rezkaocta:
    ah, becanda aja. Masak aku poliandri..hihi..

    Octa mau nikah?

    @ anaknelayan:
    Siiip... Ntar aku ke TKP lagi.. :D

    @ honey:
    cuit cuiiit, juga... :D

    @ Prasetyo:
    Ok

    @ bangauputih:
    Pake inet kantor, Jeng. Gratis! :D
    Atau di warnet, kan cuma 3000 sejam.
    Tapi emang gak ada yang gratis thok, sih..hahaha..

    Sukses buat kita semua... (niru Pakdhe)

    @ Oen-Oen:
    Berarti yang ngadoin amplop kosong itu dirimu ya, Oen? :D

    Itu namanya pemerasan, Oen...hhahahaha :D

    BalasHapus
  23. wah ide bagus ne mbak pilihan kado murah meriah

    salam kenal dari ujung sumatera mbak :)

    BalasHapus
  24. yang terakhir itu lho jeng,,, weleh, ngeri euy.. "jadi pengen nikah lagi.." hihihi...

    sip..sip.. ide bagus inih...
    *nyoba ah, nanti kalo jeng DeFat nikah lagi*

    BalasHapus
  25. Heh..?? ada yang ngasih kado amplop kosong? wah, itu bukan Bang Pendi lho Mba, hehe

    Semoga sukses kontesnya....

    BalasHapus
  26. @ Mimi sikembar:
    Murah, tapi nggak murahan *iklan* :D

    Salam kenal Mba Mimi...

    @ Advertiyha:
    hahaha.... nggak berani ah...

    @ Bang Pendi:
    Sumpe, Bang?! Kemarin Bang Pendi ngadoin apa? Petai pa jengkol? hahaha..

    BalasHapus
  27. kalau yg kasih kado nikah gelas/piring semua berarti mubazir dong

    kan penganten baru ga butuh banyak gelas dan piring :p

    aku sudah membuat tutorial lanjutan smiley kemarin

    http://catatan-r10.blogspot.com/2011/07/menambahkan-panel-smiley-di-kotak.html

    BalasHapus
  28. wuess, inspiratif punya nih, hehe kmrn sy juga pernah ngado temen sama bedcover yang dulu juga dihadiahkan buat pernikahan saya, mumpung juga belum kepake dan masih gress.

    BalasHapus
  29. oh..oh...kalimat contekannya so sweet...

    BalasHapus
  30. Hari gini masih musim ngasih kado pernikahan ya? Hehe ... :) . Perasaan, sekarang kebanyakan orang ngasih amplop saja kalau datang ke resepsi pernikahan. Kado memang merepotkan. Sudah nyarinya pusing, belum tentu cocok sama yang menerima kado ...

    BalasHapus
  31. saya sering tuh bilang sama teman saya...gue kasih doa yah....eh mereka ga mau tuh....hahahaha

    BalasHapus
  32. wah mbak dewi , kayaknya kaa mutiara baris pertama tuh yang berkesan buat saya. ok must take a notes . good tips and legacy

    BalasHapus
  33. waduuh kasian..

    heheee

    v gpp yang penting berkesan..

    BalasHapus
  34. Amazing artikel…. Semoga saya bisa praktekan tipsnya dan berhasil

    BalasHapus
  35. Terima Kasih, Tulisan yang sangat membantu. Salam Sukses!

    BalasHapus
  36. Terima Kasih, Tulisan yang sangat membantu. Salam Sukses!

    BalasHapus
  37. Terima kasih atas pencerahannya, tulisannya menarik juga. Saya akan coba

    BalasHapus
  38. aku paling senang dengan semua pengetahuan ini, terima kasih sudah berbagi ilmu

    BalasHapus
  39. Setelah membaca Info dan Artikel, saya jadi ingin mencoba. Salam Sukses

    BalasHapus
  40. Terima kasih atas Artikel dan Info yang selalu menambah wawasan.semoga sukses

    BalasHapus
  41. Menarik, sangat Menarik Artikel dan Tipsnya. boleh dicoba. salam sukse

    BalasHapus
  42. Tulisan dan Tipsnya sangat bermanfaat dan Infomatif. wajib dicoba. sukses selalu.

    BalasHapus
  43. Tips yang cerdas cuma di Wibesite ini banyak kumpulan Artikel bagus. harus dicoba. salam sukses

    BalasHapus
  44. Amazing artikel, Infonya bagus banyak mengandung Tips dan Pesan yang bermutu. salam sukses

    BalasHapus
  45. jhiahh,,,gimana kalo malah di buang mbak,,hehehe,,,,
    kalo ribet saya malah milih amplop jalan terakhir,,hahaa

    BalasHapus
  46. Ketika kita sedang membicarakan kata-kata pernikahan, maka ada berbagai ide dan gagasan dalam benak kita. Pada dasarnya, hal ini dapat mencakup beberapa hal seperti janji pernikahan, ucapan selamat khusus dari keluarga, dan kata mutiara pernikahan bagi pengantin. Setiap kata-kata pernikahan memiliki maknanya masing-masing, dan memberi kontribusi yang berbeda dalam seluruh prosesi pernikahan.

    BalasHapus

Yang cakep pasti komen, yang komen pasti cakep..

Tapi maaf ya, komentar nggak nyambung akan dihapus :)
Terima kasih...