Senin, 22 Agustus 2011

Demi Tumpeng Ngetril

Gud morning Temans, hawayu tuday… Dakyu masih mau bahas seputaran Tumpeng Ngetril nih, Temans. Soalnya aku belum puas bercerita tentang masak memasak tumpeng kemarin yang seru dan syahdu :P

Jadi begini, malam sebelum hari perjuangan tumpeng bersejarah itu, ketika aku bilang di forum keluarga bahwa esok hari aku akan bikin tumpeng, taukah dikau, seluruh mata (kecuali mata kaki) memandang padaku dengan heran, bingung, salut disertai tatapan setan-apa-yang-sedang-bertengger-diotak-anak-ini.


“Masak?? Masak tumpeng?” misua bersuara sambil tersenyum aneh, seolah-olah aku ini bidadari yang baru turun dari loteng dan mama menatapku tak yakin, bukankah setiap diajak memasak dan belanja keperluan dapur wajahku langsung terlihat bagaikan orang kebelet pup tapi tak ada tempat untuk menyalurkan?

“Iya” jawabku tegas, sumringah.

“Yaaaqqqiiiiinnnnn?”kata misua lagi. Masih tersenyum aneh. Membuat aku berfikir: apa wajahnya emang selalu seaneh itu tapi aku tidak menyadari?

“Kenapa sih, Mas? Ngak percaya banget. Beneran loh ini. Mama mau kan bantu?”aku melirik mama dengan pandangan kasihanilah-anakmu-ini-ma.

“Emang ngapain mau masak tumpeng segala?” tanya mama sambil lemes, dia udah tau. Kalo aku minta bantu masak, pasti ujung-ujungnya mama yang kebagian tugas lebih banyak..xixixi...

“Ada kontes di blog Pakdhe, Kontes Tumpeng Ngetril” aku. Masih bersemangat.

Wajah-wajah aneh langsung mengendur dan berganti tatapan penuh simpati, seolah-olah berkata: “semoga dia tabah dan tawakal menghadapi ejekan orang nanti”

Maka paginya, diiringi doa misua sebagai bentuk pelepasan pertamaku mengarungi dapur dan bantuan ikhlas dari mamamu yang nggak tega membiarkan anaknya sendirian menghadapi kejamnya dunia, mulailah aku berkutat memasak tumpeng pertamaku. Tumpeng pertama kami.

Dalam draft perencanaan, nasi tumpeng kami akan berwarna kuning, biar mirip tumpeng sungguhan, tapi saat proses berjalan, mama kelupaan masukin air kunyit, jadilah nasinya tetep putih. Selesai masak nasi yang disambi bikin perkedel, mama pamit mau tidur, karena nggak tahan dengan derita sakit gigi yang menyerangnya sejak pagi. Jadilah aku dengan hati merana membumbui ayam, menggarami tahu dan mengulek cabe sendirian. Betapa menderitanya. Hiks... Tapi aku ingin tumpeng ini jadi, bukan saja karena aku ingin tetap jadi banci kontes abadi di blog Pakdhe, juga karena aku jadi ingin mencicipi tumpeng, kok kayaknya enak …
Tapi dasar amatiran, adaaa..aja yang kelupaan atau kelebihan. Pas bikin bumbu untuk ayam, aku dengan semangatnya masukin garam, hingga ayam gorengku rasanya mirip ikan asin. Trus, pas bikin urap, kelupaan masukin kangkung, dan pas ngerbus sayuran, kelamaan diangkat, jadinya sayurnya lembek-lembek gemanaaaaa…geto. Payah. Kacang panjangnya jadi lemah lunglai lumpuh layu tak berdaya. Ilang semangat aku ngeliatnya.

Masih, tentang urap, dicatatan resep yang ku contek dari internet, disebutin “3 cm lengkuas”. Entah karena aku buta warna, buta penciuman ditambah kebodohan akut akan cara membedakan jahe dan lengkuas, dengan pedenya kupotong sebuah benda dalam keranjang bumbu yang kukira adalah sebuah lengkuas. Di geprek, eh kok langsung hancur. Lengkuas kan keras? Ini lengkuas apa bukan? Bingung dah. Kulirik pintu kamar mama untuk bertanya, tertutup. Jadi segan. Kucium aroma benda yang kugeprek tadi. Masih bingung. Ini lengkuas pa bukan sih?

Sambil berfikir keras, aku teringat ucapan seorang sahabat: Bang Pendi. Dia pernah bilang, kalo bingung ngbedain lengkuas sama jahe atau kunyit, tengok aja jempolnya Mbak, kalo ada diantara tiga benda itu yang mirip jempol Mbak Dewi, itulah lengkuas. Kejam pisan. Jempolku kan imoet dan aduhai, masak disamain dengan lengkuas?

Jadi, setelah kuhabiskan waktu selama 10 menit untuk bingung sambil melototin jempol, akhirnya aku punya cara untuk nyari lengkuas dengan tepat dan akurat ketika melihat wajah ta’jub suamiku muncul di ambang pintu dapur, tetap dengan senyum anehnya.

“Mas, tolong beliin lengkuas diwarung sebelah, dong.”

Jiaahhh… pinterkan gw? Selamat, selamat! Lengkuas selamat masuk kuali.

Udah gitu, pas mau membentuk kerucut tumpeng yang khas itu, aku kebingungan lagi. Kan kami gak ounya cetakan tumpeng? Daripada pusing, nasi tumpeng yang pulen dan gurih itu kumasukin ke tempat minum plastik, kupadatkan lalu kucocorkan ke atas piring.

Berjuanglah tanpa kenal menyerah, apalagi pasrah.. Cayoooo..!!
Tak sampai hitungan menit, tumpeng yang tengah berdiri kokoh bak Tugu Monas itu perlahan tapi pasti mulai miring bak Menara Pisa, lalu detik berikutnya roboh bak Twin Tower kena bom. Blasss...

Lalu, dengan daya kreatifitas yang tak luntur tergiris bencana demi bencana itu, kuambil kantong kresek, ku ikatkan di kedua tangan membentuk sarung tangan plastik, ku obok-obok Twin Tower yang roboh hingga mampu berdiri tegak membentuk kerucut maksa, agak miring :D

Jangan mencari kemiripan dengan bangunan manapun, sia-sia...

Namun, susah payahku nggak sia-sia, Sob. Berkat kontes Pakdhe, aku jadi tau cara masak tumpeng, sejarah tumpeng dan kenapa mesti ada tumpeng disetiap perayaan orang Jawa. Kalo nggak gitu kan aku nggak kan pernah berusaha mencari tau tentang tumpeng dan adat kebiasaan orang Jawa, padahal aku sudah ikhlas rela menggabungkan diriku dalam keluarga Jawa suamiku.

Dan tumpeng itupun sebagian besar habis masuk perut suamiku, sisanya disimpan di temboloknya, mungkin (soalnya setengah dari nasi tumpeng dihabisin sendiri, kalo lambung udah penuh, pasti masuk tembolok kan?..hihih…)

“Enak kan Mas?” tanyaku senang.
“Kalo lagi kelaparan ya enak………………….”

What???

Embuh deh, entah itu pujian atau penghinaan, aku tetap senang sudah bisa bikin tumpeng, urap dan teman-temannya, meski harus bawa print out resepnya ke dapur, ditempel didinding dan bolak balik mengintipnya.

Betapa senangnya…………….

Tengkyu buat Pakdhe yang memperkenalkanku pada tumpeng…
Tengkyu buat mama cantik yang mau bantu masak….
Tengkyu buat My Honey Bunny Sweety Tweety yang bantu ngabisin….
Tengku buat Sahabat yang udah baca postingan geje ini…

Lop yu ol………………………..
mmmmmmuuuuuaaahhhhh.....................

25 komentar:

  1. yang dipuji misua pasti usaha dan kerja kerasnya....masalah enak atau tidak ..ya tetep enaklah...wong istri sendiri ...
    salam buat misuanya :D
    nih ta kasih bintang buat usahanye...
    :star :star :star
    cukup 3 aja.... :brow

    BalasHapus
  2. Kalau dilihat dari gambarnya sih enank banget.
    Kalau tak cium, kok gak ada baunya...???

    BalasHapus
  3. heheheheh...ikutan seneng dengan semangat belajarnya mbak..
    emang masak kudu ada motifnya..kalo ada yg muji apalagi..weiiih....top deh, ga menang ga apa2, yg penting dapet ilmu ya!

    BalasHapus
  4. weww, heboh banget bu, orang serumah mpe ikut terlibat... hihihihi
    enak ga enak tpi nyatanya habis juga kan bu? brarti ya enak.. hehehe

    yang penting jadi tahu namanya Tumpeng itu seperti apa... :D

    BalasHapus
  5. hehehe,,,,semoga menang Kak...

    BalasHapus
  6. Hahahaha....maafkan diriku tertawa Kak, masa sih ga tau lengkuas kek apa? hihihihi....bener2 deh ya, ga pernah ke dapur :P

    tapi salut, demi pakdhe dan tumpeng ngetril si tumpeng yg (sepertinya) enak itu berhasil dibuat ya... *bravoooo*

    BalasHapus
  7. pokoknya 18 peserta harus dimenangin semua deh PakDhe.... soalnya semua mengerahkan segenap tenaganya untuk memasak demi ulang tahunnya Pakdhe...

    kecuali aku, tinggal comat sana sini
    hehehheee

    BalasHapus
  8. wuihhh perjuangan yang tak kenal kata menyerah...akhirnya jadi juga tuch tumpeng....heboh banget yach persiapannya...pasti menang nech soale penuh bersimbah peluh bikinnya

    BalasHapus
  9. berkunjung lagi malah disuguhi tumpeng mbak,,, kirain mbaknya yang orang jawa suami yang orang sumatra...

    BalasHapus
  10. tumpengnya enak banget loh mbak :) enak dan enak sekali kalo pakde bilang hehehe

    BalasHapus
  11. Dan aku pun ngumpet di kolong karena malu menatap tumpengku sendiri hikss....hiks...

    (padahal gak cuma bercucuran keringat, tapi juga bersimbah darah karena keiris, halah, curcol :mj )

    BalasHapus
  12. ternyata kontes tumpeng ngetril membawa kebaikan buat qta semua yah mbak... hihihih ^_^

    BalasHapus
  13. Bila ada kemauan semua gak ada yang gak bisa kak Wi..apalagi masak, yang penting udah bisa tau mana cabe, bawang dll pasti bisa..

    Mul dulu juga gak bisa sama sekali kak Wi...nyoba2 baru bisa. Apalagi buat kue blass gak bisa sama sekali..modal nekad aja akhirnya sedikit jadi bisa.

    Ini lagi mau belajar terus tentang kue, sapa tau kalau gak kerja lagi bisa terima pesanan kue pas lebaran...hehehheheh.

    Tumpengnya udah ok tuch kak Wi.. 2 jempol untuk Mama Chaca.

    BalasHapus
  14. di mana2 lagi rame kontes tumpeng ngtril ya .. moga menang aja ... tumpengnya bikin ngiler nih

    BalasHapus
  15. hehehe...wi, dikau berhasil membuatku cekikikan.. maap ya bukan ngetawain tapi geli sendiri aja...

    BalasHapus
  16. Huahaha... menara pisa-nya nggak difoto, Mbak?
    Alhamdulillah, udah kelar kehebohan membuat tumpengnya.
    Semoga besok kita beruntung ya, Mbak :D

    BalasHapus
  17. baru tau ada tumpeng ngetril. setau saya cuma Bang Malih yg Ngetril mah...\m/

    salam nal mbak.

    BalasHapus
  18. Woww ... dimana-mana blog cew/ibu pada heboh 'tumpeng ngetril-61 - keren abis :P

    BalasHapus
  19. wakakakaak, msh ktawa mba dew blm bs bedain lengkuas he..he.. tapi aku salut lho sama perjuangan mba dew u/ membuat ns tumpeng.. semangat ya :)

    BalasHapus
  20. Ada banyak manfaat dari Tumpeng Ngetril kan kak Wi...dari gak bisa masak jadi bisa, dari gak pernah buat tumpeng jadi bisa, dari gak tahu lengkuas jadi tau..

    Hahahhaha...gak apa ya kak Wi ketawa lebar dikit, ketahuan sekali kalau gak pernah kedapur setelah ada Mama. Tapi dulu di dom kak Wi termasuk penghuni dom rajin masak kan.
    Jadi lebaran nanti ada dong tumpeng lagi ...Mau yaaaa

    BalasHapus
  21. Saya ngakak sepanjang postingan ...
    dan ngakak saya semakin koprol membaca kata-kata Om Hani Bati Switi Twiti

    “Kalo lagi kelaparan ya enak………………….”

    Ini artinyaaaa ...???

    Hahahaha
    (tukan ketawa lagi)

    Salam saya

    But Seriously ...
    Selamat ya Bu ... Juara 7 nih ... mantaaappp

    BalasHapus
  22. @ aryadevi:
    Hahaha… dia malah nggak pernah muji masakanku kok, Pak Guru…

    @ alamendah:
    Emang enak kok Mas,
    Deket sini dikit, pasti ada baunya… 

    @ ketty husnia:
    Betol, betol, betol…

    @ mabruri:
    Betul, Mab. Kalo nggak gitu nggak bakal kenal tumpeng.. :D

    @ Sofyan:
    Alhamdulillah, Sof. Dapat THR dari Pakdhe..

    @ Orin:
    Betul Rin, aku selalu ragu dan bimbang kalo soal lengkuas itu..hik..hik..
    Harus berfikir keras membedakannya. Payah nih..

    @ Elsa:
    Betul, kalo bukan untuk Pakdhe, nggak mau aku masak tumpeng..hahaha..

    @ Nia:
    Bukan Cuma bersimbah peluh, Say. Bersimbah air mata juga..hahaha…

    @ Blog Keluarga Info:
    Hehe..kebalik, Mas. Suamiku yang Jawa :D

    @ Lidya:
    Maknyoss pokoke…

    @ chocoVanilla:
    Haha.. kasihan banget dirimu, Mba. Tapi kan dapat fulus dari Pakdhe…

    BalasHapus
  23. @ Lyliana Thia:
    Betul sekali, Say…

    @ Mulyani:
    Bisa sih bisa Mul… Cuma sering nggak tepat takarannya. Kadang keasinan kadang hambar, kadang nggak ada rasa… :D

    @ dunialely:
    Iya, Mba.. Nggak ikutan?

    @ Hilsya:
    Nggak papa kok, Mba… Dirimu kan emang sering cekikikan sendiri…

    @ Kakaakin:
    Itulah… Saking terpesonanya aku lupa moto…

    @ komunitas oejoeng:
    Wah, baru tau ya? Kemana aja? :D

    Salam kenal…

    @ omman’s:
    Yang bikin kontes juga keren…

    @ nita:
    Kalo lagi nggak waras, jangankan lengkuas, kadang malah nggak bisa bedain diri sendiri dengan Dian Sastro, Nit *lebay*

    @ IbuDini:
    Kalo didom kan masaknya alakadar aja, Mul. Tumis kangkung, tumis bayam, goreng ikan, goreng ayam. Itu aja saban hari. Kalo itu mah bisa atuh….

    Coba suruh masak opor, dendeng, rendang, gulai taucho…. Mana bisa aku kalo nggak ada yang nemenin didapur, paling enggak harus bawa contekan. Kalo dulu suka nanya sama Mba Niken, Mba Ida atau Yanti

    Enggaklah, Mul. Bikin tumpengnya tahun depan baru ada lagi..hihihi…

    @ nh18:
    Ah, Om Nh kan emang selalu mentertawakan diriku..

    Apa artinya ya, Om?  *purapuranggaktau*

    Hhahaha…Pakdhe itu yang lucu, Om. Masa nomer 7 dibilang juara..hihi..
    Beliau emang pandai membesarkan hati.

    BalasHapus
  24. jadi rindu tumpengan nich :)yummy

    BalasHapus
  25. manaa nih tumpengnnya...
    waduuh kayannya telat nih...

    BalasHapus

Yang cakep pasti komen, yang komen pasti cakep..

Tapi maaf ya, komentar nggak nyambung akan dihapus :)
Terima kasih...