Rabu, 19 Oktober 2011

Dokter-ku Awut-awutan

Kemarin, Valeska kurang enak badan. Seperti biasa, aku membawanya ke tempat praktek dokter, bukan ke Rumah Sakit. Soalnya kalo ke RS suka ngantri-ngantri. Aku malezzz...

Kali ini, aku membawa Vales ke tempat dokter yang lain, bukan yang biasa kami datangi. Kata orang-orang dan berita di koran sih, Dokter yang ini lebih okeh punya. Ramah, obatnya bagus dan kalo ditanya macam-macam dia sabar ngelayani. Ini yang kusuka. Paling males mendatangi dokter yang sok jaim. Ditanya satu jawabnya setengah. Ditanya setengah suka nggak jawab.



Singkat cerita, sesuai dengan janji di telpon, aku tiba di TKP tepat pukul 4 sore. Sebenarnya sih, lebih cepat 1/2 jam. Tapi aku bawa Vales naik odong-odong dulu (nggak jauh dari tempat praktek si dokter) :D

Okeh, kami (aku, Vales dan papanya) duduk manis diruang tunggu yang udah dihuni oleh beberapa orang. Tunggu punya tunggu, dokternya nggak dateng-dateng. 1/2 jam berlalu sudah. Karena bosan duduk, aku berjalan-jalan ke depan klinik. Nongkrong disitu. Vales didalam, nonton tipi.

Nggak lama, sebuah sepeda motor melaju pelan memasuki halaman klinik yang lumayan luas. Sepeda motor itu berhenti tepat didepanku. Pengendaranya; seorang pria berumur sekitar 40 tahunan turun dan melepas helm. Pria itu berbaju kameja kotak-kotak coklat muda yang dibiarkan menjuntai di luar celana coklat tuanya yang lusuh. Kakinya terbungkus sendal kulit coklat lusuh yang mungkin udah berbulan-bulan nggak disemir. Rambutnya kering dan awut-awutan.

Pria itu melangkah masuk ke dalam klinik. Aku pikir dia tukang ojek yang menunggu pelanggannya yang lagi berobat. Atau seorang ayah yang ingin menjemput istri/anaknya yang lagi berobat di dalam.

Tak lama, seorang perawat berseru memanggil nama anakku:
"Valeska Shafura!" 

Aku bergegas ke dalam. Menyeret Valeska masuk ke ruang dokter dimana si perawat memanggil. Dan...

Surprised!!

Si pria berbaju coklat kotak-kotak lusuh tadi duduk dibelakang meja, berkalungkan stetoskop di lehernya, sedang menuliskan sesuatu diatas kertas.

Aku tertegun. Ragu-ragu. Ini dokter beneran nggak nih? Kok lusuh banget?

Pria itu tersenyum pada Vales lalu menyapa:
"Kenapa, Sayang.........?"

Vales aja takut. Dia mundur merapat padaku. Tak enak hati, aku menyeret anakku duduk didepan si dokter. Meski ragu melihat penampilannya, aku tetap menjelaskan keluhan anakku. Dan bener saja. Dokter itu baik banget. Setiap pernyataanku di bahas secara detail dan setiap pertanyaanku juga dijawab secara detail. Dia sabar banget. Bahkan saat Valeska menjerit-jerit tak karuan.

Kami sebenarnya cukup puas dengan pelayanannya. Tapi penampilannya itu lho. Bikin ilfil ae.. 

Dalam gambaran angan-anganku semenjak kecil, dokter itu kulitnya bersih (nggak harus putih), penampilannya bersih dan rapi, rambutnya juga tersisir rapi (nggak awut-awutan), sepatunya mengkilat bersih, memakai jas putih yang keren itu, di lehernya ada stetoskop bergelantungan yang ujungnya dimasukin ke saku jas putihnya, murah senyum, wajahnya ramah, penyayang dan penyabar... oalaaahhhhh.... Keren pisan toh!

Nah, yang kujumpai hari ini adalah: pria berkulit kusam dan seperti habis bangun tidur, bajunya nggak rapi (paling nggak ujung bajunya dimasukin celana, gitu), celana dan bajunya kusam (apa nggak disetrika sama istrinya, ya?), sendalnya nggak bersih (bukankah dokter itu identik dengan kebersihan? Soalnya bersih kan pangkal sehat :D), rambutnya awut-awutan (nggak diminyaki dan nggak disisir, keknya). Beda jauh kan?

Semoga dokter itu segera insaf dan merubah penampilannya andai suatu saat aku perlu berkunjung lagi kesana :D Kalau dia tidak insaf juga, maka aku lah yang akan insaf berobat kesana :D

34 komentar:

  1. hahahaha....itu type dokter ghawol kali mba Dew, jd ga mau bersih bin klimis seperti rekan2nya :P

    Etapi, Vales-nya sembuh kan? kalo ngga mah hrs segera insaf cari dokter lain ajah ;)

    BalasHapus
  2. @ Orin:
    Sembuh, Rin. Obatnya emang mantap surantab..hehe..
    Cuma penampilannya itu lho... Apa waktu itu habis di antemi istrinya kali ya? hihihi....

    BalasHapus
  3. ha..ha... penampilan ngaruh juga ya mbak ...

    BalasHapus
  4. hahhahaha....kak Wi kayak dokter klinik dong yang gondrong itu.
    Kesel aku masih ada...usah sakit tapi gak di kasih MC.
    Giliran suamiku yang biasa2 aja di kasih MC...dia gak tau apa kalau aku mantunya Ibu Gik ...gengnya dia hehehhehe.

    Kayaknya kak Dewi nich yg bahal insaf berobat kesana...secara kurang berkesan dgn jumpa pertama.

    BalasHapus
  5. huahahaha baru mau nulis komen dokter gaul udah keduluan orin. untungnya sembuh ya mbak jadi penampilannya dimaafkan sementara

    BalasHapus
  6. mungkin aja dia baru bangun tidur kali.. hehhehe

    BalasHapus
  7. weww,,,
    brarti harus lebih belajar lagi untuk menilai bukan dari penampilan ya bu.. :D

    tpi ya namanya dokter ya, pasti ya kesannya gimanaaa gitu, lah ko ternyata yang keluar seperti itu,, :D

    BalasHapus
  8. lebih senang yang begini, penampilan tidak mencerminkan isi pribadi orang....

    BalasHapus
  9. okeh.. ini juga menghapus penggambaran imej dokter di mata saya.. salut ama dokter ini.. tapi ya tetep penampilan harus dijaga juga, jangan ampe pasiennya takut gitu.. heheheh

    BalasHapus
  10. Dear.

    1. deeuuhhhhhh masa iya seehhh vales di seret-seret... kasihanna matassss sehhh bunda.... sabar ya ananda vales..... heee...heee..

    2. lusuh bin kucel baju gak di setrika dan suka suka-suka aja berpanmpian alias gak jaim.... itu juga ada di miri.... ketika susan masuk hospital waktu melahirkan... ada dokter india yang kucel .... dan anehnya susan suka gaya dokter ini.... dia bilang dokyer ini kucel but elegant dan gayanya asik.... gw juga binggung dengan pendapat istri tersayang ini....


    regards.
    ... Ayah Double Zee ...

    BalasHapus
  11. Hehehheee... iya Mbak, dari kecil aku juga suka merhatiin tangannya Dokter tuh selalu bersih dan berkilau ya. soalnya keseringan cuci tangan sih. hiihihihihihi

    baru nemu tuh kalo ada dokter awut awutan kayak gitu. jadi ragu ragu ya mbak, nih dokter beneran apa bohongan?
    Hahahhaaa

    BalasHapus
  12. belum sih dapet dokter nyleneh kayak gitu, memang penampilan mesti dijaga juga supaya citra dokter sesuai imagenya: baju putih, kulit bersih, rapi senyum dan ramah :)

    BalasHapus
  13. Hahaaa...Dokternya Trendy Jeng..
    Meski awut2an tapi baik kan,memuaskan kan?Banyak fulus nya tuh qiqiiq..
    jangan insyaf berobat kesana,..
    Bisikkin donk ama jeng dewi ato nulis di kotak saran/kritikan ..
    "Dokter rapih dikit keq* hahaha...

    BalasHapus
  14. Hahahahaha....untung Vales sembuh ya, kalo gak jangan-jangan dokter jadi-jadian tuh :lol:

    BalasHapus
  15. ihhh serem juga yah kalau dokter seperti itu,love,peace and gaul.

    BalasHapus
  16. eh aku juga pernah loch punya pengalaman kayak gini...waktu mo imunisasi kk ina, ada ibu2 yg cerita katanya ada dokter praktek baru didaerah A yg tarifnya murah, obatnya manjur, dokternya baik....ya udah krna pensaran aku coba kesana dech....pas lg nunggu tiba2 ada cowok yg datang persis sprti kejadian yg jeng dewi ceritain...naik motor juga....aku pikir pegawai administrasinya...krna sempat nanya sm aku udah daftar apa blm...pas nama ina dipanggil trnyata dia bo dokternya....rupanya dia dokter yg baru aja PTT di daerah terpencil, lulusan UI sech...tp penampilannya kurang meyakinkan...dan yg aku ngga suka, anakku dikasih obat yg dosisnya terlalu tinggi...akhirnya obatnya ngga aku minumin dan berobat lg ke dokter langganan heheh....

    BalasHapus
  17. @ Mba Monda:
    Iya dong Mba Dokter… *tersipu-sipu*

    Heheh… jadi nggak enak sama Mba Monda. Tapi aku yakin, kalo Mba Monda nggak awut-awutan kek gitu..heheh…

    *jadi malu hati, ada sesama dokter yang komen dimari :D*

    @ IbuDini:
    Penampilan Dokternya yang kurang berkesan, Mul. Tapi kru disana ramah tamah. Dan yang penting aku puas bisa curhat sepanjang hampir 1 jam sama dia tentang anakku si cimilikiti itu :D

    Eh, gimana kabarnya si dokter gondrong itu ya Mul?
    Hihihi…disini dokter aneh-aneh ya gayanya..hihihi… Ada yang kusam ada yang gondreng :D

    Aya –aya wae…

    @ Lidya:
    Iya, Vales cocok pula obatnya. Trus dokternya emang baik sih…
    Mungkin waktu itu baru balik ngojek langsung ke klinik..hihihi…

    *emang ada dokter ngojek?* :D

    @ Nuellubis:
    Kayaknya gitu, Nuel. Baru bangun, nggak ada air buat mandi, listrik mati, nggk bisa nyetrika pakaian, udah gitu di antemi istri pula..hihihi…

    @ Mabruri:
    Betol betol betol….

    Dalam otakku udah tertanam, bahwa dokter itu bersih dan harum. Kalo yang nongol seperti itu yaaaa……aku jadi jantungan lho, Mab :D

    @ Aryadevi:
    Betul sekali Pak Guru. Sama kayak saya yang beli lipstick kemarin. Meski kurus kering begini, jangan disangka aku bukan kurang gizi, aku ni cuma kurang makan :D
    *podo ya?*

    BalasHapus
  18. @ Tukang Colong:
    Bener. Mungkin Vales mikir gini: ini bukan dokter nih…pasti penculik nih…

    Makanya dia takut :D

    @ Om Zul:
    1. Hihihi… aye kan lebay, Om. Hampir mirip istrimu tersayang itu.. Kami kan seperguruan..hahaha…
    2. Hahaha…hahahah…nggak heran.. nggak heraaannn..hahaha… Susan..susan… Kucel kok elegant toh ya… *ngakak*

    @ Elsa:
    Iya Jeng. Kan jaman sekarang banyak dokter jadi-jadian, polisi jadi-jadian, tentara jadi-jadian…. Ngakunya tentara, ternyata nggak tamat SD. Kan ngeri, Say….

    @ Nchie:
    Yayaya… baik dan sabar melayani kecerewatanku anak beranak..haha…

    Bener-bener, mesti dicari tuh dimana dia narok kotak saran…
    *iye, jadi kepikiran kotak saran*

    @ chocoVanilla:
    Untung, Mbak. Kalo nggak….duuuuhhh… Entah apa yang akan kulakukan pada si dokter. Mungkin akan ku putihkan muka dia pake bayklin..

    @ Saryadinilan:
    Serem sih enggak, Mas. Cuman kurang meyakinkan… :D

    @ Nia:
    Nah, itu yang aku takutin, Say. Untunglah Vales kemarin Cuma dikasih obat 1 macam, sisanya vitamin. Dokternya malah bilang, kalo bisa jangan sering-sering dikasih obat. Lebih baik sering-sering minum air putih, sayur dan buah. Insya Allah sembuh.

    Kan ada juga dokter yang doyan ncekokin obat… Meskipun sakitnya nggak parah-parah amat. Yang penting obatnya laku.

    Eh, kok jadi misuh-misuh….
    Maaf ya dokter-dokter….

    BalasHapus
  19. Kalo saya bayangin, tu dokter mesti kayak Einstein :D Sayang ga sempet ambil gambarnya yak, pasti seru tuh.

    BalasHapus
  20. hehehe...ternyata lagi dongkol sama Kang Dokter nih,,tapi aneh juga ya Kak, kok ada doketer kyak gtu (seperti cerita di atas) atau baru bangun tidur langsung buka jadi lupa mandi dan macak hehehe

    Salam...

    BalasHapus
  21. Dokter gondrong yang kurang meyakinkan...heheh skg dia di jakarta kak Wi. Dirumah sakit entah di klinik mul lupa.

    BalasHapus
  22. Ke Rumah sakit tempat saya bekerja aja mbak...dokternya keren-keren, perawatnya juga cakep-cakep (promo nih)

    BalasHapus
  23. Dokter2 yang dah berumur apa memang kaya begitu penampilannya mbak. Rata2 para dokter penampilannya bersih dan rapi.

    BalasHapus
  24. emang ngaruhnya penampilan seorang dokter iyu sampai segitunya yah?? yg penting khan vales sembuh lho....

    BalasHapus
  25. hahaha, don't judge the doctor by its cover :P kumel2 gitu tetep dokter loh mbak.. dan aku juga pny kenalan dokter yg kyknya klo ketemu, mbak bakal ilfil abis... btw salam kenal :)

    BalasHapus
  26. di tegur halus saja mba :)

    BalasHapus
  27. Walah ini ceritanya tertohok pada pandangan pertama. Tapi kalau penanganan nya mumpuni dan cespleng mengapa tidak ??
    ##tapi kalau kucel sekali dan gak bersih (kumel) jadi bertanya2


    Salam hangat serta jabat erat selalu dari Tabanan

    BalasHapus
  28. Hahaha ...
    Si ibu ini ...
    Pilih mana ...
    Penampilan klimis ... putih ... bersih ... rambut tersisir rapi ...

    Tapi ...
    O'on ... Jutek ... Sombong ... Mahal ...
    dan ... salah diagnosa lagi ...
    Hayoooo ....

    Don't judge the book by the cover
    Don't judge the doctor by it's klimis performance ...
    (klimis performance itu hanya milik dokter-dokter muda ... anak kemarin sore yang baru lulus PTT ...)(hahaha tega amat lu Om ...)

    Semoga Vales sudah sehat sekarang ...

    Salam saya
    (seorang trainer ... yang juga suka awut-awutan)
    (hahaha)

    BalasHapus
  29. Nyanyi lagu Dokter Cinta dulu ach

    Dokteeeeer Cintaku
    Kau buat ngilu rasa gigiku
    rambutmu yang itu
    awut-awutan slalu.......


    Makanya saya suka pake gel kalau mau pergi agar tak awut2an.

    Soal hem dimasukkan celana itu ada pengecualiannya. Mungkin jarum suntiknya sedang kaku..jadi ditutupi baju.

    salam hangat dari Surabaya

    BalasHapus
  30. hahaha... emang kualitas dokter kadang nggak bisa diliat dari penampilan ya mbak... tapi penampilan ternyata menunjang juga...

    aku juga pernah tuh mbak... aku kan males dandan (bukan nggak bersih loh, hehe), dan nggak pernah pake jas putih krn gampang gerah,,, pernah satu kali ada pasien masuk, celingak celinguk (padahal diruangan itu cuma aku doang), dia bertanya, "mbak, dokter giginya mana?!"

    ouch!

    BalasHapus
  31. hmmm kalau aku mungkin akan tetap pergi ke dokter itu meskipun dia awut-awutan karena baiknya. Dan aku berharap uangku tidak dipakai untuk menimbun kekayaan tapi dia pakai untuk sedekah di tempat lain. Aku lebih ilfil liat dokter perlente naik jaguar yang meras duit pasien untuk kesenangannya sendiri :) hihihi

    BalasHapus
  32. kalau dokternya cakep and bersih tapi mahal , gmana mbak?

    BalasHapus
  33. @ Sofyan:
    Nggak dongkol juga….
    Risih aja liat dokter kok nggak rapih gitu..heheh…

    @ IbuDini:
    Ooo… Dia kan emang dari Jkt juga dulunya..

    @ Kang nur:
    Dimana Kang?

    @ Halaman Putih:
    Bener…

    @ Caturmorli:
    Iya, nggak mungkin tukang ojek..hehehe…

    Salam kenal..

    @ Herman:
    Biarin ajalah, Mas. Nggak enak…

    @ Sugeng:
    Yang penting obatnya bisa nyembuhin sakit ya, Pak?

    @ Nh 18:
    Maunya sih Om, Dokternya bersih, rapi, ramah, obatnya cespleng dan murah…
    Ada nggak ya, Om…

    @ Pakdhe Cholik:
    Hahaha… Jarum yang mana tuh PAkdhe? :D

    @ Hajarabis:
    Okeh..

    @ Lyliana:
    Iya dong, Mba.. Kan yg pertama diliat penampilan kita :D

    Yang penting bersih ajalah, mbak. Nggak pake jas putih juga ocre.
    Atau jas putihnya kasih ke saya aja. Kan aku bercita-cita jadi dokter dulunya… :D

    @ Mba Imelda:
    Nah, itu emang lebih bikin ilfil lagi tuuuhh…

    @ Honeysweety:
    Kalo hasilnya memuaskan dan pelayanannya baik, ya nggak papa.. :D

    BalasHapus

Yang cakep pasti komen, yang komen pasti cakep..

Tapi maaf ya, komentar nggak nyambung akan dihapus :)
Terima kasih...