Kamis, 17 November 2011

Anggaran Belanja Dua Sejoli Tua

Agak-agak bingung bikin tugas anggaran belanja bulanan dari Pakdhe. Karena di soal yang Pakdhe kasih, si tokoh menetap di Surabaya. Sementara aku belum pernah menetap di Surabaya, mampir aja lom pernah kok..hihi...(kasihan nggak sih?) Jadi nggak tau biaya hidup di sana. Maka dari itu, daku minta ijin menyesuaikan dengan mengikuti standar hidup di Bintan aja ya, Pakdhe? Kata orang sih, biaya hidup di Kepri lebih mahal. Entah kenapa......


Misalnya nih, di Bintan harga gas 12kg = Rp.95,000, sementara di daerah lain masih sekitar Rp.80,000-an. Untuk listrik, nggak tau juga kenapa di sini mahal amat. Cuma punya rice cooker, dispenser, 2 TV, nge-charges hp dan laptop sesekali, bisa kena lebih dari 100ribu, air juga begitu. Punya bak kamar mandi kecil aja bisa kena 50ribuan atau lebih. Harga beras paling murah di sini Rp.8,750/kg. Itu bukan beras pulen, Sodara-sodara. 'Hanya' beras biasa yang kadang bagus kadang enggak.

Jadi, andai saat ini aku udah tua, hanya tinggal berdua sama suami, anak-anak sudah menikah, maka dibawah ini adalah perkiraan anggaran bulananku jika aku berada pada keadaan khusus seperti yang Pakdhe sebutkan itu:

Tagihan Listrik = Rp. 250,000 
Meliputi pemakaian:

  • 2 unit AC (untuk penghematan, kami tidur di kamar yang sama, AC nggak dipake semua, dipake hanya satu dan hanya pada malam hari saja. Kalo mau tidur siang, tidur aja di teras, biar nggak kepanasan. Atau tidur siang gantian, satu tidur satunya ngipasin -ini mah pelit, lokek kedekut- :D )
  • Kulkas 
  • Rice Cooker (nggak usah sering-sering masak nasi, 2 kali sehari aja atau sekali sehari. Masak nasi pagi sekaligus untuk siang dan malam -pelit amat nggak sih?-
  • Dispenser (no choice; musti nyala seharian, nggak bisa minum air dingin soale..)
  • 3 unit TV (yang sering di pake cuman satu, nggak pernah dihidupin tiga-tiganya sekaligus, kecuali anak/cucu/mantu datang nginap atau ada tetangga numpang nonton sinetron Indonesia sementara istri pengen nonton OVJ dan suami nonton drama Korea) 
  • Handphone (nge-charge battre, setidaknya 3 hari sekali untuk masing2 hp) 
  • Komputer (jarang-jarang aja dipake, seringan pake laptop, karena bisa pindah-pindah dan bisa sambil lesehan atau tiduran :D. Untuk menghemat, komputer dan laptop jangan di shutdown kalo masih mau dipake lagi setelah istirahat sejenak untuk shalat atau makan, di hibernate aja biar nggak boros battre; gitu kata temen-temen) 
  • 2 Laptop (yang sering dipake cuma satu, yang satunya hanya untuk main game kalo lagi suntuk) 
  • Setrika (dipake cuma seminggu sekali, nggak banyak baju yang mau disetrika, karena di rumah seringnya sarungan + singlet (suami) & tank top + celana pendek (istri) -hihihi..nenek-nenek kok pake tank top+celpen sih.. -  :D) 


Biaya untuk zona per-dapur-an = Rp. 1,157,000 
Meliputi: 

  • Gas; 12kg @ Rp.95,000.  Karena hanya tinggal berdua, pastinya nggak banyak masak, trus cuma pake satu kompor, jadi gas ini mungkin bisa bertahan sampai 2-3 bulan. Jadi estimasinya sekitar: Rp.32,000/bln. 
  • Beras; 25kg @ Rp.9,000 (yang mutu standar, gak terlalu bagus - nggak terlalu jelek) = Rp.225,000 
  • Lauk pauk and sayur mayur; 30 hari x Rp.30,000 = Rp.900,000                      


Kebutuhan rutin bulanan = Rp.600,000 
Meliputi:

Gula, teh, kopi, susu, air galon (mineral), minyak goreng, sabun mandi, sabun cuci, odol, minyak rambut, parfum, deodoran, bedak dll. 

Air PDAM  = Rp. 80,000 
Perkiraan: pemakaian air hanya untuk masak, sedikit nyuci baju dan mandi. Kalo lagi suntuk dan bingung mau ngapain, barulah nyuci mobil di rumah. Tapi nggak sering......

Telpon rumah = Rp. 65,000 
Hanya bayar beban karena jarang di pakai buat nelpon, paling hanya untuk menunjang speedy dan sesekali menerima telpon.

Pulsa = Rp. 250,000
Untuk:

  • 3 bh Handphone: 3 x Rp.50,000 = Rp.150,000
  • Blackberry Rp.100,000 


Speedy (unlimited) = Rp.300,000 

Mobil (bahan bakar dan perawatan) = Rp. 500,000 

Iuran2 lingkungan = Rp. 100,000 

Premi asuransi = Rp. 500,000
Meliputi: 

  • Asuransi rumah 
  • Asuransi kendaraan
  • Asuransi kesehatan

Biaya lain-lain = Rp. 500,000                     

So, total anggaran bulanan adalah sekitar = Rp. 4,302,000

Kayaknya gitu aja deh.... Semoga berhasil memenangkan hati Pakdhe :D

Wish me luck! 

Artikel ini diikutsertakan ada Kuis Anggaran Belanja Bulanan di BlogCamp.

36 komentar:

  1. Semoga kita beruntung..
    ga dapet hadiah pun ..
    dapet hadiah..
    *cipika cipiki pakdhe..*
    hahhaa...

    BalasHapus
  2. Saya telah membaca dengan seksama artikel diatas.
    Saya catat sebagai peserta
    Terima kasih atas partisipasi sahabat.
    Salam hangat dari Surabaya

    BalasHapus
  3. Mbrebes mili ketika disebut"sejoli tua"
    hix....hix...

    BalasHapus
  4. Gara-gara ini si Diah di semprot ya kak Wi...hehehhehe

    Pas kak Wi...kayaknya wangi2 pemenang ada di sini nich.

    Mul kemarin salah kak Wi, udah posting begitu baca soalnya lagi ternyata anggaran tersebut sudah di soalPakDe. Jadi ya sudahlah...
    Salah satu akibat tidak membaca dengan seksama dan dalam tempo yang sesingkat-singkatnya kak Wi....tinggal nunggu di antemi PakDe aja lagi heheheh..

    Kak Wi, tiap bulan listrik kak dewi berapa emang...mul paling besar 130...itu juga jarang2 kali.

    BalasHapus
  5. hihihihhi ketawa geli baca yg nenek2 pake tanktop dan celpen.....siip jeng...anggarannya udah ok punya tuchhh....kayaknya menang....

    BalasHapus
  6. huhuhu aku belum buat nih, susah2 gampang ya mbak buat anggaran

    BalasHapus
  7. jiahh mbak Iuran2 lingkungan sampai Rp. 100,000 ,,uangnya untuk apa aja tuh,,kok ngalah2in bayar pajak ya,,,

    BalasHapus
  8. Wah perkiraan anggaran untuk masa tua sudah dipersiapkan mulai sekarang, berarti nanti sudah tidak perlu repot lagi ya mbak bikin anggaran. hihihi

    Tapi masak segitunya sih ngiritnya

    Semoga sukses mbak

    BalasHapus
  9. saya ngatur belanja seorang diri aja puyeng. apalagi mereka-reka anggaran belanja keluarga begini.
    good luck aja deh buat Uni Dewi, semoga menang di kontesnya :D

    BalasHapus
  10. wowww,,, 4 jutaan... heheh
    saya belum pernah nih bu bayar air PDAM,,, selama ini alhamdulillah masih diberi limpahan air dari alam yg berlimpah... :D

    smoga sukses bu

    BalasHapus
  11. saya malah pingin dengan anggaran 600 ribu perbulan bisa berumahtangga, iso ora yo?wkwk

    BalasHapus
  12. hm, belajar membuat anggaran belanja sambil berharap giveaway, semoga sukses deh

    BalasHapus
  13. Wismilak ya Mbak.. sukses dengan kontesnya..

    BalasHapus
  14. Heran saya, anggarannya kok selalu diangka 3-4 juta ya Mbak, di otak-atik kayak apa nemunya juga segitu juga, apanya yang mahal ya? *linglung* :P

    BalasHapus
  15. Harga cabe merah keriting sekarang berapa sekilonya kak?


    Mohon pencerahannya.:D

    BalasHapus
  16. @ Puteri Amirilis:
    Amiiinn…

    Thanks, Put

    @ Nchie:
    Hahaha…. Betol betol betol…

    @ Pakdhe Cholik:
    Tengkyu, Pakdhe….

    @ Pensiunan tur Tuo:
    Hahahaha…………
    …cup cup cup…
    Jangan mbrebes mili dong Pakdhe…
    Kan menjadi “sejoli tua” bakal dapat giliran semua (bagi yang beruntung) :D

    @ Adini:
    Iya, aku baru dari blog-mu, Mul..
    Hehehe… Kemarin baca judul doang ya..hahaha…

    Nggak sampe diantemi lah… Paling dijitak thax..thax..thax…

    Rata-rata 115-120, Mul… Padahal nggak punya apa-apa di rumah. :(

    @ Nia:
    Habis, pakaian kebesaranku di rumah ya itu… Maka itulah yang terbayang..hehehe..

    Alah.. nggak pernah menang lagi aku, Jeng. Kalah mulu bulan ini… :(
    Banyak teman-teman yang lebih okeh punya artikel-nya :)

    @ Lidya:
    Iya, bener. Aku mbuat tiap bulan untuk di kantor dan di rumah. Kalo yang di kantor seringnya bener, nah kalo yang di rumah seringnya tekor..hahahaha….

    Aneehhh…

    BalasHapus
  17. @ Al Kahfi:
    Iuran sampah, keamanan (kalo nggak bisa ikut ronda ya, mbayar), trus… apalagi ya?
    Ada juga yang bayar iuran kematian (tapi tempatku lom ada, di RT tetangga ada…), iuran PKK.

    Macam-macam lah, Fi. Kadang sih nggak nyampe segitu juga… Estimasi aja sih…

    @ Mas Jier:
    Habis, soal yang dikasih Pakdhe untuk masa tua sih…
    Jangan-jangan pas aku tua nanti malah semuanya lebih murah meriah.
    Siapa tau?

    Amiin.. Tengkyu. Nggak susah lagi kan komen dimari? :D

    @ Rian:
    Tenang, Rian. Nanti ini bakal jadi tugas istrimu.
    Makanya, jangan sepelekan seorang istri yaaa..…

    Tengkyu, Riaaaaannn…

    @ Mabruri:
    Kegedean, ya….

    Sekarang aja pengeluaran bulananku udah 4 jutaan, Mab… hiks..
    Padahal nggak punya mobil dan AC. Apa yang salah pada diriku yaaa…. :)

    @ Lozz Akbar:
    Iso, Kang. Tapi jangan tinggal di Kepri yaaa….. Di dusunku bisaaa…hahaha…

    @ Joe:
    Yo-i………

    Amiiinnn…..

    @ Blognya Yuni:
    Amiinnn…

    Tengkyuuu…

    @ Mbak Yuni:
    Ho-oh… Aku tadinya mau nurunin lagi. Tapi setelah diutak-atik malah jadi lebih tinggi.
    Apa patokan kita terlalu tinggi?
    *linglung juga* :D

    @ Mr TM:
    Maaf, Om… Udah lama nggak jualan cabe… Sekarang Cuma jualan kunyit.
    Coba Tanya warung sebelah yaaa… ;P

    Woooyyyy…. kemana aja selama ini, Mr. TM??

    BalasHapus
  18. apalagi aku yang hidup gratisan terus
    apa apa disediain kantor
    bingung abis disuruh itung itung pengeluaran

    semoga sukses deh...

    BalasHapus
  19. Hah??

    Sebanyak itukah?
    Hehehe..
    Maklum.. Kopiah Putih hidupnya di pesantren, jadi gak tau kalo pengeluaran bisa sebanyak itu..

    BalasHapus
  20. @ Rawin:
    Enak, dong….
    Aku juga mau yang gratisan……….

    @ Kopiah Putih:
    Hah? :D

    Kalo punya banyak baran, ya pengeluaran jadi banyak juga kan, Pak?:D
    Hukum alam itu.......

    BalasHapus
  21. Wooooh!!
    Kalo rumah saya kira-kira berapa yah hmmm..

    BalasHapus
  22. selamat malam sis, infonya menarik sekali nih.

    BalasHapus
  23. rata2 memang sekitar 3-4 jutaan ya mbak..
    ok... good luck, mbak Dewi :-)

    BalasHapus
  24. Wkwk kenapa judulnya ada 'tua'nya hehehe.
    Semoga menang yaaa mbak dew...

    BalasHapus
  25. Busyeeeettttttttttt total anggaran bulanan adalah sekitar = Rp. 4,302,000 belum biaya tak terduga

    Hahaahaaaa.....

    BalasHapus
  26. Betul sekali yang mbak sebutkan. Anggaran belanja di Indonesia bisa berbeda antara satu daerah dengan lainnya.

    BalasHapus
  27. ikut ngeramein juga yaa. gut lak yaa

    BalasHapus
  28. Kunjungan balik y gan ^^
    Thx infonya

    http://4share-information.blogspot.com

    Salam blogger Indonesia
    Jangan lupa komentarnya ^^
    Lebih baik saling menyapa sesama blogger Indonesia

    jangan lupa follow jga ^^
    ( bila berkenan )
    Atau subscribe
    Pastinya akan saya foll back / subscribe back
    Happy blogging and selalu berkunjung

    BalasHapus
  29. weleh. sudah mura itu mbak. ditempatku ongkos listrik 2 juta @_@...

    BalasHapus
  30. btw, bisa jadi istri yang baik nie, hehe...
    ngitung2 ongkos RT...

    BalasHapus
  31. mbak dewi,ada PR ya diblogku seilahkan dikerjakan :)

    BalasHapus
  32. Hah? mahal bgt mba Dew, di tempatku gas msh 74 rebu, beras yg seliter 7000 udah oke lho..

    Gudlak ngontesnya ya, aku jg pusying kmrn ngitung ini, coz ga tau surabaya, jd anggarannya agak fiktif hihihihihi

    BalasHapus
  33. Jadi menang ga neh Say di kuiznnya Pakdhe??

    BalasHapus
  34. @ Zulfadhli's Family (Susan):
    Enggak, Say.. Eikeh nggak pernah menang lagi..hehe.. Yang penting partisisapi ajah :D

    Pakabarmu, Say? Udah pulih 100% kan? Pakabar sikecil? Udah bisa ngeblog? hahaha... Semoga sehat walafiat semuanya yaaaahhh....

    BalasHapus

Yang cakep pasti komen, yang komen pasti cakep..

Tapi maaf ya, komentar nggak nyambung akan dihapus :)
Terima kasih...