Senin, 24 September 2012

Bergantung dan Tergantung

Aku tipe orang yang selalu bergantung dan tergantung pada orang lain, dan aku tau itu tidak baik. Jadi kuharap jangan ada yang meniru kelakuanku ini dimanapun Anda berada, Temans..

Ketika masih abege, aku sangat bergantung pada kakakku. *Itulah jeleknya jadi anak bungsu. Kau tak tau apa-apa karena semua orang melayanimu dan kau jadi manja-manja-menjijaikan*. Kemanapun aku pergi, aku selalu diantar kakak. Bukan dia yang mau sebenarnya, tapi aku yang selalu anyis-anyis minta dianter hingga dia nggak tega membiarkan aku sendirian. Aku bahkan nggak berani ke warung sebelah rumah seorang diri. Aku akan nunggu kakakku pulang agar bisa nganter aku untuk sekedar beli shampoo atau pembalut. Jijai banget kan?


Aku malah nyaris gagal masuk SMP karena ayahku tidak mengijinkan kakak mengantarku mendaftar ke sekolah itu.

"Kau harus belajar pergi sendiri, mendaftar sendiri. Jangan kemana-mana selalu diantar," begitu titah papa. Dan aku duduk di sudut sambil berurai air mata.
"Aku nggak tau harus naik angkot dimana...," keluhku..
"Cari tau! Kalau tak berani, tak usah sekolah!" papa kembali bersabda.

Aku tau, tak seorangpun berani membantah sabda ayahku, sang pemimpin tertinggi di rumah. Wajah-wajah terpekur menunduk, merasa kasihan pada gadis kecil manis yang tengah meringkuk di sudut rumah itu.

Tapi, begitu papa berangkat kerja, aku memohon-mohon pada mama agar mgnijinkan kakak mengantarku.

Agak sedikit beranjak dewasa dan punya pacar yang serius, akupun mulai bergantung padanya. Apa-apa tunggu dia. Kemana-mana sama dia. Sedikit-sedikit cari dia. Cari dia kok sedikit-sedikit? Dan ketika hubungan serius selama sewindu itu harus berakhir tragis, aku limbung kehilangan pegangan. Terpuruk dan terbenam. Aku hilang ditelan rasa sakit dan kehilangan itu sendiri.

Lalu aku mulai memanfaatkan teman-teman disekitar untuk membantuku. Awalnya seorang mas-mas yang sudah beristri sering kumintai tolong untuk ngecek motorku kalau ada yang terasa nggak sreg pas aku kendarai, tapi lama-lama aku jadi takut sendiri. Si mas-mas itu lumayan ganteng, tapi sudah beristri. Bisa saja orang-orang menganggapku merusak rumah tangga orang lain. Meskipun hubungan kami hanya terbatas pada urusan motor. Lalu akupun menghindar darinya...

Alkisah, terpampanglah dimataku seorang pria ganteng berambut gondrong. Dia teman di tempat kerja. Beda bagian dan beda jurusan, juga beda kelamin tentu saja... mulailah aku ngerecokin dia untuk mengurus motorku. Sebagai bayarannya, dia bebas menggunakan motorku jika dia mau dan perlu. Tapi ujung-ujung nya dia malah mengajakku menyambangi KUA. Apa boleh buat, kamipun menikah tanpa sempat pacaran ataupun menyatakan cinta satu sama lain. Bismillah aja..

Dan aku kembali bergantung dan tergantung padanya. Dia mengantarku kemana-mana, meskipun kami punya kendaraan sendiri-sendiri. Aku butuh dia saat pergi belanja bulanan, selain untuk menemaniku dia juga  bertugas mendorong kereta belanja dan mengangkat barang belanjaan. Aku bahkan meminta dia menemaniku belanja sayur mayur. Termasuk juga dolan ke klinik kecantikan dimana adakalanya dia harus menungguku facial hingga lebih dari 1 jam dengan duduk manis di ruang tunggu. Setia dan sabar.

Lalu ketika kini dia bekerja di negeri orang dan nggak bisa pulang seenak udelnya untuk menemaniku ke warung, aku setiap hari dirundung rasa cemas. Aku bahkan cemas saat harus ke ATM seorang diri, ke pom bensin seorang diri, pergi bayar ini-itu seorang diri. Aku bukannya takut dirampok atau apa. Aku hanya cemas dan ketakutan saat melakukan apa-apa sendirian. Karena aku tidak pernah. Semua urusan keluar rumah dan berhubungan dengan bank-bank, kantor-kantor, adalah urusan papa Vales. 

Kini aku berfikir, setelah papaku gagal mengajariku mandiri dan berani, maka Tuhanpun mengambil alih tugas itu. Tuhan memisahkan aku dari orang yang selama ini melakukan segala sesuatu untukku. Tuhan ingin aku berani menjalani hidup ini, dengan atau tanpa siapapun. Karena bagiNya, manusia hanya boleh bergantung kepadaNya, tidak ada tempat bergantung yang abadi selain Dia.

Maka, beranikanlah dirimu. Jangan takut, Tuhan selalu bersama kita :)

Gambar minjam


*tulisan ini ditujukan untuk diriku sendiri, untuk menyemangati diriku sendiri*


53 komentar:

  1. wajarlah namanya juga bungsu plus cewek
    soal itu mah keluarga juga berperan membentuknya karena sejak bayi biasanya sudah diperlakukan berbeda.
    tapi sebagai makhluk sosial tergantung ke orang lain bukan aib kok, asal jangan ketergantungan dalam artian luar biasa. maksudnya boleh lah nyuruh orang beliin pembalut, tapi ya jangan sekalian minta pasangin...

    BalasHapus
    Balasan
    1. hehehe gaklah, aku mintul suami belikan pembalut klo kepepet, tapi gak sekalian dipasanginlah hahaha ... gelo pa :P

      Hapus
    2. hahahahaha.... Mas Broo Rawin.. gue slalu suka gaya lo...haha.. *ngakakkoprol*

      Jiaji bajai nyuruh orang masangin..hihihi... Ngebayanginnya aja geli... jiiahahahaa

      Hapus
    3. Hehe... tugas saya tuh, masangin pembalut ke ibu2 yang baru melahirkan :D

      Hapus
    4. jalani saja lah. cewek bungsu tuh paling enak kok. paling nyebelin tuh udah cowok, paling tua. kebagian susah mulu, hehehe..

      Hapus
  2. huaaaaaaaaaaaaa.... jadi takuuuuuuut......
    eh gak boleh takut ding.
    pada bagian ketergantungan itu kita sama, aku sangat tergantung pada suamiku setelah sangat mandiri ketika single dulu.
    tapiii ...
    ketika yang aku mintai tolong tidak bisa/mau,
    aku bisa jadi perempuan super perkasa, bahkan karena ngambek pernah sanggup angkat meja rias dari ruko sebelah naik tangga lagi ke ruko sebelahnya. hihiihhi ...

    jadi yaaa aku termasuk yang tergantung bisa, mandiri juga ok hehehe

    BalasHapus
    Balasan
    1. aku rasa, aku nggak pernah mandiri seumur hidupku..hiks..
      Makanya ketika papa Valeska pergi jauh begini aku stres banget, Jeng.. Lalu kuingatkan diriku sendiri bahwa aku harus bisa. Dia takkan selamanya ada buatku. Suatu saat kita pasti akn berpisah. Tidak ada yang abadi. Aku selalu meneriakkan itu pada diriku sendiri agar aku berani.

      Tapi sampai saat ini aku tetap blom berani ke kantor polisi untuk bayar pajak motor..hiks.. Padahal udah jatuh tempo bulan lalu..huhuhu... Udah bikin postingan beginipun tetap aja blom berani... *mulaianyis*

      Hapus
    2. ambil positipnya aja lah..
      itu artinya orang yang gemar berbagi dan berbakat menciptakan lowongan kerja. ga berani majak motor sendiri, tinggal nyuruh orang atau biro jasa. ga bisa angkat junjung sendiri, tinggal panggil tukang becak.
      tapi ya bayaaaaar...
      hahah

      Hapus
    3. minta tolongnya mau, mbayar malas aku...hihi..
      Bayarin dong.. :D

      Hapus
  3. aku juga elalu bergantung sama kakak ku mbak,,heheh,,
    tapi sekarng udah mulai mandiri..

    BalasHapus
    Balasan
    1. Aku juga tengah belajar mandiri... :(

      Hapus
  4. haha kalo sya jelas mandiri , secara saya dari dulu amndi sendiri *nahlo

    BalasHapus
    Balasan
    1. saya juga skrg mandi sendiri..
      makan sendiri..
      tidurpun sendiri... *meggy z mode on*

      Hapus
  5. kalau harus dan terpaksa aku bisa pergi sendiri pada dasarnya aku sukanya dirumah :)

    BalasHapus
    Balasan
    1. Aku juga senengnya di rumah, begitu pulang kerja dan masuk rumah, tak bakal aku keluar lagi.. :)

      Hapus
  6. Smangat Mba Dewi!! Justru rasa takut itulah peluang dan pertanda baik bagi mba Dewi. Mba Dewi ngga mau kan dirundung rasa takut seumur-umur? nah, dengan begitu mudah-mudahan ada niat dan usaha buat ngelawan rasa takut itu sendiri..yakin dengan sepenuh hati,jiwa & raga, Mba Dewi pasti bisa! *Semangat Dakwah,hehe..*

    BalasHapus
  7. ini berat sebenarnya.... tapi patut dibiasakan mulai dengan hal kecil kecil dulu dan mulai dengan tempat yang dekat dekat dulu. lama lama pasti bisa kok.

    butuh keberanian dikit... dan sedikit itu penting...

    BalasHapus
    Balasan
    1. Iya bener. Aku dah berhasil 2 kali ke pom bensin sendirian :D *bangga*

      Hapus
  8. sama Mbak...
    aku juga bukan orang yang mandiri
    hiks

    ayo nangis bareng

    loh?

    BalasHapus
  9. Kalo kepaksa, bisa sih mandiri. Tapi kalo ada yang dimintain tolong, kenapa ngga .. hihihi. Itu mah saya ..

    Ayo, pasti bisa kok mandiri ..

    BalasHapus
    Balasan
    1. Harus bisa!
      *soalnya nggak ada yang bisa dimintain tulung lagi, Teh..*

      Hapus
  10. Makanya, biar bisa mandiri dan berani ke bank sendiri, menabunglah di bank......
    *halah, iklan.. iklaaan...* :D

    Kesalahan yang telah terjadi pada diri kita sebisa mungkin untuk diperbaiki. Namun, yang terpenting adalah, jangan sampai kesalahan tersebut, juga terjadi pada anak-anak kita. Kalau itu terjadi, maka itu pertanda kalau kita tidak belajar apa-apa dari kehidupan ini.. :)

    Eh, usul nih..
    Bagaimana kalau untuk mengantar Dewi kemana-mana, minta diantar sama Valeska saja..?

    BalasHapus
    Balasan
    1. Nabung juga, Uda.. Tapi langsung ditransfer sama kantor. Kalaupun kepepet harus ke bank, pasti itu tugasnya papa valeska..hehe...

      Iya, skrg lagi berusaha memperbaiki itu. Semoga berhasiiiilll...

      Bener, bener.. Kemarin ngurus STNK diantar sama Valeska..hihi.. Untung lagi nggak kumat hyperaktifnya. Kalo nggak bisa berantakan tuh kantor..hahaha..

      Hapus
  11. sy anak sulung, biasanya mandiri sih.. tp begitu ketemu suami, sy itu lumayan manja & bergantung bgt sama dia.. udah keenakan bergantung kayaknya :D

    BalasHapus
    Balasan
    1. Emang enak manja-manja ya...hihi..

      Hapus
  12. apa perlu saya beli jas dan kacamata hitam buat jadi bodyguradnya Valeska? hehehe

    semangat dong teh.. ojo dipikir nemen-nemen tuh Akang. Bisa gak konsen loh dia nanti kerja

    BalasHapus
    Balasan
    1. Bisa, bisa.. Kayaknya Uncle Lozz cucok jadi bodyguard kami berdua..hehe..

      Semangaaaaatt..!!

      Hapus
  13. mba dew,kangeen. hooh postingan ini juga aku banget dah. skrg sejak dirmh jaga fe urusan kmana2 slalu tgu papanya fe. ha..ha.. smakin tergantung aku, untungnya suamiku ckp sabar ha..ha.. *smoga mba dew sgera brani ya u ngurus pajaknya :)

    BalasHapus
    Balasan
    1. Halo Say.. Ngilang kemana aja?

      Duh, klo ngurus pajak aku masih pasrah, Say..hiks..hiks..

      Hapus
  14. Harus berani sob.
    Masa kalah sama anak kecil. Mandiri itu perlu. Bermanja-manja juga perlu.

    BalasHapus
  15. Alhamdulillah, sekarang udah jadi pemberani kan, Mbak? :D

    BalasHapus
  16. waduh,,,susah mbak kalo udah bergantung mah,,,,tapi bisa kok di kurangin...cemungudh ya...eh *mendadak alay

    BalasHapus
    Balasan
    1. cemungggguuuuddhhh.... *ikutanalay*

      Hapus
  17. Keep Spirit ea Non !! follow succes !!

    BalasHapus
  18. aku juga baru sekitar 3 tahun ini bljr mandiri, biasanya bayar2 air, listrik, atm,pergi belanja jg ditemeneni suami..setelah aku berani naik motor sendiri semua tugas bisa kulakukan sendiri karena suamiku jg kerja di luar kota. Sedang aku hanya berdua di rumah dengan Zidan saat suami kerja. Jadi harus mandiri, nganter anak sekolah, les, ke bank, byr ini itu, bhkn gantiin galon air mineral & gantiin lampu yg mati juga kulakukan sendiri kl suami blm pulang. Memang ada kalanya wanita harus mandiri, tapi ada saat2 tertentu kita boleh manja2 jg ya ya mb ^_^
    oya sekalian ijin pasang link blog mb dewi di blog listku ya..trimakasih :)

    BalasHapus
    Balasan
    1. Aku baru 3 minggu..hihi..
      Paling sengsara gantiin galon itu, Mam. Beratnya separoh berat tubuhku sih.. :D Kadang aku minta tolong sama yang ngaterin galon, kadang minta tlong swami tetangga. Kalo udah nggak ada orang baru aku angkat dhewe :D Patah pinggangku rasanya..

      silahkan Mam, aku juga pasang link Mamito dimari yee...

      Hapus
  19. hemhh,,si mbak dewi biasanya kocak kok jadi galau,,ternyata rindu ama suaminya ya,,jadi gak bisa apa-apa,,hehehe
    sabar ya mbak dew,..^_^

    BalasHapus
    Balasan
    1. eeehh.. emang biasanya kocak ya akyuh? Mosok sih?

      Yaudah ah, cukup galau-galauannya...hehe..

      Orang sabar itu subur kan ye..?

      Hapus
  20. ketergantungan boleh akan tetapi jangan terlalu berlebihan, semakin kita bergantung kepada orang lain maka semakin mudah kita di doktrin oleh orang tertentu ..

    BalasHapus
  21. wau endingnya keren banget mbak...
    suka baca artikel ini, hingga gak terasa sudah habis..

    BalasHapus
  22. Semangat Mba Dewi! Justru rasa takut itulah peluang dan pertanda baik bagi mba Dewi..

    BalasHapus
  23. Yang membedakan cuma dua hal Mbak, ngaku-nggak ngaku dan ngerasa-nggak ngerasa, tapi pada kenyataannya semua orang itu bergantung dan tergantung pada manusia lain atau dengan kata lain saling bergantung dan saling tergantung.
    Yg penting nggak saling nggantung :D

    BalasHapus
  24. ..
    ayah gak bisa merubah, suami juga..
    duh, Batu banget sih Kak..hihihi..
    ..
    tetep semangat Ya Kak..
    Ganbette..
    ..

    BalasHapus
  25. barbag kata kata motivasi mas broo
    Banggalah pada dirimu sendiri, Meski ada yang tak Menyukai. Kadang mereka membenci karena Mereka tak mampu menjadi seperti dirimu.
    salam kenal, sukses selalu dan ku tunggu kunjungan baliknya ya :D

    BalasHapus
  26. ijinmenyimak ya mba,, terima kasih sukses selalu ya mba..

    BalasHapus
  27. Kalo terpaksa bisa kok, Jeng... (sok wibawa)

    Oh ya, kalo bayar pajak motor nitip sekalian ya, aku juga lom pernah bayar sendiri :mrgreen:

    BalasHapus
  28. wah...ini persis sama istriku....memang kita sebagai kaum adam harus bisa memeklumi,bahwa inilah wanita....sesuai dengan kodratnya.

    BalasHapus
  29. sabar ya mbak , udah ah jgn sdih lagi .
    anggap ini plajaran yg berharga buat mbak

    BalasHapus

Yang cakep pasti komen, yang komen pasti cakep..

Tapi maaf ya, komentar nggak nyambung akan dihapus :)
Terima kasih...