Kamis, 08 November 2012

Bukan Untuk Orang Jawa

Menurut Tante Wiki, orang Jawa menggunakan panggilan "Mbak" untuk wanita yang sedikit lebih tua. 

Tapi kata Jeng Dewi nan baik hati baik budi, suka menolong dan rajin menabung ini, panggilan "Mbak" bukan untuk orang Jawa [saja], juga bukan untuk wanita yang sedikit lebih tua [saja] *komplen Tante Wiki nih, ceritanya......hahahaha... *

Soalnya, aku memanggil Mbak untuk semua orang yang aku temui di dunia nyata dan dunia maya yang aku nggak tau namanya dan nggak tau usianya.


Kemarin, aku memanggil Mbak pada wanita muda keturunan Tionghoa yang jual ikan hias, aku juga manggil Mbak pada tetangga, aku bahkan memanggil Mbak pada rekan kerjaku di kantor pusat kami di S'pore. Meski orang-orang heran dan bertanya-tanya: kok orang S'pore dipanggil Mbak? Kok orang Cina dipanggil Mbak? Jawabanku cuma satu: soalnya, dia lancar berbahasa Indonesia..hahahaha.. *lagian, masalah buat elo?* menjulurkan lidah

Aku memanggil Mbak pada siapa aja yang aku mau, sejauh yang bersangkutan menerima panggilan itu dengan senang hati, tentunya.

Sebaliknya, aku juga dipanggil "Mbak" oleh banyak orang didunia nyata dan dunia maya, padahal aku bukan orang Jawa, kenyataannya aku justru lebih senang dipanggil begitu ketimbang dipanggil "Ibu" yang kadang dengan anehnya bisa bikin aku deg-degan seharian *lebay* mengerlingkan mata

Sssttt..ada juga yang manggil aku Teteh, lho.. *lirik Uncle Lozz*

Karena nggak ada undang-undang yang melarang pemanggilan Mbak pada suku tertentu, maka aku pun dengan suka cita dan semena-mena menggunakannya pada siapapun. Bahkan pada orang yang lebih muda, juga orang yang aku segani dan hormati (seperti atasan) tapi terlihat terlalu muda untuk dipanggil "Ibu". Nggak peduli dia orang Hongkong sekalipun, asal lancar berbahasa Indonesia pasti kupanggil "Mbak" tersenyum lebar

Boleh kan?

*belajar menulis singkat ala Pak Marsudiyanto * hebat

Ini udah singkat nggak sih? Haaa..? Belum ya? 
Maap.... menyerah






65 komentar:

  1. betul mbak, apaya filosofi panggilan kata mbak itu pada semua umur, bahkan saya sendiri manggil anak saya dengan panggilan mbak

    BalasHapus
    Balasan
    1. Mungkin bertujuan untuk ngajarin adiknya manggil Mbak ya, Mas? :)
      Tetangga saya juga manggil "kakak" pada anak sulungnya..

      Hapus
  2. mbak dewi, kata mbak memang mengalami perluasan makna mbak, kalo dulu emang ya seperti katanya tante wiki, kalo sekarang udah lebih luas lagi maknanya

    BalasHapus
    Balasan
    1. soalnya manggil "mbak" lebih mudah, jadi lebih memasyarakat ya..

      Bos saya orang S'pore kadang suka manggil Mbak juga pada karyawannya. Pas saya suruh panggil "Uni" lidahnya langsung kelipat.. :D

      Hapus
  3. Menurutku bagus kok, setiap org kita panggil mba, itukan sudah jd ciri khas negara kita untuk sesama warga Indonesia, lebih terdengar sopan dan akrab.

    aku jg gitu, manggil org yg keliatannya masih pantes dipanggil mba dr usiaku..hehe, lebih enak aja.

    BalasHapus
  4. Demikian halnya panggilan Mas buat laki2 Mbak...
    Kayaknya sudah menasional dan nggak terbatas untuk orang Jawa.
    Bahkan orang Inggris juga menyapa saya dengan Mas.
    Tapi karena pakai Bahasa Inggris, maka dia bilangnya gini
    "You Can Only Dech Gold…"
    Mungkin makdusnya mau bilang "Kamu Bisa Aja Dech Mas…"

    BalasHapus
    Balasan
    1. Hahahaha...
      hhahahaha...
      hahaha...

      Pak, aku sakit perut ngakak :D

      Hapus
  5. Wiki juga maunya dipanggil mbak... gak mau dipanggil tante :P

    BalasHapus
    Balasan
    1. Nanti kupanggil Jeng aja lah, biar agak mudaan :D

      Hapus
  6. kurang singkat mbak hehehe . aku panggil mbak mau dia tua atau muda kalau baru kenal

    BalasHapus
    Balasan
    1. Iyaa.a...aku gagal menulis singkat..hahah..

      Sama, aku juga gitu :) Halo Mba Lidya... :D

      Hapus
  7. Ok deh mba artikel pendeknya....artipen atau ArPen..atau..

    BalasHapus
    Balasan
    1. artikelnya nggak bikin sreg, Cikgu.. :D

      Hapus
  8. Yoyoi, mbak lebih cucok lah daripada dipanggil mas! Bhahaha

    BalasHapus
    Balasan
    1. eeaaaa.....!! Aku terapi hormon dulu, udah tumbuh janggut baru boleh panggil mas...hahaha..

      Hapus
  9. mba dewi :( mestinya jngn panggil aku jeng :( panggil aku dedek :D *mintadipentung
    hahahahaha :p

    BalasHapus
    Balasan
    1. Dedek Pipiiiiiiit...!!

      Mmmuuuaaahhh...!! :D

      Hapus
  10. hahahaha saya juga sering dipanggil MBAK
    dan rasanya kok lebih senang dipanggil MBAK daripada KAKAK/IBU
    Tapi sejak punya suami orang Sunda, lebih suka lagi ternyata dipanggil TETEH :D

    BalasHapus
    Balasan
    1. Dulu aku panggil Mbak, sekarang aku lebih suka manggil dikau 'Jeng' :D Nggak papa juga kan? *maksa*

      Kalau orang Batak, panggilannya apa Jeng? Aku cuma tau 'Ito' Apa itu juga bisa buat panggilan pengganti 'Mbak'?

      Hapus
  11. samaan kek mba dewi , aku juga suka panggil mbak sama siapa aja, meskipun setelah tahu belakangan yg kupanggil mbak ini usianya jauuuuh di bawahku... abis udah terlanjur sih....

    BalasHapus
    Balasan
    1. iya, manggil Mbak lebih enak.. :)

      Hapus
  12. Mantap ...
    Tulisannya ringkas ...
    Tetapi tetap ada "nafas" Mbak Dewinya ...

    qiqiqiq

    Mengenai Mbak ?
    mmmm saya rasa ... ini sudah menjadi sebutan umum ... untuk menghormati lawan bicara kita ...
    Kadang saya ganti juga dengan sebutan ... "Kak"

    salam saya

    BalasHapus
    Balasan
    1. tapi nulis pendek gini malah ngk sempat nglebay yang sangat saya suka, Om :D

      Hapus
  13. Ini siyh lebih bagus dr tulisan Pak Mars.. lanjutkan Wi..!!!

    BalasHapus
    Balasan
    1. Bundo mengatakan ini pasti dibawah ancaman seseorang :D
      ya kan ya khhaaannn...??

      Hapus
  14. Mengapa orang yang lebih tua dipanggil mbak ? Karena semakin bertambah umurya panggilan itu akan bergeser menjadi mbok lalu mbah. Iya kan

    Salam sayang selalu

    BalasHapus
    Balasan
    1. bener juga, Pakdhe.. :D
      Pakdhe pinter...

      Salam sayang selalu Pakdhe

      Hapus
  15. kadang manggil mbak terasa lebih luwes dan lebih akrab di banding kata bu :D

    BalasHapus
  16. kalo aku jgn dipanggil "Mbak" donk...

    BalasHapus
    Balasan
    1. hahahaha.. iya, Jeng... #eehhh... :D

      Hapus
  17. sebenarnya panggilan mba itu terhormat kalau di jawa... Sopan artinya..

    nah kalau di daerah lain belum tentu orang suka di panggil mba.. harus pilih pilih.. kata kalau mba kayak panggilan pembantu.. hahahaha

    kalau saya pribadi seneng banget di panggil mas.... dan suka sekali memanggil mba...

    BalasHapus
    Balasan
    1. Babby sitter juga dipanggil 'mbak'

      "Sikecil mana?"
      "Lagi main dibelakang sama Mbak-nya.." :D

      Saya sih, senang2 aja dipanggil 'Mbak', tapi nggak suka dipanggil 'mas' :D

      Hapus
  18. Enaknya panggil mbak apa teteh ya.. hehehe :D

    *SaHaTaGo [Salam Hangat Tanpa Gosong] Pojok Kali Bayem Jogja...

    BalasHapus
    Balasan
    1. Gantian aja, Mas..

      Senin sampe Rabu panggil Mbak
      Kamis sampe Sabtu panggil Teteh
      Hari Minggu panggil Uni
      hahahaha...

      Hapus
  19. Hehehe... "Mbak" itu seperti sudah bergeser makna sekarang ini. Kadang ada orang yang lebih tua manggil ke orang yang lebih muda pake panggilan itu :D

    BalasHapus
    Balasan
    1. Iya, aku pernah dipanggil 'mbak' sama seorang ibu sebaya ibuku :D

      Hapus
  20. klo dari sejarahnya sih kayaknya emang dari jawa mbak dee, trus kenapa bisa meluas maybe karena hanya ada 2 suku aja di dunia ini, yaitu jawa dan bukan jawa :p (itu kata om jamil lho)

    BalasHapus
    Balasan
    1. hahahaha.. bener juga tuh.. Om Jamil pinter

      Salam buat Om jamil :D

      Hapus
  21. Mbaaaak...
    Mbaaaaak....


    hehehee
    cuma panggil aja kok

    BalasHapus
    Balasan
    1. iya..
      iya...

      cuma nyaut aja kok :D

      Hapus
  22. sy juga sering manggilnya mbak ke siapapun termasuk ke mbak Dewi.. Kecuali ke pak Mars, pakde cholik, om Her, dll.. hihihi..

    BalasHapus
    Balasan
    1. hahahaha... emang berani manggil Mbak sama Pakdhe?
      Pasti ditanya: belom pernah dibantih pensiunan ta?
      hahahaha..........

      Hapus
  23. mungkin emang udah familiarnya dipanggil mba. jd kebiasaan deh. ato emang udah keturunan.

    BalasHapus
  24. panggilan Mbak memang sudah menjadi milik nasional warisan bangsa, jadi siapa saja bisa dipanggil mbak,,,
    yang penting adalah jangan pernah memanggil mbak kepada seorang pria :-)

    BalasHapus
    Balasan
    1. sudah jadi milik internasional, Pak. Buktinya orang S'pore nggak nolak aku panggil 'mbak'. *untung dia perempuan* :D

      Hapus
  25. Memanggil Mbak mungkin bukan lah hal yang susah, nampak orang lewat yang lancar bahasa Indonesia dipanggil mbak.
    kalau di Minang tradisinya kalau ngeliat orang yang lebih tua dipanggil "Uni" tapi sekarang kok berubah jadi "Kakak" aja ya??

    BalasHapus
    Balasan
    1. mungkin karena lebih nasionalis
      *halah, apa hubungannya*

      Hapus
  26. OK saja mbak Dewi.
    Duluuuuu awal aku masih di Jepang,
    rasanya risih aja dipanggil mbak, karena aku bukan orang Jawa.
    Tapi sekarang sih udah biasa
    dan tentu lebih senang dipanggil mbak drpd dipanggil TANTE!!!! hahaha

    BalasHapus
    Balasan
    1. hihihihi.. iya bener, Tante eh Mbak :D

      Hapus
  27. sekarang ini panggilan Mbak tidak hanya untuk orang jawa, toh ke siapapun yg masih muda pasti memanggil dengan sebutan Mbak .
    seperti ke mbak Dewi

    BalasHapus
    Balasan
    1. Yang sedikit lebih muda dan sedikit lebih tua tak panggil mbak aja dua-duanya :D

      Hapus
  28. Saya punya pendapat dalam hal ini. Kata "mas" dan "mba" memang tipikal Jawa namun tidak selalu juga karena sudah lazim dan umum digunakan diberbagai forum umum. Di radio misalnya. Sapaan "mas" dan "mba" umum disematkan kepada nara sumber atau caller (penelpon) yang masuk.

    BalasHapus
    Balasan
    1. nah, bener Pak. Saya sering terima telpon di kantor dan semua wanita yang menelpon saya panggil Mbak ae. Kalo pria semua tak panggil 'pak' Soalnya kalo manggil 'mas' kok kesannya laeeeenn..gitu. Nggak tega saya :D

      Hapus
    2. Benar sekali karena bisa berabe kalau sudah SALAH PAHAM yang sedang menjadi tren di kalangan blogger sekarang ini. Salah Paham dalam penyebutan istilah luar biasa. Saya aja jadi dimusuhin. Bagi saya tidak ada masalah. Soal sapaan "mas" memang agak terdengar Familiar atau akrab alias sudah saling kenal mengenal.

      Untuk orang Laki Laki yang belum dikenal dari sisi saya (yang juga Laki Laki) saya enak dan enteng saja memanggil "mas". Namun urusannya bisa berabe jika perempuan memanggil lawan jenis yang bukan muhrimnya dengan sebutan "mas" karena bisa SALAH PAHAM. Huaa ngomong apa saya

      Hapus
    3. hahaha.. iya, bener, Pak. Kalau udah kenal sih nggak apa-apa panggil 'mas' Tapi kalau blom kenal kayak ditelpon, trus tiba-tiba panggil mas ntar dikira orang kantor lagi ngomong ma syapaaaa....hahaha...

      Hapus
  29. Nggak cuma "mbak", kata "mas" juga udah jadi bahasa umum untuk menyebut laki-laki. :)

    BalasHapus
  30. kalau panggilan mba n mas lebih fleksibel...
    mudah diterima...

    begitu ya mba?

    BalasHapus
  31. berarti tante wiki salah ya mbak,,,hehe
    bilangin loh.....^_^

    BalasHapus
    Balasan
    1. Tante lagi kilaf.. maklum dah tante-tante.. :D

      Hapus
  32. jadi mbak-mbak..!!
    heheheh
    kalau di tempat ku gk ada embak,adanya kakak.!
    Lampung

    BalasHapus
  33. hmm...
    ga gitu juga lah walo embak-embak udah menglobal dan terkenal dimana2 tapi tetep ajah jika kita ke ranah minang pakailah uni-uda, ke sumatera abang-kakak, ke tanah sunda akang/aa-teteh, ke jogya mas-mbak.. bukankah indonesia itu punya keanekaragaman yang unik yg mesti dilestarikan.. hehehe
    saya lebih ke filosofi dimana bumi dipijak di situ langit dijunjung

    BalasHapus

Yang cakep pasti komen, yang komen pasti cakep..

Tapi maaf ya, komentar nggak nyambung akan dihapus :)
Terima kasih...