Jumat, 14 Februari 2014

Kampung Vietnam II

Pulau Galang ternyata cukup jauh dari Batam. Pertama kali ke sana saya pakai mobil, jadi jarak jauh itu tidak terasa. Kali ini kami kesana naik motor. Tanpa rencana sebenarnya. Kirain dekat, ternyata pulang dari sana pinggang saya sakit kelamaan duduk di motor big grin

Sehabis makan siang di Panbill Mall, kami bertiga lepas landas menyusuri jalanan disiang terik. Sepanjang jalan Valeska menyanyi lagu ini: 

ebisi di i ef gi..
eich ai je ke elemen o pi..
qiu ar es, ti yu vi..
da'ayu (double u) ex wai en zi..

Jadi, mari kita lanjutkan kisah manusia sampan ini:

Setelah berbulan-bulan terlantar di tengah samudra luas, akhirnya para manusia sampan ini berlabuh di pulau-pulau kecil di Kepulauan Riau. Mereka semua kemudian dikumpulkan oleh Badan Pengungsi UNHCR di Pulau Galang - Batam

Mereka berangkat dari Vietnam memakai perahu/sampan sederhana. Pada tahun 1996, perahu-perahu ini dengan sengaja ditenggelamkan oleh para pengungsi sebagai bentuk protes atas kebijakan UNHCR dan Pemerintah Indonesia yang ingin memulangkan sekitar 5.000 pengungsi. Tapi ada 2 bangkai perahu yang masih tersisa, sengaja diselamatkan dari dasar lautan thumbs up

Ini dia Monumen Perahu:




Ini duplikatnya:


Ibu yang terfoto itu bukan pengungsi ya... 
Ini juga bukan pengungsi.. Kami hanya rakyat jelata yang tak tau apa-apa..

Di Kampung Vietnam mereka diajari Bahasa Inggris juga diajari berbagai keterampilan untuk bekal mereka kelak jika kembali ke alam kemerdekaan. 

Pusat kegiatan anak2 muda..

Rumah ibadah:

Gereja Katolik, terawat dengan baik


Sepi, nggak ada yang pakai lagi..

Bekas Gereja Protestan yang telah runtuh dimakan usia

Pagoda Chua Kim Quang, taken by tukang foto amatiran, yang difoto cuma gerbang thok
Sebenarnya ada mushola juga, tapi saya lupa foto.. crying

And, ini bekas power plant:


Ini barak pengungsi:

Barrack - (jangan dibaca BERAK, yah)

Ini entah untuk mengkarantina siapa... worried

Tempat karantina.. horrorrrrr.....

Berbulan-bulan di lautan lepas menyebabkan pengungsi menderita berbagai penyakit. Tak sedikit diantara mereka yang meninggal di tengah laut dan dipengungsian.

Ngha Trang Grave, tempat peristirahatan terakhir

Ngha Trang Grave. Di sini, dimakamkan 503 pengungsi Vietnam.

Sebuah website menulis; ada salah satu tempat yang dapat memberikan gambaran jelas kepada pengunjung mengenai kehidupan sehari-hari para pengungsi adalah gedung bekas kantor UNHCR. Memasuki gedung ini, pengunjung dapat melihat foto seribu wajah pengungsi yang pernah tinggal di pulau tersebut. Selain itu, di gedung yang kini difungsikan sebagai kantor resepsionis dan sumber informasi bagi pengunjung, terdapat foto-foto berbagai peristiwa yang terjadi pada orang-orang Vietnam ini selama masa pengungsian. 

Maka kami pun berkeliling mencari kantor UNHCR yang disebut-sebut itu. Dan inilah yang kami dapati:


Kantor UNHCR nan malang...

Saya kecewa! Pedih menusuk ulu hati saya! Kenapa saksi sejarah ini dibiarkan hancur lebur? phbbbbt

Namun, meskipun banyak bangunan saksi sejarah yang telah hancur dan jadi sarangheo sarang hantu, secara keseluruhan Kampung Vietnam itu lumayan terawat. 

Yang harus ditambah menurutku adalah, papan nama di depan persimpangan jalan itu dipasang dong, Pak Pengurus. Agak gedean dikit, biar orang-orang nggak nyasar kayak saya. Saya sampai harus nyari sopir taxi dulu untuk nanya jalan.. Tega kamu! angry


Nggak ada papan nama, cuma bendera partai. Masuk dulu sekitar 200 meter, barulah ada palang nama kecil
Palang nama imut di bawah peta. Kalo mata minus 5, nggak kelihatan deh.. Untung mata saya baru minus 4


Kami kembali berkeliling dan menemukan sebuah bangunan berlantai dua bercat putih yang sangat ramai pengunjung. Saya rasa itu mungkin museum untuk menggantikan kantor UNHCR yang telah luluh lantak dimakan usia itu. Saya ingin masuk, sebenarnya. Tapi apa kan daya terlalu ramai dan Valeska juga udah rewel karena lelah, jadi kami langsung cabut tanpa sempat ambil foto.


Berkejaran dengan mendung sore, kami kembali ke Batam. Valeska masih menyanyikan lagu yang sama sepanjang jalan hee hee


ebisi di i ef gi..
eich ai je ke elemen o pi..
qiu ar es, ti yu vi..
da'ayu (double u) ex wai en zi..


Pada nyanyian yang ke 225, kami selamat tiba di rumah, mendahului hujan yang menyusul sejam kemudian. Saya segera mencari kasur, meluruskan pinggang.

Dengan ini, kisah Kampung Vietnam saya akhiri bring it on

Edited:
Lupa menyampaikan hal terpenting ini. Seluruh pengungsi dipulangkan ke Vietnam pada tahun 1996 menggunakan kapal perang Republik Indonesia. Sebagian besar mereka pulang ke Vietnam, tapi ada sebagian yang pindah ke negara lain yang mau menampung mereka. Kapal perang yang mengangkut pengungsi ini sempat singgah di Tanjung Uban (Bintan), kota kecil kami. Suamiku yang saat itu masih sekolah sempat menyaksikan beberapa amoy Vietnam yang turun untuk berbelanja (sepertinya ini informasi tidak terlalu penting).

Kampung Vietnam kemudian dijadikan tempat wisata sejarah, sebagaimana yang telah saya sampaikan pada Kisah sebelumnya: (Kampung Vietnam I) 

Sekian dan terima kasih

54 komentar:

  1. Saya suda sering mendengar Desa atau kampung Galang ini sebagai wilayah yang banyak penghuninya dari Vietnam. Apakah semuanya adalah penampungan Pengungsi Vietnam?

    BalasHapus
    Balasan
    1. Hanya area yang 80 hektar ini saja, Pak.
      Selebihnya dihuni oleh penduduk asli

      Hapus
    2. tempat karantina nya ngeri ya

      Hapus
  2. Eh kok menarik... aku baru tahu ada Kampung Vietnam di Batam. Aku baca dulu part 1 nya ahh XD

    BalasHapus
  3. dipulangkan tahun 1996 berarti belum terlalu lama ya mbak

    BalasHapus
  4. sayang sekali kantor itu tidak dirawat sehingga telah ambruk ...

    BalasHapus
  5. saya sudah kesana sekali pas mertua datang mbak saya ajak jalan jalan kesitu..haduh pas sepi mencekam...anakku aja malah nggak mau turun dari mobil awalnya...bilang kok hutan hutan ma....heueheuheue...

    BalasHapus
  6. wah, sayang sekali Kantor UNHCR dibiarkan runtuh begitu saja tanpa perbaikan.. :(

    BalasHapus
  7. Ikut komen ah, biar dibilang cakep hehehehee :)

    Berarti sekarang dah gk ada lagi pengungsi dari vietnam nya, Mbak ???
    Negara kita tempat orang cari suaka ya, sekrang jadi jalur orang timur tengah yang mau ke Australia..

    Salam kenal ya mbak, salam buat keluarganya

    BalasHapus
  8. Wahhh bisa untuk di pertimbnagkan lagi nich...sepertinya tempatnya bagus, cuma kalau bawa anak mungkin susah kali ya.

    Kami ada rencana mau jalan-jalan kesini nich kak Wi, acara familiy day warehouse..cuma ada yang ngak setuju termasuk ibudini heheheh.
    Habis jauh...dan kalau bawa anak pasti repot.

    BalasHapus
  9. Akhirnya tamat juga baca dari bagian 1
    Jalan-jalan penuh sejarah :-)

    BalasHapus
  10. tempatnya aga serem tapi kayanya menarik buat jalan2 ke situ hehe, kapan2 aku dan keluarga berkunjung ke situ kayanya seru banget :-)

    thank's infonya :-)

    BalasHapus
  11. aku baru tau kalau ternyata di daerah batam ada kampung vietnam.
    seru juga kalau aku kapan-kapan bisa main kesana,dan itu juga bisa
    menjadi pengalaman yang sangat menarik buat aku nantinya.

    terima kasih yaaa atas informasinya :)

    BalasHapus
  12. waaah dari Batam aja jaraknya jauh apalagi kalo dari rumah saya pasti pinggang saya jauh lebih gemor dong hahaha :-D
    tapi insa allah saya mau ke kampung vietnam sama keluarga saya ;-)

    BalasHapus
  13. Dulu negara perang sekarang negara terbersih..

    BalasHapus
  14. lumayan serem juga tempatnya hehe
    tapi kayanya seru juga buat jalan-jalan ke kampung vietnam ;-)

    thank's udah share :-)

    BalasHapus
  15. cape banget baca artikel dari Kampung Vietnam I sampe Kampung Vietnam II, tapi seru banget ceritanya hehe

    BalasHapus
  16. foto2 nya sangat bagus ,makaasih infonya :)

    BalasHapus
  17. tempatnya lumayan menantang tuh ,jadi pengen kesana..hehe

    BalasHapus
  18. mmm akhirnya selesai juga baca artikel dari bagian 1 sampai bagian 2 hehe

    BalasHapus
  19. aku udah ngeliyat videonya, emmmm serem banget, ampe merinding liyatnya juga

    BalasHapus
  20. sayang ya mbak bangunan nya sudah banyak yang tak terawat :/

    BalasHapus
  21. seru ni kayanya kalo ngejelajahi kampung vietnam :-)

    BalasHapus
  22. terima kasih atas infonya,
    tempatnya serem, tapi indah

    BalasHapus
  23. lumayan serem juga ya kayanya tempatnya ..hehe

    BalasHapus
  24. Terus, sekarang itu tempat gmna jadinya??
    kosong ngga ada penghuni, apa ada??

    BalasHapus
  25. oke, entar deh kapan2 saya berkunjung ke situ kayanya seru tuh hehe :-)

    thank's buat infonya
    selamat pagi

    BalasHapus
  26. Sayang ya itu bangunan nya udah pada rusak -_-

    BalasHapus
  27. serem banget tempatnya kalo jalan2nya sendiri mah hehe

    BalasHapus
  28. akhirnya selesai juga bacanya mba hehe :-)

    BalasHapus
  29. rumah yg di pke pusat kegiatan anak2 muda, kaya nya serem tuh tmpat nya

    BalasHapus
  30. keren review jalan2nya. jadi pengin kesana.

    BalasHapus
  31. terimakasih mba dewi buat infonya :-)

    BalasHapus
  32. setalah lebaran kami ada rencana untuk berkunjung ke tmpat itu

    BalasHapus
  33. gereja, ke foto mana masjid/ mushola nya ?

    BalasHapus
  34. membaca cerita seru diatas jadi kepikiran inginkesana -_- nabung dulu

    BalasHapus
  35. kayanya seru deh buat jalan2 ke situ mba dewi hehe :-)

    BalasHapus
  36. Jadi pengen ke vietnam dari pada ke thailand..

    BalasHapus
  37. mba ntar ajak - ajak saya ya,
    pengen jdi tukang kebunya di sana..
    salam kenl mba

    BalasHapus
  38. kayanya seru ni berkunjung ke situ sama keluarga :-)

    BalasHapus
  39. terima kasih mba dewi atas informasiinya :-)

    BalasHapus
  40. makasih sharingnya. Jadi pengin ke Vietnam :))

    BalasHapus
  41. keren banget ya, pengen kesana

    BalasHapus
  42. suasananya hampir mirip sama di pedesaan ya :D jadi pengen jalan-jalan kesana hehe

    BalasHapus
  43. sukses ya mbak... ditunggu update'nya lagi hehehe

    BalasHapus

Yang cakep pasti komen, yang komen pasti cakep..

Tapi maaf ya, komentar nggak nyambung akan dihapus :)
Terima kasih...