Senin, 20 Desember 2010

Gelora Cinta Bung Karno dan Inggit-Bag.I

Indonesia sedang dilanda uforia bola, Timnas, AFF dan segala aksesoris yang menyertainya. Dan diriku, gara-gara sering ikutan nonton bola dan sering terpandang tulisan “Gelora Bung Karno” disudut kiri atas pada layar tipi, maka timbullah keinginan dari lubuk hatiku terdalam untuk ‘mendalami’ hal-hal yang berkaitan dengan ‘gelora’ Bung Karno. Dalam hal ini yang kumaksudkan adalah ‘gelora’ dalam arti sebenarnya, Kawans. Bukan ‘Gelora: Gedung Olah Raga”  :)

Taukah dikau Temans, betapa Bung Karno (yang telah kunobatkan secara semena-mena sebagai idolaku dan berbaris tepat didepan Cristian Gonzales dilapangan hatiku) ini adalah seorang pria yang penuh gelora? Penuh gelora akan semangat perjuangan dan penuh gelora….cinta….?????

Dari sekian banyak kisah cinta BK dengan berbagai wanita cantik, kisah cinta beliau dengan Inggit Garnasih inilah yang paling membekas dihatiku, mengharu biru dan sanggup membuatku menangis berminggu-minggu (lebay.com) Gimana enggak, Temans… Wanita ini mempunyai cinta yang tulus tanpa pamrih. Beliau melepas BK ke pelukan Dewi Fatmawati disaat selangkah lagi BK menjadi orang nomer satu di Indonesia, dan wanita perkasa ini kembali sendiri ke rumahnya yang sepi dengan masih tetap mendoakan BK, dengan ikhlas.

Dikau tak tau? Cerita lengkapnya ada di buku ‘Kuantar ke Gerbang’ karya Ramadhan KH. Belum punya bukunya? Sama, aku juga! Tapi aku tau sedikit tentang kisah ini dari mengutil sana-sini di inet. Sini kuceritakan padamu, duduklah baik-baik, siapkan handuk karena engkau akan menangis bersamaku membaca kisah ini..hiks..:

Awal kisah, ketika berumur sekitar 19-20 tahun, Bung Karno sudah menikah dengan Siti Oetari, putri dari HOS Tjokroaminoto. Selain masih sangat muda, Oetari juga sesungguhnya bukan type-nya Bung Karno, tapi beliau terpaksa menikahi Siti Oetari untuk menyenangkan hati HOS Tjokroaminoto yang khawatir akan masa depan putrinya itu. Mereka kawin gantung, alias nggak tidur bareng selama perkawinan karena Bung Karno menganggap Utari belum cukup umur. BK menganggap Oetari lebih sebagai adik dibanding istri. . "Aku tidak melakukannya karena dia masih kanak-kanak. Boleh jadi aku seorang pencinta, tetapi aku bukanlah pembunuh anak gadis remaja. Itulah sebabnya kami melakukan kawin gantung. Pesta kawinnyapun digantung." (tahan juga, ya..? :)  )

Lagian Oetari amat tak cocok dengan beliau karena disaat BK lebih memikirkan akan perjuangan untuk meraih kemerdekaan, Oetari malah sibuk bermain bola.. (namanya juga anak-anak, Om…) “ Ia bukan idamanku, karena tiada tarikan lahir dan dalam kenyataan kami tak pernah saling mencintai. Sebagai teman seperjuangan, orang demikian tidak sanggup menemaniku pada waktu tenagaku terpusat pada penyelamatan dunia ini, dia sementara itu sedang main bola-tangkap.” (huwadduh…, kayak ayang Gonzales dongg...wkwkwkwk..)

Lanjuuttt maaanggg….!!

Alkisah setamat SMU (?), BK harus pindah ke Bandung untuk melanjutkan kuliahnya. Maka Pakde Tjokro menitipkan BK dirumah salah seorang kenalannya: Haji Sanusi. Saat itulah pertama kali beliau bertemu Inggit; wanita asal Banjaran, anak ketiga pasangan Ardjipan dan Asmi yang terlahir dengan nama Garnasih pada 17 Februari 1888, (lebih tua 13 tahun dari pemuda Soekarno) di Desa Kamasan Banjaran Kabupaten Bandung. Kakaknya bernama Natadisastra dan Moertasih.


Ia tumbuh menjadi gadis cantik yang dikagumi banyak pria. Karena kecantikannya, di kalangan pemuda beredar ungkapan “Mendapat senyuman dari Garnasih bagai mendapat uang seringgit. Kata “ringgit” kemudian berubah menjadi Inggit yang menempel terus pada nama Garnasih. Begitupun BK, beliau tersepona begitu melihat Inggit yang menyambut kedatangannya didepan pintu bersama suaminya, Haji Sanusi.

Ini kata BK:
"Sekalipun aku belum memeriksa kamar, tapi jelas bahwa ada keuntungan tertentu dalam rumah ini. Keuntungan utama sedang berdiri dipintu masuk dalam sinar setengah gelap, bentuk badannya nampak jelas dikelilingi cahaya lampu dari belakang. Perawakannya kecil, sekuntum bunga merah cantik melekat disanggulnya dan suatu senyuman menyilaukan mata. Ia isteri Haji Sanusi, Inggit Garnasih."

To be continue ya, Say...
Jangan kemana-mana, aku akan kembali setelah pulang dari pasar... :D
Sabar ye....
 

 


20 komentar:

  1. (Maaf) izin mengamankan PERTAMAX dulu. Boleh, kan?!
    Banyak dengar bahwa Bung karno emang 'gila wanita' tapi baru kali ini dengar kisah cintanya bersama si "Saringgit" Inggit. Sayangnya baru seru2nya kok bersambung....

    BalasHapus
  2. Nunggu sambungannya, insya Allah sempet juga bacanya ya bu...

    My last blog Si Kecil Batuk Pilek (Influensa) Karena Bunda Suka Minum Air Es?

    BalasHapus
  3. @ Alamendah:
    hahaha...biasa Mas, niru sinetron, biar penonton penasaraaaannn..wkkwkwk..

    @ Blog Keluarga:
    Insya Allah...

    BalasHapus
  4. 13 tahun beda usianya? waduuh...

    BalasHapus
  5. Pengetahuan baru...nampak kali gak suka dgn pelajaran sejarah.Ditunggu episode berikutny akak Wi..penasaran juga.

    BalasHapus
  6. Wah..Bang Pendi juga baru tau nih cerita tentang Bung Karno yang seperti ini, jadi ga sabar nunggu lanjutannya...hehe. Eh...tapi klo Bang Pendi jadi Bung Karno..kayaknya kagak bakalan nahan dah, masak punya istri kagak diapa-apain...hehehe

    Salam hangat & sehat selalu...

    BalasHapus
  7. kok bersambung... -.-"
    lanjutin kk

    BalasHapus
  8. @ fan:
    ho-oh, kalo cinta mau diapain, Fan? :)

    @ IbuDini:
    Jangan lupa, siapin handuknya buat ngelap airmata... :)

    @ Noor's blog:
    Iya, Bang. Kok bisa tahan ya, Bung Karno kali ini? wkwkwkwkwk....

    Salam hangat dan sehat kembali, Bang..

    @ Aciid :
    Soalnya ceritanya panjang, Ciid. Ntar kalo diposting sekaligus, yang baca bisa muntah ntar... Sabar yah?

    BalasHapus
  9. saya malah baru tahu ceritanya .... kupas tuntas lagi mba heheh

    BalasHapus
  10. Anda seorang pencerita yang baik. Cerita Anda mengalir seperti air dan makin memuncak di ujungnya. Dan akh, mengapa endingnya pakai bersambung segala, itu membuat pembaca seperti saya menjadi gila karena ingin menanti kelanjutannya. :D

    Saya menunggu kelanjutan cerita serunya, Mbak. Karena saya belum pernah baca kisah cinta Bung Karno dengan Inggit Garnasih ini.

    BalasHapus
  11. saya seneng nih kalau membaca2 hal2 seperti ini. sisi lain tokoh2 dahulu kala

    BalasHapus
  12. Asliiii....baru baca kisah Inggit yang ini...maklum, tidak begitu suka sejarah, tapi kalo cinta-cintaan gini sih ayuuuk, Jeung....!

    Iya nih, jadi gak sabar...tapi berhubung aku tinggal di deket Markas Geng Sabar Menanti ya harus sabar nunggu lanjutannya deh....!!

    BalasHapus
  13. @ Mey:
    Siiipp, Mey. Pantengin terus ya.. :)

    @ Joko Sutarto:
    Ini pujian pertama yang saya terima sejak satu abad terakhir, loh. Lingkar kepala saya terasa bertambah nih.. :) Makasi makasi makasi...

    @ fatma:
    Asyiikk..berhasil bikin Fatma penasaran..

    @ Ijonk:
    Sama Jonk. Saya juga senang. :D

    @ Mba Yoes:
    Kalo sejarah undang2 saya juga kurang tertarik, Mba. Kalo cinta-cintaan gini emang asyik yah..wkwkwkwk..

    Ngemeng-ngemeng Geng Sabar Menanti kok sabar banget nggak posting-posting, Mba? Aye yang gak sabar juga nunggu lanjutannya niy!

    @ Blog Keluarga:
    Segera ke TKP, Mba!

    @ kesehaRian Ra-koen:
    Tengkyu.... :)

    BalasHapus
  14. Selamat hari Ibu

    Mba, ada award buat mba neh, silahkan dilihat

    http://bundadanaku.wordpress.com/2010/12/23/award-for-great-mom/

    BalasHapus
  15. @ dina:
    Thanks, Din..
    Segera ke TKP!

    BalasHapus
  16. Yup, Ibu Inggit emang cantik bangeth. Kalo diliat2 ga beda jauh yah Mba sama gw *huahaha kabuuurrr takut ditimpuk pake baskom*

    BalasHapus
  17. @ Jeng Susan:
    hahahha.. mumpung gak ada baskom, gw timpuk pake panci aja ne...

    BalasHapus

Yang cakep pasti komen, yang komen pasti cakep..

Tapi maaf ya, komentar nggak nyambung akan dihapus :)
Terima kasih...