Senin, 09 Mei 2011

Itu Aurat-ku

Masih seputaran telpon, Sodara-sodara. Di postingan 'Nyasar' kemarin, seorang sobat blogger yaitu Mba Nchie komen begini:
"..............Aku juga sering dapet yang gitu Mba,sebel banget,apalagi kalo kita gi repot,nerima telp yang ga penting hhmm penegn nonjok hehhe..*emosi nih*.. "

Nah, yang begini ini nih, sering banget aku alami.


Syahdan pada jaman dahulu kala, aku punya teman-teman genk masa SMA yang nggak jelas juntrungannya. Tapi so pasti, genk-ku ini adalah kumpulan anak-anak manis yang suka keluyuran di pasar pada jam-jam pelajaran Kimia sedang berlangsung didalam kelas kami. Genk kami ini juga nggak se-dahsyat genk N**o yang terkenal jago berantem ituh. :D. Kami malah nggak pernah berantem, kecuali dengan pacar masing-masing, ehem!

Genk kami khusus mengemban misi menghindari pelajaran Kimia, Fisika dan Matematika yang sebenarnya sangat penting buat kami karena itu pelajaran pokok bagi yang hidup di habitat IPA. Top khan? Berani mati khan? *tepok tangan....*

Genk tetap kami beranggotakan 3 cewek kece dan 2 cowok kurang kece. Anggota tidak tetap, banyak. Apalagi kalo pas pelajaran Kimia yang gurunya cewek agak manis, belom kawin hingga usia hampir melewati 30 yang (menurut kami) mengakibatkan dia menjadi makhluk terjutek di dunia, maka jumlah anggota genk yang kabur dari kelas bisa berjumlah 2 kali lipat. :D *tepok tangan lagi...*

Beberapa abad kemudian, para anggota genk sudah terpisah-pisah dan tersebar ke seluruh pelosok nusantara. Ada yang udah nggk jelas lagi kabar beritanya, ada yang menikah dengan karyawan bergaji gede *katanya*, ada yang jadi pedagang (karena lulus dengan jumlah nilai memilukan), ada yang jadi sarjana Perikanan tapi malah tersesat buka bengkel mobil, ada yang jadi pengusaha, ada yang bekerja di perusahaan besar, jabatan tidak menyedihkan, namun gaji minimalis dan tetap kere *itu akyuuu... :) *

Setiap akhir bulan, aku selalu pulang lewat karena ada inventory bulanan dan hanya aku yang bisa buka tutup system yang kami pakai. Selesai dihitung oleh orang produksi dan di input, system langsung tutup untuk bulan itu. Hal itu kadang membuat aku 'harus' pulang jam 10 malam karena nunggu mereka selesai, kadang hari Minggu-pun 'terpaksa' masuk kerja jika harus tutup system pada hari itu.

Nah, pastilah pada saat-saat seperti itu, badan lelah, pikiran ruwet, nggak bisa nge-blog, mengakibatkan esmosi jiwa meningkat, tekanan darah berada pada tegangan tingkat tinggi, ubun-ubun panas, rambut berdiri, leher memanjang, gigi menguning, datanglah sebuah panggilan telpon dari salah satu mantan anggota genk SMA yang telah menikah dengan seorang karyawan makmur di ibu kota itu.

Awalnya aku malas jawab, kubiarkan aja hp butut itu terlolong-lolong. Sekali-dua kali, hp itu tak kunjung diam, akhirnya kujawab dengan suara senormal mungkin, meski dada terasa mau meledak (karena tau, telpon dari mantan anggota genk itu nggak pernah penting dan hanya menggosipkan teman-teman SMA dulu, sekaligus membanggakan dirinya yang udah jadi Ibu Rumah Tangga Tersukses di Dunia - kalau cuma tentang itu lagi, khan bisa telpon di lain waktu, tho?)

Aku                     : Yaaaaahh......
Teman Genk SMA  : Oiii...ngapain lu? Lemes gitu...
Aku                     : Kerja (berharap dia mengerti makna kata 'kerja' dan menutup telpon nggak pentingnya)
Teman Genk SMA : Haaaa??? Lu masih kerja? Sampai kapan lu mau kerja? Lu nggak bosan ya, kerja? Udah brenti aja! (kayak dia mau ngasih makan anak gw aja)
Aku                     : Maksudnyah?
Teman Genk SMA : Kemarin hari Minggu lu kerja ya?
Aku                     : Iya
Teman Genk SMA : Emang elu digaji berapa sih? Mau-maunya lu kerja hari Minggu? Mau-maunya lu pulang malam?

Aku diam, mulai malas menjawab karena aku mulai esmosi.

Teman genk SMA-ku masih nyerocos: Oi.. kok diam aja? Berapa sih gaji lu? Ada nggak 5 jt? Mau-maunya lu kerja kayak gitu? Gede ya? Dapat nggak 5 juta sebulan? Kalo nggak mending brenti aja. Mending kayak aku ini, dirumah aja, tidur-tiduran, gw dapet 6 juta sebulan dari laki gw. Udah.. lu brenti aja kerja

Ubun-ubunku yang tadi panas, sekarang mendidih. Bener kata Mba Nchie; aku pengen nonjok, nih.

Aku                 : Ini tanggung jawab aku, Pren. Nggak ada yang bisa gantikan aku untuk buka-tutup system selain manager-ku di S'pore. Ini tanggung jawab aku. Lu ngerti nggak sih, artinya tanggung jawab? (berusaha menahan gejolak jiwa).

Teman genk SMA : Yaahhh...kalo aku bilang sih, mending lu brenti kerja aja. Eh, lu blom jawab pertanyaan gw, emang lu digaji berapa sih? Mau-maunya lu bertahan disitu? Besar ya? Besar ya? Ada 6 juta nggak? Trus, gaji laki lu brapa? Emang nggak cukup gaji laki lu?

Tau nggak sih Temans, apa yang kurasakan saat itu? Aku berusaha keras menahan emosi. Ini keterlaluan. Bagiku, gaji itu adalah aurat. Pantang dong mempertontonkan aurat sama orang? Apalagi aurat laki sendiri. Idiiiihhhh...sori memori stroberi lah. Mak gw aja nggak tau gaji gw berapa dan beliau nggak pernah mau tau tuh... Aurat, gitu loh! Dan maksudnya apa mau tau aurat orang?

Dan sejak saat itu, aku ogah nge-jawab telponnya. Biarpun hp bututku itu melengking berkali-kali, kalau masih nama dia yang terpampang di layar hp, tak akan ku angkat. Biarpun jumlah mis-call dari dia bisa nyampe 5 dalam sehari. Kalu emang penting biar dia sms aja. Dan selama ini telpon dari dia ngggak pernah penting, tuh. Dia selalu nelpon pada saat jam kerja, pada saat aku lagi sibuk-sibuknya (kyk nya nggak ngertiin temen banget, gituh), hanya untuk mempertontonkan 'aurat' lakinya, trus membandingkannya dengan 'aurat' teman lain. Ngomongin dia mau beli rumah baru setelah rampung merenovasi rumah ortunya, ngomongin si A udah beli mobil sendiri, si B punya toko sendiri, si C udah berhasil meng-haji-kan ortunya, dan lain-lain dan seterusnya dan sebagainya.

Lalu kutitipkan pesan di pesbuk, semoga dia membacanya dan mengerti kenapa.

43 komentar:

  1. Wahhh reseh juga tuch Genk..
    Baru tau kalau kak Wi ada kelompok Genk juga, jadi inget dulu nyoba2 cabut ...ehh baru sekali udah ketahuan alhasil di jemur dilapangan.

    Kalau aku pengalaman pribadi kak Wi , jadi kalau telp gak terdaftar di HP gak bakal aku angkat,,,maklum sekarang banyak hipnotis melalui hp jadi agak2 gimana gitu.

    BalasHapus
  2. hmmmm iseng banget yah itu temen genknya mba dewi... pengen tau urausan orang aja, hehe

    eh, siapa tau dia mau nawarin pekerjaan yang lebih Oke mba...

    BalasHapus
  3. Hahahahaha...... si teman itu, mungkin gorengannya gosong, cucian masih banyak, lom ngepel, lom nyuapin anak, trus putus asa dengan hidupnya. So, gada cara lain selain memanas-manasi orang lain untuk menutupi ketidakmampuannya :lol:

    BalasHapus
  4. Matiin aja telponny lain kali..kalau ketemu teman begitu ...

    BalasHapus
  5. Wah seru juga punya genk...

    BalasHapus
  6. Wah pengen nonjok juga tuh orang bu... pasalnya kalo akhir bulan saya juga suka lembur... tetapi kalo sampe ada yang ngomong gitu beneran dah gua hajar aja tuh orang.... tetapi Lahamdulillah sampe saat ini belon ada....

    BalasHapus
  7. @ IbuDini:
    Kalo kami selalu sukses, Mul. Dan gak pernah kena jemur, habiz udah propesional ini...hihi..

    Kalo nomor yang nggak terdaftar, emang nggak pernah diangkat, Mul. Lah ini kan teman sendiri. Nggak diangkat tar dikira sombong.

    @ Nadia:
    Paling ditawarin jadi pembokat dia, Nad. Kan dia ibu rumah tangga..hehe..

    @ Choco Vanilla:
    Bener, bener. Kayaknya analisa Mbak masuk akal deh..huahahahaha... *manggut2*

    @ Pedagang Melayu:
    Sekrang nggak pernah saya angkat lagi telpon dari dia, PAk. :)
    Terima kasih sudah berkunjung :)

    @ Kamal:
    Kalau dulu jaman SMA, semuanya seru tuh...

    @ Blog Keluarga:
    Bener, Mas. Kalo dia ada didepan saya, pasti saya tonjok deh... Dia blom tau aja saya ini gurunya Bruce Lee. :D

    BalasHapus
  8. Siapa sih nama temanmu itu nduk.
    Aurat kok digelar seenaknya.
    Sabar ya nduk. Biar aja dia ngomong terus.
    Tapi kasihan ya hp bututmu itu.
    Kalu kantormu dekat sih sudah tak kasih hp bututku.

    Salam sayang selalu.

    BalasHapus
  9. HAhahaha...kalau gw sama temen2 SMA tuh ga pernah sekalipun nanya2 gaji. Malah kalau ada teman yg kurang beruntung aja kita baru membahas ketidakberuntungannya...tapi alhamdulillah ga buka aib.....:-)

    BalasHapus
  10. terkadang memang menyebalkan kalo ada orang yg nanya-nanya gaji. -_-.

    klo aku sih jawab aja sekenanya.
    orang tanya: gaji lo brapa jal?
    gue: "kecil nih, kenapa nanya2? lo mau nambahin?? ha? ha?" *dengan tampang memelas*
    orang tanya: "emang berapa"
    gue: "berapa aja boleeehhh.. :P" sambil becanda. hahahaha.

    BalasHapus
  11. ceritanya kurang satu si D dah masuk syurga belom hehehehe

    BalasHapus
  12. Jadi inget masa-masa es em a dulu, kikikiki

    BalasHapus
  13. Aku juga punya teman yang senada seperti itu. Setiap nelpon pasti ujung2nya cuman pamer telah beli ini, renovasi rumah, bekua usaha sendiri dan bla...bla...bla.....
    Kadang telponnya juga tidak aku jawab karena tahu arah telpon nya mau kemana. Sekarang sudah enggak lagi mungkin tahu kalau aku males menjawabnya. Ternyata orang2 seperti ini tidak hanya ada di sinetron saja. :(

    Salam hangat serta jabat erat selalu dari Tabanan

    BalasHapus
  14. masak gaji kok ditanyain ya... malah nyuruh berhenti kerja juga... parah banget ya temannya

    BalasHapus
  15. assalamualaikum.. kunjungan perdana nih, enak mampir ke blog ini..

    salam kenal..

    BalasHapus
  16. Menurut pendapat saya ...

    Seseorang menanyakan gaji kita ?
    Walaupun itu teman akrab sekalipun ...
    saya rasa sangat tidak pada tempatnya ...

    Dan saya rasa nih ...
    Dia itu sebetulnya iri dengan Dewi Fatma tuh ...
    sepertinya lho ini ...

    salam saya

    BalasHapus
  17. "Ada yang bekerja di perusahaan besar, jabatan tidak menyedihkan, namun gaji minimalis dan tetap kere *itu akyuuu... :)*"

    Wah, itu aku banget! :D

    Hem, jaman SMAnya Mbak Dewi badung juga, ya? Saya tak menyangka kalau juga suka mbolos-mbolos keluar kelas segala. Ha Ha Ha.....

    Kalau ada teman atau siapa pun nelpon yang cerita-cerita hartanya apalagi nanya-nanya gaji seperti itu saya pun ogah nanggapinya. Kesan yang saya tangkap kalau ada orang yang tanya begitu adalah merendahkan. Persis seperti taman genk Mbak Dewi itu.

    BalasHapus
  18. kalau sudah tanya-tanya gaji itu kurang etis ya

    BalasHapus
  19. wah masak gaji kok ditanyain to? parah

    BalasHapus
  20. Hedeeeeh, tonjok aja mba Dew! *ikutan esmosi*

    BalasHapus
  21. @ Celebrity News:
    Hah? Ini Pakdhe, tho? Another Pakdhe's blog?
    Mantafff deh, Pakdhe...

    Lah, kalopun kantornya jauh, kan bisa kirim mentahanya Pakdhe..wkwkwkw...

    @ Necky:
    Kalo temenku itu nanya gaji mulu Mas, heran deh.. Kek nggak ada topik laen aja.

    @ Rizaldy:
    Sebel aja Zal, kalo ditanya masalah gituan. Buat apa sih ya? Kalopun gaji kita gede, dia nggak akan kecipratan juga. APalagi kalo gaji kita kecil, ya pan?

    @ Warsito:
    wawawadduuh... iye tuh, gimana kabarnya temenku yang udah 'duluan' yah? Dah masuk sorga lom yah?
    Bagusnya nanya siapa ya, Mas?

    @ Rubiyanto:
    Masa-masa yang seru...

    @ Sugeng:
    Saya juga udah males jawab telpon temen saya itu :)

    @ Choirul:
    Parah banget

    @ Umiabie:
    Waalaikum salam, Makasih udah mampir, Umiabie.
    Salam kenal kembali

    @ Om NH:
    Bener, Om. Kesannya nggak sopan ya, Om?
    Kalo soal iri, apalah saya ini Om. Orang miskin papa kedana, nggak ada yang perlu di irikan kayaknya :)

    @ Joko Sutarto:
    Kita senasib dong Mas, kalo gitu! Sama-sama minimalis.. :D
    SMA kan jamannya badung, Mas..hehehe.. Kalo skrg diingat-ingat, jadi merasa bersalah ma ortu. :)
    Iya, Mas. Kesannya emang merendahkan
    *angguk-angguk*

    @ Lidya:
    Sangat tidak etis

    @ fharkhan:
    Kayak nggak ada pertanyaan laen...

    @ Orin:
    Pengen Rin, tapi orangnya jauh... :D :D

    BalasHapus
  22. (ada yang bekerja di perusahaan besar, jabatan tidak menyedihkan, namun gaji minimalis dan tetap kere *itu akyuuu... :) "Ga pake acara tepuk tangaaan" Jiheheheheeee.....)


    Sungguh TERlaluuuuu.....Kadang niat seorang teman itu mungkin hanya sekedar bencanda, namun semua tentu ad batas wajarnya, tetapi dari cerita di atas jelas banget sdh KETERLAMPAUAN alias kelewatan...

    BalasHapus
  23. ooohh itu toch maksud dari status FBmu itu......

    dia tinggal di jakarta yachh? alamatnya dimana? bener ngga dia udah kaya? lagian kaya karna suami kan bukan hasil jerih payah sendiri.....ngga usah bangga kalo begitu mahh....lah kalo ditinggal mati suami trnyata suami ninggalin warisan utang mo ngomong apa loe?

    untung aku ngga punya teman yg seperti itu....

    BalasHapus
  24. ehh pakdhe mo beliin hape baru yachh.....syik asyik hehehe.......

    BalasHapus
  25. Kalau telp iseng saya malah sering banget. Palingan dari temen2 yang emang sukanya pada usil. Padahal saya gak pernah usil

    BalasHapus
  26. @ Mr TM:
    SEkali dua kali mungkin becanda ya, nah kalo tiap nelpon ngomongin itu mulu, sebel juga...

    @ Nia:
    Iyalah, Say. Awalnya mau ku sms, tapi ntar malah berantem. Kalo lewat FB kan, nggak langsung nembak orangnya. :) Mudah-mudahan aja dia tau kalau dialah yang dimaksud disitu. :D

    Katanya sih di Jakarta Selatan, aku lupa tepatnya. Kalo nggak salah masih nyewa rumah disana. Berita terakhirnya si teman mo beli rumah di jakarta. Tau deh bener pa kagak.

    Gaklah.. katanya Pakdhe mau ngasih aku hp bututnya. Yah.. masa butut diganti butut :( Pedih nian hatiku ini...

    @ Alamendah:
    Temen yang usil ada juga Mas, nah kalo yang ini temen nyebelin..hihihi..

    BalasHapus
  27. ga sopan banget tanya pendapatan kita, jadi ingin ikut nonjok juga

    BalasHapus
  28. begitulah ...kadang ada orang2 yg kengangguran, suka telpon lama2. gak peduli yg ditelpon itu sibuk buanget yak. hehehe...

    BalasHapus
  29. maaf, tadi yang nulis temen saya.heheehe

    BalasHapus
  30. nyebelin banget tuh orang.. sombong gilak. hehehe.. harusnya udah bisa nebak doonk, kalo dikejar pertanyaan gitu nggak bisa jawab berarti emang gajinya nggak nyampe 6 juta *plaak..
    #nambahin emosi

    ^_^V

    bukan seberapa besar gaji kadang yang dicari dalam sebuah pekerjaan, tapi kesenangan, rasa ingin dihargai dan pencapaian, yang itu nggak bisa diukur dari semata-mata besaran gaji...

    ckckck.. picik sekali pemikiran itu temen kamu.

    btw jadi model di blog pakde Cholik looo jeng!

    BalasHapus
  31. meding kalo cuma minggu kerja bu
    mentang-mentang di tengah hutan gabisa kemana-mana
    kerja disini ga kenal waktu, bisa 24/7 pokoknya
    kalo basa sini bilang
    inun here here, uyu bagawi, gaji umk
    hahah...

    BalasHapus
  32. Dalam hal ini seperti nya kamu mengambil sikap yang menurut ane benar, ya dengan tidak menjawab telpon dari sang teman, yang mana jika di turutkan akan menyebabkan kurang efisensi nya pekerjaan kamu, alangkah bagusnya jika seorang teman itu memberikan semangat dan motivasi buat teman lainya. bukan mencemoh pekerjaan yg di tekuni nya, toh pekerjaan itu jika di jalani dengan tekun niscaya menghasilkan sesuatu yang jauh lebih besar nilai nya ketimbang materi.....

    BalasHapus
  33. @ r10:
    Kita keroyok?

    @ Sang Cerpenis (Fanny):
    Iya, udah tau temannya lagi kerja, malah nelpon yang nggak penting. Esmosi jiwa membara deh, jadinya...

    @ farkhan:
    yang mana? Gak papalah.. Temanmu kan temanku juga.. *tsaaaahhh...

    @ Rizaldy:
    Sip!

    @ Gaphe:
    Hushh.. Jangan bilang-bilang, itu kan rahasia...

    Nah, itu dia... Bener banget apa yang lu bilang, Phe. Kerja disini lumayan wokkeh... Nggak under pressure, internet lancar jaya, nge-blog boleh... Apalagi yang kurang?

    Emang dia picik, tuh... *senang dapet dukungan*

    Iya, tadi aku udah dari sana. Pakdhe bisaaaa...aja bikin blog-ku jadi terkenal. Love yu Pakdheeeeee....

    @ Rawins:
    Wah, kalo temenku tau, pasti dirimu disuruh brenti setelah terlebih dulu tanya-tanya gaji..hihihi.. Ntar kalo temenku telpon, jangan di angkat ya... :D

    @ Taman Sambas:
    Sejuknya.... Bijaksana sekali dirimu, Kawans. I love it. SEmoga temenku membaca komen indah itu. Thanks.

    BalasHapus
  34. mari belajar sabar dan mengendalikan diri :)

    BalasHapus
  35. Wahaha... sabar Bu, kali aja si teman itu ga ada kerjaan, sok nganggur hihi...
    Btw besok klo telp lagi angkat aja trus bilang "sorry orangnya lagi plesir ke Amrik!". trus tutup. biar dia clingkan sendiri.. :P

    BalasHapus
  36. Huahaha....si aurat kasih disebut2 disini

    Jangan tanya mengenai aurta laki gw yah Say. Tar orang2 sekampung pada ngedatengin trus pengen liat kan gaswat :-)

    *sabar Cyiiinn. Ni gw pinjemin arit ama clurit. baru ajah diasah ko buat nakut2in Gaphe hehehe*

    BalasHapus
  37. Hehe.. Kalo gaji saya nggak usah ditanya, Mbak...
    Seragam seluruh Indonesia, sesuai golongannya :D

    BalasHapus
  38. Wah saya yang ikutan baca aja ikutan esmosi sama temannya mbak.. Itu pasti tabiat temannya dari dulu begitu ya? Saya juga punya teman yang tipe-tipenya seperti itu, tapi herannya saya masih berteman aja. Sabar aja deh hehe.
    Salam kenal, mbak :)

    BalasHapus
  39. wah memang orang tu ga ada kerjaan, eh ada denk kerjaan, ngomongin orang dan kekayaan ya, yah mending diabaikan saja orang tu, sekali dinasehati tetep ga masuk, yo wis tinggalin aja

    BalasHapus
  40. ooo... its about take home pay
    good story

    BalasHapus
  41. hhe, bener tu mba,, yg penting mah kerja dan bisa bermanfaat untuk orang lain.. masalah gaji dan pendapatan, asalkan kita bersyukur, insyAllah pasti akan dicukupkan dan dilipatgandakan nikmatNya..

    BalasHapus
  42. @ switch6:
    Sip, Bos!

    @ Yuni cute:
    hahaha.. bener juga. Lain kali ane cuba ah... "Lagi plesiran ke Amrik ma ayang Keanu"

    @ Susan:
    Nggak ah, Say... Gw cuman pengen mlototin aurat laki gw aja. :-)

    @ Kakaakin:
    Hehehe.... bener-bener. Kalo gitu aku tak akan tanya :-)

    @ D. Nariswari:
    Dulu nggak kayak gitu banget. Emang sih udah money oriented dari dulu, tapi nggak separah ini. Dikit-dikit ngomongin uaaaannnggg....

    Salam kenal kembali :)

    @ Pai:
    Aminn.. Setuju banget.

    BalasHapus

Yang cakep pasti komen, yang komen pasti cakep..

Tapi maaf ya, komentar nggak nyambung akan dihapus :)
Terima kasih...