Rabu, 27 Juli 2011

Hidangan Pembuka ala Ranah Minang

Jaman aku kecil, tapi nggak kecil banget, aku paling suka kalau diajak mama ke acara baralek (pesta) atau ceremony-ceremony di kampung kami. Jangan dikau pikir yang kumaksud ini  adalah pesta di restoran mewah dengan hidangan pembuka bernama koktail, sop dan minum wine atau apalah itu. Tidak, tidak, tidak. Sampai hari inipun aku nggak tau seperti apa wajah koktail itu. Andai malaikat nanti bertanya padaku tentang bentuk dan rupa koktail sebagai syarat masuk ke sorga, pastilah aku langsung di eliminasi tanpa banyak pertimbangan. Dan aku pasti menyerah lalu balik kanan dengan kepala tertunduk tanpa banyak cakap.

Jadi begini, you know lah, Pren, orang Minang itu punya banyak acara baralek alias pesta dan ceremony2 lain yang aku tak begitu paham (dasar minang murtad, ye?). Ada acara baralek pangulu alias pesta pengangkatan datuk (kepala adat), baralek nikah atau wedding party, mendo'a di bulan sya'ban, mendo'a untuk orang meninggal (3 hari, 7 hari dst), menyambut kelahiran, apalagi ya? Oh, ternyata yang kutau cuma itu, Sodara-sodara. Harap paham, aku hanya sekejap berada di ranah minang. Nah, diantara semua acara itu, ada satu hal yang sama. Yaitu hidangan pembuka-nya. Apa itu?

Ketan putih yang dimakan dengan wajik dan paneh aram (sejenis kue cucur) plus pisang kepok dan atau pisang raja. Rangkaian hidangan pembuka ini wajib ada dalam acara apapun di ranah minang.

Ketan adalah beras pulut yang dimasak seperti memasak nasi tetapi menggunakan santan sebagai pengganti air, ditambahi garam dan daun pandan agar harum mewangi sepanjang hari. Syaratnya, beras harus direndam dulu selama kurang lebih sejam (kata emakku sih...)

Kalo wajik, sama. Dari beras pulut juga, hanya cara memasaknya sedikit berbeda. Setelah direndam, beras dikukus sampe setengah matang, lalu disiram air panas, dikukus lagi sampe bener-bener matang. Di panci lain dan tungku lain, jerang santan yang telah dicampur gula merah, gula pasir dan daun pandan sampe kental sekali, sehingga membenang kalau di ciduk pake sendok, lalu masukkan ketan yang sudah dikukus tadi, aduk rata sampe kering. Setelah itu tuang kedalam tampah yang telah di alasi daun pisang yang diolesi minyak. Done!

Kalo paneh aram, aku nggak pernah lihat ibu-ibu dikampungku memasak itu. Mereka beli jadi dipasar-pasar tradisional. Selalu tersedia saban hari.

Cara memakannya, ambil sesuap ketan putih, secuil wajik dan sedikit paneh aram, masukkan ke mulut Anda, kunyah sebentar, lalu gigit sedikit pisang kepok. Setelah lumat dihajar gigi geraham, telan deh. Jangan diludahkan, emangnya sirih?

Rasanya dep sedep (kata Nuellubis). Aku rela tidak dapat rendang jika udah makan ketan wajik dan temen2nya itu. Tapi jujur saja, aku tidak terlalu suka paneh aram atau kue cucur. Cukup ketan dan wajik untukku.
Gara-gara hidangan pembuka yang maknyos itulah yang membuat aku suka jika diajak mama ke acara baralek dan upacara adat lain. Karena sebelum disuguhi makanan yang berat-berat seperti rendang, pangek, dendeng, cancang dan lain-lain, para tuan rumah pasti menyuguhkan hidangan pembuka itu terlebih dahulu begitu pantat Anda menyentuh lantai (jaman itu, di acara baralek para tamu duduk bersila (untuk lelaki) dan bersimpuh manis (untuk wanita) di lantai rumah, bukan kursi. Dan ingat! Bersimpuh tidak sembarang simpuh, ada simpuh yang khusus untuk acara baralek. Seperti duduk bersimpuh pada rakaat kedua jika Anda shalat 4 rakaat. Jangan pakai simpuh model lain, jika tak mau dipelototin ninik mamak kepala adat).

Hidangan pembuka di suguhkan dengan cara di tebar dilantai didepan para tamu yang duduk melingkar, tentunya dialasi piring dan dibawah piring dialasi tikar/karpet terindah yang mereka punya. Belum ada sistem prasmanan saat itu, setidaknya di kampungku. Kayak gini nih:
Gambar dari sini

Kenapa mesti disuguhi hidangan pembuka? Tujuannya tentulah untuk mengganjal perut para tamu sebelum hidangan utama muncul menampakkan diri agar si tamu tidak keburu kelaparan karena lelah berjalan jauh untuk sampai ke tempat pesta (pengalaman pribadi). Selain itu, ketan dan wajik adalah hidangan adat di ranah minang. Tidak afdol sebuah ceremony tanpa mereka. Untuk minum, kita bisa memilih teh atau air putih yang disediakan shohibul hajat di dalam gayung ceret. Jangan coba mencari wine disana kalau tidak mau diusir dari kampung :D

Ceret tempat minum, gambar minjem dari sini

Setahu aku, hingga sekarang sekawanan ketan wajik sebagai hidangan pembuka tersebut masih ada (karena dalam acara apapun dia wajib ada dan tidak seorangpun berniat menggantikannya dengan yang lain) meskipun sekarang pastinya sudah ditambah kue-kue lain seperti bolu, agar-agar, kue pukis, apem, risoles, apalagi ya? Oke, ternyata pengetahuanku tentang aneka kue pun cukup memilukan :(


Baiklah, sekian dulu artikel tentang hidangan pembuka ini. Artikel ini diikut sertakan dalam kontes ADUK di blogcamp milik Pakdhe Cholik, Rabu 27 Juli 11.

47 komentar:

  1. Saya telah membaca artikel diatas dengan cermat
    Akan langsung saya catat
    Terima kasih atas partisipasi sahabat.
    Tak lupa saya mohon maaf atas segala kesalahan lahir dan batin. Selamat menjalankan ibadah puasa Ramadhan.
    Dari Surabaya saya kirim salam hangat

    BalasHapus
  2. Wow...kalo kata urang sunda mah 'giung' sepertinya ya mba Dew (baca : manis bgt, legit gituh). Keknya menang lg deh bu, keren bgt soalnya hohoho ;)

    BalasHapus
  3. Wajik salah satu kesukaanku...selain dodol.

    Kalau hidangan pembuka orang jawa apa ya..hmm aku sendiri gak tau ( payah..payah..)
    Mul pernah lihat pada Film FTV kak Wi tapi judulnya lupa, dan emang seperti inilah kalau orang minang berkumpul ya...
    Petua didudukkan sebagai pembuka acara atau apalah itu...

    BalasHapus
  4. saya lebih suka wajik daripada dodol,,,,
    tiap lebaran pasti bikin wajik,, eh bentar lagi lebaran, pasti ibu bikin wajik.. hiii..

    apik tulisannya, smoga sukses lagi. :D

    BalasHapus
  5. hohohoho....jarang makan kue yach sampe ngga hafal nama-namanya hihihihih......

    wajik enak tuch...trnyata di minang ada juga yachh...kirain itu makanan khas di pulau jawa..ternyata pengetehaun aku ttg kue memilukan juga hhihihihi

    BalasHapus
  6. wajik aku suka...kalo waru,kriting,lophe gak bisa dimakan (Emangnya kartu remi)



    Suksess Salam kompak

    BalasHapus
  7. kalau manis2 gitu bukannya jadi kenyang ya mbak

    BalasHapus
  8. Wah,, asiknya banyak pesta..
    klo di rumahku sih juga ada beberapa kue yang wajib ada di hajatan tertentu...

    dodol hitam wajib ada pas acara mantenan
    sumpil/ nogosari wajib aja pas acara 7harian, 40harian, dan 100harian

    BalasHapus
  9. Keren, tradisi tak hilang dimakan jaman. Good luck.

    BalasHapus
  10. nikmat sekali uni...waktu acara nikah papa mama ku ada juga tuh duduknya di lantai suasananya ya kaya gitu juga...aku kan rang minang yang ada di jakarta...

    BalasHapus
  11. @ Pakdhe:
    Makasih Pakdhe.

    Sama-sama, Pakdhe. Mohon maaf lahir bathin juga ya. Selamat menjalankan ibadah puasa, semoga amal ibadah kita diterima Allah SWT.

    @ Orin:
    Iyah, manis legit. Tapi nggak terlalu manis, karena itu dimakannya pake ketan, biar saling melengkapi.

    Ah, Orin bisa aja...

    @ IbuDini:
    Bener banget, Mul. Sang Datuk (petinggi adat) duduk ditempat paling ujung, agar bisa memantau kelakuan rakyatnya :D

    @ Mabruri:
    Heheh... paling yang bikin emakku, Mab. Kalo aku yang masak, rasanya pasti aneh. Ntar mau kukirimi, Mab? :D

    Tengkyu, Mab.

    @ Nia:
    hehehe... aku seringnya makan singkong, Say..hihi..

    Ada dong... Tapi nggak semanis dan selembut versi jawa. Ini agak keras dan kurang manis.

    Lah, itu kita sama. Jarang makan kue ya? :D :D

    @ Riez:
    Ntar kalo kompakan ama teroris, aku diciduk polis nih.. *kidding*

    Salam kompak, Riez.

    @ Lidya:
    Enggak manis banget kok, Jeng. Enggak semanis wajiknya orang jawa :D

    BalasHapus
  12. sama dengan pakde diatas, mohon maaf lahir batin, segala kata dalam komentar tidak lain dan tidak bukan hanya canda belaka, untuk menambah selera blogging ria mba'e...

    mba, dikau memang multi talent....sekarang jadi konsultan hidangan pembuka pula....bah...bah...baaaah :h

    BalasHapus
  13. @ Amela:
    Iya, dong... Setiap daerah kan ada makanan khas nya sendiri. Ayo kita akui dengan bangga, biar nggak di klaim ama orang lain :D

    @ Monda:
    Thankyou Mba..

    @ Putriamirilis:
    Dan aku rang minang yang ada di Bintan :D

    BalasHapus
  14. @ Aryadevi:
    Sama-sama, aku juga mohon maap kalo ada salah-salah kate. SEmua candaan tetaplah candaan untuk mempermanis persahabatan.

    Nice to know you, Bro. I like the way you are. *sok nginglish, padahal gak tau artinya :D*

    Bah..! Baru taunya ?!

    BalasHapus
  15. kurang foto makanannya... hehehe...:p

    BalasHapus
  16. paneh aram ni pernah juga lihat mbak,,, tapi tak sikitpun menyantapnya,,,, rasanya tak berminat...

    BalasHapus
  17. @ Nuellubis:
    oiya... kok aku lupa ya, Nuel..duh..duh..

    @ Blog Keluarga:
    Ho-oh, saya juga gak minat..

    BalasHapus
  18. hihihi hari ini banyak hidangan nih, sampe kenyang berkunjung ke banyak rumah walopun cuma pembuka aja, padahal belum hidangan inti, bisa-bisa bunuh diri kekenyangan :party

    BalasHapus
  19. wah..wah...yang namanya masakan ala minang pasti beragam dan uenak tenan...


    infonya menarik banget mbak

    BalasHapus
  20. Saya suka makan ketan wajiknya Mbak, rasanya nikmat-nikmat gimnaaa gitu, ditambah aroma dan warna pandannya yg bikin selalu terus makan...

    BalasHapus
  21. wah, ngebayangin bentuknya hidangan pembuka khas minang mesti manis gitu yah, apalagi pake pisang juga. saya suka tuh..

    dan jadi ciri khas juga kalo tiap ada acara, sambil duduk dan ngobrol, sama-sama nikmatin hdangan pembuka..

    umm... yumilah yumiwati.

    sukses buat aduknya yaa

    BalasHapus
  22. pingin ikutan nyobain beas pulut buatan Fatma tambah pisang goreng kipasnya ya ...

    semoga beruntung di acara ADUK ini, Fatma
    salam

    BalasHapus
  23. tapi payah juga kalo hidangan pembukanya manis
    bisa kenyang dulu sebelum makan
    atau memang sengaja ya biar makannya ga kebanyakan
    hehehe

    BalasHapus
  24. kesana-kesini semua hidangan pembukaan. makin terasa suasana ramadhan.

    BalasHapus
  25. apalgi ini menyambut bulan ramadhan pasti hidangan2 tambah istimewa..
    katanya udah di ganjal tu perutnya waktu hidangan pertama..ntr waktu hidangan utama mau ditaruh dimana..??
    atau buat oleh2 ni...hehehe

    BalasHapus
  26. Ketan wajik itu rupanya kayak apa yah Mbak? jadi penasaran... makanan orang Minang emang enak2 :-D

    BalasHapus
  27. @ Oen-oen:
    Kalo banyak hidangan, makan nya dikit-dikit, Oen. Biar semua bisa masuk :D

    @ Dhymalk:
    Pastinya...

    @ yuniarinukti:
    Legit dan gurih, kan? hmmm....

    @ Gaphe:
    Wajik yang manis dimakan dengan ketan yang gurih, rasanya jadi maknyoss deh, Phe.

    hihi..iya, yumilah yumiwati.. :D

    @ bundadontworry:
    Amiiinn... makasih, Bund. Ntar ketannya di kirim kesana ya, Bund..hehe..

    @ Rawins:
    Enggak manis kok, Win. Kan kita udah manis... :P

    @ Baha Andes:
    Makin terasa laper pastinya.. :D

    @ Ubae:
    Bisa jadi..hehehe.. Pengalaman ni ye...

    @ Lyliana Thia:
    Aduh, ntar kuminta emakku bikin deh, trus aku foto ya? Nyari di inet nggak ketemu yang pas. Yang banyak di inet hanya wajik versi jawa, kalo punya minang berbeda. Nggak kayak gitu :D

    BalasHapus
  28. Kelihatannya saya tak asing dengan hidangannya...

    BalasHapus
  29. wow ternyata wajik minang tuh sama dari beras pulut juga iia.. hhmm.. yummyyy.. :p

    BalasHapus
  30. kalo disini ketannya dimakan pake agar2 atau pisang mbak..

    BalasHapus
  31. enak bgt tuch bisa berbuka rame2 kayak diatas.......


    Salam persahabatan selalu dr MENONE

    BalasHapus
  32. makanan pembukanya lumayan berat ya..Kalau makan wajik bisa jadi ga bisa makan rendang lagi karena perut keburu kenyang...:)?

    BalasHapus
  33. mmmm....coffee...izin seduh ahh..hehee

    BalasHapus
  34. wah langsung membayangkan makanan enk2, jadi lapar.
    semoga berjaya bu.
    salam

    BalasHapus
  35. @ Kang Nur:
    Iyalah, Kang. Kan kemarin baru dari Padang :D

    @ Belajar Photoshop:
    Iya, kalo dari beras biasa bukan wajik namanya :)

    @ Fitrimelinda:
    Dimana, Fit? Payakumbuh? iya sih, skrg bisa milih kok mau dimakan pake apa. Yang penting, ketan sebagai hidangan pembuka tetap ada kan?

    @ Menone:
    Itu bukan buka puasa, Men, itu pesta kawinan :D

    @ Aan:
    Bang, bisa ganti nama nggak? Namanya kayak nama manten aye sih...hihi..

    Kalo makannya banyak ya kenyanglah, Bang. Keripik dihajar sekarung juga kenyang. Ini ketan cuma dihidangkan dalam piring keciiiiilll, sekali hap juga abis. Dijamin pasti Bang Aan tetep ngincer rendang deh...

    *perasaan gw nggak enak setiap nyebut nama ini*

    @ dede6699:
    Jangan, itu cofee punya Pakdhe-ku!

    @ Pakdhe (Cardio):
    Sama, Pakdhe. Laper nih.. Makan kwetiaw nyok.

    Salam sayank Pakdhe :)

    BalasHapus
  36. salam kenal dari suroboyo

    ternyata di tanah minang ada wajik ya, kirain pakde hanya di jawa saja, pakde paling suka tuh wajik sama apem(jawa)

    BalasHapus
  37. Pasti masakannya pedes-pedes deh, gue gak suka pedes.. Gue sukanya yg banyak kecap B)

    BalasHapus
  38. Wah, ternyata makanan Minang dan Jawa banyak kesamaan ya. Ada wajik, ketan, cucur, dll ... *nelan ludah dulu*

    Trus peringatan kematian itu, aku pikir cuma di Jawa saja ada peringatan 3 hari dan 7 hari. Jangan-jangan orang Minang nyontoh orang Jawa nih *nuduhsembarangan* :D

    BalasHapus
  39. ..
    hmm..
    bertambah lagi nih pengetahuan tentang budaya minang.. makasih kak..
    ..
    aku juga suka wajik.. manis sih..^^
    kalo cucur kurang suka, soalnya kadang berminyak.. :(
    ..
    kalo ada acara baralek ajak-ajak ya kak.. hehe..
    ..

    BalasHapus
  40. kapan mau kasih aku makanan-makanan itu mba? :P

    BalasHapus
  41. wi...mau komen di blogspot emangnya rada aneh yah??... gw aja kalau mau komen di tempat elo beberapa kali kudu refresh dulu baru keluar box komentarnya

    BalasHapus
  42. rendang kayaknya enak mbak :))

    www.urkhanblog.com

    BalasHapus
  43. @ Pakde Sulas:
    Salam kenal, Pakde. Pakde Sulas sodaranya Pakdhe Cholik bukan? :D

    Ada Pakdhe, tapi wajik jawa lebih lembut. Enakkan Pakde?

    @ Sudhai:
    Makanya, Dek. Kalo mbaca artikel jangan judulnya doang :v

    @ mba Tuti Nonka:
    Mungkin aja sih, Mbak. Kan raja pertama orang minang berasal dari tanah jawa (majapahit) :D

    @ Ata:
    Tapi kue cucur di tempatku nggak begitu berminyak lho, Ta. Tapi tetep, nggak suka.hihi..

    Ntar ku ajak Ata, deh. Siapa tau nyangkut sama orang Padang :D

    @ Rizaldy:
    Maunya kapan? :d

    @ Necky:
    Betol, Mas. Makanya sekarang agak males ngomen di tempat orang. Kadang udah nulis komen panjang-panjang, pas klik post komennya ilang. Pengen nangis deh...

    @ Urkhan:
    Betol!

    BalasHapus
  44. klo hidangan pembukanya ada ketan putih trus wajik trus paneh arem ditambah lagi pisang kepok 1 sisir...wah, kayaknya Bang Pendi ude kenyang duluan tuh! hidangan utamanya tinggal masukin besek n' bawa pulang, hehe...

    BalasHapus
  45. Sampai tua begini, eh masih muda ding, saya juga gak hapal makanan buat acara-acara adat. Maklum hanya sampai tamat smp di kampung, sudah itu sekolah di kota dan kost. Jadi, ya, begitu deh.......

    BalasHapus
  46. Salam kenal ya.......
    Terima kasih telah berkunjung ke GriyaKuliner.com

    BalasHapus
  47. hhm..... bedug buka masih lama yaaa

    aku sudah ngiler dulua nih

    BalasHapus

Yang cakep pasti komen, yang komen pasti cakep..

Tapi maaf ya, komentar nggak nyambung akan dihapus :)
Terima kasih...