Kamis, 22 September 2011

Mengenangmu Papa, aku rindu

Semalam aku berbagi headset sama Valeska, dengerin radio S'pore, apa ya nama radionya, cuma ingat penyiarnya selalu bilang "...classic hits, gold ninety...." Ya gitu deh....pokoknya. Itu radio menyiarkan lagu-lagu lawas kesukaanku. Sebenarnya bikin mata ngantuk, tapi putriku itu gak pernah tidur sebelum jam 12 malam. Biarpun didendangkan lagu-lagu melankolis, menye-menye, tetap aja dia tahan melek. Inilah bayi ajaib, doyan begadang. Membuat mamahnya ikutan kuyus, karena begadang tiap malam.



Aku menyukai lalu-lagu lawas baik lagu asing maupun lagu Indonesia. Kalo aku putar lagu itu di laptop pada jam kerja, Diah selalu bilang aku manusia sesat. Soalnya dia banyak gak kenal sama lagu yang kuputar :D 
Ya iyalah, itu kan lagu jaman Papaku masih gres, Diah. Aku aja gak kenal kalo nggak dikenalin sama Papa. Karena itulah aku menyukai lagu-lagu lama, karena lagu-lagu lawas itu selalu berhasil mengingatkanku pada Papa. 

Papa.

Papa yang kubuat kecewa karena on last minute membatalkan ikut MTQ tingkat desa waktu aku masih SD, padahal menurut Papa aku mampu. Papa yang marah besar ketika aku pulang telat dari sekolah gara-gara pacaran semasa SMA, papa yang bilang bersedia menguliahkanku di swasta ketika melihat aku sangat drop saat tidak melihat namaku muncul di pengumuman kelulusan UMPTN, *tapi aku harus menolak tawaran papa karena yakin papa gak akan sanggup membiayaiku, emangnya anak papa cuma aku seorang?* Dan papa terlihat sedih.

Papa yang kubuat lebih sedih, karena ku ingkari janjiku padanya untuk meneruskan pendidikan, Papa yang tidak pernah kulihat menangis, tapi dia telah meneteskan airmata di lenganku ketika aku mendadak pingsan karena sakit dan air mata itulah yang menyadarkanku, papa yang kubuat kecewa karena aku lebih membela teman cowokku yang pada akhirnya malah menghianatiku mentah-mentah.

Dan setelah semua hal yang kubuat untuk melukai hatinya, papalah yang paling bisa menenangkanku ketika hatiku remuk redam karena sebuah penghianatan. Papalah yang paling mengerti dan mendukung keputusanku, meski hal itu belum tentu berakibat baik untuk papa sendiri.

Papa, 
tak cukup kata untuk mengungkapkan perasaan sesalku atas segala kesedihan yang kubuat untukmu.
Tak cukup kata untuk mengungkapkan betapa aku sangat kehilanganmu,
Tak cukup kata untuk mengungkapkan betapa aku sangat mencintaimu,

Hari ini, telah 6 tahun engkau pergi,
dan aku
masih saja rindu.........

Papa, ku hadiahkan Al-Fatihah ini....
Semoga engkau damai dalam istirahatmu yang abadi...



29 komentar:

  1. ga papalah.. kenyataannya walau ga masuk PTN, mbak kan masih bia jadi orang sukses. hehehe

    BalasHapus
  2. Semoga Ayahnada Kak Dewi senantiasa bahagia selalu disana AMIN...saya juga suka lagu jadul lo Kak tapi terlalu amat jadul sih hehehe

    BalasHapus
  3. Mengirimkan fatihah jg untuk papa tercinta, beliau sudah bahagia di tempat terindah di sana mba Dew^^

    BalasHapus
  4. @ Nuel:
    Amiinnn...
    alhamdulillah...

    @ Sofyan:
    Aminn...
    Iya, gak jadul-jadul amatlah... Lagu tahun 80-an dan sedikit 70-an gitu... :D

    @ Orin:
    Amiin, ya Rob.
    Insya allah, Rin...

    BalasHapus
  5. duhh sedih nech bacanya...smoga arwah Papa tenang di sisiNYA.....baru menyesal yach setelah papa ngga ada......ternyata biar bagaimanapun orangtua lebih tau yach karna hidupnya lebih lama...udah makan asam garam kehidupan katanya mahh.....

    aku masih ngga kebayang loch remuk redamnya hatimu waktu dikhianati....tp ya sudahlah mungkin itu udah suratan takdir....

    BalasHapus
  6. saya gak tau siapa yang seharusnya saya rindukan.

    BalasHapus
  7. alfatihah...........................amin

    BalasHapus
  8. penyesalan selalau datang diwaktu yang sudah terlewati ya mbak...

    BalasHapus
  9. @ nia:
    Iya, Say... Aku sih sempat berkali-kali minta maaf, tapi tetep aja kalo ingat beliau, aku ngerasa bersalah. Padahal mungkin aku udah dimaafin yah? *nyedot ingus*

    @ Rian:
    Rindukan daku juga boleh kok :P

    @ Aryadevi:
    Amiiinn...

    @ Budi Mulyono:
    Iya...
    Sedih kalo ingat itu...

    BalasHapus
  10. ikut menangis...
    Ya papa akan selalu berada di samping putrinya. saat apapun.
    Doaku pula untuknya.

    BalasHapus
  11. Ikut mengirimkan hadiah fatihah buat papanya Mbak Dewi.
    Al Fatihah.

    BalasHapus
  12. saya suka lagu jadul mbk Dew..tetep asyik koq :)
    semoga doa untuk papa selalu menyertainya..insya Allah.

    BalasHapus
  13. @ Mba Imel:
    Makasih doanya, Mbak.Amiiiinn..

    @ Alamendah:
    Makasih hadiahnya, Mas... :)

    @ Ketty Husnia:
    Iya, lagu jadul emang asyik, kata-katanya lebih romantis.. *cieee...*

    Insya Allah, amiiinnnn...
    Makasih, Mbak... :)

    BalasHapus
  14. insha Allah, Papa bahagia di sisi Nya, menyaksikan putri dan cucunya selalu mendoakannya.Amin.

    Jadi inget, beberapa hari lagi setahun sudah almarhumah 'pergi'.....

    BalasHapus
  15. ikut bacain do'a dan alfatihah mbak dee, semoga amal-amal dan kasih sayangnya diterima Allah mbak

    sama juga mbak, tapi kenapa ya kita bisa merasakan kasih sayang itu ketika kita sudah dewasa, coba dari kecil kita tahu, pasti kita g menyakiti hatinya, sekecil apapun, *penyesalan... :f

    BalasHapus
  16. bunda ikut mengirimkan al-fathihah utk Papamu, Fatma
    Semoga Beliau bahagia disana .
    dan, Beliau selalu ada dihatimu, itu yg penting
    salam

    BalasHapus
  17. hikks mba dew, aku malah dah 10th papa dah ndak ada. iya kalo diinget banyak hal ya, ya kt skrg cm bs mendoakannya. mba dew pernah remuk redam ya he..he.. dkt bgt ma papanya, aku malh ndak brani crt ttg cowk ke papa, paling ke ibu.

    BalasHapus
  18. sedih bacanya mbak,semoga sekarang bisa mendoaakn terus papanya ya

    BalasHapus
  19. Mengharukan kalau mengingat semua jasa seorang Papa ya Mbak.. semoga Papa Mbak Dewi tersenyum mendapat kiriman do'a dari putri tercinta.. :-)

    BalasHapus
  20. bapak aku senengnya gending jawa
    biar sejak kecil suka diperdengarkan
    sampe sekarang aku ga suka tuh
    anak durhaka...

    BalasHapus
  21. @ Abi Sabila:
    Amiiinnn….

    Semoga almarhumah yang “pergi” juga sedang berbahagia disana.
    Amiinnn…

    @ Oen-oen:
    Makasih, Oen. Amiiinnn…
    Iya juga, dulu ketika beliau masih ada gak sempat berfikir sejauh itu.. 

    @ Bundadontworry:
    Terima kasih, Bunda. Semoga doa Bunda diijabah..
    Amiinn..

    @ nita:
    Hehe, iya Nit. Cuma sekali itu aku curhat ke papa, soalnya curhat ttg rencana mbatalin nikah yang tinggal 5 hari lagi. Nggak mgkn lah gak ngomong ke papa :D

    @ Lidya:
    Iya dong, Jeng. Tiap hari berdoa untuk beliau 

    @ Lyliana Thia:
    Amiiin…
    Semoga!

    @ Rawins:
    Hahaha…. Kalo papaku malah suka ngajak dengerin berita dari BBC London. Aya-aya wae…

    BalasHapus
  22. Tiada yang dapat mengalahkan kekuatan kasih sayang orang tua kepada anaknya. Karena pengorbanan mereka, kita bisa menjadi seperti saat ini. Anak yang baik akan selalu mendoakan orang tua yg sudah meninggal setelah selesai sholat....huiks...hiks...hiks...jadi teringat juga deh.
    btw kalau lagu2 di web http://jadulbarat.com/ ini kenal2 ga?

    BalasHapus
  23. Kuhadiahkan Al-Fatihah juga untuk papamu nduk.
    Sekarang tunjukkan kinerjamu, kehidupanmu yang lebih baik dari masa lalumu nak.

    Kalau Valeska syulit tidur pada malam hari wahhhh...kapan punya adiknya nih ha ha ha.

    Coba sebelum tidur nyanyikan lagu untuk Valeska.
    " Begadang jangan begadang..begadang tak ada artinya. begadang boleh saja kalau ada perlunya..."

    Eh..jangan2 Valeska nggak tidur, malah jogedan mendengar suara mamanya yang serak-serak rusak itu.

    Salam sayank selalu

    BalasHapus
  24. Aku juga suka lagu-lagu lama angkatan Papaku (yang pasti jauh lebih sepuh dari papamu :) ). Sampai dikatian temans telat lahir hehehehe... :mj

    Berdoalah untuknya, Jeng, selalu ada kata maaf untuk anaknya :k

    BalasHapus
  25. Semoga Papa Bahagia disana ya BU Dewi

    Salam saya

    BalasHapus
  26. salam kenal mbak...:)
    hari ini saya juga lagi mengenang orang yang saya sayang. Selalu mengingat hal-hal indah bersama mereka membuat kita bisa mensyukuri nikmat yang Allah berikan buat kita. Menempatkan orang-orang yang selalu sayang dengan kita. :)
    salam kenal. Nova Gunawan

    BalasHapus
  27. Lagu lama lirik yang bagus tidak kacangan..dan juga mendidik

    BalasHapus
  28. @ Necky:
    Belum kenalan, Mas…. Cuma tau lagu barat yang sering diputer dirumah waktu Papa masih hidup.

    Segera ke TKP ah…..

    @ Pakdhe Cholik:
    Terima kasih atas hadiahnya, Pakdhe.
    Insya Allah, sedang berusaha untuk lebih baik, Pakdhe.

    Papanya nggak mau ngasih Valeska adik, Pakdhe..hahahaha….
    Tadi malam udah dinyanyiin begitu, tapi dicuekin Pakdhe. Mungkin bikin telinganya sakit..hihihi…

    Salam sayank always, Pakdhe… 

    @ chocoVanilla:
    Tos Mbak, aku malah dibilang manusia purba yang tersesat ke abad millennium hahaha..

    Insya Allah, Mba… Kata Mama sih, beliau udah maafin aku, papa pernah bilang bangga sama aku…hiks..hiks…

    @ NH18:
    Amin…
    Makasih, Om…

    @ Nova Gunawan:
    Salam kenal, Mbak…

    Bener, mereka akan selalu ada dihati, sampai kapanpun. 

    @ Bunga:
    Yes, indeed..!!

    BalasHapus
  29. Keluarga Zulfadhli28 September 2011 17.13

    Dear.

    1. hmmm.... no komen sebenarnya mengenai Papa nya.... karena memamng kesedihan itu dan kekesalan hanya tinggal kekesalan..... gw yakin papa nya pasti sangat memaafkan semua anak2nya..... walaupun dia secara fisik terlihat sangat marah... tetapi sebenarnya sangat sayang....

    2. hooooo hhooo ada yang cerita cowo jaman dulu..... jangan diingat2 lagiii.... ntar papa vales ngambek.... hikkssss....

    3. eehmmm suka lagu lawas / jadul.... boleh tahan jugaaa.... selera yang cukup berbeda....


    Regards.
    ... Ayah Zahia ...

    BalasHapus

Yang cakep pasti komen, yang komen pasti cakep..

Tapi maaf ya, komentar nggak nyambung akan dihapus :)
Terima kasih...