Jumat, 27 Juli 2012

Jadwal Ramadhan Pasutri

Postingan ini terinspirasi dari: 

1. Sebuah percakapan yang terjadi sekitar 10 tahun yang lalu antara kakak keduaku dengan putrinya; Ivo. Percakapan yang membekas dihatiku hingga kini.

Ketika balita, diluar dugaan Ivo suka mengamati kegiatan para lelaki, khususnya yang sudah menikah *hobi balita yang aneh*. Berdasarkan pengamatannya itu maka terjadilah percakapan dibawah ini, saat itu Ivo berusia sekitar 4 - 5 tahun, kira-kira bunyinya begini: 


Ivo     : ma, jadi laki-laki itu enak ya? 
Mama : emang kenapa?
Ivo   : Iyalah. Pulang kerja cuma duduk2 aja, nggak ngapa-ngapain. Istrinya pulang kerja harus masak lagi, mandiin anak, bersihin rumah.... Ivo pengen jadi laki-laki aja lah, ma... *ini juga pernah jadi cita-citaku hihi..* Jadi perempuan itu capek kayaknya.....

2. Dari ceramah ustadz kemarin malam, katanya, "jadi bapak-bapak tu enak, sahur dibangunin, makan tinggal makan, nggak perlu mikirin besok mau masak apa, sementara ibu-ibu sejak subuh hingga subuh full kegiatan, lebih sedikit istirahatnya. Maka, bagi bapak-bapak, hormati dan sayangilah ibu dan istri Anda. Sering mereka tidak punya waktu untuk dirinya sendiri dan mengabaikan dirinya sendiri demi keluarga yang dicintainya...." kira-kira gitu deh kata Pak Ustadz. 


Maka meluncurlah postingan ini...............



# Jadwal Ibu-Ibu alias Istri (yang bekerja):


Jam 3.00 - 4.30 : bangun dengan mata setengah merem > masak sayur > manasin nasi > manasin lauk > masak air minum > bikin air minum > menghidangkan di meja makan > bangunin suami dan atau anak-anak > makan bersama.

Jam 4.30 - 5.30 : shalat subuh > beresin meja makan > cuci piring > bersih-bersih rumah

Jam 5.30 - 7.00 : mempersiapkan anak-anak berangkat sekolah > bersiap-siap berangkat kerja

Jam 7.00 - 8.00 : dalam perjalanan mengantar anak2 sekolah dan atau berangkat kerja 

Jam 8.00 - 16.00 : berkutat ditempat kerja sambil mikirin ntar mau masak apa untuk makan malam dan sahur. 

Jam 16.00 - 17.30: pulang kerja > mampir beli takjil > mungkin juga beli sayur buat sahur

Jam 18.00 - 19.00: nyampe rumah > mandi > nyiapin buka puasa > buka puasa > shalat magrib > makan sambil nyuapin anak yang masih kecil > siap-siap taraweh

Jam 21.00 - 22.00 : pulang dari taraweh > tadarus > nidurin anak > kadang-kadang nidurin suami..hiks..hiks.. > tidur kelelahan.

---------------------------------------------------
Hebat ya ibu-ibu... Salute! salut


# Jadwal Bapak-bapak alias Suami:


Jam 4.00 : bangun (karena dibangunin istri) > makan

Jam 4.30 : shalat subuh > tidur lagi

Jam 6.30 : bangun > siap-siap berangkat kerja

Jam 8.00 - 16.00 : di tempat kerja

Jam 17.00 : sampai di rumah > mandi > nunggu waktu buka sambil baca koran di teras rumah atau nonton tipi

Jam 18.00 : menyantap hidangan buka puasa > shalat magrib

Jam 18.30 - 19.30 : ngaso sebentar sambil ngemil > siap-siap taraweh

Jam 21.00 : pulang taraweh > tadarus (kalo lagi rajin) > makan malam (kalo laper lagi) > tidur

------------------------------------------------------
Dikit banget ya, kegiatan bapak-bapak, banyakan tidurnya...wkwkwkwk... Piss.. Jangan marah ya, Pak.. Ini iseng dowank, kok! mengerlingkan mata

Ada tambahan?  hi..hi..hi

Selamat hari Jumat, Sodara-sodara......

Sumber Gambar 1
Sumber Gambar 2

93 komentar:

  1. jadi malu nih baca ini jadi bapak..... semoga yang merasa bapak segera bertindak nih.... hhihihihihihihi ayo dong bantu sedikit nih... ada curhat para istri.. heheheh

    BalasHapus
    Balasan
    1. hihihihi... hahahahaa...hihihi...

      Hapus
  2. Hi hi , , bisa buat refensi nih untuk yang mau jadi Ibu atau Bapak agar pembagian waktu sama keluraga yang adil wkwkwkw,,

    BalasHapus
    Balasan
    1. iya dong, gak adil kalo istrinya sibuk, suaminya santai nonton tipi... Udah kayak gitu masih aja minta kawin lagi... hahahaha... #piiiiss..!

      Hapus
    2. HAhahaha,,poligami dunk Kak

      Hapus
  3. hihiih untung di sini udah perjanjian duluan mbak
    jadi suamiku ikut bangun pas baru mau masak,
    istrinya gak mau ke dapur klo gak ditemenin
    secara hidup baru ber2 doang mungkin bisa ya hiihih
    tapi tar klo ada anak pun, mau bagi2 tugas juga
    gak terima saya klo timbangan kerjanya gak balance hahaha

    BalasHapus
    Balasan
    1. betul! Aku juga nggak terima! Hidup para istri! :D

      Hapus
  4. Wakakak, kalau anaknya gag dimunculin mbak dew :D

    Kalau ibu sama ayah itu bagi tugas gag mesti, kadang ayah bangun duluan yaa bangun orang serumah tapi tetep kok ibu yang nyiapin mbak dew :D

    BalasHapus
  5. setujuuuuuu,,,,,
    bapak bapak sepertinya jauh lebih beruntung ya
    hehheheee

    BalasHapus
  6. tapi kan...

    IBUMU

    IBUMU

    IBUMU

    baru kemudian BAPAKMU.

    BalasHapus
    Balasan
    1. karena ibu itu istimewa! seperti yang dikatakan ustadz diatas :)

      Hapus
  7. hahahaha...saya kok jd inget acara rutin ngedumel Mbok saya [ibuk], suka comlain sama bapak..'enak'e dadi wong lanang..mulih soko sawah langsung adus..mangan..turu..tangi nunggu magrib" padahal acara ke sawahnya Mbok saya juga ikut tuh..

    BalasHapus
    Balasan
    1. naaaaaahhhh.. Jeunk Ririe betol sekali.

      Itu dia yang ku maksud, pulang dari sawah bapak2 bisa istirahat, sementara ibu-ibu langsung menuju dapur. Ora iso istirahat. Padahal tadinya sama-sama ke sawah, kok istirahatnya nggak bisa sama-sama?

      Sepertinya itulah yang jadi bahan fikiran si Ivo :)

      Hapus
  8. hahahaha ....
    saya gak kerja di luar rumah, jadi siang hari bisa tidur dengan alasan nemenin anak ...
    pagi hari setelah anak skolah & suami kerja, bisa nyantai juga di rumah.

    BalasHapus
    Balasan
    1. Itulah, Teh.. Makanya ku tuliskan "bagi yang bekerja". Entah itu kerja di ladang atau di kantor.

      Jam kerjanya sama-sama, jam istirahatnya kok beda...

      Hapus
  9. betapa begitunya ya bapak-bapak di mata ibu-ibu. hiks

    BalasHapus
    Balasan
    1. hihihihi... Saya nggak tega liat bapak-bapak yang duduk santai sementara istrinya malah blom sempat mandi karena dirumah masih banyak kerjaan numpuk :(

      Bapak-bapak udah kinclong duduk di teras, istrinya masih ngelap keringat di dapur..hehehe.. Pis ah, kan nggak semuaaaaaa... :D

      Hapus
  10. berbagi kata kata motivasi gan
    Janji tak akan berarti apa-apa jika kamu tak bisa menepatinya. Daripada berjanji, lebih baik tunjukkan dgn tindakan nyata.
    semoga bermanfaat dan dapat di terima ya :D , ku tunggu kunjungan baliknya ya ,

    BalasHapus
  11. hahaha...dewi lagi iseng banget...tapi kalau boleh saran jangan dibawa ke dunia nyata yah karena nanti jadi potensi konflik. Gw malah mau kasih tambahan, seperti istri di rumah yg ga kerja 9-5 nambah jadi ojeker untuk ke-3 anak2. Hebat yah....

    BalasHapus
    Balasan
    1. Yang mana yang berpotensi konflik ya, Mas? *cemas*

      Tapi kemarin Pak Ustadz malah ceramah ini di mesjid kami lho Mas.. Bapak2 malah tertawa-tawa, ibu-ibu mesem-mesem :D

      Maksud aku cuma, kalo suami udah free sementara istri masih sibuk, mbok ya dibantuuuuu..gitu lho Mas. Biar setelah itu bisa sama-sama istirahat di teras sambil berpegangan tangan mesrahhh..

      Hapus
  12. memang laki-laki dimana saja SAMA SAJA, hahahaha! *ketawa tapi miris, kapan kaum laki-laki berhenti menonton tv dan tidur ya? belom lagi jaman skr byk gadget yg bikin tambah "sibuk"*

    impian yg sama denganku tuh, sempet mikir, enakan jadi laki2 :P tapi sayangnya jadi perempuan itu takdir (jenis kelamin udh ga bs diganti2 lagi), tapi aku berhenti mikir begitu waktu ketemu hadits ini:
    ‎"Barangsiapa TIDAK IKHLAS terhadap takdir`KU dan TIDAK SABAR terhadap cobaan`KU dan TIDAK BERSYUKUR atas nikmat yang KU berikan maka carilah Tuhan selain AKU." ( Hadist Qudsi)

    Langsung diem deh aku abis baca, lah cari tuhan dimana lagi coba orang tuhannya cuman satu :p

    sabar mba.. semoga kesabaran para istri dan ibu dibalas dengan pahala yang besar dari Allah :) *amiin kenceng2 dalam hati*

    BalasHapus
    Balasan
    1. hahahaha.. Kepengen jadi laki-laki itu kan impian anak perempuan umur 5 tahun, Kang..hahahaha... Kalo sekarang sih, enggak.

      Syukuri apa yang ada....
      hidup adalah anugraaaahhhh.... :)

      Hapus
  13. Itulah sebabnya :

    wanita : adalah tiang negara
    Laki-laki : tiyang jaler

    Salam sayank selalu

    BalasHapus
    Balasan
    1. tiyang jaler itu apaan, Pakdhe?

      Salam sayank selalu buat Pakdhe..

      Hapus
    2. Qiqiqiqiqiqiqi.......

      Itu sejenis tiyang listrik, Jeng Defat :P

      Hapus
    3. hahaha, aku udah tau, Mba. Ku tanya pada translator di rumahku..hahaha..

      Hapus
  14. Saya bingung mau komentar apa sebab sudah hampir dua tahun jadwal kegiatan saya adalah gabungan dari beberepa jadwal kaum ibu dan juga kaum bapak.
    Lama nda sowan kemari, ternyata themenya ganti ya, Mbak?
    Salam buat Valeska. Puasakah dia?

    BalasHapus
    Balasan
    1. Komentar ini telah dihapus oleh pengarang.

      Hapus
    2. Abi seorang pria yang hebat! semoga rahmad Allah slalu tercurah padamu...

      Iya, aku jg udah lama ngk bewe ke tempat Abi.. Maaf yah..

      Templatenya udah cukup lama jg sih.. Cakep kan? Ya kan? *maksa*

      Valeska blom puasa, Bi..

      Hapus
  15. Curang ya bapak-bapak itu...
    Tar kalo aku punya suami harus bikin perjanjian @.@
    Dia yang masak, dia yang nyapu, dia yang ngepel, dia yang nyetrika, ahahaha~

    BalasHapus
    Balasan
    1. hahaha... pasti suami una bilang gigi:
      kamu yg kerja, kamu yang perbaiki genteng yang bocor, masangin bohlam, perbaiki keran kamar mandi yg nyumbat...hahaha..

      Hapus
  16. Ternyata jadi Bapak-bapak itu mengasyikkan ya.. kasihan Ibu-ibu nya..
    semoga semua apa yang dilakukan dapat dijalani dengan ikhlas supaya dapat ridha dari Allah. apalagi ini kan bulan Ramadhan. :D

    BalasHapus
    Balasan
    1. tentu saja kita2 sbg ibu-ibu ikhlas melakukannya.. :)
      bila ikhlas, sorgalah balasannya...

      Hapus
  17. setuju deh ama mbak dewi...bener banget bapak2 kegiatannya lebih sedikit dari pada Ibu-ibu. Tapi kenapa ya tidak sedikit bapak-bapak yang suka marah karena kesalahan kecil sang Ibu, tak tahu apa kalau ibu-ibu itu capek,,,

    BalasHapus
    Balasan
    1. nah, itu tujuan lain dari maksud postingan ini :D

      Kata Mario Teguh, lelaki sejati adalah: santun terhadap yang tua, anggun terhadap wanita, senang bersama anak2...
      *kira-kira (kurang lebih) kayak gitulah bunyinya*

      Hapus
  18. dan sbg ibu2 sy harus terima nasib aja #pasrah... hahha..

    BalasHapus
    Balasan
    1. hahaha... yang penting kan sorga berada dibawah telapak kaki kita (baca: ibu), Jeunk.. :)

      Hapus
  19. Setuju banget..
    wanita emang Luarr biasa..
    Maka doakanlah Ibu, istri Anda agar selalu sehat..
    Jikalau mereka sakit, runtuhlah dunia rumah tangga.

    Memang enak jadi bapak2, makany aku ga mau kerja lagi, biarkanlah bapa2 yang mencari sekarung beras, yang sudah menjadi kewajibannya,..

    BalasHapus
    Balasan
    1. akupun pengen bgt, kapan ya aku dipecat??

      Hapus
  20. memang hebat para ibu yang bekerja itu. semangaaat .. :)

    BalasHapus
    Balasan
    1. aaaahhh... jgn begetoooo... Aku kan jg ibu bekerja
      *tersipu-sipu*

      Hapus
  21. setujuuuu......sayang belom nikah si,,masih jadi putri tercinta,,,hahaha,,,
    yang ibu padet banget ya...
    ayo hargai dan cintai ibu atau istri kalian ! # teriak histeris,,eh

    BalasHapus
    Balasan
    1. ayooooo...!! *lebih histeris* :D

      Hapus
  22. Luar biasa istri. Sudah seharian bekerja di dapur ngurus semuanya, eh malamnya masih juga di "kerjain". uppps Puasa. Mangap eh maaf. Intermezo aja.

    BalasHapus
  23. setuu banget nih , tapi mbak kalo suami yg pengrtian pasti mau bantuin istrinya ..
    ga akan cuma ngaso aja :)

    BalasHapus
    Balasan
    1. nah, tu dia..

      Itu suami eykeh tuh.. :D

      Hapus
  24. hihihi.. curcol ya mba dewi? :D
    kalo diinget2 emang gitu, bapakku juga kayaknya lebih banyak kegiatan di luar rumah, kalo di rumah cuma tidur sama makan, nonton bola, ngerjain kerjaan kantor di kamarnya. haha :D jadi jarang bantu masak2 :))

    semoga aku ntar punya suami yang pengertian dan mau bantu istrinya. ekeke

    BalasHapus
    Balasan
    1. oh, nggak dong, Jeng. Karena kegiatan suamiku nggak seperti yang kutulis diatas :D

      Aku kerja, suami kerja. Sampe di rumah juga tetep sama-sama kerja. Kalo aku masak, misua mandiin anak. Kalo aku nyapu, misua nyuci baju. Kalo aku nyetrika misua nyuapin anak makan. Intinya saling bantu dan saling meringankan pekerjaan masing2.

      Dia selalu melakukan apa yang bisa dia lakukan utk bantu aku di rumah, kalo aku blom istirahat, dia juga blom istirahat. Aku sangat bersyukur Tuhan memilihkan dia untukku :D

      Hapus
  25. jadwal mama valeska masih tambah satu lagi, ngeblog dan bewe.. #ah itu sih refreshing ya Wi..^^

    BalasHapus
    Balasan
    1. yo i, Bund.. Tapi jadwal misuaku beda dgn diatas. Dia melakukan apapun yang bisa dilakukan di rumah kami :)
      Hanya satu yang blom pernah dia kerjain: nyetrika!
      hahaha...

      Hapus
  26. ketika seorang laki-laki menikahi seorang wanita, berarti dia telah siap menanggung dosa-dosa istri dan anaknya. ketika suami mengijinkan istrinya bekerja, bukan berarti istri meninggalkan tanggung jawab utama mengurus rumah tangga yang merupakan pekerjaan mulia di mata allah. kalau ibu-ibu berpikiran seperti ini berarti bapak-bapaknya salah mengambil keputusan dan gagal jadi suami yang baik dong, neraka taruhannya. #bapakgalau

    best regard,
    boomberita.blogspot.com

    BalasHapus
    Balasan
    1. Ini bukan pikiran ibu-ibu, tapi seorang anak usia 5 tahun saat melihat kenyataan 'tak adil' didepan matanya dan pikiran seorang ustadz waktu mengangkat hal ini dalam ceramah di mesjid komplek kami :)

      Kalo aku bilang sih, saling bantu aja. Istri kan kerja untuk bantu suami. Kalo sesampai di rumah sang istri masih punya pekerjaan RT yang harus ditangani dalam waktu sesingkat-singkatnya, giliran suami dong yang bantu istri..

      Menurut aku sih gitu ajjah... :)

      Hapus
  27. waktu buat ngopinya mana? buat sedul-sedul kreteknya mana? buat main gaple di pos ronda sebelah mana? kok gak dicantumin juga teh

    insya ALLAH jika tiba waktunya nanti, akan kucintai istriku sepenuh hati.. oh Tuhan segerakan diriku rabi hahahaha

    BalasHapus
    Balasan
    1. Nah, itu udah ditambahin.. :D

      duh, alangkah beruntungnya Marpuah mendapatkanmu Uncle..

      Amiinn.. Aku ikut mendoakan, smg Vales segera punya Tante Marpuah ... :)

      Hapus
  28. uuwadooooowww...eikeh bgd tuuhh.

    tp gpp...emg udh kodratny jd peyempuan.heeee

    BalasHapus
    Balasan
    1. sama kok mi, kodratmu kodratku juga...

      Hapus
  29. hahahahahaha... *merasa tertampar*

    BalasHapus
    Balasan
    1. lho, aku nggak nampar lho, Mas. Cuman nonjok..

      Hapus
  30. Subhanallah.. jadi gak sabar jadi istri.. *loh? hihihi

    sudah gia follow blognya, mbak.. ~salam kenal~ ^_^

    BalasHapus
    Balasan
    1. salam kenal,

      tengkyu, Gia.. Nanti tak polow balik deh..

      Hapus
  31. jiahaha...itu jadwal eikeh bgd dah ah.
    tp wlw begitu ttp smgt dong mak...krn sdh ada jaminan syurga dr NYA. Insya Allah...;-)

    BalasHapus
    Balasan
    1. Katanya penghuni neraka kebanyakan wanita lho, Mi..

      Hapus
  32. salam sukses gan, bagi2 motivasi .,
    Pikiran yang positiv dan tindakan yang positiv akan membawamu pada hasil yang positiv.,.
    ditunggu kunjungan baliknya gan .,.

    BalasHapus
    Balasan
    1. makasih, gan..

      saya sering berkunjung, kok..

      Hapus
  33. ha.ha.ha. ada benarnya juga ya .. :D

    BalasHapus
    Balasan
    1. iya, dong.. Saya kan jarang berkata tidak benar, kecuali kepepet :D

      Hapus
  34. Balasan
    1. sering2 pulang makanya, Om.. Jangan kayak Bang Thoyib, 3 x lebaran gak pulang2.. :D

      Hapus
  35. hahah
    bner banget tuh ..
    cwo laki-laki emang lebih banyak tidurnya ..

    BalasHapus
  36. sekarang setelah lebih gede, Ivo masih berpendapat seperti iruksh?

    BalasHapus
    Balasan
    1. kayaknya nggak lagi, Mba.. Soalnya skrg udah punya cowok dia..hihi..

      Hapus
  37. wah klo jadwal bapak2 itu kayaknya masih bagus dibanding jadwal bang pendi. Jam 4.00 bangun, itupun klo dah disiram air seember. jam 4.02 langsung makan sahur dan berhenti klo diatas meja sudah ga ada yg bisa dimakan. jam 4.30 tidur lagi. jam 13.00 bangun, tanya ke emak, dah bedug maghrib apa belum? klo jawabnya belum, langsung molor lgi sampe maghrib, hehehe...

    BalasHapus
    Balasan
    1. klo diatas meja sudah ga ada yg bisa dimakan biasanya mejanya jadi korban, ya kan? :P

      hahaha.. puasa uler dong Bang Pendi. Pasti sekarang udah gendut nih. Makan tidur, makan tidur :D

      Hapus
  38. alhamdulillah, asyiik banget ya kalau jadi bapak punya jadwal beginian :)

    BalasHapus
    Balasan
    1. asyik, dong.. Makanya bapak-bapak begitu merid kebanyakan langsung gendut.. hihi..

      Hapus
  39. Nah, aku tambahin, Jeng. Di antara jam kerja ada waktu ngeblog :P

    Terima nasib jadi perempuan. Tapi laki-laki tanpa perempuan gak isa hidup lhooo, Jeng :P

    (hawong nyari kaos kaki di lemari aja kagak nemu-nemu :mrgreen: )

    BalasHapus
    Balasan
    1. hahaha.. jangan buka rahasia gitu dongk, Mba.. :P

      Jangan salah, Mba. Jaman skrgn banyak lelaki yang bisa hidup tanpa perempuan, lho.. :P

      Yaiyalah, kaos kakinya buat ganjel pintu lemari khan? hahaha..

      Hapus
  40. Errr....kadang2 suamiku yg cuci piring biz sahur mba Dew hihihihi
    tapi emang ya, jd wanita itu hebat bgt *sombong mode : ON*

    BalasHapus
    Balasan
    1. sama, misuaku bantu cuci baju..hihi..

      Hapus
  41. makanya jangan bilang perempuan tuh manusia kelas dua
    perempuan tuh keren, serba bisa dan susah digantikan
    makanya aku ga mau ibue kerja
    wong ngurus rumah aja dah cape

    BalasHapus
    Balasan
    1. tuh kan, apa gw bilang..
      Perempuan tuh emang keren..! *kibas rambut*

      Hapus
  42. Atas nama bapak-bapak, saya ucapkan terima kasih udah diingetin hehe, Salam Kenal mba

    BalasHapus
    Balasan
    1. jangan lupa lagi ya, Pak :D

      Salam kenal kembali

      Hapus
  43. Widiiiiiiiiihhh.. toss ah Jeng, jadwal kita kurleb sama :D

    BalasHapus
  44. sebagai calon bapak bapak.
    AKU NGGAK TRIMA.

    huw...

    masak dari satu sudut pandang aja.

    seharuse pas jam Kerja di detailkan.
    biar keliatan sibuk.

    ibu2 kan jam kerjanya 24 jam.
    bapak2 kan pas di kantor + dirumah kalau kagak sibuk ya pas hari minggu.

    piss mbak....

    BalasHapus
    Balasan
    1. ibu2 jam kerjanya 24 jam? Ihh... oggaaahhhh.....

      Hapus
  45. itulah sebab nya seorang ibu di angkat lebih tinggi derajatnya

    di bandig ayeh.,.,.,,

    BalasHapus

Yang cakep pasti komen, yang komen pasti cakep..

Tapi maaf ya, komentar nggak nyambung akan dihapus :)
Terima kasih...