Selasa, 16 Oktober 2012

Anakku Bukan Urusanmu

*Ini edisi curhat, lewatkan! Nggak penting blas!*

Kadang aku berharap punya mama yang agak rada judes, bukan diem-diem kayak mamaku ini. Sering jika aku pulang kerja mama mengadu tentang tetangga yang seringkali bicara nggak ngenakin tentang Valeska (ada  satu tetangga yang super reseh, untung hanya satu berpikir)

"Mama disindir, katanya Valeska dipenjara, dikurung di rumah."
"Trus mama jawab apa?"
"Nggak jawab apa-apa. Ngapain dijawab. Masak mama harus jelasin panjang lebar, bahwa Vales itu nggak mau keluar karena asyik main komputer atau kalau keluar ntar dia lari jauh-jauh hingga mama nggak sanggup ngejar. Males ah, ngomong panjang-panjang," kata mama santai, tapi mukanya keliatan kesel juga.


Meradang deh gw. Jawab dooong.., jawab dooonggg... Judesin aja, judesin ajaaaa...!

Tapi aku cuma memendam protesku itu di dalam kepala, yang kadang membuatku migren dan jantung berdebar kencang. Nggak mungkin dong gw protes ke emak gw yang udah capek-capek ngejagain anak gw seharian hanya gara-gara bliau nggak bisa judesin tetangga yang reseh? Tapi kesel gitu, lho. Biasanya aku selalu melampiaskan kemarahan pada papa Vales (yang selalu jadi korban tanpa salah apa-apa)

Tapi kini?

Dia nggak ada, terpaksalah aku melampiaskan kemarahan dengan nongkrong sampe bedug magrib di toilet sambil menyiram kepalaku dengan shower. Juga sambil berfikir, kenapa ya tetanggaku yang satu itu rempong banget ngurusin anakku? 

Kadang dia sok nasehatin mamaku begini:
"Chaca (disini Valeska dipanggil Chaca/Acha) giginya cepat keropos ya, Ma?" (doi juga manggil mama ke mamaku)
"Iya, mungkin karena dulu dia kuat nyusu, tidur aja disambil nyusu.." kata mamaku.

Si tetangga langsung berkhotbah:
"Kita harus rajin sikat gigi anak, sikat gigi itu kan perlu...bla..bla..bla.." caranya ngomong itu, lho! Kayak menggurui orang tua! Aku nggak suka, nggak suka! Plis deh! *gigit sudut meja*

Seringnya, Mamaku diam aja. Bergaya bak artis 'no comment' meski hati sakit. Bukannya beliau orang tua bodoh yang nggak tau bahwa sikat gigi itu perlu (buktinya, giginya aja sampe sekarang usianya udah 60 thn masih utuh dan kinclong). Wong sejak gigi Valeska baru dua biji dia udah rajin sikat gigi, kok. Mau tidurpun sikat gigi, tapi giginya tetap keropos. Mungkin karena setiap bangun malam dia selalu minta susu. Paling tidak 2 atau 3 jam sekali dia nyusu. Ngk mungkin dong tengah malam buta setiap kali habis nyusu dia kubangunin buat sikat gigi? Mau gimana lg coba?? 

Mungkin ada yang salah dalam hal aku menjaga dia. Mungkin kami yang salah. Tapi ngapain situ yg rempong ngurusin orang, coba? Pake ceramahin emakku segala tiap hari? Emakku sudah membesarkan 5 orang anak dan 2 (diantara 8 orang) cucunya. Tapi cuma Valeska yang begini; hyperaktif, lambat bicara dan giginya keropos. 

"Chaca itu sering diajak ngomong, Ma. Harus rajin ngajak dia ngomong. Kalo nggak, dia nggak kan bisa.."

Situ pikir, kami itu musuhan sama Vales sampe nggak mau ngajak dia ngomong? Situ stupid, ya?

"Mending datangin guru privat ke rumah buat ngajarin Chaca, Ma. Guru TK yang ngerti psikologi lah."

Situ reseh, deh. Gw tau kali yang terbaik buat anak gw. Mau ngundang guru TK, mau langsung ke teraphis, terserah gw dong, emang gw harus ngasih tau ke elo getooo??? 

Suatu hari, Valeska bersenandung lagu Indonesia Raya. Si tetangga kaget seolah-olah hal itu adalah peristiwa paling ajaib diseantero jagad raya.

"Eh, dia nyanyi lagu Indonesia Raya... Kok dia bisa ya?"

Situ pikir, anak gw bisu? Dia lom bisa ngomong lancar, bukan berarti dia bisu apalagi bego.

Jangankan lagu Indonesia Raya, nyalain komputer, youtube, sampe shut down komputer sendiri aja dia bisa. Dan hebatnya, aku tak pernah mengajarkan dia untuk melakukan semua itu. Dia hanya melihat aku melakukannya sekali, lalu besoknya dia mencoba sendiri. Dan sejauh ini dia selalu berhasil belajar komputer sendiri, laptop atau hp touch screen *terharu* hanya dengan melihat satu atau dua kali *elap sudut mata* 

nonton youtube sambil mimik syusyu :-)

Berkat kegigihannya buka-buka youtube, sekarang dia udah bisa baca alphabet dalam bahasa Indonesia dan Inggris, ngitung 1-10 dalam bahasa Indonesia dan Inggris, meskipun masih cadel. Seperti bilang "double u" untuk W dia bilangnya "dabugu" kadang agak mirip "dabyu". Atau bilang "se'en" untuk "seven" Tapi, dengan segala kekurangannya aku bangga untuk pencapaiannya hingga hari ini senang 

Sekarang dia lagi rajin belajar baca abjad dalam bahasa Spanyol juga whew!Mama bakal kalah ya, nak?

Jadi, plis deh, tetangga. Anakku adalah urusanku. Dia memang beda dengan anakmu. Dia hyperaktif dan lambat bicara, giginya keropos dan dia nggak gemuk. Dia tidak hobi bermain pasir bersama anakmu, dia lebih senang berlari kesana-kemari ketimbang main boneka, dia meloncat dan tidak bisa diam, dia diam saja jika diajak bicara oleh orang lain, tapi bukan berarti dia makhluk aneh. Aku percaya penuh dengan seluruh keyakinanku, bahwa Tuhan menciptakan dia dengan maksud tertentu, dengan kelebihan tertentu. Dan aku mencintainya apa adanya. 

Apapun keadaan dia sekarang, aku tidak pernah menyalahkan mama atau keadaanku yg sakit2an ketika hamil dan perlakuan kurang profesional dari bidan ketika dia dilahirkan. Mengapa harus menyalahkan masa lalu? Sekarang saatnya merawat yang ada, memperbaiki yang salah agar dia punya masa depan yang lebih baik. Jadi, situ nggk perlu sibuk mencari kesalahan mamaku dalam merawat anakku. Mengajari mamaku begini begitu seolah dia orang stupid dungu yang nggak tau apa-apa.

Plis deh, jangan ganggu kami. Uruslah urusanmu sendiri.



89 komentar:

  1. yaah ga tetangga..ya teman sendiri sering begitu mba....sok memberi nasehat....padahal yang dibahas adalah masalah pribadi kita dan yang utamanya kita tidak sedang dalam curhat ke dia atau meminta masukan!...jika bertemu langsung aja berkhotbah....^__^...memang sesekali digampar aja dah....waah!!!..

    BalasHapus
    Balasan
    1. Bener cikgu, kecuali kita datang ke dia minta masukan, bolehlah ngasih tau. Ini nggak ada angin gak da hujan tetiba ceramaaaahhh..aja. Didepan orang rame, pulak. Mamaku jadi kayak pesakitan tuh jadinya.. *geram*

      Hapus
  2. waduh mbak... tetangga saia banget iniiiiih... segala macam gerak-gerik anak dikomentarin.... cuma nyengir aja saia... waktu nyengir mungkin ada taring srigala tapi ga kliatan kayaknya heheheh

    BalasHapus
    Balasan
    1. Herannya, sama saya dia nggak berani, Mbak. Cuma sama mamaku, mungkin karna mamaku diam aja kali ya.. Kalo aku sih...grrrhhh..!! *cakar meja*

      Hapus
  3. asyik nih curhatnya... ngambek nih ceritanya ya... yang sabar ya... begitulah hidup bertangga.. gampang gampang susah... :)

    BalasHapus
    Balasan
    1. Curhat nggak penting, habis kalo disimpan sendiri bikin kebelet sih..hihi..

      Hapus
  4. tetangga nya kepo deh yaa mbak dewi, eeh vales makin cantik ajah di fotonya mbak :D

    Biarin orang lain bilang apah yang penting kan vales tuh anak berbakat dalam dunia teknologi,buktinya bisanyalain kmputer, hape teken2 gitu, sampek yutub, keren :D

    Anak sekarang emang gag gagap teknologi, ndak kayak orang2 dulu :D

    BalasHapus
    Balasan
    1. Musti tabah-tabah, dek. Punya tetangga kayak gini bikin sport jantung. Kasihan neneknya Vales sih...

      Hapus
    2. entah kepana sama lepi aku mba T.T, tapi mw komen ko ga bisa, ajdi numpang komen disini aja,

      sabar ya mba :) biarin aja guguk mengoggong kucing mengeong. hehehe, nyekolahin vales ndak, kasi makan juga ndak, ga usah dengerin omomgan orang yg kaya gitu. Insyllh vales nanti bisa membanggakan mbak , om gondrong, dan semuanya. Amiiiiiiin

      Peluk cium u/ vales. . .

      Hapus
    3. Kalo numpang kelamaan musti bayar lho, Jeng.. :D

      Iya nih, kudu berlatih sabar. Kadang kalo lagi cape, keki aja liat mama digituin :( Pulang kerja bukannya seger malah makin stress.

      Amiiinnnn,... Makasih ya, Say :)

      Hapus
    4. Ihihihhi, kena pajak toh ? :D mba, aku bulan depan mau ke batam, dekat ndak sama rumah de vales ? siapa tau bisa ketemu. . .

      Hapus
    5. Ya iya dooongg..

      Lumayan jauh tuh.. Batamnya ke mana, Say? Harus ke Pelabuhan Punggur dulu yang lumayan jauh dari pusat kota Batam, trus dari situ dirimu musti naik speedboat lagi sekitar 20 menit-an ke Tg. Uban. Nah, klo dah sampe Tg. Uban udah deket sih dari tempatku. Sekitar 10-15 menitan lah.. Aku tinggal di pelosok pulau Bintan, Say. Daerah kawasan industri gitu..

      Hapus
    6. Huwaaaaa, T.T ngesod ngesod deh aku :D , jauh benaaar
      maunya sih di batam center mba, cm ga tw nih nnti dapet hotelnya dimana, mau undangan tmn kantor nikah skalian mau liburan ke negri sebrang,

      Hapus
    7. hihihi.. begitulah, neng. Disini kemana-mana jauh. Kalo papa Vales ada, aku bisa minta dianterin ke Batam, tapi kalo sendiri gak beraniiiii..hihihi.. Jauh banget perasaan :D

      Hapus
  5. dia terobsesi jadi wartawan impotai men kali..?

    BalasHapus
  6. Saya malah berpihak pada prinsip Mama, yang nggak nanggepi kebawelan tetangga. Diam adalah lebih baik daripada melayani yang seperti itu, entar dia juga capek sendiri. Udah energinya terkuras ngurusi keluarga sendiri ditambah mikirin rumah tangga orang lain. Dan saya rasa dimanapun kita berada pasti menemukan tipe orang seperti itu, maka santai sajalah. Karena saya juga mengalami hal yang sama, makanya saya merasa santai dan tenang dengan suara-surara orang luar yang ini dan itu yang tidak kita lakukan.

    BalasHapus
    Balasan
    1. Bener juga Pak Ies. Kalo papaku masih hidup, bliau pasti satu suara dengan Pak Ies. Aku selalu salut dengan ke-anteng-an papa menghadapi gunjingan orang.

      Mudah2an aku juga bisa begitu :) Thank you, Pak Ies

      Hapus
  7. sabar mbak, seperti kata pak ies, dimanapun pasti ada orang seperti itu.

    BalasHapus
    Balasan
    1. Iya ya, Teh.. Mudah2an bisa jadi orang sabar :)

      Hapus
  8. biarkan tetangga 'berkicau' nti kalau laper kan nyari makan dan diem deh..hehehe

    Valeska..so cool, udah mulai belajar bahasa Spanyol, dijamin mamanya bakal kalaaaahh, HIdup Chaca.

    Eh Mbak, kponakan saya yg umurnya 6taon juga masih acdel kok ngomongnya..trs giginya juga keropos gara-gara kalau makan nasi suka di meut lama-lama #alesan versi si emaknya

    BalasHapus
    Balasan
    1. Nah, itu lagi salah satu kebiasaan Valeska, makan nasi diemut. Bisa sampe lamaaaaa.., lho. Kadang kalo udah kelamaan, aku suruh buang :D

      Hapus
  9. wew ... ternyata dimana2 makhluk begitu emang ada ya mbak
    tinggal kitanya aja yg kudu ekstra tabah
    semoga bisa nahan diri yah hehehe

    BalasHapus
    Balasan
    1. Musti belajar tabah ya, Jeng. Makanya aku malas gabung nongkrong ama tetangga. Suka ngomongin yang nggak jelas. Takut emosi dengerin mereka :)

      Hapus
  10. biarkan aja wes mbak, orang kayak gitu emang sifatnya destroyer

    belum tentu juga keluarganya sudah baik semua, itu biasanya hanya untuk nutup nutupi kekurangannya

    BalasHapus
    Balasan
    1. Iyakah? Aku berharap, semoga setelah dewasa nanti, Valeska lebih baik dari anaknya.. :)

      Makasih, Boll

      Hapus
  11. mmm...jadi tersungging...karena ini aku banget....hi hi hiks...sayalah pelaku dari tetangga yang sibuk dengan urusan orang lain.....^_-^

    BalasHapus
    Balasan
    1. hahahaha.. ini dia orangnya. Tangkaaaappp..!! :D

      Hapus
  12. siip say,,,,mari bersemangat kembali,,,Abaikan !!!

    BalasHapus
    Balasan
    1. Cemungudh everyday ya, Mi...
      Mending mikirin Park Shi Hoo.. Oh, my God!

      Hapus
  13. udah mbak Dew nggak usah kasih kesempatan sama tetangganya buat ganggu kehidupan mbak. kalo perlu ya dia langsung diceramahin balik:

    Ibu udah sempurna banget ya sampe sibuk ngrusin urusan rumah tangga orang laen?


    bilang gitu ya mbak

    bilang dari Hani yang lagi kesel habis sama dia dari Pontianak.... *duh jadi ikut-ikutan kesel*

    Buat Valeska:

    Tuhan melahirkan kita dengan kesempurnaan kita masing-masing. Kamu sempurna sebagai dirimu: Valeska begitu juga ibumu sebagai Bundanya Valeska.

    Nggak lebih dan nggak kurang.

    BalasHapus
    Balasan
    1. uuuhh...so sweet.. Thank you Hani my honey.. :)

      Hapus
  14. Kalau ane mah nggak ane ambil pusing. kebanyakan tetangga emang gitu. Senengnya ngomongin orang.

    BalasHapus
    Balasan
    1. Aku juga akan belajar nggak ambil pusing. Tapi keselnya nggak tau mau dilampiaskan kemana, makanya ditulis aja dimari, daripada berantem ma tetangga :(

      Hapus
  15. SAbar jenk..jangan di lawan orang kaya gitu, cuma kasih senyuman aja dan masuk telinga kiri keluar telinga kanan, karena di mana pun selalu ada orang yang kaya begitu..
    Dulu juga si Olive di bilangin sama para tetatangga yang usil, kok kecil aja badannya, ko rambutnya ga adaan, Egepe deh..menjawab hal2 yang ga penting, membuang tenaga tau..ayo kita ngeblog aja..

    Nanti lagi kalo ada yang ngomongin Vales, cukup bilang #MAsalah Buat Loh..!!

    Salam buat Vales sayang..

    BalasHapus
    Balasan
    1. hahahaa.. iya, ntar gw bilang kayak gitu deh..hihihi.. *ngebayangin*

      Thank you, Say! :D

      Hapus
  16. yehitu si reseh banget mbak tetangganya,,,,udah sinit ak jitak lah,,hehehe

    tapi vales hebat loh,,aku bahkan belum bisa nyempetin belajar bahsa spanyol,,,^_^

    BalasHapus
    Balasan
    1. Hihih..ntar belajar sama Vales aja :D

      Hapus
  17. emang suka ada aja yg gitu mbak.. Kl sy juga milih diem sih. Hihiih.. Pernah wkt Keke bayi, sy di kasih tau supaya Keke sesekali di bikin nangis. Biar suaranya nanti kenceng. Kasian anak laki2 kl suaranya kecil. Yah saya gak tega, masa' anaknya anteng gitu sy harus nangisin. Tp kenyataannya sy gak ngikutin saran tetangga tp skrg Keke termasuk anak yg cerewet. suaranya juga besar.

    Nai juga suka banyak yg bilang terallu kurus. Trus nuduh2 makannya susah. Padahal Nai itu gak susah makannya.. Tp sy nyantai aja selama Nai sehat. Lagian saya aja dulu kayak Nai, cungkring bgt padahal doyan makan. Setelah py anak 2, malah bingung sendiri nurunin berat badan.. Hehehe...

    Gigi anak2 sy juga gripis kok.. Tp nanti juga rapi kl udah mulai tanggal. Contohnya ya Keke.. Jd sy nyantai aja mbak, walopun dalem hati magkel juga.. Hehehe..

    BalasHapus
    Balasan
    1. Iya ya, Jeng.. Aku orangnya emosian, sih :(

      Kata dokter juga gitu; "jangan bandingin anak ibu dengan anak tetangga. Asal sehat nggak papa kurus."

      Aku dari dulu sampe kini tetap cungkring, Jeng :D Nggak heran kalo anakku juga cungkring.

      Makasih sharing-nya, Jeng. Berguna banget buat daku :)

      Hapus
    2. wkwkwk.. jgn2 dokternya sama nih.. Pernah sy tanya2 sm dokter, eh mala dokternya bilang gini "jangan kebanyakan dengerin omongan tetangga bu.. Percaya sm saya aja.." :D

      Hapus
  18. Mana Jeng, mana tetangganya? Sini biar aku kuliahin sampe 12 SKS soal "Hidup Bertetangga Tanpa Usil dan Saling Mengusili".

    Hahahaha.... aku juga mengalami, Jeng. Dibilang tetangga kedua malaikatku dikurung dan gak gaul :P Lha piye, kedua malaikatku itu tipe anak rumahan, senang beraktifitas di rumah (persis kayak Ibune, gak gawul). Toh waktu bermainnya sudah banyak di sekolah hawong sampai rumah jam 15.00.

    Tenang Chaca, Kak Guanteng juga senang main komputer, sekarang malah sudah bisa berkreasi membuat game sederhana :D Teruskan hobby mu , Nak :D

    BalasHapus
    Balasan
    1. Setujuuu,,,,, kalo 12 SKS kurang, nanti aku tambahin setengah SKS deh, hehehehee

      ternyata bertetangga tuh gak enaknya seperti ini yaa.
      kalo Dija tuh gak punya tetangga Mbak, jadi gak ada teman main dan teman ngerumpi, karena tetangga kanan kiri depan toko semua. semetimes, aku malah kasihan Dija gak bisa bersosialisasi, tapi semua hal ada enaknya... ada gak enaknya yaaa....

      kalo punya tetangga yang super usil, itu artinya kita harus menebalkan kuping. aku sih setuju sama sikap Mama, yang "i don't care what you say" gitu....
      soalnya kalo dipikir pikir, kita bisa stress sendiri
      dan kalo ditanggapi semua ocehan mereka, kita bisa depresi sendiri tuh...

      Ayooo semangat Ya....
      mereka gak tau betapa pintarnya Chaca
      mereka gak ada yang tau kecerdasan Chaca yang tersembunyi
      suatu saat, kita semua yakin.. mereka pasti akan tercengang melihat kehebatan Chaca...

      Hapus
    2. @ Mba Choco:
      Sepertinya anakku juga nurun ibune, nggak suka kelayapan. Tapi sekali kelayapan malah nggak pulang2..bhuahahaa..

      Valeska: nggih, Bude..? Nanti Chaca mau bersaing sama Kak Ganteng ahhh...

      @ Jeng Elsa:
      Aku juga khawatir Vales nggak bisa bersosialisasi. Tapi setiap diajak keluar dia nggk menyatu dngn anak2 lain. Dia nggak suka duduk nongkrong main pasir atau main boneka. Dia lebih suka mainan yang 'bertenaga' seperti lari2an, main bola atau lompat2. Neneknya yang kewalahan. Soalnya dia suka lari jauuuuuhh..dari rumah :D Takut nyasar.

      Amiinn.. moga kelak Chaca jadi anak hebat seperti yang Tante Elsa bilang :)

      Hapus
  19. Sepertinya tetangga mbak Dewi kurang tepat dalam memahami kepedulian lingkungan/sosial. Barangkali beliau perlu dimasukan dalam grup pecinta alam atau sejenisnya,agar kepeduliannya dapat diarahkan dengan baik dan benar. Ups! Maaf, bukan ngompor-ngomporin, tapi bila ada tetangga yang seperti ini, sangat disesalkan, dan jangan salahkan apabila lama-lama orang lain mengganggapnya tidak ada.

    BalasHapus
    Balasan
    1. hahaha... Abiii..! Masak kusuruh ikut pecinta alam..hahaha..
      aya aya wae.. :D

      Hapus
  20. tenang aja mbak aku temani, anak2ku gak pernah main keluar rumah kok tapi lebih bisa semua dibanding anak tetangga yang main diluar :) oops moga2 gak dibaca

    BalasHapus
    Balasan
    1. Asyyiikk.. aku ada temennya! :D

      Mudah2an Vales kelak pintar kayak Pascal :)

      Hapus
  21. ternyata kebiasan emak2 kalau gemes beda-beda ya. Mama Vales gigit sudut meja, kalau Mama Fathir tendang kulkas. #eh #gagalfokus

    BalasHapus
    Balasan
    1. kadang gigit sudut meja, kadang gigit orang, Mbak. Apa aja yang kesamber duluan..hihihi..

      Hapus
  22. itu tetangga dulu gagal masuk fkg wi.. mangkanya dia pindah kasih penyuluhan gigi antar tetangga saja.. xxixi..

    ah,wi.. dirimu pasti sudah tau bgmn baiknya menghadapi lingkungan pertetanggaan macam begini. yang penting vales, nenek, mama dan papa semua akur penuh cinta.. oceeyy.. jgn lama2 betenya.

    BalasHapus
    Balasan
    1. kayaknya gitu, Bundo..hiihihi.. Kalah saing sama Bundo :D

      Hapus
  23. Sabar dan tenang saja Bunda, kelak waktu yang akan menunjukkan kualitas diri Valeska, jadi tunggu saja, tanpa perlu mulut yang bicara, yang terpenting bunda sudah memberikan yang terbaik untuk Valeska, dan Valeska mencintainya... :)

    seperti cerita Oyen disini http://myoyen.wordpress.com/2012/05/01/uda-bisa-ape/

    salam kenal untuk Vales yang cantik :)

    BalasHapus
    Balasan
    1. Yo'i, siiipp Mpok Oyen!

      Eh, aku kan silent reader di blog Mpok Oyen. Kalo nggak salah baru sekali komen disono, aku pemalu sih orangnya. Takut ketahuan suka ngemil jengkol..mhihihi,...

      Hapus
  24. Bertetangga memang unik dan menarik. Saya beruntung punya tetangga yang baik hati. TUlisan saya di sini-->http://simplyasep.blogspot.com/2012/09/duh-senangnya-punya-tetangga-yang-baik.html

    Sabar dan tenang saja dahulu Mba. EMosi sebaiknya jangan dituruti (http://simplyasep.blogspot.com/2012/10/jangan-mengikuti-emosi.html), dan saya harap ini menjadi ujian buat diri kita untuk bersabar dan menahan diri.

    BalasHapus
    Balasan
    1. Saya emosi cuma diblog aja, Pak. Sama tetangga nggak bisa dilampiaskan, soale jarang ketemu :D

      Saya nguli, mereka nggosip, saya pulang nguli, mereka dah bubar :D

      Hapus
  25. aku lebih memilih seperti mama mbak, diam aja bukti jugua yang akan berbicara. Mbak masih enak diomongin ma tetangga. lha saya diomongin ma keluarga, sampe-sampe gak bisa ngejawab... yah akhirnya terbiasa diam dan waktu yang membela... yah persis kejadian lagu Indonesia raya gitu...

    BalasHapus
    Balasan
    1. Keluarga juga ada yang ngomongin, Buliknya suamiku. Ngomongnya begini sama suamiku (didepanku juga):

      "Eh, kemarin aku ketemu si A. Katanya kenal kamu, Bulik nanya gini; kenal nggak sama ponakanku yang rambutnya gondrong, yang anaknya nggak bisa ngomong..."

      Tuh, kan? Pedih banget kata-katanya. Mbokya diganti kata-kata lain gitu: "yang rambutnya gondrong, yang pake motor merah.." gitu kan lebih enak.

      Nyebelin ya, Mbak? Aku sih diam aja. Paling misuh-misuh di blog kayak gini. Trus teman2 blogger komen ngasih semangat. Saya senang. Luka hatiku terobati oleh para sahabat semua :)

      Hapus
    2. itu sih gak ngomongin lagi mbak, tapi menjudge namanya....

      Hapus
  26. Bersyukur saja ada tetangga Yang gitu,, sekalian Nikmati saja Indah Hidup.. Munkin Itulah Ujian Hidup..dan BIasanya Orang lebih sukses Hidup karena ujiannya melalui Kesusahan.. apa lagi tetangga Kayak Gitu.. Itu kan PeluanG dapat pahala untuk kita semua Mbak : ) Semakin di sudukin Semakin Banyak Pelajaran dan Hikmahnya...Nnati kalo udah banyak plajaran Buat kita tetangga itu di suruh nyelam kelaut saja Mbak..ha

    BalasHapus
    Balasan
    1. *manggut-manggut*
      Bener, Bang.. Bener... :)

      Hapus
  27. Mba Dew, aku jadi ikutan esmosi nih bacanya >_<

    Tapi abaikan saja lah mba, kalo kata si akang matahari, sebagian orang memang diciptakan untuk menguji kita kok ;)

    Vales sayang, goyang gangnam style yuks hihihihihi

    BalasHapus
    Balasan
    1. Akang matahari emang bijaksana..;)


      Valeska: ayo Tante Oriiinnn... :D

      Hapus
  28. kalau punya tetangga kaya gitu suka urusan orang lain wah bener-bener ngrepotin

    BalasHapus
  29. Koq nggak dikasih tanda seru tiga sih !!!

    KAn biar lebih keliatan gimanna esmosinyaaa :D
    Manna mannna mannna ekspresinya.

    BalasHapus
  30. *Ngikik
    Ada tetangga rempong rupanyah :D
    Sabar ya, Mbak. Yang penting Mbak terus memberikan yang terbaik buat anak. Anjing menggonggong, Romlah berlalu... #eh

    BalasHapus
    Balasan
    1. Romlah berlalu lewat blkg rumah karena takut anjing *upss..

      Hapus
  31. Mbak sumpe mewek baca ini....sabar mbak..bener banya yang mbak tulisakan untuk closing curhatan dirimu...semoga tetangganya sadar dan nggak resek lagi..kalo perlu baca ini postingan semoga..*eh tapi yo kayaknya malah tetangganya gaptek..enggak tahu BW..* eh walah kok malah OOT..serius serius..
    jangan khawatir mbak...bener banget curhatan mbak itu...vales special...anak anak itu special dengan berbagai karakter dan kemampuannya..nggak perlu kita show up ketetangga2 dan nggak perlu juga tetangga ngurusi urusan kita...
    sampean tahu mbak..vales nggak sendiri..kinan juga jarang keluar rumah....dia lebih suka didalam rumah....makanya tak sekolahin karena aku takut juga sosialisasinya....
    semakin dipaksa keluar semakin nangis dan teriak...
    paling kawannya aja yang main kerumah..itupun kalo kinan lagi mood dan boleh kawannya main kalo nggak boleh walah bakalan teriak teriak...aku juga nggak mendidik kinan untuk nggak mau bermain sama kawannya..setiap haru juga dah aku kasih tahu baik baik..ibukku yang jaga kinan juga udah aku wanti wanti..ajak main keluar Uti biar sosialisasi..lho kalo anaknya nggak mau piye meneh...biarin dibilangkin kuper, ra gaul..dilarang bergaul, dipenjara kek..kata ayahnya kinan sama kayak mbak dewi..*nggak ada urusan sama tetangga...biarin mereka ngomong apa..yang penting kita nggak merugikan mereka..nggak minta uang susu sama mereka..nggak minta uang jajan kinan sama mereka...
    dulu kalo kinan disuaipin sambil digendong di olok olok..udah gede digendong terus..entar nggak bisa jalan baru bingung lho katanya..astagfirulah...nangis mbak aku dengarnya..ngapain sih ngurusin urusan orang...gimanapun cara aku lakukan agar anakku mau makan...mau digendong kek..mau di ajak sambil jalan atau ditatah kek..mau pake strolller kek..kan urusan kita dan nggak ngganggu tetangga... mamanya mbak dewi sama kayak ibukku cuman bisa diam...dan diam paling pol senyum........
    sabar mbak..kita emaknya ini yang tahu dan insyallah akan memberikan yang terbaik semampu kita..

    BalasHapus
    Balasan
    1. Betul, Mam. Nggak mungkin banget kita menyia-nyiakan anak sendiri :)

      Hapus
  32. biar kita tidak terlarut dan terjebak dalam kebencian, ada baiknya mungkin kita sikapi dengan menganggap sang tetrangga itu perhatian mbak, perhatian pada anak-anak, atau concern dia memang pada kesehatan anak-anak tetangganya, hehehe

    BalasHapus
    Balasan
    1. Nggak benci, sih. Cuma kesel aja direcokin tiap hari :)

      Hapus
  33. "Jangan ikut-ikutan dongkol! Jangan ikut-ikutan dongkol!"

    #bicara ke diri sendiri

    Hajar sudah Mama!

    :p

    BalasHapus
    Balasan
    1. Dongkol aja! Dongkol aja! Biar rame! :D

      Hapus
  34. Terimalah itu sebagai perwujudan rasa sayang para tetangga ...
    Anggaplah itu sebagai perwujudan kepedulian tetangga pada keluarga Dewi ...

    Memang ... pada awalnya risih juga ...
    tapi saya yakin lama-lama mereka akan diem sendiri ...

    (and I bet ... anak-anak mereka biasanya malah terlantar ...)(hahahaha)

    So ... be cool ...
    nyantai ajah ...

    salam saya Dewi

    BalasHapus
    Balasan
    1. Risih, Om.. Tiap ketemu sih diceramahin, kayak nggak ada topik bahasan lain selain Valeska *masih dongkol*

      Okeh.. *tarik nafas*
      Be cool... Be cool...

      Hapus
  35. Kalau saya punya tetangga yg kayak gitu, pasti sudah saya sikat rame2 sama istri sayahahahahaha...
    Pernah kejadian begini...
    Sepulang ngantar anak saya kembali ke kost, tetangga saya komentar
    "Anak laki2 kok diantar segala".
    Trus langsung saya smash
    "Lha anak saya kan lelaki semua. Apa hanya anak perempuan saja yg layak diantar?. Jadi kalau saya pengin ngantar anak musti pinjam anaknya sampeyan?"
    Kebetulan saja tetangga saya ini ketiga anaknya cewek semua.
    Dia diem seribu bahasa karena kena smash saya

    BalasHapus
    Balasan
    1. Pinjam anakku, Pak..hahaha...

      Hahaha.. Pak Mars hebat. Sayangnya emakku nggak punya kemampuan me-smash tetangga ;) Kami selalu yang di smash :D

      Hapus
  36. mungkin tetangga mba yg harus ke psikiater, karna dia tergolong kepo berat :))

    BalasHapus
  37. rempong juga tuh tetangga. Tetangga yang seperti itu Lebih bawel daripada seorang suporter bola yang demen komentar. enak aja komentar seenaknya, toh dia sendiri belum mampu melakukan yang terbaik untuk anaknya. Ayo Smangat Mba Dewi, tunjukan bahwa tetangga kepo itu salah besar.

    BalasHapus
  38. komen saya idem dah sama yg di atas2, hehehe...

    salam sm dek chaca...

    BalasHapus
    Balasan
    1. Jawaban saya juga sama dengan yang diatas kalo gitu.. :D

      Salam kembali dari Chaca

      Hapus
  39. kunjungan perdana :) sambil baca2

    visit n koment back y di blogq :)
    http://achsanarea23.blogspot.com

    klo boleh skalian follow nanti gantian saya follow back

    BalasHapus
  40. sabarr ya mba, sabaaar. susah sih memang buat sabar dan kuat sama tetangga model begitu. tapi kalau diladenin malah kita yang dosa. Tutup kuping aja wis ya*salam buat vales*

    BalasHapus
  41. yaah sabar aja mbaa dew, ambil sisi positipnya aja, mungkin dia terlalu sayang dan terbuai sama keluguan dan keimutannya si cantik vales makanya ampe bgitu, hehe..
    salam kenal :)

    BalasHapus

Yang cakep pasti komen, yang komen pasti cakep..

Tapi maaf ya, komentar nggak nyambung akan dihapus :)
Terima kasih...