Kamis, 20 Desember 2012

Tuhan Menjawab

Aku pernah berdoa pada Tuhan; "Tuhan, berikan aku kesempatan, kemampuan dan kemauan untuk menjadi seorang anak yang baik, istri yang baik dan ibu yang baik..."

Tuhan yang pernah berjanji begini: "Mintalah, maka akan Ku beri" pun menepati janjiNya untuk mengabulkan doaku dengan cara yang membuat aku menangis berhari-hari, cemas berhari-hari, takut berhari-hari dan merasa tak berdaya berhari-hari...

Karena Dia telah mengabulkan doaku dengan 'menyakitkan' mamaku...



Sudah sebulan berlalu sejak mama membangunkanku pada suatu subuh yang dingin dengan wajah pucat pasi dan keringat dingin membanjiri keningnya.

"Antar mama ke tiolet..." katanya dengan susah payah.

Aku memapah mama dengan tungkaiku yang gemetaran, jantungku berdebur kencang dan rasanya aku akan ikut pingsan bersama mama.

Sekembali dari toilet, mama kubaringkan di kasur di ruang tengah, tempat kami biasanya menonton tv. Mama memandang wajahku dengan sedih, lalu dengan suara bergetar mama berkata:

"Nggak usah cemasin mama, kalau umur mama nggak panjang lagi, kamu yang sabar, urus Vales dengan baik, urus makannya... *Valeska sangat-sangat susah makan* ," kata mama terbata-bata, "kalau mama meninggal, jasad mama ngk usah  dikirim pulang, kuburkan aja disini."

Aku diam saja, menahan sakit ditenggorokanku. Tak bisa membayangkan bakal kehilangan mama disaat seperti ini, tak bisa membayangkan mengurus jenazah mama sendiri, tanpa suami dan sanak saudara, jauh dari kampung halaman... lalu tiba-tiba, aku sangat merindukan ayahku.. aku sedih sekali..

Terbata-bata aku berkata pada mama yang saat itu memang terlihat seperti orang sekarat:

"Mending mama pulang kampung aja dulu, berobat dulu di Bukittinggi. Kalau disini, aku nggak bisa full ngerawat mama. Aku hanya berdua dengan Valeska, aku nggak bisa ngantar mama berobat ke RS yang lebih bagus yang tempatnya jauh karena harus jagain Valeska juga.. Harus bekerja juga.. Kalau di kampung kan ada kakak-kakak, ada saudara.." saat berkata begitu, hatiku sungguh galau. Merawat mama yang sakit adalah prioritas jika aku ingin lulus cumlaude sebagai anak yang baik, mengurus Valeska yang hyperaktif dan butuh kesabaran tingkat tinggi juga prioritas jika aku ingin Tuhan memberiku nilai A sebagai seorang Ibu yang baik.

"Mama belum kuat jika harus pulang sekarang, suruhlah salah satu kakakmu kesini untuk menemani mama selagi kamu kerja."

Menurut rencana, mama akan pulang bersama kakakku bulan depan. Mungkin memang sudah saatnya bagi mama untuk istirahat dari segala urusan merawat anak. Mungkin memang sudah saatnya bagiku untuk menjadi ibu rumah tangga yang baik dan giliranku tlah tiba untuk fokus merawat anak.  

Tapi, entah mengapa aku merasa sedih membayangkan rumah ini tanpa mama. Sejak aku menikah, mama telah tinggal bersamaku. Jadi secara de facto, aku memang belum pernah mencoba hidup sebagai a real housewife. Karena selalu ada mama yang cepat tanggap membantuku di segala bidang. 

Kala aku sibuk dengan anak, mama akan berkutat di dapur. Kala aku masih ngorok, mama sudah pulang dari berlanja, kala aku kesiangan, mama sudah siap dengan hidangan sarapannya, selagi aku bekerja, mama merawat tanaman dan mempercantik halaman kecil rumah kecilku, sepulang aku kerja, makan malam telah siap diatas meja :). 

Rasanya 90% pekerjaan rumah telah dipikul oleh mamaku. Sangatlah wajar jika aku meminta agar diberi kesempatan, kemampuan dan kemauan untuk menjadi seorang anak yang baik, istri yang baik dan ibu yang baik, Tuhan langsung menembak titik sasaran tanpa tedeng aling-aling. Tuhan tentu sangat tau, kunci kehidupanku yang bergulir hingga hari ini adalah mama.

Dan bagiku yang egois ini, mengambil mama dariku adalah sebuah pukulan telak yang mendarat tepat di ulu hati. Sakiiiiiiiiiiiiiiiiiiiiiiiittt..sekali rasanya. Membayangkan mama pulang kampung aja udah bikin aku menangis berhari-hari, apatah lagi membayangkan mama pulang ke haribaan Illahi.. 

Tuhan memang selalu mengabulkan doa kita seperti janjiNya, tapi terkadang kita tidak paham dengan cara Dia yang unpredictable dalam mengabulkan doa umatNya. Kita selalu sadar disaat terakhir, "oh, jadi kemarin itu Tuhan ingin memberikan ini, toh.."

Tuhan, kuatkan aku.. Semoga aku mampu melewati semua garis takdir yang Engkau bentangkan di depanku.. Amiinn..



52 komentar:

  1. yang sabar ya mbak, pasti bisa deh.
    dulu aku juga bilang begitu, mikirnya gak bakal sanggup klo terpisah dengan mamak, tapi pas terjadi ya sanggup juga.
    kadang kita terlalu takut pada bayangan :(

    BalasHapus
    Balasan
    1. Insya Allah, Jeng Niq. mudah2an bisa! :)

      Hapus
  2. semoga diberikan Allah kesabaran dan ketabahan, kasus sama dengan diri sy....sekarang saya pun tengah merawat mama yg lumpuh separuh badan (stroke)....salam hangat dan tetap tawakal....semoga mamanya menjadi lebih baik...

    BalasHapus
    Balasan
    1. amiiinnn...

      Makasih untuk suntikan semangatnya, Cikgu

      Hapus
  3. Aamiin. . .

    dlu aku juga pernah ngalamin cobaan waktu lagi nyusun skripsi bapak tiba-tiba sakit (lumpuh total) ga bisa jalan selama 1/2 tahun :( , mamah tetap jualan buat menghidupi kami sekeluarga krna bapak sudah ga kerja. aku lagi sibuk"nya namatin kuliah, butuh banyak biaya, juga buat pengobatan bapak. Selalu percaya Allah selalu bersama kita mbakyu. . .Insyllh ada jalan. . .

    BalasHapus
  4. Artikelyang sangat menyentuh banget mbk. trmksi banyak dah mau berbagi ilmu dan pengalaman

    BalasHapus
  5. sabar ya cyin....Insya Allah mama sgr sembuh dan bisa kumpul bersama lg. anggap sapaan manis ini hanya utk kenaikan kelasmu ke jenjang lbh tinggi...ganbatte!

    #pelukciumutkmamadanvales

    BalasHapus
  6. Amin ...
    semoga Mama bisa pulih, bisa terus kumpul dengan mbak Dewi & Vales.

    BalasHapus
  7. mungkin memang Mama butuh waktu untuk istirahat yaa...
    Mama sendiri pastinya sedih meninggalkan Mbak Dewi dan Vales, tapi gimana lagi...

    salut buat Mbak Dewi, yang bisa melihat sesuatu dari kacamata yang berbeda, dari surut pandang yang lain... dan tetep ber positif thinking atas segala sesuatu...

    aku rasa, positif thinking nya itu nanti bisa membuat semuanya baik baik saja

    BalasHapus
    Balasan
    1. Amiin.. Semoga semua baik-baik saja. Thank you jeng Elsa.. :)

      Hapus
  8. Wiii.. tak ada yang tak bisa, Allah akan kasih kekuatan super buat mama dan vales, untuk bersama saling mengurus sementara nenek dan papa vales tak ada di rumah.

    semoga mama diberi kesehatan, aamiin.

    BalasHapus
  9. Insya Allah, mamanya Mbak akan baik-baik saja. juga Mbak dan keluarga, nanti akan terbiasa jauh dari orang tua. Dalam keadaan jauh, yang ada nanti harumnya saja yang dikenang bukan?

    BalasHapus
    Balasan
    1. Iya bener juga.. :)
      Sudah saatnya belajar hidup sendiri ya Mas..

      Hapus
  10. Amin.. Semoga diberikan yang terbaik karena Sekenario Allah jauh lebih Indah dan akan datang pada waktunya...

    BalasHapus
  11. Yang sabar Kak Dewi,,Tuhan tak kan memberikan ujian melebihi kemampuan hamba_Nya, semoga Ibunda Kak Dewi cepat sembuh dan bisa berkumpul kembali bersama keluarga besar# AMIN

    BalasHapus
  12. Yang sabar ya mbak....
    Kesulitan pasti ada jalan keluarnya, penyakit pasti ada obatnya

    BalasHapus
  13. Semoga Mama lekas sembuh ...

    Semangat Dewi !

    Salam saya

    BalasHapus
    Balasan
    1. Amiin...

      Makasih, Om..
      Insya Allah semangat! :)

      Hapus
  14. jawaban doa yang tak disangka ya Wii....,
    mendoakan mama cepat sembuh dan keadaan pulih lagi

    BalasHapus
    Balasan
    1. Iya, Mbak. Tuhan bener-bener ingin aku mewujudkan keinginan untuk menjadi anak sekaligus ibu yang baik :)

      Amiin.. Makasih Mba Monda... :)

      Hapus
  15. apapun yang kita minta tuhan pasti akan mendengar dan menjawab semua permintaan kita

    BalasHapus
  16. Semoga mama diberi kesehatan ya mbak. Saya yakin mbak bisa kok jadi real housewife.

    selamat hari Ibu buat Mama :)

    BalasHapus
  17. pasti dan yakin semua yang terjadi walopun "sakit" adalah yang terbaik mbak dee,

    dulu steve jobs pasti sakit ketika DO dari kuliahnya
    dulu merry riana pasti sakit ketika seminggu cuma hidup dg 10$ di singapura
    dulu yusuf mansur pasti sakit masuk ke dalam penjara
    dulu bong chandra pasti sakit harus jualan ketika di sekolah
    dulu charlie ST12 pasti sakit diusir dari kontrakan karna g bisa bayar
    dulu ippho santosa pasti sakit g bisa melihat pemakaman ayahnya karena g bisa pulang sebab uangnya g ada
    dulu jamil azzaini pasti sakit diejek dan dihina karena saking miskinnya

    tapi kata steve jobs disitulah kita bisa menghubungkan titik2 kehidupan itu, karena harapan selalu ada ^_^.
    Walopun sakit tapi tetep happy aja mbak, aq kirimin alfatihah ya buat mamanya mbak dee :)

    BalasHapus
    Balasan
    1. Terima kasih, Oen!

      Senang sekali baca komen penyemangat ini :)
      Makasih juga ya, Oen, buat alfatihah nya..

      Hapus
  18. mbak...Tuhan tak kan memberi cobaan ke ummat nya diluar batas kemampuan ummat.. Jadi kuatkan diri mbak, sabar lah...aku nyakin dibalika itu semua ada hikmah nya

    BalasHapus
    Balasan
    1. *ngangguk-ngangguk* Bener, Jol.. Jadi nggak boleh mengeluh ya.. Semoga aku kuat :)

      Hapus
  19. ..
    tetep semangat ya Kak..
    insyaAllah Kak Dewi mampu melewati semua cobaan..
    dan semoga Mamanya lekas sembuh..Amiiin..
    ..
    salam hangat dari jogja..
    ..

    BalasHapus
    Balasan
    1. Amiin.. Makasih, Ta

      Salam tak kalah hangat dari Bintan :)

      Hapus
  20. mewek aku mbak baca tulisannya... persis mamaku yang sehari hari sangat membantuku di rumah. mama itu nyawa bagi anak2nya... semoga cepet sembuh ya mamanya...

    BalasHapus
    Balasan
    1. Iya Bund, bahkan setelah menikah dan punya anak, tetap takut ditinggal mama :( Cengeng amat yak? :(

      Amiin.. Makasih, Bunda Kanaya :)

      Hapus
  21. Sabar ya mbaakk....
    Semoga mama segera sembuh.

    BalasHapus
    Balasan
    1. Insya Allah, Mba Susi..
      Amiinn...

      Hapus
  22. semoga mama cpt sembuh ya.. Mbak Dewi juga mendapat kesabaran.. arus berusaha tegar, supaya mama gak kepikiran ya :)

    BalasHapus
  23. Ikut berdoa semoga Ibunda Mbak Dewi mendapat tempat yg layak disisiNya, dan semoga kepergiannya kali ini adalah jalan Tuhan terbaik...

    BalasHapus
    Balasan
    1. Aduh...
      Apa komentar saya salah ya...
      Mohon maaf, setelah baca komentar yang masuk kok sepertinya saya salah.
      Tapi ketika saya baca ulang postingannya Mbak Dewi sampai beberapa kali, saya tak bisa menyimpulkan komentar saya ini salah apa benar.
      Semoga Ibundanya Mbak Dewi cepat sembuh.
      Sekali lagi mohon maaf kalau ada kesalahan dalam komentar saya terdahulu

      Hapus
    2. Hehehe.. Salah sedikit aja kok, Pak. Mama baru akan pulang kampung ke Bukittinggi, belum pulang kampung yang di 'sana' itu. Sepertinya kemarin memang hampir berpulang, tapi alhamdulillah sekarang sudah baikan, Pak. Berkat doa sahabat semua yang sangat baik hati telah mendoakan mama..

      Nggak papa kok, Pak. Sudah saya maafkan :) Mungkin gaya saya dalam menuliskannya juga nggak jelas, sih..

      Terima kasih atas doanya ya, Pak. Semoga Allah mengabulkannya.

      Hapus
  24. Insya Allah bisa kok mbak. semoga mamanya diebrikan kesembuhan ya

    BalasHapus
  25. gausah pake sedih. manusia juga butuh rasa sakit biar ngerti asiknya sehat. yang cakep pasti kuat ngatasinnya seperti yang kuat pasti cakep...
    *lempar panci..

    BalasHapus
  26. wah postingannya menyentuh hati, selalu sabar y mbak tuhan maha mendengar

    BalasHapus
  27. tidak bisa dipungkiri mbak,,mama memang segalanya,,bagi saya dia adalah hal yang paling penting,,tapi terkadang kita melupakan kebaikannya,,dan beliau membalasanya dengna senyuman hangat,,
    semoga mama nya cepat sembuh ya..aminnn

    BalasHapus
  28. Terima kasih sist atas masukannya, sumpah saya ikut terharu waktu membacanya.
    kalau boleh tau apa postingan di atas kenyataan apa engga??

    BalasHapus
  29. Membaca cerita di atas terasa dalam bannget.

    BalasHapus

Yang cakep pasti komen, yang komen pasti cakep..

Tapi maaf ya, komentar nggak nyambung akan dihapus :)
Terima kasih...