Rabu, 20 Februari 2013

Kisah Uda Samwan

Prakata: Aku pernah bercerita tentang Orang Minang yang Amnesia, merasa aneh dengan orang Minang/Padang yang lahir dan besar di kampung, lalu merantau sekitar 10-15 tahun ke Jakarta, mendadak nggak bisa diajak ngomong Minang. Kok aneh bin ajaib, gitu. 

Selama belasan tahun meninggalkan ranah minang, alhamdulillah aku tak pernah lupa dng bahasa ibuku itu, meski telah amat jarang kugunakan. Aku pernah digelari 'orang padang sombong yang nggak mau ngomong padang!' oleh para karyawan di tempat kerja. Tapi aku punya pembelaan untuk itu:



  1. Diantara sekitar 1000 karyawan yang ada aku tentu tak bisa membedakan mana orang padang, mana orang jawa, orang bugis atau orang aceh. Solusinya ya aku selalu berbahasa persatuan, yaitu Bahasa Indonesia hebat
  2. Namanya juga di kantor, buk. Nggak mungkin dong berbahasa daerah, kan nggak semua orang mengerti. Jadinya, mending memakai bahasa persatuan aja, yaitu Bahasa Indonesia.hebat


Baiklah, kita mulai postingan ini sebelum hujan turun dan sore menjelang

Ini cerita fiksi berbahasa daerah Minang khusus buat Jeng Niar yang lagi berusaha melestarikan bahasa daerah melalui GA. Mari kita dukung berame-rame, soalnya aku nggak sanggup dukung sendiri. Jadi postingan ini dalam bahasa Minang, kalau agak semrawut tolong maafkan menjulurkan lidah

*buat yang nggak ngerti, liat terjemahan dibagian bawah* 

======================================

Uda Samwan

Laki-laki nan barambuik jarang tu namonyo Samwan. Kapalonyo botak satangah, giginyo ompong di tangah. Inyo manggaleh buah di pasa Ibuah, Payokumbuah. Bininyo duo, anaknyo sapuluah hi..hi..hi

Ambo kenal jo inyo bulan puaso tahun nan lapeh. Sangkek tu ambo nak mambali limau kapeh. Ambo pai ka tampek inyo manggaleh. Pas mancaliak ambo inyo galak takekeh-kekeh. Ambo tasingguang, tapi nak berang ambo maleh. Urang sapasa lah tau inyo tu pamaneh. Acok berang-berang ndak jaleh. Kadang inyo nan salah tapi inyo lo nan bangih.

Sasudah inyo bungkuih limau kapeh tu, ambo agiah pitih sapuluah ribu, nyo kecek an, "iko gratis untuak cewek ayu". Ambo tanyo,"baa kok baitu?" Kecek Uda Samwan, itu karano inyo sadang mancari bini baru, dek anak-anaknyo paralu ibu. Dan ambo nampaknyo cocok jadi calon baru. Soalnyo ambo unyu dan dek inyo katuju nan bak cando itu.mual

Ambo kecekan ka inyo, ambo ko masih kuliah, alun nio manikah. Apolagi jo Uda nan sok gagah, padahal ndak bisa dibaok katangah. Kok gigi tumbuahnyo jarang, kok rambuik warnanyo pirang, kok lihia iyo  panjang.. berguling di lantai

Lagian, "bini uda alah duo," kecek ambo," kok anak lah sapuluah, apo juo lai nan kurang?"

Kecek inyo,"taraso kurang dek adiak alun jadi bini ambo lai," keceknyo sambia mangijok mato.

Nak muntah ambo rasonyo muntah

Ambo kecekan," ado jo nak kurang dek Uda lai mah" marah

"Apo tu, Sayang?" tanyonyo

"Uda kurang aka jo kurang malu phbbbbt," kecek ambo sambia bajalan pai. Takaja ambo latak an baliak limo kapeh yang dibungkuih tu. Ambo bae langkah saribu, ambo ambek taxi biru. 

=============================================

Terjemahan bebas:

Uda Samwan

Laki-laki yang berambut tipis itu namanya Samwan. Kepalanya botak setengah, giginya ompong ditengah. Dia berjualan buah di pasar Ibuah, Payakumbuh. Istrinya dua, anaknya sepuluh.

Aku kenal dia bulan puasa tahun yang lalu. Saat itu, aku mau beli jeruk nipis. Akupun pergi ke tempat dia berjualan. Waktu ngeliat aku, dia tertawa terkekeh-kekeh. Aku tersinggung, mau marah tapi males. Orang sepasar juga tau kalo dia itu emosian. Sering marah-marah nggak jelas. Kadang meski dia yang salah, tapi dia yang marah.

Setelah jeruk nipis dibungkus sama dia, aku kasih duit sepuluh ribu, tapi dia bilang, "ini gratis untuk cewek ayu." Aku tanya," kok gitu?" Dia bilang karena dia lagi nyari istri baru, karna anak-anaknya butuh ibu. Dan aku keliatan cocok jadi calon baru. Soalnya aku unyu dan dia suka yang kayak begitu.

Ku bilang sama dia,"aku ini masih kuliah, blom kepengen nikah. Apalagi sama Uda yang sok gagah, padahal nggak bisa dibawa ketengah (nggak bisa dibanggain - pen). Gigi jarang, rambut pirang, leher panjang..

Lagipula," istri Uda kan udah dua," kataku, "anak udah sepuluh, apalagi yang kurang?"

Dia bilang," rasanya masih kurang karena adek blom jadi istri saya," katanya sambil mengedipkan mata.

Mau muntah aku rasanya.

Aku bilang," masih ada lagi yang kurang Da"

"Apa itu, Sayang?" tanya dia.

"Kurang akal dan kurang malu," kataku sambil berjalan pergi. Tergesa ku tarok lagi jeruk nipis yang udah dibungkus itu, ku ambil langkah seribu, ku stop taxi berwarna biru.

Postingan ini diikutsertakan di Aku Cinta Bahasa Daerah Giveaway



41 komentar:

  1. hahahaha jadi bini dua, anak 10 mau cari bini lagi, astagfirullah :D
    eeh belajar baca atasnya agak2 mudeng sambil nyoba ngomong lidahnya belibet mbak, heheh :D

    Makasih yaa mbak dewi udah ikutan, dicatet PESERTA :*

    BalasHapus
    Balasan
    1. hahaha.. sama, lidah aku juga belibet kalo ngomong jawa, makanya misua malas ngajarin..hihihi..

      Sama-sama, Jeng. Terima kasih kembali :)

      Hapus
  2. naaaah ini dia yang sip
    pasti juara
    pasti juara!!!!

    BalasHapus
  3. untungnya gak muntah di situ ya Tante...
    kalo muntah disitu, ntar dikira mabok darat

    BalasHapus
    Balasan
    1. iya, sayang, kalo muntah disitu ntar dikerokin sama uda samwan, kan bahaya :D

      Hapus
  4. =)) mama vales nan unyu dilamar uda samwan nan kurang malu.

    iyolah, iko nan manang..!

    BalasHapus
    Balasan
    1. aaahhh.. ada Bundo, aku jadi malyu nih..

      Hapus
    2. Wii.. uda samwan manang..! ihiiyyy...

      salamaik yo Wiii..

      Hapus
    3. Haa...?? Ciyus, Bund?

      Aciikkk..

      Hapus
  5. Ambo pun terkekeh..membayangkan cewek itu jadi isteri ketiga uda Samwan

    BalasHapus
    Balasan
    1. Mancaliak Pak Guru takekeh, ambo pun jadi takekeh juo..

      *ngeliat Pak Guru terkekeh, akupun ikut terkekeh juga*

      Hapus
  6. hehehe..dasar si uda..

    suksess ya mb ngontesnya :))

    BalasHapus
  7. haha...endingnya kagak nahan...

    BalasHapus
  8. astagfirullah, untuk fiksi ya mbak :)

    BalasHapus
    Balasan
    1. Fiksinya ecek-ecek aja, Jeng. Yang penting bahasa daerahnya..hehe..

      Hapus
  9. jadi inget waktu kecil mbak, dulu punya tetangga orang padang jadi temen sekolah trus suka nginep dirumahnya jadi kayak anaknya orang padang tapi gak bisa bahasa padang. Asyik aja sih dengernya... tetep aja gak bisa juga, bisanya cuman makan masakan padang...

    BalasHapus
  10. yasallam,,gak puas ya dengankeluarga super besar itu,,hehehe

    BalasHapus
  11. Laen kali pasti ter kintil2 lo mbak. Haha. Awas.

    BalasHapus
  12. Saya baca terjemahannya saja...
    Sebagai orang Jawa, saya berusaha untuk tetap menggunakannya, karena kebetulan saya masih berdomisili di Jawa Tengah dan lingkungan rumah maupun kantor masih menggunakan bahasa Jawa sebagai bahasa buat komunikasi...

    BalasHapus
  13. lebih ngerti sekarang mbak dee klo bahasa padang tuh cara pelafalannya banyak yang belakangnya uik, uah gitu kn ya, klo bandung eum, ^_^,

    kayake lebih asik baca yang bahasa aslinya mbak, klo baca terjemahnya kurang gimana gitu rasanya, kayak baca bukunya harry porter yang asli ma terjemahan, masih asik baca yang aslinya bahasa inggris walopun kadang sulit ngerti bahasanya :p

    BalasHapus
  14. hati-hati loh...kalau pada awalnya yang hadir adalah rasa benci dan muak, maka esok hari bisa-bisa jadi jodoh beneran,,,dan hal ini sudah banyak yang membuktikan..termasuk di daerah saya...btw-tapi ini cuma fiksi belaka kan, bukan kisah nyata dari admin blog ini....,
    selamat berlomba ya....salam sukses selalu dari Makassar :-)

    BalasHapus
  15. Heee sukse untuk kontesnya mbak yach..mau lihat2 dulu hee

    BalasHapus
  16. Wkwkwkwk... bahasa Minang emang enak didengar enak pula dibaca. Terasa mendayu-dayu gitu :D
    Kekasihku urang Minang, meski lahir dan besar di Betawi tapi masih bisa bahasa Minang :D
    Sukses yo, Jeng ngontesnya :D

    BalasHapus
  17. Di daerah saya juga banyak kok mbak.. merantau ke kota eh lidahnya sudah kaku berbahasa Jawa. Padahal merantaunya cuma setahun

    BalasHapus
  18. Ha ha ha ha..mosok modelnya BlogCamp mau dapat si ompong. gengsi donk
    Semoga berjaya dalam GA
    Salam sayang selalu

    BalasHapus
  19. wwkwwkkk , emang sih susah juga bedain nya mba

    BalasHapus
  20. sekarang mah liat aja dari logat bicaranya

    BalasHapus
  21. Haha... mending ngacirnya setelah menerima jeruk nipis dan uang 10 ribu itu, Mbak Dew... :D

    BalasHapus
  22. hihihihi.... cerita nya keren :)

    BalasHapus
  23. hi, blog walking today

    i just support you here :)

    BalasHapus
  24. cerita yang asik, seru dan kyknya bermanfaat juga ni

    BalasHapus
  25. Pengen deh bisa berbahasa padang :D walopun sedikit sulit bacanya :))

    Itu pedagang jeruknya ke pedean banget :( pake ngajakin nikah segala :/ aduuh

    BalasHapus
  26. hehe artikel yang menarik, saya juga jarang nih ngegunain bahasa daerah :)

    BalasHapus
  27. Kalau di Padang xcerita lucu begini banyak dijadikan kaset bukan Uni? Kata-katanya sengaja dibuat berima di ujung tiap kalimat ya :)

    BalasHapus
  28. hihihi... untung cuman fiksi ckckck...

    BalasHapus

Yang cakep pasti komen, yang komen pasti cakep..

Tapi maaf ya, komentar nggak nyambung akan dihapus :)
Terima kasih...