Rabu, 13 Juni 2012

Polisi Bebas Pungli

Aku kan pernah bilang padamu, bray...bahwa disuatu ketika dahulu aku pernah bercita-cita ingin menjadi polisi *nggak perlu disebutin 'p o l i s i w a n i t a' kan? Karena menurut gw kepada semua polisi yang berjenis kelamin wanita sudah pastilah seluruh alam akan tunduk dan patuh mengatakan kalo dia adalah polisi wanita, so kenapa harus disebutin lagi: p o l i s i w a n i t a? :D *. Tapi meskipun demikian, aku selalu takut jika harus berurusan dengan polisi. Dimataku, polisi itu garang-garang, galak-galak, angker, malas senyum dan selalu penuh kemarahan...*maap ya, Pak Polis... batting eyelashes*


Bukan tanpa sebab aku mengatakan demikian. Dulu aku pernah ke kantor polisi untuk minta SKCK. Sampe  di pos penjagaan aja sambutannya udah kurang meriah ramah. Tanpa senyum bertanya: "Ada perlu apa, Dek?"

Begitu kita bilang mau ngurus SKCK, yang muda-muda ngegodain:
"Mau cari kerja ya, Dek? Kerja sama Abang aja..."

Trus, segala urusan dilama-lamain. Ngomong dengan suara menggelegar, seolah-olah aku yang imut ini sama-sama  prajurit yang harus ditegas-tegasin. Pokoknya selama di situ keringat tak henti mengalir dan perut mendadak  kembung.

Maka berdasarkan pengalaman buruk itu, bertahun-tahun aku nggak pernah mau bikin SIM. Tapi berhubung papa Vales akan pergi jauh meninggalkan aku tanpa sopir dan tanpa ojek pribadi, terpaksalah aku merelakan diri membuat SIM demi ketenangan hati papa Vales nanti dikejauhan sana. Maka jauh-jauh hari,  aku sudah wanti-wanti sama Papa Vales:

"Temanin aku, kalo nggak, nggak bakalan aku kesana meski hingga memutih rambutku. Mending aku kemana-mana naik ojek" 

Sampe di kantor polisi, bayanganku tentang polisi yang garang runtuh seketika bak batu es dicelupin kedalam secangkir teh panas. Di pos penjagaan kami nggak dicegat, nggak ditanya-tanya. Secara dengan hanya melihat wajah lulupunyu ini aja mereka udah tau kami orang jinak-jinak baik-baik happy.

Begitu melewati pos penjagaan dengan aman, kami langsung ke ruangan sidik jari. Di sana Mbak-mbak nya emang agak kurang ramah, nggak sempat senyum, mungkin dia blom tau kalo senyum itu sedekah, tapi pelayanannya lumayan cepat.

Setelah dari sana kami langsung ke Satlantas. Disini orangnya lebih ramah. Kami disambut dengan tari Hula-hula baik. Segala urusan cepat. Lain dengan urusan bikin KTP yang butuh waktu berbulan-bulan itu. Wajah mereka enak dilihat. Jauuuuuhhh dari bayanganku tentang seorang polisi lalu lintas yang hitam legam tersengat matahari, wajah kering hingga mungkin perih kalo diajak senyumworried.

Di sini wajah mereka putih kemerah-merahansurprise, ganteng-ganteng pula, murah senyum, lebih bersahabat dan mau ngobrol dengan santai *jadi nyesel ngajak papa Vales, nggk bisa tebar pesonabig grin*. Yang agak tua-tua emang sedikit jaim. Dikiiiiittt..aja! Tapi yang muda-muda sip banget deh. Betah aku disana. Harusnya dulu cita-citaku agak dimodifikasi ya..
Misal begini:
Cita-cita A -- menjadi polisi
Cita-cita B -- jika cita-cita A gagal, maka usahakan menjadi istri polisi 
tongue

Harusnya begitu kan ya...applause

Oiya.... Masih ada lagi yang lebih baik. Sekarang mereka nggak mau lagi terima duit nggak halal. Pungli-pungli dsb. *aku lihat disana ada beberapa baliho tentang larangan pungli, larangan memberi uang nggak jelas, dan larangan-larangan lain* Semoga ini akan berlangsung terus. Bikin SIM mesti melalui prosedur. Tes tertulis dan tes praktek. Nggak bisa lagi sistem cepat dan asal jadi. Ada uang ada barang sekarang nggak laku lagi. Dimana-mana ada kamera CCTV, nggak bisa nyogok dah pokoknyathumbs up.Semoga mereka menjadi polisi jujur bukan karena CCTV itu tapi karena emang berniat pengen jadi orang jujur dan baik *ini di daerahku lho ya.. Gak tau kalo tempat lain*

Mantap, kan? Jadi yang punya SIM emang orang-orang yang benar2 udah paham peraturan lalin dan menguasai tunggangan dengan bener. Top lah pokoknya.

Namun seperti biasa, segala sesuatu pasti punya dua sisi. Sebagian yang senang ngomong begini: 
"bagus deh, ada usaha memperbaiki kinerja dari polisi, biar pungli nggak lagi merajalela, biar polisi lebih bersih dan masyarakat juga jadi lebih respek.."

Yang nggak senang ngomong begini: "ah, jadi ribet gini urusannya.."
Atau begini: " ah, paling anget-anget tai ayam, bentar lagi juga balik lagi kayak dulu..."

Hmmm.. terserah penilaian Anda. Tapi jangan mengkritik koruptor jika Anda sendiri suka membayar pungli. 
Kata Bang Nopi:

"Pungli dan korupsi itu terjadi bukan hanya karena ada kesempatan, tapi juga karena ada yang senang memberi, waspadalah..waspadalah..."
big grin

97 komentar:

  1. yaah wayah ini polisi sudah banyak berubah.....cukup dikatakan berhasil, hasil dari reformasi di badan kepolisian RI...wokeh?
    cuman...ada cumannya..kerap kali ada saja ulah individu yang masih jadul-masih memakai gaya lama yang deket dengen pungli, wajah garau(garang dan galau)....tapi itu cuman oknum...oooknuum...you know?! weeih...hiks.

    BalasHapus
    Balasan
    1. mudah-mudahan kaum yang seperti itu tinggal segelintir aja ya, Cikgu. Kita toh nggak bisa pukul rata semuanya. Disetiap tempat selalu ada orang baik dan orang jahat. Hukum alam :)

      Hapus
  2. Sebenernya sistem itu kan untuk memudahkan dan mempermudah ( Orang Finance pasti tau itu ! ), tapi kadang kita menemukan banyak kerumitan didalamnya ( Lagi, orang Finance paling tau ), nah buat Oknum/User sistem yang gak kuat iman ( apalagi pas closing banyak selisih gak jelas !)maka banyak terjadi hal - hal yang sangat diinginkan. Sabar !! ( Kok mendadak relijius yak!) kata pak Kyai.

    Anyway, salam kenal, tulisan kamu bagus...lama gak nemu gaya penulisan seperti ini.....Thanks ( ada email kukirim lewat email gmail kau !)

    BalasHapus
    Balasan
    1. Agak bingung dengan komentar ini, apa hubungan polisi dengan orang finance??? :-?

      "ada email kukirim lewat email gmail kau !" -- ya ampuuunn.. udah panggil "kau", pakai tanda seru pula... Kasar banget siy, Om?

      Hapus
    2. Orang Finance sama Polisi sama2 pelaksana system ...:P

      "Kaw"..supaya tambah akrab heheh :P

      Hapus
  3. hedehh, kan ane udah pesen.. klo kesana lagi jangan lupa ajak ane, bray..

    cieee, yg betah di kantor pulisi..^^

    BalasHapus
    Balasan
    1. hahaha..jangan dong, bray.. nanti kita jadi saingan tebar pesona, ah...

      gimana gak betah, Bund.. Latihan racing di sana ditungguin ama polisi guantenk! :D

      Hapus
    2. seganteng apapun pulisinya, ane gak bakal tebar pesona di sana bray... emang eykeh cowok apaan..? :D

      Hapus
    3. hahahaha.. Uda Vizon tebar pesona di kantor pulisi? Apa kata duniaaaa ?? :D :D

      Hapus
  4. Hahaha,,benar tuh kata Bang Nopi,,bukan hanya ada kesempatan tapi karena suka memberi

    Saya juga baru punya SIM Kak, dan semua saya tempuh dengan jalan yang halal dan benar, meski harus menunggu 1 hari,

    Semoga perubahan ini bisa ditiru oleh SATLANTAS lainnya,,

    BalasHapus
    Balasan
    1. Amiinnn.. Semoga Indonesia akan lebih baik.. :)

      Hapus
  5. wah, bagus deh kalau sudah seperti itu kantor polisinya. semoga daerah lain cepat menyusul :)

    BalasHapus
    Balasan
    1. Amiinnn...

      Eh, di Padang gimana, Rian? Udah oke kah?

      Hapus
    2. kata temen saya di Padang udah ada polisi yang pakai pin anti korupsi tapi tetap aja minta salam tempel :D

      Hapus
    3. Itu namanya usaha, Yan.. hahaha...

      Hapus
  6. wkwkwkwk, postingannya ttp nyeleneh dikit :D,
    tapi ia sih, pengalamanku terakhir ke kantor polis pas minta surat keterangan kehilangan (abis kecopetan)sekarang kantornya dilengkapin sama CCTV gitu. .jadi ga ada pungli lagi,

    tapi tapiiiii, waktu lagi nunggu dibuatin surat ket. kehilangan, ada lho, bapak" yang masih ngasi "duit jajan" ke pak pol-nya biar urusan surat" tilang dia cepet kelar gituuu, hihihi, susah yaa kalo udah budaya, *ga ikut"an aah

    BalasHapus
    Balasan
    1. nyeleneh is my style..hihihi... Kalo serius-serius ntar cepat tua, bray... :D

      Iyalah, pasti akan tetap ada yang seperti itu. Nggak mungkin hilang lenyap tanpa jejak. Yang penting ada usaha untuk meminimalisir lah.. ya kan? :)

      Hapus
  7. pungli...
    pungutan liar....
    kalo dengan baik kan bukan liar...
    :P

    BalasHapus
    Balasan
    1. jadinya bukan pungli, dong. Tapi "pungik" = pungutan baik..hahaha..
      Nggak keren ah istilahnya... :D

      Hapus
    2. hahaa.....
      cctv juga blm tentu baik karena dia cm alat dan bisa dimanipulasi.....
      :)

      Hapus
  8. di tempat saya ada polisi yang santun lagi rajin beribadah. dia sering pula ceramah agama dan menggaungkan semangat anti pungli dan korupsi. jadilah dia media paling baik untuk mengembalikan citra polisi.

    BalasHapus
    Balasan
    1. Teman saya juga ada, orang kantor pajak yang jujur lagi shaleh.. Kan nggak semua orang jahat, ya kan? Tergantung pribadinya juga kali. Bukankah mutiara aja tersembunyi dalam lumpur? #eaaa...gaya! :D

      Hapus
  9. Ha..ha...
    Senengnya baca postingan mbak Dewi fatma ya begini-ini. Selalu bikin ketawa. Masa tebar pesona di kantor polisi. Apa kata dunia.

    Tapi bagus banget tuh cita-citanya.
    Cita-cita A: jadi polisi
    Cita-cita B: jika gagal jadi polisi, minimal jadi istri polisi.

    Ha..ha... Suaminya nggak cemburu tuh kalau lihat postingan ini

    BalasHapus
    Balasan
    1. Pasti dunia bilang: ra po po...namanya juga usaha :D

      Enggak.. Urat cemburunya udah putus. Dia percaya penuh pada istrinya yang baek hati ini.. :P

      Hapus
  10. wah...wah...selamat punya SIM ya...tapi jangan keluyuran sendiri donk ajak si valeska yah...yah.....:-)

    BalasHapus
    Balasan
    1. hahaha.. So pasti.. Valeska jadi partner setia kemana-mana, Mas.. :D

      Hapus
  11. semoga ditempat lain juga begitu ya

    BalasHapus
    Balasan
    1. Amiiinnn... Kita harap begitu ya, Jeng

      Hapus
  12. dengar2 di daerah sleman juga gitu, tapi aku lom bikin SIM baru juga sih, agak takut juga dan malas berurusan ama polisi, hehe..besok deh tak coba kesana dan buktikan apakaaah polisi sudah bebas dari pungli?

    BalasHapus
    Balasan
    1. Coba kesana, deh.. PAsti polis nya gantenk-gantenk juga.. Mungkin ada syarat baru untuk jadi polisi ya? -- 'Wajah kudu gud luking'
      ..hihi..

      Hapus
  13. ya gapapa disebutin
    daripada salah kalo aku nyebut cita cita ingin jadi polwan
    hehe

    BalasHapus
    Balasan
    1. eaaaaaa... baru operasi, Om? :D

      Hapus
  14. hahahaha...opsi cita-citanya yg A dan B itu lho? kayak saya dulu suka bilang: aku gak berani jadi dokter tapi mau banget kalau jadi istrinya dokter...# Plakkk

    Btw, saya pas ngurus SIM juga lancar-lancar sj tanpa pungli kok Mbak. Bahkan dgn tarif yg murah meriah, teman-teman saya sampai heran dan terkaget dan untung gak shock...lha saya jawab, memang aturan resminya sdh segitu kok?...

    BalasHapus
    Balasan
    1. Jadi endingnya beneran jadi dokter apa jadi istri dokter, Jeng? :D

      Harga resmi kan emang murah meriah mencret, Say. Kalo mahal berarti pungli :D Emang agak susah juga ya, kalo kita ikut jalur resmi dibilang pelit lah.. Mau bersusah-susah asal bayar murah. Padahal nggak gitu juga kali.. Kalo ikut jalur resmi dan di tes, rasanya kok jadi bangga punya SIM: "Eh, ini aku punya SIM karena lulus tes lho, bukan nembak!"

      tuuuhh... :)

      Hapus
  15. protes ah xixixi
    yang ngasih itu kan karena diminta
    gak pake kalimat langsung sih, tapi kalimat bersayap :D

    *yang masih mpet sama seragam coklat itu hehehe*

    BalasHapus
  16. aaaahahaha.. ada yang bela diri..
    Kadang yang bersayap itu yang bikin susah ya, Jeng :D

    BalasHapus
  17. Salam buat Bang Nopi Mbak, aku setuju banget sama kata2nya.

    Semoga kita termasuk orang yang tak suka bayar pungli :)

    BalasHapus
    Balasan
    1. Salam kembali dari Bang Nopi.. :P
      Bang Nopi emang pinter berkata-kata.. :D

      Amiinn...

      Hapus
  18. Polisi yang baik adalah melayani masyarakat dan menjadi penegak hukum yang sejati. Jadi jangan malah 'menggagahi' masyarakat yang seharusnya mereka lindungi. Ok nice post

    BalasHapus
  19. Iya non, sekarang polisi sepertinya sudah mulai bereformasi..
    Kalo di dalam proses2 seperti membuat surat2 keterangan dll sudah lumayan bagus..
    Tapi yang di jalan, masih ada yg suka nakal..

    salam kenal :)

    BalasHapus
    Balasan
    1. Sejak orok udah nakal ya susah ya, Pak..

      Hapus
  20. kalo ga diminta ngapain ngasih pungli ya mba Dew, kecuali kepepet *ups* hihihi.

    BalasHapus
  21. Jujur q ketawa ngakak ketika datang ke satlantas terus di sambut tari hula-hula baik

    BalasHapus
  22. kalau mau pungli takut didemo..

    salam kenal

    BalasHapus
    Balasan
    1. kalo demo masak kan enak, Mbak Is.. bisa nyicipin.. :D

      Hapus
  23. kalo urusan lantas, tiga kali berurusan dan kena tilang. Maklum saya banyak di jalan ngangkutin barang dagangan, selalu ada saja celah mencari kesalahan. kesalahan saya adalah kendaraan yang seharusnya muat orang saya isi barang, saya ngaku salah.
    Dan setiap dia bilang titip sidang, maka saya jawab saya sidang saja di pengadilan karena kita tidak pernah tahu kemana uang titipan itu akan hinggap. Parahnya, satu kali saya kurang perhatian, seharusnya kesalahan satu malah sama si pol ditulis dua, hadeh. Sekarang mesti teliti kalopun kena tilang lagi kita punya hak untuk bertanya, isi pasal apa yang dikenakan ke kita soalnya yang di surat tilang cuman ditulis nomer sekian.
    Tapi mudah-mudahan kedepannya nggak terjadi lagi.

    BalasHapus
    Balasan
    1. Kalo sidang prosesnya panjang kali ya, Pak.. Saya blom pernah sih. Makasih Pak Is udah ngasih informasi begini. Saya awam banget kalo soal ini.

      Mudah-mudahan kedepannya lancar-lancar kabeh ya, Pak.. :)

      Hapus
  24. suka suka quote terakhirnya :D. okeh siap polisi aku akan waspada :D

    BalasHapus
  25. u.u
    aku sendiri angkat tangan sama polisi
    tobat aku kena tilang waktu ada razia ilegal (razianya ngumpet ...)
    Lebih nyos lagi, aku belum punya sim, maklum masih muda :3

    Tapi pas liat post ini, jadi penasaran juga :o

    BalasHapus
    Balasan
    1. Lain kali kalo mo angkat tangan, jangan mandi dulu, biar polisinya pingsan ...wkwkwkw..

      Hapus
  26. Hi mbak dewi, saya berkunjung kembali setelah lama istirahat dr blogwalking..

    Sebagian besar dr kita memang senang memberi dgn harapan urusan dipermudah padahal sebenarnya keliru.

    suka dgn konklusinya...mendidik sangat

    BalasHapus
    Balasan
    1. Udah kembali dari bertapa ya? :D

      iya, bener. Yang diberi juga senang mempersulit karena pengen diberi..*apa sih?*

      Hapus
  27. semoga aja, selamanya tanpa pungli.kalo emang bener anget-anget tai ayam, kita lemparin aj ke muka pak polisinya sekalian. hehehe....
    eh, maaf pak polisi keceplosan.

    BalasHapus
    Balasan
    1. Yang ngelempar siapa? Gw ogah megang tai ayam.. hoaaaa..!!

      Hapus
  28. aah sipoli yaa mbak dew, aah ndak semua nya serem2 tuh, banyak yang cakep2 sekarang mbak tapi tetep aah ndak pecinta sipoli xixixixixi :D

    akhirnya pnya sim yaa mbak, eeh tampilannya lucu bacgroundnya baru niyee :D

    BalasHapus
    Balasan
    1. aku kan emang sedang lucu-lucunya.... :P

      Hapus
  29. wah saya dulu lulus sma juga disuruh meneruskan kakek saya yg seorang polisi karena saya cucu terakhir beliau dan anak cucunya yg lain ga ada.hehe

    tapi alhamdulillah gak jadi karena saya udh keburu alergi dengan yg namanya polisi, polantas sih sebetulnya soalnya saya pernah berantem sm polisi gara2 kasar sm perempuan, hhe

    event ngeblog: menulis di blog dapet android, ikutan yuk!

    BalasHapus
    Balasan
    1. Siapa tuh yang kasar ama perempuan? Siapa.. Siapa.. Siapa..
      hajar aja!

      Hapus
  30. wew,
    untung gak jadi polwan mbak, gak enak kan cewek-cewek masa jadi polisi .. hehe
    hmm .. memang aku juga udah sering baca, spanduk dan tulisan anti pungli pungli kayak gitu di kepolisian, waktu lewat SAMSAT dll.
    semoga itu berjalan bener ya mbak,
    tapi kalo aku rasa ditempat lain masih ada sih dikit" punglinya :P

    BalasHapus
    Balasan
    1. Ya pasti adalah, Say.. Nggak mungkin bersih licin.. :D

      Hapus
  31. kok gak ngajak saya biar bisa jadi bodyguard teh? kan lumayan tuh pas sampean urusi SIM saya bisa uhuk-uhuk ke para Polwan hehehe..

    BalasHapus
    Balasan
    1. hahahahaaa... maunya..!

      Ayo kita kesana lagi. Aku pura-puranya mau bikin SIM B. Uncle dipersilahkan uhuk-uhuk sama polwan, akunya ihik-ihik sama polki (polisi lelaki) :D

      Hapus
    2. coba aja lakukan itu.. dijamin si Vales bakal oek..oek..oek jiyahahaha

      Hapus
  32. Ceritanya cakep ^^
    Nice post

    http://efriyantiazzahra.blogspot.com/

    BalasHapus
  33. polisi sekarang sudah banyak perubahan, dari sisi profesionalisme kerja sudah semakin baik. hanya memang masih ada oknum yang nyimpang

    BalasHapus
  34. kalau aku, sih gak pernah ada pengalaman buruk sama polisi. mereka nice sama aku. pas bikin SIM aja baik banget sampai dibikinkan teh. terus pas urus surat keterangan baik aku kan telat 1 hari. eh, masih tetap diterima dan dipinjami payung karena hujan :D TOP deh pak dan ibu polisi :D

    BalasHapus
    Balasan
    1. uuuuhhh.. coba semua polisi kayak gitu ya, Jeng... ;)

      Hapus
  35. Emang udah ada perubahan yg cukup signifikan di birokrasi kepolisian namun memang masih ada ajaa oknum polisi yg tanpa sepengetahuan " BOS " nya dan umpet umpetan munguti pungli .... mungkin polisi kepepet kali yaaa...he.he.he.

    BalasHapus
    Balasan
    1. Yang banyak hutang kali, yaa... Jadi butuh suntikan dana ..hihihi...

      Hapus
  36. Terima kasih atas artikelnya.
    o iya selama saya jelajah mencari ilmu dengan blogwalking, menurut saya anda memiliki kelebihan tersendiri dari situs-situs lain dan jujur potensi anda juga sangat bagus, banyak juga ilmu yang saya pelajari disini jika ada waktu saya akan berkunjung lagi.

    Bila berkenan follow balik ya sob :D


    #Semoga sehat selalu :D

    BalasHapus
  37. waktu saya ngurus SIM di jogja, saya juga mengurus sendiri tanpa lewat calo.. eh gak ada duit macem2 tuh..

    tapi ketika saya ngurus SKCK di Lombok, wah, saya harus merogoh kantong lebih dalam..

    BalasHapus
  38. dulu tuh pas waktu kecil, yang aku tahu tentang polisi cuma pegang pistol dan ngejar penjahat. Ternyata, kalo polisinya ngerasa perlu ada dana tambahan bisa jadi double job_Polisi iya, prajurit yang nagihin upeti juga iya.Tergantung situasi.
    Semoga aja ngga seperti itu.

    BalasHapus
  39. alhamdulillah belum pernah ada pengalaman buruk ama polisi,,,

    BalasHapus
  40. wah asyik donk kl gampang gitu urus SIM-nya, jd penyemangat aku nih utk nantinya pny SIM jg :)

    BalasHapus
  41. saya paling benci polisi tidur di sepanjang gang rumah ku,,,karena suka bikin muatan ku jatuh ,,dan parah nya lagi aq ngk tau kalo pas jatuh,tau tau dah pas di rumah,, tapek deh,,,,


    salam santun ae ukthy,,dari jatim kota reog neh

    BalasHapus
  42. semoga bapak dan ibu polisi bisa tetap mempertahankan prestasinya (berjuang dan bebas pungli).Agar indonesia jadi lebih baik.
    ya pak ya, tolong dibantu ya pak, dibantu bareng-bareng ya...
    bukan cuma saya yang meminta tapi, pak Tarno juga_ hehehe...

    BalasHapus
  43. Saya masih yakin bahwa Polisi baik jumlahnya masih jauh lebih banyak dibandingkan dengan oknum-oknum yang hanya mementingkan diri sendiri. Bahkan dari hari ke hari kerjanya hanya membuat malu korps kepolisian.

    Hanya saja, media kita cenderung tidak berimbang dalam mengungkapkan fakta di lapangan. Ini mungkin salah kita juga. Ketika melanggar hukum di jalanan, cara pintas lebih cepat muncul di benak kita.

    Ya. Mungkin Polisi Pungli muncul karena ulah kita juga yg menawarkan solusi cepat tanpa mau bertanggung jawab...

    BalasHapus
  44. mbak dee gimana kabarnya nie, lama tak maen kesini, ternyata dah direnov juga ya, hihihihi... i'm be back ^_^

    ogah ah klo koment tentang silup, ntar malah ada yang tersungging, soalnya temenku banyak yang jadi polisi dan banyak juga temenku yang jadi penjahat :D

    BalasHapus
  45. kunjungan sora bak,..kapan si bebas pungli??? msaih banyak pungli yang dilakukan mreka..

    BalasHapus
  46. kalo denger kata "polisi" sudah cukup membuat saya takut-takut gimana gitu..
    apalagi kalo polisi yang suka melakukan pungli, waduh!! itu lebih seram daripada sosok horror yang paling menakutkan (kunti,dkk_hehe...becanda).

    BalasHapus
  47. Luar biasa banyak sekali yang komentar di sini. Soal Polisi hehehe mereka hanya melaksanakan tugas saja, dan kadang "oknum" polisi aja yang suka bikin citra rusak. Salam kenal ya. Mantaf tulisannya. Salam dari Blogger Pontianak

    BalasHapus
  48. Selamat ya Jeng, sudah punya SIM baru :)
    Kebayang betapa groginya dikau ditungguin pak pulisi ganteng :P

    (dan SIM ku juga sudah mati sejak 8 th lalu :( )

    BalasHapus
  49. ikut bersyukur aja kalo emang pihak polisi udah semakin jujur dan ga nerima SOGOKAN ..
    semoga aja semua kaya gitu :)

    BalasHapus
  50. polisi..polisiiiiiiiiiiiiii...kok di aceh maaah, gk bs macem-macem mareka. jarang orang aceh takut sama polisi.kecuali memang orang dah salah.kalo misalkan mareka mau minta yg bukan haknya N ngomong yg bukan hak nya juga.itu sama jg dia udah bosan jd polisi, itu di aceh.oya salam knal ya? kok ada waktu singgah diblog kita ya

    BalasHapus
  51. mana nih yang baru.. kok tetap cerita pak Pulisi disini?

    BalasHapus

Yang cakep pasti komen, yang komen pasti cakep..

Tapi maaf ya, komentar nggak nyambung akan dihapus :)
Terima kasih...